bsmr = belajar sampe mati rasa

Sebagai lulusan psikologi, sebuah bidang ilmu yang kurang nyambung dengan dunia perbankan, plus bidang kerja di bidang desain dan komunikasi, boleh dibilang selama 4 tahun terakhir gue adalah pegawai bank gadungan. Statusnya doang kerja di bank, tapi praktis gue nyaris nggak tau apa-apa tentang teknis perbankan. Jadi gue selama ini cuma merasa perlu tau hal-hal yang berkaitan langsung sama kerjaan gue, seperti ukuran kertas, urusan cetak – mencetak, dan lay-out. Sementara yang namanya kliring, agunan, dokumentasi, dan segala tetek bengek lainnya hampir blas nggak ngerti sama sekali.

Makanya gue merasa apes banget ketika beberapa bulan yang lalu dapet surat perintah untuk ikutan uji sertifikasi BSMR (Badan Sertifikasi Management Risiko). Jadi rupanya Bank Indonesia mewajibkan setiap pegawai bank untuk punya sertifikat BSMR ini. Tujuannya tentu aja mulia, yaitu memastikan agar semua praktisi perbankan ngerti soal risiko duit orang yang dititipkan di tangan mereka, lebih bertanggung jawab, dan nggak ugal-ugalan main spekulasi yang buntutnya bisa bikin repot masyarakat luas.

Kantor gue rupanya udah mengantisipasi adanya orang-orang sebego gue, maka sekitar bulan Oktober lalu gue dikirim ikutan training persiapan ujian BSMR. Dengan sangat terpaksa dan ogah-ogahan, gue pun berangkat ke tempat training karena merasa akan total mangap seharian saking nggak mudeng dengan materinya.

Di luar dugaan, ternyata training sehari itu cukup menarik buat gue. Awalnya emang iya gue bengong denger istilah-istilah ajaib seperti solvency, systemic risk, on dan off balance sheet, sampe sovereign risk dan option contract. Tapi berhubung trainernya nampak bersemangat dan antusias menjelaskan istilah-istilah ajaib itu, akhirnya gue ketularan juga. Kalo ngeliat cara dia membawakan, kayaknya dunia risiko perbankan sama menariknya dengan petualangan Indiana Jones. Saking parahnya gue ketularan antusiasme sang trainer, sepulang training gue dengan sok taunya memasang target dapet nilai 100 di ujian nanti. Apa susahnya sih, pikir gue. Trainingnya waktu itu di bulan Oktober akhir, ujiannya tanggal 12 Desember. Masih banyak waktu untuk belajar, kan?

Secara teoritis sih iya, waktu belajarnya banyak buanget. Tapi biasalah, tiap kali terlintas niat untuk belajar, terdengar bisikan setan, ‘ngapain belajar sekarang, ntar malah lupa lagi. Waktunya kan masih banyaaak… udahlah santai aja’ Begitu seterusnya sampe tau-tau aja waktu ujian tinggal 2 minggu lagi dan gue belum belajar sama sekali!

Parahnya, di sisa waktu yang tinggal 2 minggu itu tiba-tiba gue ketumpukan banyak banget kerjaan sampe pulang malem hampir tiap hari, bahkan pernah pulang pagi jam 6 teng… akibatnya sampe detik-detik terakhir menjelang ujian diktat BSMR gue masih licin mulus nggak pernah dibuka. Salah seorang temen yang juga dijadwalkan ujian bareng gue tanggal 12 Desember malah udah memutuskan mau WO aja. “Percuma gung, gue dateng ujian juga nggak akan lulus… orang nggak belajar sama sekali…”

Denger dia ngomong gitu terus terang gue sempet tergoda juga untuk ikutan bolos. Apalagi dia udah jauh lebih lama jadi banker ketimbang gue, dengan bidang kerja yang 100% nyambung dengan perbankan – bukan tukang desain lay-out kaya gue. “Dia aja yang jauh lebih ngerti soal perbankan nggak PeDe, apalagi gue, ya?” pikir gue waktu itu.

Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, kalopun gue memutuskan untuk nggak ikutan ujian, di kesempatan berikutnya juga belum tentu lulus, kan? Padahal perusahaan cuma ngasih kesempatan ngulang 1 kali. Kalo sampe 2 kali gagal ujian, percobaan ke tiga harus bayar sendiri, yaitu sejumlah 1,5 juta perak. Waiks!

Akhirnya dengan modal nekad dan secara drastis menurunkan target nilai, yang tadinya mau ngincer nilai 100 sekarang cuma berharap dapet nilai asal lulus doang yaitu 66, gue semaleman belajar BSMR. Kebetulan ada beberapa temen yang ngasih contoh latihan soal plus hasil browsing di internet, jadi gue belajar dengan nyoba ngerjain soal-soal itu. Setelah ngerjain soal gue buka kunci jawaban dan ternyata nilai gue adalah… 20! Ida bolak-balik ngeledekin gue yang belajar sambil berulang-kali ketiduran berselimutkan diktat, “Mana nih yang katanya mau belajar, kok tidur melulu dari tadi?” Yah, gimana ya… faktor U (=umur) ternyata sangat berpengaruh dalam ketahanan begadang…

Tanggal 12 Desember pagi, gue dateng ke ruang ujian dengan target yang kembali menurun, dari 66 ke nilai berapapun deh asal jangan sampe 0. Setelah menempuh waktu ujian kurang lebih 1 jam yang dijaga ketat kayak ujian pendaftaran masuk CIA, gue akhirnya legaaa karena BSMR sial itu berlalu sudah. Lulus nggak lulus bodo amat deh, yang penting gue mau bayar utang tidur!

