Kalau pekerjaan seperti anak kandung sendiri

Di kantor lagi musim performance appraisal, dan mendadak banyak berseliweran obrolan-obrolan bermuatan motivasi kerja. Yang satu ini lumayan unik buat gue, karena memandang pekerjaan dari sudut pandang yang belum pernah terlintas di pikiran gue sebelumnya πŸ™‚

Seorang bawahan bilang, “Boss… kenapa sih gue nggak naik-naik pangkat? Gue udah kerjain semua kerjaan gue. Apa yang lu suruh gue lakuin. Memang sih, ada beberapa yang meleset, tapi kan bukan sepenuhnya salah gue. Itu kan terkait sama divisi lain. Kalo mereka yang lemot dan berimbas pada kerjaan gue, masa gue yang salah sih?”

Si boss menjawab, “Gini deh. Lupain kerjaan, dan inget anak lu di rumah. Sekarang bayangin, pada suatu hari, tetangga lu dateng dan bilang mau ngajak anak lu yang masih balita jalan-jalan ke bonbin. Dia janji mau pulangin anak lu jam 5 sore. Eh ternyata sampe jam setengah 6 belum dateng. Nggak ada kabar, nggak ada sms, nggak ada telepon. Apa yang lu lakuin?”

“Nggak sampe setengah 6 gue udah telepon duluan kali Boss. Nanyain kenapa belum pulang, anak gue baik-baik aja nggak, nangis nggak di jalan, rewel ingin pipis nggak…”

“Kenapa?”

“Ya namanya juga anak, boss. Kalo kenapa-napa kan gue juga yang repot.”

“Tepat sekali. Karena elu merasa anak itu tanggung jawab elu kan? Elu mau memastikan anak lu baik-baik aja, sehat wal afiat nggak kurang suatu apa. Kalo masih belum jelas juga kabarnya, kalo perlu lu susul ke bonbin. Nah, gimana kalo pemikiran kaya gitu lu terapin ke pekerjaan? Saat divisi lain lemot, lu nggak cuma pasrah nunggu. Lu ambil tindakan, datengin, tanya ada masalah apa, dan apa yang bisa lu bantu untuk mempercepat proses mereka. Pokoknya, apapun yang lu bisa untuk memastikan kerjaan lu bisa beres.”

“Tapi kalo kerjaan dianalogikan dengan anak, rasanya gue udah cukup bertanggung jawab kok Boss. Kalo gue ketitipan anak, ya gue akan bertanggung jawab atas keselamatan anak itu.”

“Bukan, bukan. Gue minta lu bayangin pekerjaan sebagai anak kandung lu sendiri, bukan anak tetangga yang dititip ke elu.”

“Emang apa bedanya?”

“Bayangin duit di kantong lu tinggal 5.000 perak. Anak titipan minta makan. Maka lu akan pergi ke warung yang bersih dan sehat, lu beliin nasi lengkap pake lauk dan sayur seharga 3.500 perak, selesailah tanggung jawab lu. Lu udah ngasih makan anak itu secara layak kan?
Tapi kalo yang minta makan adalah anak sendiri, ada orang jual makanan sehat seharga 3.500 perak, lu akan tanya lagi, ‘ada makanan yang lebih baik nggak?’ Kalo ada, dan ternyata harganya 6.000 lu akan beli juga. Kekurangan yang seribu perak urusan belakangan dateng dari mana, ngutang dulu kek, minjem kek, yang penting anak itu mendapat makanan terbaik yang bisa lu kasih ke dia.
Begitu juga dengan kerjaan. Akan beda banget hasilnya kalo lu ngerjain suatu kerjaan hanya untuk menunaikan tanggung jawab, dengan kalo elu bener-bener mengupayakan yang terbaik yang elu bisa untuk kerjaan tersebut.”

“Tapi nggak bisa disamain gitu juga sih Boss. Namanya anak kan bawa nama orang tua. Jadi kita harus bener-bener mengusahakan yang terbaik.”

