b2w: persepsi umum vs pengalaman gue

Mudah2an belum pada bosen ya baca gue ngebahas tentang B2W. Selama ini gue banyak denger komentar orang tentang B2W, dan setelah nyoba ber-B2W secara langsung, gue bisa menilai bahwa anggapan-anggapan itu nggak benar/minimal nggak tepat. Di antaranya adalah:

Naik sepeda lebih lambat daripada naik kendaraan bermotor
Memang bener, bahwa kecepatan maksimum kendaraan bermotor bisa jauh di atas kecepatan sepeda. Tapi pertanyaannya, di tengah kemacetan Jakarta yang udah parah ini, berapa sih kecepatan maksimum yang bisa dicapai kendaraan bermotor? Coba perhatiin speedometer lo sendiri, seberapa sering jarumnya bisa mendekati angka 60-an, atau minimal 50-an deh. Yang ada kan baru jalan 30 udah kena lampu merah, balik ke 0 lagi. Jalan 20 sebentar, kena macet. Jalan 40, ketemu metromini ngetem. Sedangkan kalo naik sepeda, angka 20-an KM/H bisa dicapai tanpa harus ngoyo dan yang penting: konstan. Belum lagi sepeda bisa lebih fleksibel memilih jalan, melewati tempat2 yang mungkin nggak bisa dilewati mobil. Akhirnya, kalo ditotal-total waktu tempuh sepeda bisa sama atau bahkan lebih cepat dari kendaraan bermotor lainnya!

Rumah gue terlalu jauh dari kantor, gue nggak akan kuat nggenjot sejauh itu.
Sebenernya jumlah kilometer nggak terlalu relevan untuk menghitung effort yang harus dikeluarkan saat bersepeda. Yang lebih memegang peranan adalah kondisi jalanannya. Sebagai contoh: dari persimpangan Ciawi ke Taman Safari itu kilometernya nggak terlalu jauh, tapi kayaknya yang sanggup lewat sana naik sepeda hanya para atlet dan orang yang udah terlatih banget. Sebaliknya, dari Fatmawati ke Stasiun Kota itu jaraknya panjang, tapi berhubung jalannya relatif rata, gue juga sanggup! Di rute yang relatif datar, lo nggak perlu genjot terus2an kok. Kalo lagi capek ya biarin aja sepedanya gelinding sendiri. Pertanyaannya sekarang, apa iya rute dari rumah lo ke kantor seganas itu sehingga nggak mungkin dilewati dengan sepeda?

Naik sepeda itu nggak nyaman.
Kalo yang dimaksud dengan ‘nyaman’ adalah duduk santai di dalam kabin ber-AC, sepeda seanjrit apapun nggak akan sanggup memenuhinya. Tapi bersepeda juga punya ‘kenyamanan’ tersendiri, yaitu kesadaran bawa di jalanan, kita punya pilihan! Kalo lo kejebak macet saat naik mobil, lo cuma bisa pasrah. Kondisi jalanan telah menentukan nasib lo untuk stuck di titik itu. Tapi kalo lo naik sepeda, lo bisa naik ke trotoar, tuntun spedanya ke jalur seberang, naik jembatan penyeberangan, masuk ke gang sempit, dll.

Naik sepeda itu berbahaya.
Nggak lebih berbahaya dari naik motor, menurut gue. Biar gimanapun sepeda nggak bisa melaju secepat motor, jadi kalaupun jatuh bantingannya nggak akan sekeras bantingan jatuh dari motor. Lagipula, lo bisa melindungi diri dengan berbagai perlengkapan yang membantu menjaga keselamatan, misalnya helm, spion supaya bisa ngeliat kendaraan dari belakang, lampu sen, dan baju dengan warna menyolok biar mudah dilihat sama pengguna jalan lainnya.

Kalo berangkat naik sepeda, nanti di kantor jadi capek dan ngantuk.
Di awal-awalnya mungkin iya, karena badan lo belum terbiasa. Tapi setelah biasa, maka olah raga sebelum ngantor malah bikin daya konsentrasi lo meningkat. Baca posting gue yang ini deh kalo nggak percaya.

