never deal with krocos

Salah satu tugas gue di kantor adalah bikin video presentasi. Berhubung akhir-akhir ini lagi musimnya bikin presentasi budget 2010, dagangan gue laris manis.

Kemarin, datanglah Dullah (bukan nama betulan) dari divisi sebelah, menyampaikan pesan bossnya untuk minta dibuatin video presentasi. Storyboard-nya udah OK, cuma tinggal satu masalah:

“Boss minta lagu latarnya pake lagunya Krisdayanti gung, yang ‘Aku Wanita Biasa’,” kata Dullah dengan tampang tertekan – mungkin karena bisa menebak reaksi gue berikutnya.
HAH? Lu gila kali ya? Masa video presentasi budget lagu latarnya tentang perempuan meratapi cinta gitu?”
“Yaaa… abis gimana lagi gung… boss maunya gitu.”

Kroco-Kroco Tak Berdaya Ada di Mana-Mana

Gue yakin di mana pun kalian kerja pasti pernah mengalami kejadian kayak gini. Dapet request dari seseorang yang sekedar menyampaikan request dari orang lain lagi, sementara request itu amat sangat konyol. Waktu pertama kali mengalami kejadian serupa, biasanya gue menghabiskan banyak energi dan waktu untuk tarik urat leher dengan si pembawa pesan, mencoba membuat dia memahami bahwa requestnya itu konyol. Seringkali berhasil, tapi mentoknya selalu pada kata akhir, “abis gimana, maunya boss gitu”.

Awalnya gue sebel banget dengan kondisi seperti ini. Tapi setelah mengalami beberapa kejadian serupa, akhirnya gue bisa memahami posisi si kroco pembawa pesan. Kalau kita menolak pesannya, maka dia akan terjepit di antara kita dan bossnya, sementara dia nggak bisa berbuat apapun untuk mengatasinya. Mungkin karena dia takut untuk mempertanyakan perintah bossnya, mungkin juga karena dia nggak cukup punya kapasitas mental untuk menilai apakah sebuah perintah itu konyol atau enggak.

Breaking news, my fellow krocos: para boss juga manusia biasa yang bisa (banget) bikin kesalahan. Mereka bisa bikin keputusan ngawur, terburu-buru, atau kurang mikir. Sekedar mengikuti apa perintah para boss, sementara kita tahu betul bahwa perintah itu ngaco atau gila, sama aja dengan menjerumuskan diri kita ke dalam kengacoan dan kegilaan.

Solusi Terbaik Menghadapi Para Kroco

Maka akhirnya gue menetapkan satu solusi yang selalu gue lakukan: jangan buang waktu ngomong sama para kroco, ngomong aja langsung sama para boss. Tanya sebenernya apa yang mereka maksud di balik perintah aneh itu. Coba bernegosiasi. Jelaskan bahwa perintah itu ajaib dan kita sedang membantu mereka untuk tidak mempermalukan diri sendiri di hadapan publik. Kadang para boss mau mengubah perintahnya, kadang enggak. Tapi minimal kita bisa lebih memahami alasan di balik sebuah perintah aneh. Dan jangan kuatir para boss itu ngamuk, mereka paling cuma bisa teriak-teriak atau paling parah bikin surat teguran, dan sebagai hamba Tuhan kita cuma perlu takut sama Tuhan.

Dengan kata lain, never deal with krocos, even when you are one.

Btw, senang bisa balik ke MP… komputer gue abis jebol :-p

63 comments


  1. Hahaha…bener banget…krocos (or kacung kampret) biasanya mengalami kesulitan kalau tiba-tiba at very last minute ada permintaan yang tidak mungkin tidak dilakukan….Gue percaya…Kalau keadaan terlalu tenang bagi KK….biasanya ada yang ngga bener…


  2. mbot said: gue yakin para pembaca blog ini positive thinking dan tidak mudah terhasut… apalagi sering minta traktir.

    ya harus diakui sih pembaca blog ini memang pada baik hatibiar ga ditraktir tapi kayaknya belum ada yang sampe dendam lalu memfungsikan fitur pemutar musik di henpon istrinya dengan menggunakan voice command (perintah suara) : lompat katak mbot!


  3. dbaonkagain said: gue kan cuma mau menghasut pembaca blog inibiar pada punya pikiran jelek sama elu”mbot sekarang sombong ya. udah jarang posting jarang nraktir pula”kok malah elu yang terhasut sih? tapi tetep ga nraktir. aneh.

    gue yakin para pembaca blog ini positive thinking dan tidak mudah terhasut… apalagi sering minta traktir.


  4. mbot said: ‘merendahkan’? lah, nggak liat apa, yang nulis posting ini malah kerjanya disuruh-suruh sama para kroco πŸ™‚ kroco, menurut definisi gue adalah orang yang nggak bisa / nggak boleh ngambil keputusan sendiri. Bisa aja pangkatnya manager atau vice president sekalipun, kalo dia nggak bisa ngambil keputusan sendiri ya artinya dia ‘hanyalah’ seorang kroco – termasuk gue juga kok.

    gue kan cuma mau menghasut pembaca blog inibiar pada punya pikiran jelek sama elu”mbot sekarang sombong ya. udah jarang posting jarang nraktir pula”kok malah elu yang terhasut sih? tapi tetep ga nraktir. aneh.


