ayat-ayat cinta

Sebelumnya perlu gue informasikan dulu bahwa gue belum baca novel “ayat-ayat cinta”, jadi review ini murni penilaian gue atas filmnya tanpa membandingkan dengan bukunya.

WARNING: MILD SPOILER AHEAD

Alkisah hiduplah Fahri, seorang mahasiswa Indonesia yang lagi kuliah pasca sarjana di Universitas Al Azhar Mesir. Fahri ini ganteng, baik hati, rajin sholat, sopan santun, gemar menolong dan tidak sombong. Pendeknya, tinggal tambahin mobil BMW sama rumah mewah, jadilah dia si Boy.

Saking kharismatiknya si Fahri ini, sampe aneka jenis cewe dari seantero Mesir lintang pukang naksir sama dia. Mulai dari Maria – tetangganya, Nurul – temen kuliahnya, Aisha – kenalan di kereta api, sampe Noura – korban bayi ketuker di RS.

Saking banyaknya yang naksir, tentunya Fahri menjadi bingung. Tapi akhirnya, dia mengambil langkah yang bijaksana namun realistis, yaitu mengawini cewe yang paling kaya. Sebagai akibatnya, 1 cewe stress sampe sekarat, 1 cewe nekad minta dipoligami, dan 1 cewe kalap lapor polisi. Akhirnya, Fahri masuk penjara karena fitnah.

Secara umum, film ini lumayan ‘menyegarkan’ karena settingnya yang nggak umum – yaitu kehidupan para mahasiswa Indonesia di Mesir, dan latar belakang tokoh2nya yang sangat Islami. Tapi sayangnya, berbagai kendala yang menghambat proses pengambilan gambarnya ternyata kebawa juga sampe ke layar. Setting Mesirnya nampak kurang meyakinkan, sehingga tema utama yang seharusnya ‘eksotis’ ini jadi rada kurang greget.

Walaupun nggak ada yang menonjol banget, para pemainnya bekerja dengan lumayan ‘mulus’. Cuma satu yang gue rasa cukup mengganggu yaitu pemilihan Surya Saputra sebagai pamannya Aisha. Ngeliat dia muncul di layar dengan tampang yang ‘Surya Saputra banget’ tapi ditempeli jenggot dan gamis malah bikin geli. Dandanannya malah mirip dandanan bintang tamu di Extravaganza, tau nggak sih. Waktu gue nonton di bioskop Setiabudi 21, tiap kali Surya muncul penonton pada ketawa. Bikin mood romantis jadi nge-drop banget.

Walaupun belum baca bukunya, tapi nonton paruh pertama film ini memang terasa banget dia ‘kejar setoran’ ingin memampatkan sekian ratus halaman novel ke dalam beberapa belas menit jam tayang film. Adegan-adegan berganti-ganti dan walaupun nggak sampe memusingkan tapi lumayan bikin nggak nyaman aja. Rasanya kaya lagi ngunyah tahu goreng trus dijejelin kue cubit, klepon, dan emping melinjo. Sisi baiknya, gue jadi nggak ngantuk – walaupun sebelumnya gue nggak terlalu tertarik sama film ini, orang niatnya sekedar nemenin Ida doang kok.

Begitu masuk paruh ke dua, saat Fahri mulai masuk penjara, nah mulai deh waktunya tidur-tidur ayam. Alurnya jadi terasa lambaaat banget, dan mulailah muncul kebiasaan buruk para pembuat film Indonesia: ceramah. Teman satu selnya Fahri mendadak jadi filsuf yang ngoceh aneka petuah-petuah bla-bla-bla. Segi bagusnya, di bagian ini muncul tokoh pengacara dari Indonesia yang diperbantukan untuk membebaskan Fahri. Sepanjang proses persidangan dia cuma mengajukan 1 usulan bodoh yang langsung ditolak oleh hakim, dan matanya nampak berbinar setuju saat pihak keluarga mulai putus asa dan timbul ide menyuap hakim. Lho, apa bagusnya? Bagus, karena ini gambaran yang sesuai dengan kenyataannya. Ups.

Singkat cerita, Fahri berhasil lolos dari hukuman. Dia disambut meriah oleh temen-temennya. Semua senang. Saat yang baik untuk menamatkan film. Tapi rupanya waktu mas sutradara beli rol film lagi ada promo “buy 1 get 1”, jadi rol filmnya masih kelebihan. Sayang kalo nggak dipake. Maka mas sutradara memutuskan untuk melanjutkan film dengan menceritakan kehidupan Fahri selepas masa tahanan dengan 2 istri. Nah, mulai dari titik inilah film terasa makin ke belakang makin sinetron banget, dengan cucuran air mata setiap 3 menit sekali. Malesin banget.

