Keanehan Terbaru Seorang Istri: Nyureng

Pada suatu siang, di kota Bandung.

Gue dan Ida lagi naik angkot yang lumayan penuh. Di hadapan kami duduk seorang ibu yang udah rada ‘sepuh’. Setelah beberapa saat angkot berjalan, istri mulai colek-colek.
“Suami… suami… ”
“Apa?”
“Itu… ibu di depan kok ‘gitu’ sih?”
“Gitu gimana?”


“Itu… nyureng terus…” FYI, nyureng = mengerutkan pangkal alis, ekspresi yang biasanya muncul saat orang lagi mikir. Tapi kalo dalam kasus si ibu ini, ekspresinya lebih mirip orang kejepit.
“Ya biarin ajalah, terserah dia mau nyureng atau enggak.”
“Kakinya ketindihan kardus si mas yang di sana itu ya?”
“Enggak.”

Beberapa saat lagi berlalu.
“Suamiii….”
“Apa sih!”
“Aku pusing liat dia nyureng gitu terus!”
“Pusing kenapa sih?”
“Akunya jadi ingin ikutan nyureng…”
“Aneh-aneh aja sih istriii…”
“Beneran, aku jadi ikutan pusing… aduuh… kapan sih ibu itu mau turun?!”

Nggak lama kemudian…
“Alhamdulillaah… suamiiii… ibu itu turun…”
“…”
“Huuuf… akunya jadi lega…”
“…”
“SUAMIII..!!! KENAPA SEKARANG KAMUNYA IKUTAN NYUREENG…!!”

Huahahaha… sekarang gue punya cara baru untuk mengintimidasi istri, yaitu cukup dengan ‘nyureng’…. istri yang aneh…

29 comments


  1. lancangkuning said: makasih… makasih… hadiahnya mana? :pbtw, kalau link itu…. kayaknya ‘ndak terlalu minat sebab pengunjungnya sedikit sih

    nanti lama2 juga banyak… tungguin aja πŸ™‚ apalagi kalo udah masuk index google :-))