Di kantor udah capek, masa iya pulangnya gue harus capek lagi genjot sepeda?
Pada dasarnya, fisik lo nggak terlalu aktif saat ngantor. Paling apa sih aktivitas fisik orang saat ngantor? Paling duduk, ngetik, jalan sebentar ke WC atau dispenser air minum. Kalopun lo ngerasa capek setelah ngantor, itu lebih kepada capek secara psikis / pikiran. Justru pada saat seperti itu lo butuh olah raga sebagai penyegaran!

Kalo naik sepeda, nanti terkena polusi malah makin nggak sehat.
Makanya pake masker yang bener, yaitu masker yang bisa menyaring bukan cuma debu tapi juga gas yang berbahaya. Bisa dibeli di Ace Hardware.

Jakarta terlalu panas, nggak nyaman untuk bersepeda.
Ini katanya pak Nurrachman, kepala Dinas Perhubungan Jakarta, waktu ditanya kemungkinan Jakarta punya jalur sepeda sendiri. Pada kenyataannya, kalo lo berangkat ke kantor naik sepeda, artinya lo berangkat pagi-pagi sebelum cuaca panas. Sore waktu pulang, cuaca udah nggak panas. Lagipula, gue sih lebih memilih kepanasan tapi bisa terus maju ke tujuan, daripada kepanasan tapi stuck di tempat akibat macet!

45 comments


  1. pernah ngerasain b2w, spedanya speda mini warna ungu ngepink. terkenal looo itu speda di kantor. berhenti b2w waktu hamil dah mulai gede soalnya deket kantor ada tanjakan curam. nggenjot gak kuat nuntun malas, mutar jl lain lbh jauh. jadi naik jepri deh akhirnya…………btw ummu auliya di margonda ada tuh toko speda sport.


  2. eh eh btw, aku udah cari, Semeru Bike di Bogor sepertina udah gak ada. Trus trus, aku cari sepeda di tempat laen, nemu yg harganya 600rebu dg shock braker (bener gak sih nulisnya) mereknya scott, ternyata bikers bogor ada juga yg pake merek itu. Cuma blm nemu yg jualan polygon ato wim cycle.


  3. omong2 soal pulusi, lalin semrawut, dll, mang betul sih ga bisa ga Jakarta mang juaranya dan pulusinya salah satu yg tertinggi didunia …Tapi kalo soal sapa2 aja yg jadi korbanya ya bukan yg pake sepeda aja, yg pake motor atawa yg pake bus juga malah lebih parah udah desek2an, yg dinaikin ngeluarin polusi lagi mana mereka kena macet lagi udah deh ngisep pulusinya doble pol.Dibawah ini ada penelitian dari negara tetangga … memang polusinya disana ga separah di sini, tapi untuk perbandingan tingkat keracunanya, kan bisa disimpulka sendiriDifferences in cyclists and car drivers exposure to air pollution from traffic in the city of Copenhagen.Rank J, Folke J, Jespersen PH.University of Roskilde, Department of Environment, Technology and Social Studies, Denmark. jr@ruc.dkThis email address is being protected from spam bots, you need Javascript enabled to view itIt has frequently been claimed that cycling in heavy traffic is unhealthy, more so than driving a car. To test this hypothesis, teams of two cyclists and two car drivers in two cars were equipped with personal air samplers while driving for 4 h on 2 different days in the morning traffic of Copenhagen. The air sample charcoal tubes were analysed for their benzene, toluene, ethylbenzene and xylene (BTEX) content and the air filters for particles (total dust). The concentrations of particles and BTEX in the cabin of the cars were 2-4 times greater than in the cyclists’ breathing zone, the greatest difference being for BTEX. Therefore, even after taking the increased respiration rate of cyclists into consideration, car drivers seem to be more exposed to airborne pollution than cyclists.artikel selengkapnya sila baca disini http://www.b2w-indonesia.or.id/index.php?option=com_content&task=view&id=50&Itemid=2tabe’ poerpepesankosong