Kesimpulan:

Plus points: setting dan tema cerita unik, theme songnya enak, para pemainnya enak diliat, dan paruh pertama nggak ngebosenin untuk ditonton orang yang kurang niat seperti gue.

Minus points: Surya Saputra, pemilihan titik ending yang kurang pas, kegagalan menahan nafsu ceramah, paruh terakhir yang sinetron banget, Surya Saputra (iya memang dua kali soalnya kemunculannya gangguuu… banget).

Penilaian akhir: 3 bintang – bukan film yang buaguuus banget, tapi OK lah.

92 comments


  1. api rupanya waktu mas sutradara beli rol film lagi ada promo “buy 1 get 1”, jadi rol filmnya masih kelebihan. Sayang kalo nggak dipake. Maka mas sutradara memutuskan untuk melanjutkan film dengan menceritakan kehidupan Fahri selepas masa tahanan dengan 2 istri. Nah, mulai dari titik inilah film terasa makin ke belakang makin sinetron banget, dengan cucuran air mata setiap 3 menit sekali. Malesin banget.——hahaha…dasaaaaaaar…


  2. kangbayu said: oooo dah nonton toh?seperti biasa, postingan elo ma isteri sendiri kenapa nggak nongol di message board gw ya?

    gue rasa ini konspirasi dari pihak mp untuk memecah belah user2 lama. posting ari dan ida juga suka nggak muncul


  3. myshant said: ini posting udah lama, aku baru ngeliat *ah, postingan temen2ku jd tenggelam sama banjir posting contact baru*blum liat pelemnya, dah baca bukunyabtw, kok spoilernya cuma mild siy ? *pembaca setia review ala agung sedikit kecewa*

    soalnya film ini nggak parah-parah banget shant… biasanya semakin parah filmnya, semakin nggak merasa bersalah untuk ngasih spoiler abis-abisan :-)))


  4. ini posting udah lama, aku baru ngeliat *ah, postingan temen2ku jd tenggelam sama banjir posting contact baru*blum liat pelemnya, dah baca bukunyabtw, kok spoilernya cuma mild siy ? *pembaca setia review ala agung sedikit kecewa*


  5. mbot said: kok tau2 ada nyolot ya? nggak perlu nyolot deh, karena:1. terserah si cindil mau dibaca apa enggak2. ini rumah orang, behave3. si cindil itu bukan ‘mas’.

    Huehehehehe, aku jadi ngikik malah baca yg ini :-DTop Mas πŸ™‚ Bagosssssssssssssss πŸ˜€


  6. salsa31 said: Kalo gw bilang justru sangat meyakinkan dan eksotis banget…gw kasih 5 star buat si ART DIRECTOR-nya… soalnya kerja yg sangat berat buat menghadirkan nuansa mesir tp shooting di indonesia.Setting rumah-nya…gaya interior design rumahnya…sangat mesir banget…apalagi setting apt.nya maria…sangat koptik deh, juga setting apt.nya fahri, nurul…typical apt. mahasiswa indo di sana.

    memang, tapi biar gimana sangat nampak shootingnya di lokasi ‘sintetis’ – yang akhirnya mempengaruhi gerakan kamera dan kewajaran adegan2 yang muncul. seandainya dishott di lokasi asli pastinya sutradara bisa lebih leluasa mengeksplorasi lokasi.


  7. cambai said: mungkin mas hanung harus lebih hati2 milih bintang filmnya ya.. jangan kebawa2 kebiasaan komedi nya..hehehe..

    hehehe… secara bawah sadar dia telah memasukkan unsur komedi dalam film drama ini πŸ™‚


  8. oktdd said: setuju ama khaniaicha! sebelum tu rumah produksi membuat sinetron yang bermutu, gw ogah nonton film buatan dia!

    lha kalo penontonnya udah apriori dulu, ntar gimana taunya saat rumah produksi itu bikin film bagus? :-p


  9. prajuritkecil said: huahahahahhahaaaa….tuh kannnn….. bener… penggambarannya jadi bikin fahri terlihat playboy…. lebih banyak terlihat bareng gadis-gadis….eh gung, om hanung udah liat review ini beloM???

    lho emangnya dia bukan playboy tho? :-pbelum, kayaknya sih hanung belum pernah mampir ke sini.


