Update; Penyerahan SPT tahun ini

Masih inget sama posting gue yang ini?
Nah tahun ini kembali gue harus melakukan salah satu kegiatan paling nggak guna di dunia yaitu menyerahkan SPT form 1770S. Berikut ini adalah list ringkasan pengalaman gue hari ini:

  • Alhamdulillah, gue masih dilayani kantor pajak yang sama yaitu yang di wisma bakrie kuningan.
  • Form 1770S versi baru hanya 1 lembar, seluruh lampirannya dipress supaya muat di halaman ke dua. Lebih gampang dan praktis ngisinya.
  • Ternyata sekarang setiap petugas pajak udah ditentukan harus melayani WP (wajib pajak) yang mana. Jadi saat gue dateng, ada petugas yang bantu ngecek di komputer untuk ngeliat siapa AR (Account Representative) yang akan membantu gue. Mungkin sistem ini dirancang untuk menghindari favoritism ya, karena kalo seorang petugas udah terkenal baik pelayanannya, nanti semua WP pada numpuk minta dilayani oleh dia doang.
  • Alhamdulillah lagi, AR yang ditunjuk untuk melayani gue adalah Pak Tri yang tahun lalu gue puji-puji kualitas pelayanannya. Tahun ini pun beliau masih mejalankan tugasnya dengan baik. Waktu gue dateng, beliau lagi melayani WP lain, seorang mbak-mbak yang membawa setumpuk berkas yang tersusun secara ngaco. Karena ngeliat gelagat gue akan nunggu lama, gue disuguhi segelas aqua πŸ™‚
  • Gue masih belum punya juga yang namanya Kartu Keluarga, dan lagi-lagi Pak Tri memberikan solusi yang termudah buat gue.
  • Prosedur penyerahan SPT-nya juga dipangkas. tahun lalu, setelah dicek oleh Pak Tri, gue harus ngantri lagi di ruang sebelah untuk menyerahkan berkas dan menerima tanda terima. Tahun ini, berkas bisa langsung diserahkan ke Pak Tri karena mereka kayaknya abis menginstall sistem printer yang terhubung lewat LAN – jadi tanda terima bisa langsung diprint di dekat meja petugas.

Kesimpulannya, gue cukup puas dengan upaya kantor pajak yang satu ini untuk terus memudahkan para WP. Sama seperti tahun lalu, gue juga berharap semoga kualitas pelayanan yang sama juga diterapkan di kantor-kantor pajak lainnya. Hmm… kalo semua pegawai pajak kayak Pak Tri, gue rela kok dipajakin :-))

28 comments


  1. @rauffy & @ceuceu… kalo nanyanya sama gue sih pastinya boleh2 aja nggak punya NPWP… πŸ™‚ tapi selama nggak ada ancaman penjara buat yang nggak punya NPWP sih ngapain juga merepotkan diri sendiri….


  2. ummuauliya said: gak sampe 15 menit! Hebring…

    nah, satu lagi pengalaman positif seorang wajib pajak… ngomong2 makin banyak lho orang yang puas dengan pelayanan kantor pajak kita πŸ™‚


  3. putrihakim said: *ahh.. gara2 kuliah di MKn.. langsung deh sensitif sama soal nama di surat2..*

    oh harus tuh, secara nama2 yang tercantum di surat biasanya suka berbuntut urusan yang mboten2…


  4. diahramli said: Mas agung! Itu salah tulis ya? “nggak memberikan solusi yg termudah” soalnya kalimatnya ga mecing..ga sesuai ma tulisannya yg berbau positif..

    wah dek diah memang benar2 pembaca nan cermat dan jeli, terima kasih koreksinya πŸ™‚


  5. heheeh saya di Kantor Pajak Bogor alhamdulillah dibantu. sebenernya lupa bawa form “S” nya itu, yg di web kantor tinggal diprint, jadi mesti ngisi lagi form di sana. untungnya ada yg namanya penyuluh, yg mbantuin ngisi tu form “S”… hehehe kalo udah lengkap “S” dan lampiran2nya mah tinggal taro di keranjang, diperiksa, dapet resi, pulang. gak sampe 15 menit! Hebring…


  6. mbot said: Gue masih belum punya juga yang namanya Kartu Keluarga, dan lagi-lagi Pak Tri nggak memberikan solusi yang termudah buat gue.

    ++++ mas Agung, gak salah nih >>> dan lagi-lagi Pak Tri NGGAK memberikan solusi yang termudah buat gwnggak memberikan solusi yang termudah = mempersulit dong?


  7. hmmm warga negara ya baik, rajin mengisi SPT. Gw jangankan mengisi SPT, nginjak kantor pajak terakhir kali aja tahun 1994 bo, secara abis itu gw putus sama ‘pacar’ yg pegawai ditjen pajak. *Lho? apa hubungannya? :)**cinta yg merugikan negara neh*


  8. jadi inget klo aku juga baru nerima PBB..trus yang ngagetin adalah.. PBB-nya itu atas nama aku.. padahal klo di surat2 lainnya, nama pemiliknya masih nama kakekku.. pas aku bilang sama Ibu RT (istri Pak RT)..”bu, kok namanya nama saya ya? ini beda sama yang di sertipikat lho..””waduh saya nggak tahu.. dari kelurahan tiba2 udah begitu.. ya kita sih hanya menyampaikan aja..”HAH.. gimana ceritanya bisa nggak tau klo tiba2 namaku yang ada disitu? soalnya klo dokumen2 penting begitu namanya beda2 kan akan menyulitkan administrasi di kemudian hari T_Takhirnya belakangan aku inget.. bahwa dulu Pak RT emang sempet men-sensus siapa aja yang bener2 tinggal di daerahnya.. dan ternyata dia menyalin bulat2 nama panghuni rumah untuk dijadikan objek pajak (dalam hal ini, PBB)..masih untung itu namaku.. tapi coba klo ternyata ada orang yang ngontrak di rumah itu dan ternyata pajak-nya atas nama dia?kemungkinan terburuk adalah.. bisa2 ntar ngaku2 klo rumah itu punya dia karena dia punya tanda bukti pajak atas namanya kan?*ahh.. gara2 kuliah di MKn.. langsung deh sensitif sama soal nama di surat2..*


  9. windageulis said: [OOT] wiken besok kelian ke bandung lagi tak?

    insya Allah yang long weekend, tanggal 6 april kalo ga salah. kalo jadi, 2 instruktur fitness gue mau ikutan jalan di bandung πŸ™‚ tertarik untuk jadi guide? :-))


  10. windageulis said: gue pusing urusan pajak…bayak bener yang harus dibayarin :)) :))tapi tak apa….demi kemajuan bangsa…..

    wah iya, kalo untuk pengusaha perhitungannya emang lebih ribet πŸ™‚


  11. srisariningdiyah said: gue juga habis bayar pajak neh…maret sih ya…. huhuhu

    bayarnya sih pasti udah, kan dah dipotong langsung sama kantor. tinggal ngelapor doang. buruan udah tanggal berapa nih.