  4. sorry ya gung. Bukan mau meminimalisir orang ber-b2w, tapi gw hanya mau memberi kenyataan bagaimana ber’b2w’ di jakarta itu1. Naik sepeda lebih lambat daripada naik kendaraan bermotor…..ini benar ! Udah satu hukum fisika (bener gak ya) kalau mobil dan sepeda motor pasti melaju lebih cepet dari sepeda. Jadi kalo ber-b2w, jangan suka kebut-kebutan ya, apalagi mao mengejar sepeda motor ama mobil. Ga bakal kekejar deh heheYang pasti dari pengalaman, mungkin untuk yg berb2w di atas jarak 20km, memang akan ada tambahan waktu dalam mencapai tujuan.2. Rumah gue terlalu jauh dari kantor, gue nggak akan kuat nggenjot sejauh itu…gw setuju sih ama statement. Jarak bukan faktor utama. Lebih penting lagi, kemauan naik sepeda. 3. Naik sepeda itu berbahaya….menurut gw ini benar. Apalagi di jakarta yg lalu-lintasnya kayak gini. Solusinya seperti kata elo ditambah jangan ngebut (lagi-lagi) hehe..4. Kalo berangkat naik sepeda, nanti di kantor jadi capek dan ngantuk….ini emang kurang bener. Yang pasti, hanya akan keringetan cukup banyak dan haus.5. Jakarta terlalu panas, nggak nyaman untuk bersepeda…ini kurang bener. Gw biasanya baru berangkat jam 12 siang ke atas. Dan kalo bisa, ya tetap naik sepeda. Untuk solusinya, pakai baju/kemeja tangan panjang biar kulit ga cepet item, pakai sunblock (kalo mau), pakai topi, dan bawa air minum.6. Di kantor udah capek, masa iya pulangnya gue harus capek lagi genjot sepeda?…perasaan ini memang suka muncul. Terlebih kalo ber-b2w sendirian kayak gw. Solusinya mungkin nyari rombongan b2w yang searah pas pulang, jadi gak terlalu bete…


  5. aku pernah B2N (bike to ngapel) niat nya mah romantis. apalagi waktu itu pas taun baruan. ngebawain kupi dan cemilan sambil nongkrong2 di garasi rumah pacar liat kembang api.tapiiiiiii……. jalanan bandung gt lho. adanya tanjakan, dan tanjakan ajaaa gt. ehheheheheh.. pulangnya jam3 pagi nelpon sodara diangkut pake mobil.


  6. jrdd said: Vancouver msh spt Jakarta, ga ada jalur sepeda jadi alasan “bahaya” memang ada.. *bela diri* πŸ™‚

    …tentunya masih ditambah dengan kontur jalan yang naik turun, ya? πŸ™‚


  7. Setuju sekali sama argumentnya.. kalo emang di Jakarta disediain jalur khusus buat sepeda (spt Belanda) pasti asyik naik sepeda.. Vancouver msh spt Jakarta, ga ada jalur sepeda jadi alasan “bahaya” memang ada.. *bela diri* πŸ™‚


  8. sylvietan said: ini bisa di-realisasi sungguhan atau hanya utopia belaka?

    realisasinya tergantung konsistensi para anggota b2w untuk terus berkampanye… kalo jumlahnya terus bertambah, masa iya sih para pengambil keputusan di jakarta nggak tergerak sama sekali?


  9. nonigustami said: satujuuuu…, walaupun gw ga kerja lg & ga bisa naik sepede (hiks..).gw dukung deh biar jakarta lebih manusiawi & sama kayak mbak anna, tags ini gw link ya…thx teman..

    terima kasih atas linknya πŸ™‚


  10. agungks said: berhubung kantor masih di legok, parung panjang, Tangerang, Banten, sedang kos di tebet…………jadi baru bisa memberi dukungan moral dulu thdp B2W πŸ™‚

    yah, gue doain semoga bisa segera bergabung ber-b2w ya, entah krn kantornya pindah ke tebet atau kosnya yang pindah ke banten πŸ™‚