Seminggu kemudian, tanggal 19 Desember 2009, gue malah udah lupa sama sekali sama yang namanya BSMR sampe tiba-tiba seorang temen kirim message di HP, “BSMRnya lulus nggak, hari ini pengumuman lho!” Waduh, iya juga. Untung ada yang ngingetin . Buru-buru gue buka website bsmr.org, dan ternyata nilai gue masih kosong, belum diupdate. “Jangan-jangan webmasternya nggak tega nginput nilai gue saking jeleknya”, pikir gue.

Tanggal 19-20 gue coba terus masuk situs bsmr tapi tetep aja nilai gue blank, sampe akhirnya hari Senin tanggal 21 temen gue ngasih tau bahwa nilai bsmr juga bisa dilihat lewat SMS. Maka gue kirimlah sms ke nomer yang dia kasih, dan ini dia jawabannya:

“Nomor ID Anda adalah sekian-sekian, nilai ujian Anda tanggal 12 Desember 2009 adalah 76 (LULUS)”

Asal tau aja, nomor ID itu ada 16 digit, jadi pelan-pelan gue baca ulang sms itu, takut salah baca… eh ternyata bener. Jadi gue lulus…! Cihuy!

Entah ya, apakah para pegawai bank lain yang ‘beneran’ ngerti soal perbankan akan segirang gue lulus ujian BSMR, tapi yang jelas gue super duper girang. Akhirnya… setelah 4 tahun kerja di bank ada selembar sertifikat yang mengukuhkan kompetensi gue di bidang perbankan, hehehe…

Apakah selesai sampe di sini? Sayangnya, belum. BSMR ada 5 level, dan semakin tinggi jabatan seseorang di bank, semakin tinggi juga level sertifikasi BSMR yang harus dimilikinya. Yang jelas, hikmah yang bisa gue tarik dari pengalaman ini adalah:

  1. Kalo ngasih training, berusahalah tampil antusias. Walaupun materinya garing, kalo dibawakan dengan antusias pesertanya pasti ikut ketularan.
  2. Waktu sebulan itu ternyata cepat sekali berlalu.
  3. Orang yang nampak lebih ngerti dari kita belum tentu lebih PeDe
  4. Jangan menyerah sebelum berperang, karena siapa tau musuhnya jauh lebih jiper ketimbang kita
  5. Never ever underestimate kemampuan mental kita sendiri, terutama dalam situasi-situasi kepepet πŸ™‚

BSMR… siapa takut?

32 comments


  1. Hallo..aku hari ini Training BSMR level 1 , sama besok jugaa ..Gatau kapan waktu ujian nya.. pas training tadi yaa Ada bnyak yang aku bingung..aku sama temen aku peserta training Paling muda ..yg lainnyaa senior2 gtu ..Doain Saya Dan temen saya biar lulus dapet nilai bagus..Amin…. soalnyaa aku Takut bgt ga lulus… krn Ada senior aku 2 org yg ga lulus…Soalnya Ada bnyak bgt dikasih latihan soal gtu..Ada 119 soal dalam part 1… semogaa Hawa males ga menghantui aku hehehe.😁😁😁😁


  2. Selamat yah lulus BSMR…gua ampe mules2 mulu ampe wkt ujian…Salam kenal…br baca bukunya lo…!!!Btw BI gelo yak semua org yg di perbankan kudu BSMR!!! apa sih cita2 BI..Jadi Pak Agung…resiko sistemik itu apa???


  3. Lhoh kok ga ktemu ?? Padahal sama gw jg ujian tgl 12 kemaren.Rasa2nya ga mau ngelanjutin tingkat berikutnya deh….Ujiannya ga enak, mana perut besar begini..jadinya dudukpun ga nyaman. Sempat ditawarin ruangan khusus…tp malu sama yang lain. hehehe..yang penting LULUS !


  4. revinaoctavianitadr said: btw, masih di bank yang dulu bukan siy, mas?yang kartu namanya diselipin di paketan CD jurnal itu, loh.*reply-nya bernada nanya (bukan menggugat).sembari ngelirik ke m’Denny

    nah nanya kayak gitu nggak akan menggugah hati agung yang teguh kukuh berlapis baja..cobalah bertanya sedikit heroik,”mas agung di tempat kerja yang dulu DIPECAT gara-gara suka ngeblog ya?”


  5. hebaaaaaaaat!!! selamet ya gung!!!duh gung, gue mo ujian ngambil sim di sini nih. mo ngambil sim aja kayak mo ujian masuk fbi. sumpah susah banget. gue udah berhasil lulus ujian teorinya yang amat-sangat ketat en susah. orang lokalnya aja ada yan sampe 7kali gak lulus2. gue alhamdulilah lulus pas ngulang yang ke-2. trus gue juga udah lulus pra-examen nya. nah, tinggal examen nya nih. waktu pra-examen gue grogi+senewen banget trus gak pede sama sekali, hasilnya lumayan tapi instrktur gue bilang: sebetulnya kamu bisa lebih baik dari ini. waks. ternyata faktor “u” itu mempengaruhi banget ke-pede-an kita. ternyata gak ngaruh gue tuh udah punya pengalaman nyetir di jakarta lebih dari 16taon. gimana ya caranya meningkatkan ke-pede-an? barangkali elu ada tips? ato pernah posting yang dulu2, kasih tau dong… maap ya kalo jadi curcol en nodong gini… udah desperate nih… gue diharapkan bisa ujian bulan januari 2010 nanti.

Tinggalkan Balasan