“Emang kerjaan lu nggak berpengaruh sama nama baik lu? Sekarang gini: bayangin lu asal-asalan ngurus anak, sehingga anak lu tumbuh jadi bengal, dekil, suka ngomong jorok, ingusan, cacingan, dan bau matahari. Trus anak lu keluyuran masuk rumah orang. Maka yang ditanyain pertama selalu orang tuanya: ‘anjrit, anak siapa nih masuk-masuk ke sini? Hus, hus, keluar!’
Sebaliknya, kalo elu ngedidik anak lu dengan bener, trus anak lu jadi anak yang baik, sopan, lucu, dan pinter, maka pertanyaan pertama dari orang juga siapa orang tuanya. ‘Aduh, ini anak kok lucu dan pintar sekali sih, anak siapa sih ini?’
Sekarang nggak usah bayangin lu kerja asal-asalan deh, bayangin lu kerja standar aja. Sekedar memenuhi tanggung jawab. Kira-kira akan ada orang yang tertarik nggak untuk nanyain kerjaan lu? Enggak. Karena ada jutaan hasil kerja lain yang sama kualitasnya dengan kualitas standar lu itu. Tapi kalo lu bikin hasil kerja lu bener-bener keren, maka nggak usah disuruh orang akan penasaran, ‘kerjaannya siapa sih ini? Orangnya pasti OK banget, kayaknya cocok nih untuk gue bajak ke perusahaan gue.’
Sama seperti anak, kerjaan lu akan memberitakan seperti apa kualitas pembuatnya. Baik lu sadari maupun enggak.”

“Yah, idealnya memang kita harus kerja yang bener Boss. Tapi namanya juga manusia boss, kadang kan kita ada malesnya juga ngurus kerjaan, ada bosennya juga.”

“Dengan kata lain, butuh konsistensi dan kedisiplinan. Lagi-lagi sama seperti anak. Bayangin apa jadinya anak lu kalo sikap lu nggak konsisten: hari ini harus mandi dua kali sehari, besok boleh nggak mandi, hari ini harus tertib tidur siang, besok-besok terserah mau ngelayap sampe sore juga boleh. Rusak tuh anak. Memang sulit untuk selalu konsisten menjaga kualitas, tapi sulit itu beda dengan mustahil, kan?”

“Seringkali gue merasa, udah kerja capek-capek percuma aja Boss. Gaji naiknya nggak seberapa, boro-boro naik pangkat. Makanya gue jadi suka males.”

“Kalo elu keluarin duit banyak buat bayar uang sekolah anak, trus ternyata di sekolah anak lu nggak pinter-pinter amat, apa trus lu keluarin anak lu dari sekolah? Apa trus lu merasa rugi udah bayarin uang sekolah, beli seragam dan buku buat dia? Sama anak lu nggak akan main hitung-hitungan untung rugi. Yang ada di pikiran lu cuma gimana caranya anak lu tumbuh jadi orang yang bener. Begitu juga dengan kerjaan. Sekalipun sekarang, atau setahun – dua tahun ke depan lu merasa kerja keras lu nggak ada hasilnya, tapi selama lu bener-bener mengupayakan yang terbaik, suatu hari nanti kerjaan lu akan balas budi ke elu…

“Emang cape ya berdebat sama boss.”

39 comments


  1. dbaonkagain said: Heran, pada tersepona sama si boss ya?Kalo saya ngeliatnya ini tipikal banget.Boss yang jago ngecap, dan anak buah yang bicara soal “kesejahteraan”. Gak bisa menyediakan kebutuhan si anak buah, si Boss lalu ngeluarin jurus solutif paling ampuh : ngarang.Tipu-tipunya ditutup dengan semboyan pamungkas : “sekarang belum ada hasilnya, tapi kalau kerja dengan baik suatu saat pasti ada hasilnya”Kapan datangnya suatu saat itu? Emang si anak buah baru gawe dua minggu? Gimana dengan anak buah yang kerja empat belas tahun tapi masih gitu-gitu juga sementara bossnya udah ganti mobil sebanyak jumlah tahun kerja si pegawai? Boss selalu punya jurus ngeles : “oh itu berarti belum kerja dengan baik dan maksimal, makanya nasibnya gitu-gitu aja”Satu hal yang dilupakan si boss : anak buah atau tepatnya “ngurusin anak buah” adalah bagian dari pekerjaan seorang boss.Artinya, dalam filosofi si Boss, anak buah adalah bagian dari “anak kandungnya” si Boss sendiri.So what?Kalau si Boss bener-bener mempraktekkan filosofinya, maka ga ada tuh anak buah yang kerjaannya meleset, karena seperti bertanggung jawab terhadap anaknya sendiri, si boss akan bertanggung jawab terhadap kerjaan anak buahSeperti analogi anak di bawa ke bonbin, maka jauh sebelum deadline si boss yang akan ngecek terus bagaimana kerjaan anak buahnya. Bukan cuma nungguDan kalau si Boss memang ngurusin anak buahnya, maka “peningkatan kesejahteraan” yang dicapai melalui “peningkatan prestasi kerja” sang anak buah akan jadi “bagian kerjaan si boss” yanhg diurus bak ngurus anak sendiri. Si Boss akan memberikan yang terbaik yang bisa dia kasih sama anak buah. Seperti analogi orang yang ga peduli kalau harus minjem duit (atau dari mana kek) asalkan bisa ngasih makanan yang terbaik untuk anaknya, maka si Boss juga akan melakukan hal yang sama. Kalau perlu nerabas aturan perusahan, yang penting anak buah bisa terus meningkat prestasi kerjanya, dan otomatis bisa naik kesejahteraannya.Dan tentu saja yang paling top adalah :Kalau si Boss memang melakukan pekerjaan “mengurus anak buahnya” seperti mengurus anak kandungnya sendiri… maka tidak akan pernah ada anak buah yang ngegerundel nanya sama bossnya : kok gue enggak naik-naik pangkat sih.Kualitas anak buah, akan menunjukkan kualitas bossnya.Bossnya cuma jago ngecap, jangan heran kalo anak buahnya juga jadi pandir yang planga-plongo waktu dikecapin.Oke Boss? Lapar boss? telen deh tuh analogi.

