1991: mi ayam 700 perak? mahal!

NKOTB step by step album coverBerhubung Ida lagi mudik ke Bandung, gue sendirian di rumah, timbul iseng bongkar-bongkar tumpukan buku lama. Eh, nemu diary jadul, tahun 1991. Di tahun itu, peristiwa bersejarah yang terjadi pada gue adalah lulus SMA dan mulai masuk kuliah. Di tahun itu juga gue mulai berkenalan dengan kota Bandung, gara-gara ikutan bimbingan tes untuk masuk FSRD ITB. Lumayan juga buat hiburan di tengah malam, ngetawain tingkah gue sendiri sebagai anak SMA. Selain itu, takjub juga baca harga barang-barang tahun segitu…oh, seandainya harga2 sekarang bisa balik kaya gitu lagi ya… Berikut ini sebagian cuplikannya:

1991

1 Januari

…ada temen dateng, jualan kaos yang dia bawa asli dari Amerika. Gambarnya logo band metal ‘Slayer’ sama ‘Exodus’. Gue nggak pernah tau lagu-lagu band itu kaya apa, tapi gue beli juga karena gambarnya keren. Harganya 10 ribu per kaos. Ini murah, karena kalo di toko harganya bisa sampe 75 ribu.


12 Februari

…asiiik… tabungan si Jempol gue udah 70 ribu. Nanti kalo udah nyampe 80 ribu, sebagian mau gue pindahin ke tabungan Bank Sampoerna ah, soalnya di sana bunganya 20% [imbas ‘tight money policy’, taun itu semua bank lagi jor-joran ngasih bunga gede untuk tabungan dan deposito. Bank Sampoerna, milik perusahaan rokok Sampoerna, malah punya produk deposito bernama ‘Poendi Teratai’ yang menjamin bila bunga naik maka nasabah otomatis ikut menikmati kenaikannya, tapi kalo bunga turun dia nggak akan ikut turun. Padahal waktu itu bunga deposito bisa sampe 36% per tahun. Bank ini bubar jalan setelah ‘tight money policy’ dihapuskan].


28 Februari

…pergi ke Bank Bali, nyetor 6.600 ke tabungan [Bank Bali waktu itu adalah satu-satunya bank yang menetapkan minimal setoran sebesar 1.000. Di bank lain, minimal 10 ribu]


22 Maret

…naik bajaj dari Jl. Teuku Umar. Berhubung abang bajajnya baik dan sopan, gue kasih agak lebih deh, 700


6 April

…borong kartu Lebaran, 19 biji. Buset, abis 7.800 perak! Gila, gede banget pengeluaran gue untuk Lebaran tahun ini…


9 April

…abis nempelin perangko buat kartu Lebaran. 40 biji perangko 75 perak yang gue beli kemarin sekarang abis semua deh.


10 April

…beli 100 dollar di money changer, harganya 193.700.


27 April

…nonton di Studio Twenty One Thamrin. Tiketnya mahal banget, 7.500 [Bioskop ini adalah bioskop 21 pertama di Indonesia, dan waktu itu jadi tempat nonton paling ‘gawl’. Gedung bioskop ini sekarang udah beralih rupa jadi BII Tower]


23 Mei

…di Bandung, mau ke rumah temen di Jl. Aceh. Dari stasiun naik becak. Ongkosnya 1.000


24 Mei

…hari pertama les di Villa Merah [‘Villa Merah’ adalah bimbingan belajar khusus untuk FSRD ITB. Jadi materinya ya teknik2 menggambar. Waktu itu gue bercita-cita kuliah di FSRD ITB, makanya sampe bela-belain ikut bimbingan di Bandung. Selama di Bandung, gue nebeng tinggal di rumah temen gue yang bernama Anton]


26 Mei

…beli jeans, t-shirt, dan jaket di Cihampelas. Total: 40 ribu.


1 Juni

…ke sekolah, pengumuman lulus SMA. Sialan, guru2 pada razia spidol supaya anak2 nggak pada coret-coret seragam. Untung gue cerdas, udah ngumpetin spidol gue di WC. Pulang sekolah ada acara makan-makan perpisahan di rumah temen di Grogol. Pulangnya naik bis 213, pake seragam yang penuh coret-coret. Cuek dong.