  10. stelivena said: wah gung, kalo baca review lo kok baik bgt elo ngasih 3 bintang hehe.

    prinsip gue sih selama filmnya nampak berusaha keras menjadi film yang baik, patut dihargai. yang nyebelin kan film2 yang kayaknya dibikin scara asal banget, asal banyak penontonnya gitu.


  11. suamimalas said: Fahri tidak hanya berdua dengan si ‘orgil bin filsuf’ itu. trus kelakuan teman penjaranya TIDAK ‘orgil’ macam difilm. Dan ternyata teman penjaranya itu memang tokoh agama dan politik yang diasingkan pemerintah.

    oh pantesan. di film nggak ada keterangan apapun tentang orang gila ini.


  12. enggarwardoyo said: novel sudah baca sekitar satu setengah tahun yang lalu dan saya menilainya bagus untuk film nanti dulu, belum nonton soalnya…

    nanti kalo udah nonton jgn lupa tulis review juga.


  13. tianarief said: coba baca bukunya deh gung (mungkin skr jadi mendadak best seller lagi), dijamin deh, gak bakalan ada surya saputra. :))

    wah justru bagian surya saputra ini yang ‘keren’, anti-ngantuk! πŸ™‚ bisa request buku yang ada surya saputranya nggak yaa…


  14. ratnaz said: makasih bangeet mas, udah ‘nyelametin’ gue dari berondongan tmen-tmin gue yang pade kebelet banget nyuruh gue baca novel n’ liat pilemnye he he he…^_^

    jadi, nggak berminat nonton nih?


  15. riaa said: masi mending berarti lah ya… dibanding film2 indonesia kebanyakan yg kalo ditonton bikin pengen teriak, “cepetan bunuh gueee….!!!!”

    hahahaha iya, yang ini jauh lebih mending lah.


  16. xoclate said: pssttt.. orang-orang “mesir” pada jago bahasa indonesa yats

    hehehe… ini sempet bikin rada bingung juga waktu di awal film fahri ngomong sama maria pake bahasa arab, trus belakangan berubah jadi bhs indonesia. “lha si maria ini orang indonesia atau bukan sih?”


  17. khaniaicha said: untuuuuung belum nonton. hehhehehehe. Dari awal muncul dah gak niat nonton. Bayangin aja, novel sebagus itu, di film in sama rumah produksi yang biasa nanganin sinetron. Halaah, dah pasti sinetron lah jadinya.

    eh nonton aja, not so bad kok.


  18. jrdd said: Katanya teope bangeth ini film??? yasud gajadi nonton deh ah.. makasih reviewnya Gung.. masih males juga nonton film kita πŸ™‚

    eee… nonton aja, dibanding film indonesia lainnya belakangan ini, AAC lumayan kok.


  19. cindil said: Thank you banget, gw gak tertarik liat biar kata tiap hari dpt sms diajakin nonton (gue banget, males ikutan arus yg lagi deres, mending minggir dan nonton dari jembatan aja).Kemaren bongkar laci meja ternyata gw ada tu novel gak tau dari jaman kapan dan masih terbungkus plastik dengan rapinya. (Belum dibaca) Dan sekarang sejak tu novel & film banyak dibahas, malah bikin gw makin gak kepengen baca or nonton (gimana ya?)

    mas cindil, nampaknya mas g’ cocok punya buku bacaan mas, ada dilaci, masih terbungkus rapi, mas jualan buku2 yach mas, atau sekedar beli buat koleksi aja yach.. barangkali ntar buku2 yang mas beli bisa dibakar buat menghangatkan badan dikala kedinginan.. waduh2.. buku isinya ilmu mas (termasuk di novel Ayat2 Cinta, disana juga kita bisa mengambil nilai2 moral, dll)klo emang begitu adanya, ya mendingan dikasiin ama yang berminat aja mas πŸ˜‰ daripada mubadzir, apa mas g’ tau hukum mubadzir? hm… g’ mo tak terusin ah.. :p ntar malah jadi debat kusir lagi :p* jujur gw malah g’ baca pendapat mbot ttg Ayat2 Cinta ini, lgsg menuju ke comments πŸ˜€


  20. triayusa said: males ah nonton filmnya.. udah seneng baca bukunya ajah.. konon syutingnya ngga di mesir, tapi di india.. ngga asik…

    malah >95% shootingnya di indonesia… CMIIW mas hanung…scene yg di india itu justru sedikit sekali…Tapi itulah film…lagian khan buat bikin film bagus belum tentu harus di shoot di negara/lokasi asalnya… Film Hollywood yg budgetnya raksasa aja… di shoot di hollywood kok …buat adegan yg di LN…seperti adegan di Eropa…Mexico..dll.Oh iya…baca blog-nya mas hanung di multiply mengenai proses pembuatan AAC …sangat mengharukan deh..bener2x penuh perjuangan… gw juga salut ama aktor n aktrisnya.. kalo gw sih..ngga mau deh di siksa gitu…di india..mereka benar2x cantik dan sabar..hahaha


  21. mbot said: Setting Mesirnya nampak kurang meyakinkan, sehingga tema utama yang seharusnya ‘eksotis’ ini jadi rada kurang greget.