    bener yg lo bilang, gw juga punya mantan boss jago ngecap gitu, gak cuma pinter quote cerita2 motivational tapi pinter ngejatohin mental orang yg gak sepikiran sama dia jadi orang2 pada takut beradu argumen sama dia. Secara personal sih orangnya asik banget, secara profesional kalo dia yg dikasih kerjaan juga oke, tapi buat jadi boss emang mesti kayak orang tua ke anak, jangan omdo nyuruh (sempet bilang “ini kantor, bukan panti asuhan, jadi gak ada makan siang gratis” padahal gw kerja gak pernah pulang kurang dari jam 21 buat nyelesein kerjaan seabrek yg udah jelas2 kurang orang) tapi tetep aja dibilang gw yg gak efektif kerja.Suatu kali dateng tamu dari luar negeri (Direktur Engineering Asia Tenggara) kurang lebih seperti itulah posisinya, dia bilang ke boss gw “anak buah lo nih mesti dikasih 3x gaji biar gak diambil perusahaan laen, kerja sendirian ngurusin 1 dept sambil urus ini itu sama cabang2 laen di luar negeri” – apa yg boss gw lakuin? pura2 gak denger! pdhl dlm banyak proyek gw kerja dgn si Direktur dari luar negeri itu lewat email. Customer juga byk yg bilang ke boss gw hal seperti itu. Penghargaan buat gw apa? Gak ada cuma dibilang “kurang motivasi dalam bekerja” – PA gw dikasih nilai pas2an doang..


  2. @Deni: bilang aja, boss lu kok pinter amat ngecapnya sih boss. gue udah melakukan segala cara kayak mbesarin anak kandung sendiri biar kayak boss. Terus bossnya ngejawab, kalau mau kayak gue, lu jadi boss dulu. Tapi gue ga mau lu jadi boss, tar gue ga punya anak buah dong. Gue kasih lu motivasi buat kerja yang bener SELAMA MASIH DI BAWAH GUE. Tapi gue ga bakalan ngijinin LU KELUAR DARI PERUSAHAAN GUE. NEVER, TIDAK AKAN PERNAH. Tar gue gak punya anak buah baik yang bisa diomelin dan disuruh2 dan mau aja digaji rendah dan kerja under-pressure kayak lu. Anyway, sebenarnya lu anak buah terbaik yang gue miliki. Tapi emang sengaja gue teken-teken lu, biar lu nurut sama gue dan ga kabur dari gue dan selalu ngerasa lu salah biar hasil kerja lu jadi lebih maksimal dan lebih bagus lagihe he πŸ™‚


  3. kalo bosku biasanya senjata pamungkasnya kurang lebih gini “Jangan menganggap bahwa award itu selalu berupa materi, tanggung jawab (kerjaan baru) itu juga merupakan award atas prestasi-prestasi kerja kita sebelumnya”fyuuuuh, kerja bagus dikasih hadiah kerjaan baru lagi haha*nasib kuli


