b2w pertama dan bahaya cacingan

Satu problem yang selama ini menghambat gue untuk mencoba B2W adalah karena nggak ada tempat untuk numpang mandi di sekitar kantor. Sementara namanya juga abis nggenjot, walaupun sebentar pasti keringetan. Padahal sebagai karyawan yang menjunjung tinggi profesionalisme, gue nggak ingin menurunkan motivasi kerja rekan-rekan sekantor dengan membuat polusi udara.

Cukup lama juga gue kasak-kusuk mengumpulkan info mengenai alternatif tempat numpang mandi, sampe akhirnya mendapatkan 3 alternatif dengan problematikanya masing-masing:

  1. Mesjid di belakang kantor. Menurut salah seorang temen yang mudik ke Surabaya seminggu sekali, kalo keretanya sampe di Jakarta subuh, maka dia suka numpang mandi dulu di mesjid itu. Problem: kamar mandinya ada di tempat wudhu perempuan, sehingga secara ‘resmi’ tentunya gue nggak boleh berkeliaran di sana. Kalo ada banyak jemaah perempuan yang lagi mau sholat Dhuha, atau diusir sama penjaga, maka acara mandi gue bisa terhambat.
  2. Kamar mandi satpam. Berdasarkan info dari Rivo di journal gue yang ini, para tenant di gedung kantor gue (Graha Surya Internusa, Kuningan) boleh numpang mandi di locker satpam. Problem: kemungkinan pada saat gue sampe di kantor kondisinya lagi dalam keadaan ngantri.
  3. Janitor Room di lantai gue. Ada sebuah ruang tempat para petugas cleaning service mencuci pel, baknya seukuran 1 M3 dan lubangnya bisa disumbat. Problem: ya karena bak itu sehari-harinya dipake buat nyuci pel – artinya sebelum dipake mandi harus dibersihin dulu, belum lagi kalo pagi akan sangat dibutuhkan oleh para petugas cleaning service. Kan gue nggak enak kalo pekerjaan mereka terhambat hanya gara2 baknya lagi dipake mandi oleh gue!

Walaupun masing-masing alternatif memiliki resiko, tapi berhubung alternatifnya udah ada 3 maka pada hari Kamis 26 April 2007 yang lalu gue mencoba B2W untuk pertama kalinya.

Berhubung semalem habis hujan, kemungkinan jalanan akan becek, maka gue memilih untuk bersandal jepit aja. Praktis – ekonomis. Pagi-pagi nelepon tukang ojek langganan, berpesan agar dia nggak usah jemput gue hari itu. Berangkat dari rumah sekitar jam 7.30 tanpa mandi, langsung mengambil rute Teuku Cik Ditiro – Latuharhary – Kuningan. Rute ini gue ambil untuk menghindari tanjakan jembatan Kuningan yang lumayan tinggi itu.

Berhasil sampe di kantor jam 8 kurang 10, artinya perjalanan gue cuma memakan waktu 20 menit – alias sama dengan kalo gue berangkat naik ojek! Gue langsung mencoba alternatif tempat mandi pertama yaitu mesjid. Kebetulan kamar mandinya lagi kosong, jadi gue main nyelonong aja masuk dan numpang mandi. Sedikit masalah kecil yang cukup merepotkan timbul, yaitu gue nggak mengantisipasi kemungkinan kalo kamar mandinya nggak menyediakan gantungan handuk! Bayangin, gue masuk kamar mandi yang lumayan sempit itu dengan membawa satu buah tas besar berisi pakaian ngantor dan peralatan mandi, ditambah dengan segala perintilan bersepeda seperti masker, helm, kacamata… dan sama sekali nggak ada tempat untuk naro benda2 itu. Akhirnya, pintu kamar mandi gue buka sedikit, tali tas gue sangkutin di ujung kanan atas pintu, terus gue tutup lagi. Dengan demikian tas akan aman tergantung di sana. Fiuuuh… beres. Ternyata salah satu manfaat B2W adalah melatih kreativitas dalam melakukan problem solving! Hehehe… cuma abis itu gue mandi secara pelan-pelaaan…. sekali, secara takut airnya nyiprat ke tas yang berisi pakaian ngantor.

Seperti halnya pengalaman orang2 lain yang ber- B2W, gue disambut dengan pertanyaan-pertanyaan penuh keheranan dari temen-temen gue. “Ke kantor naik sepeda? Nggak capek? Nggak ngantuk? Kurang ongkos?” dsb dsb. Hmmm.. untuk lengkapnya nanti gue tulis di posting yang terpisah aja deh!

Sore hari, waktunya untuk pulang. Nah, kali ini perjalanan lebih seru.

Gue inget, dulu pernah naik ojek dari kantor dan dibawa ngelewatin jalan2 kecil yang ntar nongolnya di daerah Guntur. Karena pada dasarnya gue lebih suka bersepeda di jalan sepi, maka untuk rute pulang gue memutuskan untuk melewati rute yang pernah dipake sama tukang ojek gue itu.

Pertama-tama, gue melintasi kompleks Patra. Sampe di belakangnya gedung Granadi, gue belok kanan menuju perkampungan. Ketemu jembatan dan sebuah mesjid di pinggir kali. Di depan mesjid itu ada jalan menyusuri pinggir kali. Ukuran jalannya lumayan lebar sih, sekitar 2 meter-an, tapi berhubung gue merasa kurang PD dan khawatir akan kemungkinan limbung lantas nyemplung ke kali, maka sepeda gue tuntun aja deh.