    Kalo gw bilang justru sangat meyakinkan dan eksotis banget…gw kasih 5 star buat si ART DIRECTOR-nya… soalnya kerja yg sangat berat buat menghadirkan nuansa mesir tp shooting di indonesia.Setting rumah-nya…gaya interior design rumahnya…sangat mesir banget…apalagi setting apt.nya maria…sangat koptik deh, juga setting apt.nya fahri, nurul…typical apt. mahasiswa indo di sana.yang aneh justru setting kamar rumah sakit… agak aneh.. apalagi si maria-nya lagi koma…kok disebelahnya disediakan buah dan air..??Nah yg rada ngga meyakinkan adalah scene yg di sungai tuh…ada gazebo khan..nah itu justru kelihatan gazebo-nya tuh ala india.. tapi buat penonton indonesia yg ngga terlalu ngeh..sih bisa dikelabuhi lah..no big deal.


  22. mbot said: Saking banyaknya yang naksir, tentunya Fahri menjadi bingung. Tapi akhirnya, dia mengambil langkah yang bijaksana namun realistis, yaitu mengawini cewe yang paling kaya.

    lho khan yg ngelamar fahri pertama kali khan si kaya….ya itulah yg dikawini donk….sedangkan yg lainnya kalah cepat.


  23. oktdd said: setuju ama khaniaicha! sebelum tu rumah produksi membuat sinetron yang bermutu, gw ogah nonton film buatan dia!tapi gung, bukunya sih gw kasih rate bintang 4!

    gw bilang film KALA yg produksi MD…cukup bagus..aktor n aktrisnya juga lebih kuat dibanding AAC…tapi ngga laku di pasaran…soalnya khan penonton dah biasa dicekokin sinetron..jadi pada ngga tertarik nonton film berat…kasihan produsernya…tekor abis..di film Kala.


  24. hehehe…. mungkin mas hanung harus lebih hati2 milih bintang filmnya ya.. jangan kebawa2 kebiasaan komedi nya..hehehe..tapi senang juga bisa baca komen dari orang yang tidak pernah baca bukunya… jadi lebih obyektif aja.. TFS ya mbot….


  25. khaniaicha said: untuuuuung belum nonton. hehhehehehe. Dari awal muncul dah gak niat nonton. Bayangin aja, novel sebagus itu, di film in sama rumah produksi yang biasa nanganin sinetron. Halaah, dah pasti sinetron lah jadinya.

    setuju ama khaniaicha! sebelum tu rumah produksi membuat sinetron yang bermutu, gw ogah nonton film buatan dia!tapi gung, bukunya sih gw kasih rate bintang 4!


  26. novel sdh aku baca sampe selesai, sampai lembur2 :)tapi film nya belumPendapat ku : BANYAK MANFAAT !! Pantes saja jd bestseller !! menurutku nilai-nilai akhlak yang disampaikan dalam buku nya bagus banget. Bisa buat “ilmu” bagi para teman2 yang sdg mencari suami/istri scr islami. terutama buat jomblowan/jomblowati yang sdh kepala 3 tapi blm menikah (maaf, bukan berarti mengejek), bagus juga buat belajar ttg kehidupan dari kisah tokoh2 nya. Hadis2 yang disampaikan lebih enak dicerna dan dipahami.Aku pribadi lebih rekomendasikan baca bukunya lebih dulu.


  27. mbot said: Saking banyaknya yang naksir, tentunya Fahri menjadi bingung. Tapi akhirnya, dia mengambil langkah yang bijaksana namun realistis, yaitu mengawini cewe yang paling kaya. Sebagai akibatnya, 1 cewe stress sampe sekarat, 1 cewe nekad minta dipoligami, dan 1 cewe kalap lapor polisi. Akhirnya, Fahri masuk penjara karena fitnah

    huahahahahhahaaaa….tuh kannnn….. bener… penggambarannya jadi bikin fahri terlihat playboy…. lebih banyak terlihat bareng gadis-gadis….eh gung, om hanung udah liat review ini beloM???