  4. srisariningdiyah said: rata2 orang pengen instan meraih apa aja…

    atau kalo nggak instan ya merasa ‘udah cukup berusaha tapi nggak kunjung berhasil’ – padahal aktualnya usahanya masih belum seberapa


  5. sithaetfred said: Keren Gung. Tp, seringkali kondisi actual lbh kompleks shg utk ksh pemahaman dg analogi spt ini kemungkinan ga mempan. Apalagi kl karyawannya udah “karatan” otak *aih.. jd mengenang masa lalu gara2 tulisan elo niy*

    kalo ketemu yang karatan otak ya pesan2 verbal macam apapun akan susah. harus tindakan nyata.


  6. Heran, pada tersepona sama si boss ya?Kalo saya ngeliatnya ini tipikal banget.Boss yang jago ngecap, dan anak buah yang bicara soal “kesejahteraan”. Gak bisa menyediakan kebutuhan si anak buah, si Boss lalu ngeluarin jurus solutif paling ampuh : ngarang.Tipu-tipunya ditutup dengan semboyan pamungkas : “sekarang belum ada hasilnya, tapi kalau kerja dengan baik suatu saat pasti ada hasilnya”Kapan datangnya suatu saat itu? Emang si anak buah baru gawe dua minggu? Gimana dengan anak buah yang kerja empat belas tahun tapi masih gitu-gitu juga sementara bossnya udah ganti mobil sebanyak jumlah tahun kerja si pegawai? Boss selalu punya jurus ngeles : “oh itu berarti belum kerja dengan baik dan maksimal, makanya nasibnya gitu-gitu aja”Satu hal yang dilupakan si boss : anak buah atau tepatnya “ngurusin anak buah” adalah bagian dari pekerjaan seorang boss.Artinya, dalam filosofi si Boss, anak buah adalah bagian dari “anak kandungnya” si Boss sendiri.So what?Kalau si Boss bener-bener mempraktekkan filosofinya, maka ga ada tuh anak buah yang kerjaannya meleset, karena seperti bertanggung jawab terhadap anaknya sendiri, si boss akan bertanggung jawab terhadap kerjaan anak buahSeperti analogi anak di bawa ke bonbin, maka jauh sebelum deadline si boss yang akan ngecek terus bagaimana kerjaan anak buahnya. Bukan cuma nungguDan kalau si Boss memang ngurusin anak buahnya, maka “peningkatan kesejahteraan” yang dicapai melalui “peningkatan prestasi kerja” sang anak buah akan jadi “bagian kerjaan si boss” yanhg diurus bak ngurus anak sendiri. Si Boss akan memberikan yang terbaik yang bisa dia kasih sama anak buah. Seperti analogi orang yang ga peduli kalau harus minjem duit (atau dari mana kek) asalkan bisa ngasih makanan yang terbaik untuk anaknya, maka si Boss juga akan melakukan hal yang sama. Kalau perlu nerabas aturan perusahan, yang penting anak buah bisa terus meningkat prestasi kerjanya, dan otomatis bisa naik kesejahteraannya.Dan tentu saja yang paling top adalah :Kalau si Boss memang melakukan pekerjaan “mengurus anak buahnya” seperti mengurus anak kandungnya sendiri… maka tidak akan pernah ada anak buah yang ngegerundel nanya sama bossnya : kok gue enggak naik-naik pangkat sih.Kualitas anak buah, akan menunjukkan kualitas bossnya.Bossnya cuma jago ngecap, jangan heran kalo anak buahnya juga jadi pandir yang planga-plongo waktu dikecapin.Oke Boss? Lapar boss? telen deh tuh analogi.


  7. Keren Gung. Tp, seringkali kondisi actual lbh kompleks shg utk ksh pemahaman dg analogi spt ini kemungkinan ga mempan. Apalagi kl karyawannya udah “karatan” otak *aih.. jd mengenang masa lalu gara2 tulisan elo niy*


  8. rata2 orang pengen instan meraih apa aja…instan pengen kayak orang lain bisa jalan2 ke luar negeri, instan pengen kaya orang lain punya mobil…lupa sama konsisten dan disiplin yang orang lain lakukan untuk meraih semua itu… ;)so, semua jenis pekerjaan sama, pasti banyak tuntutannya… kan demi meraih yang *kayaknya* enak2 itu yaaaa…