  5. novita1811 said: abis deal ama bosnya, lagunya jadi apa mas? jgn2 lagunya anang yg dipake sekarang hehehe

    waktu abis diajak ngobrol beliau setuju menggantinya dengan “he ain’t heavy he’s my brother”-nya the hollies, tapi barusan dapet sms yang minta videonya dibuat 2 versi, versi the hollies dan KD- teuteup… gue bilang, nanti gue buatin versi ke 3 sekalian deh, pake lagunya mbah surip!


  6. stelivena said: gw pernah dipesenin bikin video ttg tingkat mortalitas di indonesia (menyangkut gak kuat biaya pengobatan), tp kata si empunya proyek, “bikinnya pake kartun ya. biar lucu.”

    aduh. betapa sensitifnya perasaan klien tsb ya.


  7. dbaonkagain said: pemilihan diksi “krocos’ kebacanya ga enak gung. kesannya elu merendahkan banget sama rekan2 yg levelnya bukan pengambil keputusan. kalo kata gue mah mending diganti jadi messengger kek. rhyme (rima) nya juga dapet kalo messengger diasosiasikan sama manager.

    ‘merendahkan’? lah, nggak liat apa, yang nulis posting ini malah kerjanya disuruh-suruh sama para kroco πŸ™‚ kroco, menurut definisi gue adalah orang yang nggak bisa / nggak boleh ngambil keputusan sendiri. Bisa aja pangkatnya manager atau vice president sekalipun, kalo dia nggak bisa ngambil keputusan sendiri ya artinya dia ‘hanyalah’ seorang kroco – termasuk gue juga kok.


  8. azitafebriani said: *hiks..hiks*paling susah kalo udah jadi kroco, mau nyanggah tapi terbelit birokrasi mas.. makan ati yg ada πŸ™

    nggak papa, nggak penting akhirnya disetujui atau enggak, yang penting usaha dulu dengan menyampaikan sanggahan / unek2


  9. amoebasterix said: klo pesan dibalik lagu KD itu ttg jangan menyerah, kenapa gak pake lagunya D’ Masiv aja?? soul-nya lebih dapet, om! heuheuheu

    si boss kayanya belum pernah denger lagu itu, sementara guenya personally nggak suka sama lagu itu. habis, temanya “jangan menyerah” tapi cara nyanyiinnya males2an kaya orang abis kena diare gitu. kontradiktif :-p


  10. pemilihan diksi “krocos’ kebacanya ga enak gung. kesannya elu merendahkan banget sama rekan2 yg levelnya bukan pengambil keputusan. kalo kata gue mah mending diganti jadi messengger kek. rhyme (rima) nya juga dapet kalo messengger diasosiasikan sama manager.


  11. dbaonkagain said: sebelon mbot nanya sini gw terangin : joke malam kudus itu dari syair lagu natal “malam kudus… sunyi senyap…”

    Ih, m’Deni pinter.Padahal malam kudus itu joke yang biasa beredar di lingkungan keluargaku loh, mas. Tapi emang gampang ketebak asal muasalnya siy, ya? *_*


  12. mbot said: jempolku nggak didesain untuk mencet-mencet tombol2 mini di henpon itu secara tepat dan akurat… pasti banyak salah ketik deh πŸ™‚

    uuuups… iya, baru inget :)) yawdah, gimana lagi… πŸ˜€ ditunggu deh postingannya lagi yak πŸ˜€


  13. mbot said: motherboardnya wafat. memang udah 6 tahun sih umurnya. kemarin waktu dibongkar sama eriq, ketahuan komponen2nya udah pada bengkak dan bocor kaya baterai busuk.

    wah, turut berduka deh kl gitu… hardware bisa benjol/bengkak juga yah kayak manusia


  14. ummuauliya said: oooh pantesan gak pernah keliatan postingannya. pasti udah gatel itu tangan yak :)) *hare gene masih ngandelin komputer doang yak, om? kekekek (setjara kalo pake email via henpon gak asik ya tampilannya hihihi)

    jempolku nggak didesain untuk mencet-mencet tombol2 mini di henpon itu secara tepat dan akurat… pasti banyak salah ketik deh πŸ™‚


  15. anakhalal said: yang susah kalo urusan sama klien nih, udah gayanya dua juta, ternyata doi juga kroco… ujung-ujungnya semua terserah bos, dan gak bisa mutusin sendiri >_<!–

    wah kalo statusnya klien lebih repot yak…


  16. arthepassion said: hahahaha.. truss akhirnya ditanyain nggak Mas ke Bos nya itu maksudnya apa??aneh banget ih requestnya >_<!–

    ternyata maksudnya adalah video yang pesannya mengingatkan untuk tidak menyerah… ya nggak mesti pake lagu itu kali… πŸ™‚

Tinggalkan Balasan