Harry Potter dan Relikui Kematian

Sebuah antiklimaks, kalo menurut gue.

Dibanding ke enam buku sebelumnya, buku ini adalah yang paling nge-drag, temponya berjalan lambat di bagian tengah. Satu-satunya yang bikin gue terus bertahan baca adalah karena penasaran ingin tau gimana nasib Harry Potter selanjutnya.

Udah gitu, beberapa tebakan iseng yang pernah gue lontarkan sebelum bukunya terbit ternyata bener. Untuk urusan cerita fiksi, gue paling nggak seneng deh kalo punya tebakan akurat.

Untungnya, di bagian akhir banyak adegan yang cukup seru. Gue yakin saat nulis buku ini, JK Rowling juga ngeniatin bikin sebuah cerita film kandidat box-office: ada banyak adegan yang akan jadi heboh banget kalo diangkat ke layar lebar.

Rowling juga menepati janjinya yang bilang akan ada banyak kematian di buku terakhir petualangan HarPot. Nggak sampe bab ke dua udah ada yang mati… huhuhuhu… Salah satu dari sederet kematian di buku ini cukup mengharukan buat gue, karena tokohnya udah sering membantu HarPot di cerita sebelumnya.

Yang gue kagum dari ketelitian Rowling adalah, banyak hal yang dia perkenalkan di buku-buku sebelumnya ternyata punya peran penting di buku ini. Kayaknya sejak awal dia memang udah punya draft cerita untuk 7 buku, makanya bisa bikin koneksi2 cerita yang begitu kuat. Buat yang belum pernah baca cerita HarPot sama sekali, gue jamin akan kebingungan kalo langsung baca buku yang ini.

Rowling juga ‘mengunci’ spekulasi para penggemar yang mengharapkan HarPot akan kembali hadir dalam serial sequel – dengan cara menghadirkan sebuah bab epilog. Pokoknya informasi di bab epilog ini akan membuat semua upaya pembuatan sequel menjadi terasa sangat maksa dan garing sekali.

Kesimpulan gue: Rowling masih tetap jenius, tapi buku ke 7 ini bukan masterpiecenya…

Gambar: dari halaman wiki (id) tentang buku ke 7 harpot. Jangan diklik kalo nggak mau kena spoiler.

31 comments


  1. halo…Mau numpang nambahin comment :)Bukannya sebenernya ada cerita kelanjuta harry potter (kalo nggak salah), cuma dibuat beberapa buah, dan dilelang harganya mahaaaaaal banget, kalo nggak salah sih…Iya, harpot ke7, kurang seru dibandingin harpot2 yang lainnya, walaupun nggak separah harpot 6 yang Dumbledorenya meninggal….


  2. Yap, plotnya lelet di setengah novel. Saya aja ampe jeda, malas lanjutin ampe sebulan lebih. Abis itu baru lanjut lagi. Tumben2an, soale baca buku 1-6 tancep gas.Tapi, Rowling emang pencerita lihai, baca seri ke-7 ini kayak nyusun puzzle.


  3. c4rlo said: winda : masa sih jk rowling segitu kayanya? bill gates kalah gitu?

    mungkin daftarnya hanya memuat orang2 yang terkaya dalam waktu singkat, artinya faktor durasi waktu mengumpulkan kekayaan juga masuk dalam perhitungan. kalo bill gates kan udah memulai bisnisnya sejak lama banget.


  4. yogie said: walaupun setelah bisa selalu selamat, akhirnya gw jadi yakin kalo ada kesulitan lagi pasti doi ada yg nolong hehe,

    iya nih, ada beberapa ‘kebetulan’ yang mirip film indonesia… hehehehe..


  5. kangbayu said: hallow juga gung!*secara bukan pengamat akut HarPot

    sebenernya gue juga bukan sih. malah tiap kali baca buku barunya, pake acara bingung dulu baca nama2 tokoh yang muncul “ini yang mana ya?”jumlah tokohnya udah kaya cersil ko ping hoo


  6. Relikui bukannya artinya “penakluk” ? Based on definisi “hallows” di buku ini secara umum. Deathly Hallows = penakluk kematian..Kenapa juga mesti milih kata relikui ya, bukan ‘penakluk’ aja.. Btw saya juga ngerasa anti klimaks … agak kecewa tentang Harry yg ngebuka jati diri Snape baru setelah Snape mati, hanya dengan ngeliat dari pensieve-nya. Jadi gak bisa mengapresiasi dia lebih jauh. Dan tokoh ini (Snape) kayak fade away begitu aja setelah mati… secara dia kan sebetulnya…… *takut spoiler ah*


  7. mnrt saya goblet of fire yg paling seru…tapi overall gw suka harpot, salah satu buku yg susah banget brenti kalo udah mulai baca :)menurut saya alur-nya ga berjalan lambat ko di tengah dan ga mencoba maksa dipanjang-panjangin, selalu bikin penasaran n mencekam…walaupun setelah bisa selalu selamat, akhirnya gw jadi yakin kalo ada kesulitan lagi pasti doi ada yg nolong hehe,dan ga bikin mencekam lagi..cuma tinggal penasaran aje…dan yg paling gw seneng, endingnya sesuai ma yang saya inginkan..hehe…kalo bagian epilog-nya, yah ibu rowling emang masih pengen ni buku jadi buku anak2…teteup.. live happily ever after


  8. ga perna seumur2 gw denger kata ‘relikui’, emang, bagian epilognya agak terlalu hollywood menurut gw. tapi ceritanya sih seru, banyak adegan brantem2nya. overall, puas sih, cuma yaa itu tadi, agak kurang sreg sama endingnya tapi yaa namanya juga masih ditujuin buat anak2


  9. daniasunarto said: mempertahankan kepaduan tokoh-penokohan, cerita, dan alur dalam 7 buku bukanlah hal yg mudah.

    ya betul. terlepas dari plus dan minus di setiap buku, nggak ada orang yang bisa bilang bahwa cerita harpot ‘dipanjang-panjangin’ atau ditulis belakangan asal panjang… semua fondasi plot disusun dengan sangat cermat mulai dari buku ke satu! ckckck… hebat.


  10. saya gak suka bagian epilognya. terasa ‘hollywood’ sekalih! tapi untuk ketegangan dan rahasia2 yg kemudian terungkap, sayah masih salut sekali sama ibu Rowling. mempertahankan kepaduan tokoh-penokohan, cerita, dan alur dalam 7 buku bukanlah hal yg mudah.loovvveee the whole potter books, tapi kalo disuruh milih yg paling ‘nendang’, buat saya masih buku 5 πŸ˜‰