Story of Kecap: Akibat Percaya pada ‘Temen di Internet’

051105088-02-kecap-manis_xlg_lg

Baca ramenya soal pengalaman buruk kenalan di internet, gue jadi teringat pengalaman gue sendiri, beberapa tahun yang lalu. Gue share di sini sebagai bahan pertimbangan buat kalian yang akan atau sedang membina hubungan secara virtual. Mudah-mudahan bisa diambil hikmahnya.

Tahun 2002

Waktu itu gue lagi girang-girangnya main game online bernama Utopia (sampe sekarang game itu masih ada, walau gue udah nggak ikutan lagi. Klik di sini kalo mau liat). Ringkasnya, Utopia adalah game strategi di mana para pemainnya ceritanya berperan sebagai kepala provinsi di sebuah kerajaan. Nah, masing-masing kerajaan punya ‘tema’ sendiri, dan provinsi yang tergabung di dalamnya harus memilih nama yang selaras dengan tema kerajaannya. Kebetulan kerajaan tempat gue bergabung dengan garingnya memilih tema TAMAN.

Sebenernya gue rada kurang sreg dengan tema pertamanan karena rada sulit menyambungkannya dengan suasana game peperangan yang ganas dan sangar. Untung akhirnya gue dapet ide nama yang lumayan sangar walaupun rada maksa dikit yaitu “The Killer Tomatoes” (terinspirasi dari judul film tahun 70-an – link IMDB) sementara gue menggunakan nama alias “Del Monte” sebagai kepala provinsinya.

Untuk memudahkan komunikasi dengan rekan-rekan sekerajaan, maka gue memasang nama “Del Monte” tersebut sebagai identitas ICQ gue hingga pada suatu hari masuklah sebuah message sok akrab;

“Del Monte, kamu saos tomat ya?”
“Iya. Ini siapa ya?”
“Temennya saos tomat; ya kecap

Ngobrol punya ngobrol, orang ber-ID kecap ini ternyata lucu juga. Dia mengaku dirinya seorang cewek, kuliah di Stekpi angkatan 92, SMAnya di Al-Azhar, udah married tapi belum punya anak, dan sekarang kerja di sebuah perusahaan IT di bilangan Tendean. Sejak perkenalan itu hampir setiap hari gue chatting sama si kecap. Mulai dari ngomongin soal kerjaan, film, musik, tv… macem-macem deh. Orangnya enak diajak ngobrol, adaaaa… aja topik pembahasannya setiap hari. Walaupun belakangan akhirnya saling tau nama asli masing-masing, dia tetep aja gue panggil “si kecap” dan dia manggil gue “si tomat”.

Kami sempet kopdar 3 kali. Pertama kali waktu kebetulan gue dan dia sama-sama lagi makan siang di Plaza Senayan. Yang ke dua waktu gue diajak nonton bareng temen-temen kantornya. Yang ke tiga waktu dia bikin reuni bareng temen-temen SMA-nya di cafe milik kakak gue.

Tahun 2003

Nggak kerasa udah setahun lebih gue kenal sama kecap, sampe pada suatu hari, gue inget banget lagi bulan puasa, tiba-tiba dia nelepon gue ke HP.

“Tomat! Mau beli tivi murah nggak?”

Kecap lantas cerita bahwa dia punya temen yang kerja di pabrik sebuah produsen TV terkenal. Nah, perusahaan TV ini ngasih kesempatan bagi para pegawainya untuk beli TV dengan harga diskon sampe 40% dengan syarat belinya harus minimal 4 biji. Temennya si kecap udah mau beli 2, kecap beli 1, dan oomnya kecap juga udah mau ambil satu. Taunya menjelang saat transaksi, oomnya si kecap ini mendadak mengurungkan niat beli TV, jadi sekarang si kecap harus cari 1 orang lagi sebagai pengganti. Makanya kecap menawari gue.

Sebagai bukti, kecap menyuruh gue ngecek sendiri harga TV tersebut di Carrefour. Waktu makan siang gue cek, ternyata emang bener, harga yang ditawarkan kecap 40% lebih murah dari harga Carrefour. Akhirnya, entah dapet keyakinan dari mana, gue menerima tawaran kecap. Kebetulan waktu itu abis terima THR, jadi duit di rekening cukup. Kecap minta ditransfer hari itu juga via ATM, karena katanya TVnya mau langsung dibayar. Tapi, barangnya nggak bisa langsung keluar hari itu juga, harus tunggu 2 hari kemudian untuk memenuhi ‘syarat administrasi pergudangan’.

Abis transfer duit ke kecap, gue cerita soal pembelian TV ini ke salah satu temen gue. Reaksinya bikin jantung gue serasa berhenti.

“GOBLOK lu! Lo tuh ditipu, tau nggak!?”