  28. wah gung, kalo baca review lo kok baik bgt elo ngasih 3 bintang hehe.gw tadinya penasaran ama bukunya krn bs jd bestseller sesudah sekian lama, tp sesudah baca sinopsisnya di koran justru jd males. soalnya kesannya prequelnya catatan si boy gt…kasarannya, cerita bapaknya mas boy sebelum tajir & akhirnya punya si mas boy πŸ˜€


  29. mbot said: Begitu masuk paruh ke dua, saat Fahri mulai masuk penjara, nah mulai deh waktunya tidur-tidur ayam. Alurnya jadi terasa lambaaat banget, dan mulailah muncul kebiasaan buruk para pembuat film Indonesia: ceramah. Teman satu selnya Fahri mendadak jadi filsuf yang ngoceh aneka petuah-petuah bla-bla-bla. Segi bagusnya, di bagian ini muncul tokoh pengacara dari Indonesia yang diperbantukan untuk membebaskan Fahri. Sepanjang proses persidangan dia cuma mengajukan 1 usulan bodoh yang langsung ditolak oleh hakim, dan matanya nampak berbinar setuju saat pihak keluarga mulai putus asa dan timbul ide menyuap hakim. Lho, apa bagusnya? Bagus, karena ini gambaran yang sesuai dengan kenyataannya. Ups.Singkat cerita, Fahri berhasil lolos dari hukuman. Dia disambut meriah oleh temen-temennya. Semua senang. Saat yang baik untuk menamatkan film. Tapi rupanya waktu mas sutradara beli rol film lagi ada promo “buy 1 get 1”, jadi rol filmnya masih kelebihan. Sayang kalo nggak dipake. Maka mas sutradara memutuskan untuk melanjutkan film dengan menceritakan kehidupan Fahri selepas masa tahanan dengan 2 istri. Nah, mulai dari titik inilah film terasa makin ke belakang makin sinetron banget, dengan cucuran air mata setiap 3 menit sekali. Malesin banget.

    untungnya mas gak baca bukunya, justru point-point macam begini yang bikin filmnya rada minus dibanding bukunya. 1. Kalo dibukunya, Fahri tidak hanya berdua dengan si ‘orgil bin filsuf’ itu. trus kelakuan teman penjaranya TIDAK ‘orgil’ macam difilm. Dan ternyata teman penjaranya itu memang tokoh agama dan politik yang diasingkan pemerintah. Dengan latar belakang itu jadi terasa wajar kalau teman selnya itu ‘sedikit berceramah’.2. Ending melapas masa tahanan dengan 2 istri itu memang cuma ada difilm. Paling gak di bukunya, akhirnya tidak sedemikian panjang.Tapi ya menurut saya twist di endingnya yang beda dari bukunya rada lumayan lah. πŸ™‚


  30. mbot said: Tapi rupanya waktu mas sutradara beli rol film lagi ada promo “buy 1 get 1”, jadi rol filmnya masih kelebihan. Sayang kalo nggak dipake. Maka mas sutradara memutuskan untuk melanjutkan film dengan menceritakan kehidupan Fahri selepas masa tahanan dengan 2 istri. Nah, mulai dari titik inilah film terasa makin ke belakang makin sinetron banget, dengan cucuran air mata setiap 3 menit sekali. Malesin banget.

    ini bener2 yang bikin gw kecewaaa ama maleeesss banged….amat sangat bagian yang bener2 ga penting..


  31. aku dah baca novelnya dari pertama kali terbit….dah rada2 lupa sih ceritanya…tapi….dari review2 yang kubaca dan cerita temen2 yg udah nonton, memang beda banget ama novelnya…..gak mudah ternyata merubah image novel ke film….


  32. untuuuuung belum nonton. hehhehehehe. Dari awal muncul dah gak niat nonton. Bayangin aja, novel sebagus itu, di film in sama rumah produksi yang biasa nanganin sinetron. Halaah, dah pasti sinetron lah jadinya.


  33. Thank you banget, gw gak tertarik liat biar kata tiap hari dpt sms diajakin nonton (gue banget, males ikutan arus yg lagi deres, mending minggir dan nonton dari jembatan aja).Kemaren bongkar laci meja ternyata gw ada tu novel gak tau dari jaman kapan dan masih terbungkus plastik dengan rapinya. (Belum dibaca) Dan sekarang sejak tu novel & film banyak dibahas, malah bikin gw makin gak kepengen baca or nonton (gimana ya?)