Habis itu gue ketemu sebuah tanah luaaaas…. yang kayaknya dimanfaatkan untuk pembuangan sampah dan puing proyek. Lagi-lagi gue melupakan sebuah faktor yang membedakan perjalanan gue sekarang dengan waktu bareng tukang ojek dulu yaitu: abis ujan sesiangan, yang telah mengubah tanah lapang itu menjadi kolam raksasa. Ketinggian airnya sampe sekitar 20 cm, plus tanah merah lembek itu melesak ke bawah kalo digiles ban sepeda. Udah mana licin banget, lagi. Wuah, dengan segenap perjuangan gue ngelewatin tempat itu, sambil setengah nyesel kenapa tadi nggak lewat jalan besar aja.

Setelah sukses melewati empang raksasa, gue nongol di Casablanca, deket underpass. Puter balik ke arah halte di belakang tukang tanaman, gue memasuki arena offroad tahap II yaitu di belakang Nyi Ageng Serang, Pasar Festival, dan MMC. Sayangnya waktu itu udah terlalu gelap dan gue udah telanjur nggak selera untuk foto2 (krn udah kadung repot mengendalikan sepeda), tapi kalo gue kasih liat fotonya lo nggak akan percaya bahwa daerah itu ada di belakang HR Rasuna Said. Tanah lapang penuh genangan air warna coklat yang licin dan lengket banget. Di satu sisi gue bersyukur pake sandal jepit, di sisi lain juga senewen karena kaki gue berulang-kali ter-expose cipratan air coklat itu. Kalo begini caranya, resiko ber-B2W bukan lagi kecelakaan lalu-lintas atau polusi, melainkan… CACINGAN.

Udah gitu gue sempet kehilangan orientasi pula di sana, karena gelap dan nggak ada petunjuk arah sama sekali. Sempet mondar-mandir di area itu dan berulangkali kepentok jalan buntu, akhirnya gue nemu sebuah pager besi panjaaang… dan jalanan di baliknya nampak familiar. Gue telusuri pagar besi itu sampe nemu sebuah celah sempit yang hanya cukup untuk satu orang. Untung naik sepeda, jadi gue bisa turun dan menarik sepeda gue melewati celah itu. Setelah lolos dari celah di pager gue celingukan dan menyadari bahwa gue udah sampe di… Jalan Malabar, Guntur! Horeee… berhasil!

Alhasil, perjalanan pulang gue memakan waktu 43 menit. Tetep lebih cepet daripada kalo naik busway, tapi lain kali gue inget2 deh, kalo abis ujan nggak mau lewat situ lagi!

Foto: gue di depan rumah, lagi siap2 mau berangkat ngantor

Pesan Sponsor:
Planet Holiday Tour and Travel

45 comments


  1. fida77 said: salut mas, eke juga dah mulai BTW sejak september taun lalu, alhamdulillah ngantor serasa mau piknik he he, tp lately males2an neh… keep the faith ah…salaam kenal, Fida

    ayo, ayo tetap semangat! salam kenal juga..


  2. roniekeren said: om kenapa nga lewat dari patra Jl rasamala ,pal batu 3 terus casabalnca,, masuk menteng atas dari belakang wisma staco kuburan belanda…

    lah, muternya kan jadi tambah jauh…


  3. sirivo said: Gimana penjelasannya ya?

    ada kasus lain, seorang penderita kanker sembuh setelah berolah raga secara gila2an (walaupun bukan bersepeda). jgn2 olah raga memang bisa menyembuhkan kanker?


  4. remangsenja said: jarak rumah sih “cuma” 40km…masih kuat gak yah..waktu kuliah sih kuat…

    jarak sih nggak pengaruh banyak, yang lebih pengaruh malah kondisi jalannya. coba kalo turunan semua, 60 kilo juga berani kan? πŸ™‚


  5. hajarbleh said: Hmmm… keliatannya merepotkan yah…Gosipnya, sering bersepeda mengakibatkan kanker “biji” yah?Kl cewe sih gpp.

    memang hukum alamnya kalo mau dapet sesuatu yang lebih baik, effortnya juga perlu ekstra :-)b2w repot? sepadang dengan ganjarannya yaitu badan lebih sehat dan nyumbang oksigen buat orang lain. soal kanker biji udah dijawab sama rivo ya.


  6. rauffy said: gung, ngapain elo nyari jalan nyasar2 gitu….jalur lambat kuningan banyak pemandangan lho….

    kan ceritanya menghindari jalan rame. lagian kalo bersepeda di tengah kemacetan gitu buh konsentrasi penuh, boro2 liat pemandangan, yang ada liat spion mulu takut disamber motor dari belakang πŸ™‚


  7. hajarbleh said: Gosipnya, sering bersepeda mengakibatkan kanker “biji” yah?

    Mencermati kasus yg pernah ada, yg terjadi justru yg kena kanker di daerah situ malah bisa sembuh dan kemudian menjuarai Tour de France 7 kali… Namanya Lance Amstrong. Gimana penjelasannya ya?


  8. Wuah, dengan segenap perjuangan gue ngelewatin tempat itu, sambil setengah nyesel kenapa tadi nggak lewat jalan besar aja.——-> hhehehehehheehheheeh sering tuh orin sok tau akhirnya jadi susah kek gini…. pengalaman aja deh, buat pelajaran….


  9. untuk ngelap badan, ada baiknya pake handuk yang sekali seka langsung kering seperti merk kanebo buat ngelap bodi mobil (maaf nyebut merk), selain langsung lebih bersih di badan, ngk jamuran… juga praktis… gampang dibawa.