10 Juni

…ke sekolah, ada pembagian STTB. Pas giliran gue, wali kelas ngasih tau bahwa STTB gue ditahan karena gue belum balikin buku perpustakaan. Terpaksa pulang lagi ke rumah, ngambil buku itu. Mending kalo bukunya bagus.


17 Juni

…ke kampus ITB, daftar masuk FSRD. Sampe sana baru inget: pas foto ketinggalan. Balik lagi ke rumah di Jl. Aceh. Balik lagi ke kampus ITB. Eh taunya ada lagi yang ketinggalan: surat keterangan bebas buta warna. Balik lagi ke Jl. Aceh. Untung pas balik ke kampus ITB, masih sempet pendaftaran. Panitianya udah nyaris bubaran. [kalo acara bolak-balik ketinggalan ini terjadi di tahun 2007, udah pasti gue batal pendaftaran deh. Soalnya Bandung sekarang macet.]


20 Juni

…hari ke dua UMPTN. Pulangnya rame-rame main ke Dufan.


22 Juni

…ke kampus UNPAR, pendaftaran. Pulang dari sana mampir ke tukang majalah, beli majalah Hai. Trus naik angkot, duduk di sebelah supir. Majalah dan berkas STTB & ijazah gue taro di dashboard. Pas turun, inget bawa majalahnya, berkas STTB & ijazah malah ketinggalan di angkot. Akhirnya terpaksa nyusulin ke St. Hall, seharian nunggu tu angkot pulang kandang. Untung ketemu.


24 Juni

…ujian FSRD ITB, trus pulangnya nonton film ‘Ghost’ (Demi Moore) di BIP. Udah berapa kali mau nonton film ini gagal melulu. Untung kali ini berhasil. Mau nonton yang jam 4, ngantrinya dari jam 1. [tahun itu, film Ghost jadi film paling fenomenal sedunia. Di Indonesia, dia bertahan sampe 6 bulanan di bioskop papan atas.]


1 Juli

…makan bareng Tria dan 1 orang temennya sesama finalis Gadis Sampul di Pizza Hut ‘Happy Times’ (Plaza Indonesia). Beli 3 personal pan pizza dan 3 coca cola medium. Total 10.670. [‘Happy Times’ itu foodcourt, dulu letaknya di lantai 3 Plaza Indonesia. Sebelum jamannya ‘Time Zone’, di Happy Times ini juga ada game arcade yang bernama Sega World].


17 Juli

…sialan, tabungan Si Jempol bikin peraturan baru: saldo minimum 25 ribu. Padahal duit gue di sana cuma ada 8.000. Terpaksa deh ke ATM Bank Exim, duit di sana masih ada 17.000, gue tarik 5.000. Nonton di TIM, harga tiket 4.000 [ajaib ya, dari ATM masih keluar pecahan 5 ribuan!]


27 Juli

…temen gue nelepon dari Bandung, ngasih tau hasil pengumuman tes masuk FSRD ITB. Gue nggak keterima. Sial.


3 Agustus

…pengumuman UMPTN, gue keterima di FPSI UI, horee…!!


8 September

…ke Blok M Plaza, beli dompet VW. Harganya 17.500.


21 September

…nonton Naked Gun 2 1/2 di Metropole. Harga tiketnya: 5.000


11 November

…sakit cacar air. Obatnya mahal banget, 68 ribu.


1 Desember

…beli mug keramik di Sogo, harganya 2.500


24 Desember

…disuruh ibu beli ayam di Golden Thamrin. Pulangnya naik bajaj. Pas sampe rumah baru inget, belanjaan ayamnya ketinggalan di bajaj. Lumayan deh tuh abang bajaj, dapet 8 dada ayam gratis. Terpaksa beli ayam lagi deh, di Hero Gondangdia. [Golden Truly Supermarket ini sekarang udah jadi Oh La La Cafe dan Java Dept Store, di bawahnya bioskop Djakarta XXI. Dulu di jam-jam tertentu ada atraksi ‘robot show’, robotnya bisa ngobrol sama pengunjung! :-)]


25 Desember

…jalan-jalan di Blok M Plaza, trus laper. Makan mi ayam di depannya Blok M Plaza. Mahal banget, masa mi ayamnya 700, trus coca colanya juga 700. Padahal di Mesjid Sunda Kelapa mi ayam cuma 500.


