list ‘jawaban alternatif’ untuk pertanyaan standar

Hari ini gue menerima sebuah telepon yang kurang lebih dialognya sebagai
berikut;

“Halo Mas Agung, gimana kabarnya?”
“Baik…”
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Udah mas.”
“Wah, selamat ya! Laki-laki atau perempuan mas?”
“Laki-laki.”

Sekilas nggak ada yang salah sih dengan dialog tersebut, seandainya si
Mas kita yang satu ini nggak menanyakan pertanyaan yang sama BULAN LALU.
Juga BULAN SEBELUMNYA. Juga BULAN SEBELUMNYA LAGI.

Ya, untuk sebuah urusan tertentu, si Mas ini memang harus menghubungi
gue rutin sebulan sekali, dan setiap bulan pertanyaan pembukanya
ituuuuuuu… melulu. Bayangin, sejak Ida hamil 6 bulan sampe sekarang
bayi Rafi udah nyaris 5 bulan!

Hmm.. Jadi kepikiran. kalo bulan depan dia nanya hal yang sama lagi,
kira-kira apa jawaban gue ya? Mungkin salah satu alternatif berikut..

1.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Kayaknya sih udah ya, tapi. tauk deh, nggak yakin – soalnya UDAH LAMA
BANGET”

2.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Tergantung Mas, anak yang nomer berapa dulu nih?”

3.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Tergatung ya Mas, anaknya siapa dulu nih?”

4.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Kalo menurut Mas gimana?”

5.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Ntar dulu. Kalo udah kenapa, dan kalo belum kenapa?”

6.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Sampai hari ini sih udah ya Mas, tapi untuk pastinya coba Mas tanya
lagi bulan depan deh.”

7.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Doakan saja ya Mas.”
“Oh, sudah hampir lahir ya?”
“Bukan, doakan saya sabar terus menghadapi pertanyaan Mas.”

8.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Kalau lancar, mudah-mudahan tiga bulan lagi Mas”
“Oh, tiga bulan lagi lahir?”
“Bukan, tiga bulan lagi Mas dapet payung cantik karena telah berdisiplin
menanyakan pertanyaan yang sama secara SATU TAHUN penuh. Pertahankan ya
Mas! Tanggung, tinggal 3 bulan lagi! Semangat, semangat!”

9.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“HAAAHH? Jadi. istri saya selama ini hamil toh? Pantesan kok kayanya
rada gemukan, gitu.”

10.
“Gimana, anaknya sudah lahir belum?”
“Mudah-mudahan sih udah ya, sebab kalo belum berarti tadi pagi saya
gendong anak tetangga”

Ada yang berminat menambahkan?

gambar berasal dari blog ini


Google Custom Search

56 comments


  1. hihihihi..aku terharu bacanyaaaaa…maksudnya terharu menangis geli *halah*top banget lah ini..boleh lah jd acuan buat menghadapi sales2 sufor yg pantang menyerah dan punya penyakit short term memory ini..hihihihi..


  2. huahahahaahaaa ….. *ketawa versi bayi*jawaban para bayi yg udah bosen ortunya ngeluh (dgn gaya bossy nya):”aduuh kasian deeeh gw udah lahir dr jaman kpn, lu msh tanya2 jg … emang gw pewaris tahta apaah dikejar2 (sambil ngemut2 tangan)”….salam kenal ya … *twink twink versi bayi*


  3. Mas Agung ni juga bisa dibikin salah satu jawaban dari pertanyaan yang itu- itu mulu :jawabannya : May ( Maybe Yes, Maybe no)Enjoy aja…..( diambil dari salah satu iklan komersil di Indonesia)


