Pengorbanan di Balik Tape Singkong Mang Asep

tape singkongSalah satu temen gue waktu di BPPN dulu, sebut aja bernama Mbak Reni, punya villa di daerah Puncak. Sebagaimana umumnya villa-villa yang ada di sana, sehari-harinya rumah itu hanya ditunggui oleh petugas penjaga yang kita sebut aja bernama Mang Asep, dan istrinya.

Pada suatu hari, Mbak Reni dan keluarganya berlibur di villanya tersebut dan mendapat suguhan istimewa dari Mang Asep, yaitu tape singkong buatan sendiri. Karena jumlahnya cukup banyak, maka hari Seninnya tape-tape singkong itu dibawa oleh Mbak Reni ke kantor dan dibagikan ke teman-temannya.

Di luar dugaan tape singkong Mang Asep menjadi ‘hit’. Teman-teman Mbak Reni rame-rame nitip minta dibuatin tape singkong lagi. Mbak Reni lantas menelepon Mang Asep, minta dibuatkan tape singkong lagi untuk diambil saat kunjungan di weekend berikutnya.

Minggu depannya, Mbak Reni kembali datang ke kantor membawa tape singkong pesanan teman-temannya, plus beberapa potong ekstra untuk dibagikan. Kali ini sambutannya malah makin meriah lagi. Yang baru nyoba langsung tertarik pesan, yang udah pesan langsung ingin pesan lagi. Maka lagi-lagi Mbak Reni menelepon Mang Asep, untuk minta dibuatkan tape singkong lebih banyak lagi.

Minggu depannya lagi, histeria tape singkong di kantor Mbak Reni semakin meluas. Makin banyak yang tergila-gila dengan tape singkong Mang Asep. Mbak Reni malah mulai berpikir untuk serius membantu memasarkan tape singkong Mang Asep ini, karena hasilnya sangat lumayan untuk tambahan penghasilan Mang Asep. Tapi di luar dugaan Mbak Reni, saat ditelepon untuk diminta membuat tape singkong, jawaban Mang Asep adalah,

“Punten bu, bukan saya bermaksud kurang ajar, tapi kalau boleh, minggu ini saya libur dulu bikin tape singkongnya…”
“Lho, kenapa? Ini yang pesen makin banyak lho Mang! Kalau begini terus Mang Asep bisa buka usaha tape singkong di Jakarta, pasti laris!”
“Soalnya… anu… aduh, saya jadi kurang enak ngomongnya…”
“Uangnya kurang Mang? Nggak masalah, nanti saya bilang ke teman-teman, harganya naik.”
“Bukan itu bu… tapi… aduh, saya kurang enak ini ngomongnya…”
“Ngomong aja Mang, ada apa? Soalnya yang nitip udah banyak sekali ini…”
“Masalahnya begini bu, resep bikin tape singkong itu kan turun-temurun ya bu, saya diajarin bikin oleh orangtua saya. Nah pesan orangtua saya, kalau mau bikin tape singkong yang enak, sejak mulai nyabut singkongnya kita harus puasa, bu…”
“Maksudnya nggak boleh sambil makan dan minum, Mang?”
“Bukan bu… anu, maksudnya, selama proses membuat tape singkongnya, mulai dari nyabut singkong sampai jadi, kita nggak boleh… maaf ya bu… nggak boleh campur dengan istri… Nah ini kan sudah tiga minggu non stop bikin tape terus bu, mohon maaf, istri saya sudah mulai uring-uringan…”

Begitu tutup telepon, Mbak Reni langsung mengumumkan pada teman-temannya yang memesan tape, “Minggu ini pesanan tape diliburkan, daripada kalian harus bertanggung jawab merusak keharmonisan rumah tangga orang.”

gambar tape singkong gue pinjem dari sini.

40 comments


  1. ti2n said: ya ampuunn hahaha…. kasian bener mang asepnya :-Dtp klo dipikir2, hubungannya gimana yah antara bikin tape dgn ga berhubungan ama pasangan …

    memang banyak resep2 ‘tradisional’ yang mempantangkan campur suami istri sebelum melakukan sesuatu. Nelayan sebelum melaut, pencari madu hutan dan aneka jenis pawang-pawangan juga mensyaratkan hal yang sama. Sisa-sisa kebudayaan animisme tempo doeloe πŸ™‚


  2. mamanaura said: Buseeed.. Syaratnya itu ya mas? Weleh, berat jg ya hidupnya mang asep. Jadi tukang tape singkong laris, alamat dimusuhin istri. Jadi mikir, kalo tetep dipaksain campur ama istri, rasa tape singkongnya jd seperti apa ya? Huhuhuhu

    pasti jadi nggak enak. bukan karena melanggar pantangan, tapi karena sugesti negatif yang biking mang asep kurang optimal saat membuat tape πŸ™‚


  3. mbot said: maksudnya, selama proses membuat tape singkongnya, mulai dari nyabut singkong sampai jadi, kita nggak boleh… maaf ya bu… nggak boleh campur dengan istri…

    wahahahahahahaha….resep tapi singkong paling aneh sedunia! Kocak banget.Kebayang aja kalau resep ini di share di buku masakan atau dikeluarkan di acara a la chef farah quinn


  4. Buseeed.. Syaratnya itu ya mas? Weleh, berat jg ya hidupnya mang asep. Jadi tukang tape singkong laris, alamat dimusuhin istri. Jadi mikir, kalo tetep dipaksain campur ama istri, rasa tape singkongnya jd seperti apa ya? Huhuhuhu