29 Desember

…ngirim artikel ke majalah Humor, mudah-mudahan dimuat. Hadiahnya lumayan lho, 15 ribu.


31 Desember

…ke Pasar Baru, mau beli sepatu buat tahun baruan. Sepatu merk Carvil sekarang mahal-mahal, di atas 45 ribu. Untung akhirnya nemu sepatu – merknya nggak jelas, tapi harganya cuma 42.500, masih discount 10% jadi 38.750

Foto: cover album ‘Step by Step’-nya NKOTB yang tahun segitu lagi ganteng-gantengnya digandrungi gadis belia di seluruh dunia. Sumber: wikipedia.

65 comments


  1. hehe.. baru inget dulu ada majalah humor..banyak komiknya lagi, dulu sawung kampret-nya dwi kundoro jadi cerita bersambung disitu.. sayang sekarang majalah itu udah nggak ada..tahun 91 dulu ikut test FSRD ITB juga, test-nya disuruh gambar pasar dari sudut pandang lalat atau gambar kamar kan? *ih, kok masih inget ya..*tapi aku gak keterima juga.. πŸ™‚


  2. ternyata waktu jaman sma juga udah suka ngebanyol, ya, lewat diary…aku ketemu sama rafi dan sedikit berharap (setelah melihat sorot matanya), anak itu ga seratus persen duplikasi bapaknya, deh.. hahahaha….


  3. mbot said: Bioskop ini adalah bioskop 21 pertama di Indonesia, dan waktu itu jadi tempat nonton paling ‘gawl’. Gedung bioskop ini sekarang udah beralih rupa jadi BII Tower

    gue inget nih! ada bakery juga kan disitunya? namanya delicious bakery, dengan patung keranjang roti di depannya.. anjir.. old skool abiss..


  4. Wah..samaan ma aku dong mas…pelupa, tukang ketinggalan…di angkot, di sekolah, di rumah temen, di kamar ganti kolam renang, ah dimana-mana pokoknya meninggalkan ‘jejak’. Sekarang masih ga mas? Klo engga, resepnya paan yak?Soalnya aku sampe skrg masih tuh..hihi..


  5. ketinggalan berkas dirumah ampe bolak balik, ketinggalan berkas ijasah di angkot, n ketinggalan ayam goreng pesanan ortu di angkot juga… *Kesimpulan : tahun 1991.. mas agung pelupa berat ya??? * hehehe.. gimana dengan tahun 2007 nya mas ? berkurang atau gak pelupanya..hihihi…


  6. gwkeren said: belom lahir tuh πŸ˜› murah banget tuh..kalo kita jadi orang dulu bawa uang-uang kita yang sekarang mungkin udah jadi orang kaya tuh..mobil kira-kira harganya berapa om?

    kalo gak salah kijang harganya di bawah 100 juta, dan starlet (city car sejenis karimun, picanto dkk) di bawah 50 juta


  7. delkery said: weikss.. ada diary-nya jg yaa.. berarti dari dulu udah senang nulis, jadi nostalgia lagi ma harga2 jajanan jadul…

    sayang aja dulu belum bisa internet dan belum ada multiply… kalo MP udah ada dari dulu, mungkin journal ini udah jadi journal ke 10 ribu…. πŸ™‚


  8. indocalita said: hihii…mas mbot hoby nabung yahhh………….*jaman itu aq mah masih piyik….

    bukan hobi nabung sih tepatnya, tapi hobi ngumpulin kartu tabungan. dulu itu bank-bank baru mulai tren ngeluarin kartu plastik untuk tabungan (walaupun nggak bisa dipake buat narik ATM) – jadi seneng ngumpulinnya, berkhayal punya kartu kredit πŸ™‚