  4. Wah maaf ya, baru punya kesempatan merespon reply2 kalian hari ini…@kangbayu: HOREEE PERTAMA!!!selamat! pertahankan prestasimu nak! :-))@surya23: Sekali-kali balikin pertanyaan dengan pertanyaan :tanya : Gimana, anaknya sudah lahir belum?jawab : Lha anaknya mas sendiri gimana?Trus dia jawab, “akhirnyaaa…. ada juga yang nanyain anak saya…” =>ternyata selama ini sekedar pertanyaan pancingan. @chezumar: tanya:Gimana, anaknya sudah lahir belum?jawab: Anda dari petugas pajak bukan?Jelas bukan, karena petugas pajak nggak tertarik menanyakan sesuatu yang bisa menaikkan PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) πŸ™‚@verafun: *hallo mas agung…anaknya laki2 kan..???boleh saya jodohkan dengan anak saya…blesteran jawa sunda lho..bagaimana..???kita bicarakan lebih lanjut lagi ok..**Ohh… jadi… calonnya vera orang jawa nih… :-)))@dyru: *malah curhatSabarrr.. itu salah satu pertanyaan favorit orang indonesia… udah baca posting gue yang ini? http://mbot.multiply.com/journal/item/147@rauffy: begitu nanya kabar, langsung jawab ajah..”Baik mas…. Eh iya, anak saya udah lahir, laki-laki, sehat, sekarang udah mau ** bulan”Trus dia jawab, “siapa mas? siapa yang nanya…?” huehehe…@deeyand: jawaban no 8 okeh tuh. mungkin bisa dikasi pilihan:- kalo bertahan 3 bulan dapet payung cantik- 5 bulan dapet panci serbaguna- 6 bulan dapet voucher menginap di Hilton (eh udah gak ada, di Sahid de) tapi di terasnyaLangganan 2 tahun bebas uang sewa decoder (loh?)@mandey: bulan depan: “Udah lahir Pak..laki-laki”2 bulan ke depan: “Udah lahir Pak..perempuan”begitu terus diselang seling..coba cek berapa lama dia baru sadarIde bagus! :-))@brecs: “Gimana, anaknya sudah lahir belum?””Mas nelan voice recorder ya?””laki-laki atau perempuan mas?” =>pertanyaan selanjutnya tetap default.@roelworks:” Gimana, anaknya sudah lahir belum?””Maaf anda terhubung dengan tembok” (ala voice mail Hape)”Oh baiklah, cukup adil karena anda telah berbicara dengan ember.”@ciput: anaknya siapa? *nambahin* :Dsiapa yang abis punya anak? *tambah bundet*@cindil: Jawab: anak dari istri yang mana nih?*nambahin biar makin BT*”ah si mas, mending mampu nyari istri lagi…”@4udny: “Gmana, anaknya sudah lahir belom..?” Ya gitchuu deeeeh””gitu gimana mas?” *dengan nada tanpa dosa.@agneswollny: Gung, Ida sudah melahirkan belum ?*:D … hiks, aku pernah dodol kayak gitu … maluwww lahh… kan cuma sekali… lha si mas ini tiap bulan gitu loh… gimana nggak kagum dengernya πŸ™‚@prajuritkecil: hahahahahaaha….anaknya laki kan ya, anak saya perempuan….gimana kalooo……….”…gimana kalo mas saya pinjemin buku ‘1001 tips membuka pembicaraan di telepon'” @fannykenyahayu: dijamin kapok.. *kali*gue rasa dia malah mikir, “ya ampun, mas agung telah bersusah payah membuat rekaman untuk menjawab pertanyaan ini, berarti aku tidak boleh menyia-nyiakannnya – aku harus menanyakan pertanyaan yang sama agar rekaman tersebut nggak mubazir…”@blackishblue: “tanya, apakah anaknya sudah lahir?” <== konsisten akan ditanyakan selama 9 bulan… eh, ternyata komputernya hang.. trus.. counternya back to bulan pertama terus.. jadi yaaaaaa… gitu deh.. sampe sekarang. hehehe… flowchartnya kurang satu belah ketupat :-))@mandey: “Mas,anaknya udah lahir ?”dijawab: “Telepon bentar lagi boleh gak? Saya mau nyaksiin anak saya akad nikah dulu””Artinya… udah lahir dong ya mas?” *teuteup.@saumyakavita: “Gimana, anaknya sudah lahir belum?””Yang dari istri pertama sudah, Pak. Kalau yang dari istri kedua belum, istri ketiga malah belum hamil, coba Bapak tanya lagi bulan depan. Yang dari istri keempat.. eh.. istri saya baru tiga, baru aja mau cari istri keempat””Oh lagi nyari ya mas? Kebetulan ini saya ada saudara jauh, anaknya baik, rajin masak…”@mvilia: hehehehehehehehehe..coba jwb, “seingat saya sih sudah””jadi sudah lahir maksudnya, mas?””bukan, sudah saya kabari 5 bulan yang lalu maksudnya”tapi jgn sampe ditimpali,”maksudnya siapa,mas”waaaaaaaaa.. :Djawab lagi, “maunya mas siapa?”@ceuceu: cuek aja jawab :KAN UDAH KEMAREN NANYA BEGINIAN…”Nanya ginian gimana maksudnya mas?” *gubraks@srisariningdiyah: ck ck ck…*cool*Semakin dekat ke Hari H memang wajib menjaga perilaku. @diahramli: Mwahahahahahak..minta diperatiin kali tuh mas..Kirimin foto bayi rafi aja mas..Dtulis gede2:HALO NAMA SAYA RAFI.SAYA LAHIR BULAN NOVEMBER 2006 LOH!!!!!.OM TEMPEL POTO SAYA DI DEKET TELPON YG SERING OM PAKE BUAT NANYAIN SAYA SAMA PAPA AGUNG YA!p.s JANGAN LUPA KADO TABUNGAN PENDIDIKAN BUAT SAYA OOM! solusi brilian, sekali dayung 2 pulau terlampaui.@fleville48: “Gimana, anaknya sudah lahir belum?”jwb : ntar yah, saya tanya anaknya dulu.. naakk.. naaak.. udah lahir blum? ditanyain om X nehjawab bayi raif: “haa-wuuu… bweeey? hbuwa… eee…”@nicelovelydentist: “Gimana, anaknya sudah lahir belum?””Mo tauuuuuuw ajaaaah…””Iya bener mas””Apanya yang bener?””Saya beneran mau tau…”@himma: ini jawaban paling bijaksana……oh harus dong, mengingat yang nomer dua baru lahir pastinya udah jauh lebih berpengalaman menghadapi pertanyaan sejenis:-))@jrdd: Dr pertanyaan 1 jawabnya: “Mas nanyanya basa-basi khan yah? lanjut aja deh..” πŸ˜€ biasanya lanjutannya juga basa-basi, yaitu nanyain kesehatan ibu dan ida. @sirtub: ada yang kurang dari postingan ini…apa ya?*berusaha berpikir keras*Udah tuh udah gue tambahin gambar… puas?! puas?!@f1rm4n: tanya :”Gimana, anaknya sudah lahir belum?”jawab : “udah tuh. belang tiga….sekarang lagi digondol emaknya ke loteng..””Oh… maklum sekarang cuaca panas ya mas, pastinya di loteng lebih sejuk” *dengan nada polos@moorchyhans: Jadi mas agung, anaknya udah lahir belum? mau jawaban nomor brapa?@trizyalempicka:yang menjadi pertanyaan sih sebenernya:kenapa ini orang musti nelpon tiap bulan??Ya pokoknya ada urusan rutin bulanan, curiga aja sih!@splashten: MENEKETEHE “ya ampun, mas… kok nggak perhatian sekali sih dengan anak istri… istighfar mas…”@p3n1: “Gimana, anaknya sudah lahir belum?””Enaknya udah lahir apa belum, ya? Terserah mas aja, deh..””Kalo gitu lebih baik ‘belum’ aja mas, supaya bulan depan saya bisa nanya lagi…”