  11. himma said: maksudnya kehujanannya itu yg dampak ke kesehatannya om agung..kalau sekedar basah ya gak papa lah..tapi kira2 klo bikenya pas kena ciptrana mobil atau geangan air ditambah guyuran hujan gituloh…..ada tips nya barangkali…

    wah secara b2wnya baru sekali, belum punya banyak tips soal itu, hehehehe…


  12. imazahra said: Pak, liat Belanda tuh Pak, negara bersepeda 100 persen. Yang punya mobil semuanya diparkir di rumah kalo hari kerja! Mobil hanya dipakai kalo keluar kota saja!

    ya, di negara2 maju sepeda bisa memasyarakat antara lain karena dukungan pemerintahnya juga yang menyediakan jalur sepeda. di beberapa kota di indonesia udah ada, tapi sayangnya udah mulai dilirik2 untuk digusur:-(


  13. ini bisa di-realisasi sungguhan atau hanya utopia belaka?memang enaknya kalau Jkt tidak begitu banyak smog kalau pagi2 bangun dan melihat Jkt diliputi “smog”.Dari tingkat ke-45 dr Plaza Tower.Kusudah lama tak tinggal di-Jkt, tapi sering mengunjungi ibukota dan menginap disister-in-law daerah Anggrek Plaza. Pagi2 kubangun, lihat kelura dan berkata:Kok masi berkabut amat sih. Trus suami sister-in-law bilang: Itu smog Syl, setiap pagi begitu.Tapi idea ini kudukung sepenuhnya, mudah2an dpt benar2 diwujudkan.


  14. yaah imma…kalipejabatnya baru merasakan nikmatnya naik mobil maa….kekekekekalau mendukung gerakan jakarta B2W setuju banget deh..mengurangi kemacetan…maksudnya kehujanannya itu yg dampak ke kesehatannya om agung..kalau sekedar basah ya gak papa lah..tapi kira2 klo bikenya pas kena ciptrana mobil atau geangan air ditambah guyuran hujan gituloh…..ada tips nya barangkali…


  15. mbot said: Jakarta terlalu panas, nggak nyaman untuk bersepeda. Ini katanya pak Nurrachman, kepala Dinas Perhubungan Jakarta, waktu ditanya kemungkinan Jakarta punya jalur sepeda sendiri.

    Ya Allah, itu pejabat pernyataannya konyolllllllllllllllllll banget, iiiiiiiiiiiiih, gemeeeeeeezzzzzzzzzz!!!Pak, liat Belanda tuh Pak, negara bersepeda 100 persen. Yang punya mobil semuanya diparkir di rumah kalo hari kerja! Mobil hanya dipakai kalo keluar kota saja!Sip Mas, aku dukung gerakan B2W nya πŸ˜€


  16. himma said: oh iya tuh perlu dicatat tentang kemungkinan kalau musim hujan b2w nya gimana…tips dan triknya tuh…..

    kalo gue sih setiap kali berangkat naik sepeda udah mempersiapkan diri untuk kehujanan, dalam arti biarin aja kehujanan toh nanti sampe di kantor akan mandi lagi, gitu. sedankan untuk perjalanan pulangnya malah lebih santai lagi, nggak papa kehujanan karena nanti sampe di rumah kan bisa langsung mandi / ganti baju. nggak kehujananpun badan akan basah kok, basah keringet… hehehehe…


  17. muhammadhaerul said: good opinion.harus ada pertimbangan jarak yang realistis juga mas. plus cuaca, spt makassar yang sekarang musim hujan, berarti kurang pas buat bersepeda. y

    soal hujan, balik lagi tergantung medan yang dilalui. kalo misalnya banyak tanah beck yang licin, genangan air, atau terlalu gelap, mendingan sepedanya ditinggal aja dulu di rumah.


  18. himma said: oh iya tuh perlu dicatat tentang kemungkinan kalau musim hujan b2w nya gimana…tips dan triknya tuh…..

    Bisa pake wet suit, Mbak Yuni… baju kantor dimasukin ke backpack. Atau simpan aja baju kantor di kantor, kalau ada tempat penyimpanannya.Btw, hebring deh Mbot memberdayakan sepeda… SALUT..! Kalau Jakarta dibikin secara teknik bikin Amsterdam, moga-moga perilaku bersepedanya orang di negeri Belanda juga bisa ditiru orang di Jakarta.