  9. haryette said: Gung, minggu lalu abis pulkam, naik bajaj dari Teuku umar depan Imigrasi tukang soto Jakarta yang enak banget tuh. sih Bapak minta 5000 perak sampe jalan purwakarta. Karena udah tua banget gw kasih 10 ribu deh….:)

    iya, sekarang tarif bajaj minimal 5000 – biarpun jaraknya cuma 100 meter


  10. nadnuts said: hihihi…masih muda belia…makanya nonton Ghost-nya juga ngumpet2 hueheheto eriq: mungkin harga 200-350 itu yang beli di plastik, kayak di kantin skolah kita yang di pojok itu loh…*aku satu SD ama eriq nih :D*

    wah pas adegan tanah liat hrs tutup mata dong πŸ™‚


  11. Gung, minggu lalu abis pulkam, naik bajaj dari Teuku umar depan Imigrasi tukang soto Jakarta yang enak banget tuh. sih Bapak minta 5000 perak sampe jalan purwakarta. Karena udah tua banget gw kasih 10 ribu deh….:)


  12. hihihi…masih muda belia…makanya nonton Ghost-nya juga ngumpet2 hueheheto eriq: mungkin harga 200-350 itu yang beli di plastik, kayak di kantin skolah kita yang di pojok itu loh…*aku satu SD ama eriq nih :D*


  13. verypurpleperson said: mbot sering ketinggalan barang yah rupanya πŸ™‚

    emang bawaannya teledor, PLUS tahun segitu kayaknya memang banyak pikiran – karena masa transisi dari sma ke kuliahan dan persiapan mental untuk hidup jauh dari rumah (walaupun akhirnya nggak jadi)


  14. kangbayu said: hahahajadi inget ma diary sendiri juga, tiga taun lalu ketemu komplit semua bukunya, dan jadilah gw telusurin ulang page by page… tapi buset depressing nya, mellow banget =P

    kalo ada waktu diketik ulang aja tuh, menarik buat kajian psikologis di masa yang akan datang πŸ™‚


  15. mbot said: nggak mungkin riq, karena coca cola nggak pernah terpaut jauh harganya dengan teh botol. ntar kalo kemahalan nggak laku, secara orang indonesia lebih suka minum teh

    emang dulu coca cola berapa di tahun 91?


  16. menhariq said: ess than 500 d kayanya gung.. 250-300 kalo ga salah..

    nggak mungkin riq, karena coca cola nggak pernah terpaut jauh harganya dengan teh botol. ntar kalo kemahalan nggak laku, secara orang indonesia lebih suka minum teh


  17. mbot said: entah kenapa di diary ini nggak ada catatan harga teh botol, mungkin tahun segitu lagi seneng2nya minum coca cola πŸ™‚ tapi kalo nggak salah harganya 500 deh.

    1991 ya.. hmm.. umur 9 th.. gw masih SD dunks.. :Dless than 500 d kayanya gung.. 250-300 kalo ga salah.. jaman bubur ayam 200 perak.. jaman masih ada teh manis kenyot harga jigo (Rp. 25,-), dan jaman uang jajan masih 500, huhuhu..atau memang harga teh botol 500 itu bertahan sampai 1998 ya? coz seinget gw, gw masih beli teh botol 500 itu pas SMU kelas 1, tahun ajaran 97-98. Abis rusuh, langsung naik.. (kalo ga salah ya..)


  18. thefool said: Kan gara-gara ini, dalam satu film Warkop DKI, Indro dkk ceritanya membuat robot canggih yang bisa ngomong dan menjual minuman sesuai pesanan, haha. Waktu zaman Gaban juga, mereka bikin parodinya. Sebenarnya, dipikir-pikir, mereka cukup kontemporer filmnya. Waktu bikin serial TV aja yang ancur.

    tapi buat gue sih, penampilan terbaik mereka adalah kalo lagi ngelawak di panggung. cerdas banget! makanya gue girang waktu berhasil dapet rekaman lengkapnya :-))


  19. mbot said: Dulu di jam-jam tertentu ada atraksi ‘robot show’, robotnya bisa ngobrol sama pengunjung! :-)]

    Kan gara-gara ini, dalam satu film Warkop DKI, Indro dkk ceritanya membuat robot canggih yang bisa ngomong dan menjual minuman sesuai pesanan, haha. Waktu zaman Gaban juga, mereka bikin parodinya. Sebenarnya, dipikir-pikir, mereka cukup kontemporer filmnya. Waktu bikin serial TV aja yang ancur.


  20. chaerani said: hehehe waktu itu harga tehbotol brp?

    entah kenapa di diary ini nggak ada catatan harga teh botol, mungkin tahun segitu lagi seneng2nya minum coca cola πŸ™‚ tapi kalo nggak salah harganya 500 deh.