  5. Mwahahahahahak..minta diperatiin kali tuh mas..Kirimin foto bayi rafi aja mas..Dtulis gede2:HALO NAMA SAYA RAFI.SAYA LAHIR BULAN NOVEMBER 2006 LOH!!!!!.OM TEMPEL POTO SAYA DI DEKET TELPON YG SERING OM PAKE BUAT NANYAIN SAYA SAMA PAPA AGUNG YA!p.s JANGAN LUPA KADO TABUNGAN PENDIDIKAN BUAT SAYA OOM!


  6. hehehehehehehehehe..coba jwb, “seingat saya sih sudah”“jadi sudah lahir maksudnya, mas?”“bukan, sudah saya kabari 5 bulan yang lalu maksudnya”tapi jgn sampe ditimpali,“maksudnya siapa,mas”waaaaaaaaa.. πŸ˜€


  7. “Gimana, anaknya sudah lahir belum?””Yang dari istri pertama sudah, Pak. Kalau yang dari istri kedua belum, istri ketiga malah belum hamil, coba Bapak tanya lagi bulan depan. Yang dari istri keempat.. eh.. istri saya baru tiga, baru aja mau cari istri keempat”


  8. mungkin dia termasuk orang yang sangat konsisten dengan pekerjaannya. Dalam catatannya mengenai nama mas Agung adalah … “tanya, apakah anaknya sudah lahir?” <== konsisten akan ditanyakan selama 9 bulan… eh, ternyata komputernya hang.. trus.. counternya back to bulan pertama terus.. jadi yaaaaaa… gitu deh.. sampe sekarang.Jhiakakakakakaka…Atauuuuu… curiga.. ntu orang adalah komputer dengan otak canggih, tapi ga bisa liat bahwa pertanyaan itu tidak layak di ucapkan lagi setelah bayi lahir.hi hi hi….


  9. kasiyan mas agung..sedia tape aja mas utk ngerekam jawaban-2 alternatif dr temen-2 mpers…dipasang/disetel khusus kalo bapak itu nelpun trus diakhir pembicaraan bapaknya ditanya aja >> mau pilih jawaban yg mana pak?dijamin kapok.. *kali*


  10. dyru said: kalo akukan lagi sering ditanya ‘udah isi?’ nah suatu hari ditanya: ‘kapan isi?’ dalam hati ya mana saya tahu kehendak Tuhan. tapi ya sudahlah, mereka kan perhatian (atau basa basi).*malah curhat

    jeng dyah… curhat colongan yah??? sabar yo, nduk….


  11. jawaban no 8 okeh tuh. mungkin bisa dikasi pilihan:- kalo bertahan 3 bulan dapet payung cantik- 5 bulan dapet panci serbaguna- 6 bulan dapet voucher menginap di Hilton (eh udah gak ada, di Sahid de) tapi di terasnya


  12. gimana kalo bilang: kan bulan lalu udah nanya dan saya udah jawab?kalo akukan lagi sering ditanya ‘udah isi?’ nah suatu hari ditanya: ‘kapan isi?’ dalam hati ya mana saya tahu kehendak Tuhan. tapi ya sudahlah, mereka kan perhatian (atau basa basi).*malah curhat