Habis itu temen gue mengajukan sederetan pertanyaan yang bikin gue makin mules, seperti ’emangnya lo udah kenal banget sama orang ini?’ ‘tau nggak rumahnya di mana?’ ‘lo yakin kantornya di Tendean?’ dsb dsb yang semuanya gue jawab dengan ‘enggak’. Iya juga, ya. Gue sebenernya nggak tau apa-apa soal si kecap. Artinya kalo tiba-tiba dia ngabur, gue nggak tau harus nguber ke mana. Sebelumnya gue pernah tanya temen-temen gue yang kuliah di Stekpi tahun segitu, nggak ada seorangpun yang kenal dengan kecap. Demikian juga temen-temen gue yang alumnus SMA Al-Azhar, nggak ada yang kenal sama orang dengan ciri-ciri si kecap ini. Dulunya sih gue pikir, ‘wajar aja nggak kenal, Stekpi dan Al-Azhar kan muridnya banyak’. Tapi setelah gue mentransfer sekian juta ke rekening kecap, terus terang gue jadi deg-degan juga.

Dua hari berikutnya gue jadi rada susah tidur, walaupun mencoba pasrah. Kecap masih muncul di ICQ seperti biasa, tapi pada hari yang dijanjikan dia nggak online dari pagi. Gue SMS dia, “ke mana? kok nggak online hari ini?”

Dia jawab, “gue ijin hari ini dari kantor. kan mau ngambil tivi di Cikarang. Ntar sore abis maghrib gue anter ke rumah lu ya!”

Abis itu seharian dia nggak ada kabarnya.

Sore sekitar jam 5 gue pulang dari kantor, masih sempet mampir ke toko kue untuk beli suguhan buat kecap. Sampe rumah gue bilang sama ibu gue, “Bu, hari ini ada orang yang mau nganterin TV baru ke rumah. Doain ya bu, semoga ORANGNYA BETULAN DATENG.”
“Lho, kok gitu? Emangnya kamu kenal orang ini di mana?”
“Di internet.”
“Hah? Trus kalo ditipu gimana?!”
-Arrrghh…

Jam 6 sore, kecap belum ada kabarnya. Jam 6 lewat, bedug maghrib, belum nongol juga. Gue makin mules.

Jam 6.30, telepon gue bunyi. Di layar tertulis, “kecap”

“Halo?”
“Tomat!”
“Ya?”
“Bukain! Gue ada di depan rumah lo nih!!

Alhamdulillah, ternyata beneran lho si kecap dateng berdua sama suaminya, bawa TV baru gue!

“Sori telat,” katanya. “Jalanan macet banget, gila.”

TV yang dibawanya betul2 100% baru, dusnya masih disegel dan ada kartu garansi. Modelnya juga sesuai dengan yang dia sebut dulu. Saking leganya malam itu kecap dan suaminya gue traktir makan malam di cafe deket rumah. Kami ngobrol ngalor-ngidul, tapi sebelumnya si kecap berpesan sama gue via SMS, “Jangan bilang ke suami gue kalo lo kenal gue lewat ICQ ya! Tengsin gue kalo ketauan di kantor bukannya kerja malah chatting melulu!”

Sampe hari ini gue masih bertemen dengan si kecap, yang sekarang hidup berbahagia sebagai ibu 2 orang anak dan istri dari seorang suami yang nggak pernah tau bahwa istrinya tukang chatting di kantor… Oh iya, ternyata dia juga saling mengenal dengan Ibu Gubernur MP karena sama-sama anggota sebuah milis.

Pesan moral:

  1. Nggak selamanya hubungan yang dijalin di internet akan berujung pada penipuan. Akibat percaya pada ‘temen di internet’, dalam kasus gue, adalah bisa dapet TV dengan harga diskon 40% :-))
  2. Kadang alat terampuh untuk menentukan apakah seseorang patut dipercaya atau enggak adalah insting dan logika sederhana. Satu-satunya hal yang membuat gue yakin si kecap nggak bermaksud menipu adalah, “kalo memang dia mau nipu, ngapain harus nunggu setahun dulu hanya untuk ngembat duit yang cuma seharga TV?”
  3. Walaupun begitu, gue tidak merekomendasikan agar kalian melakukan tindakan yang sama dengan gue. Waktu itu gue masih dilindungi Allah karena ternyata kecap orang baik-baik. Tapi secara umum, gue sarankan kalian cek dan ricek berkali-kali sebelum menjalin relasi via internet, apalagi yang menyangkut duit dalam jumlah besar. Cash on Delivery adalah metode pembayaran teraman.

Penutup:

Bagi yang telah berprasangka buruk terhadap si kecap saat membaca posting ini, gue sarankan untuk minta ampun kepada Tuhan atas pikiran-pikiran jahat tersebut. :-PP

65 comments


  1. Baca blog mas agung dari depan ke belakang baru komen di posting yang ini πŸ˜€ #sembahsujudposting yang ini menarik banget dan kayaknya rugi gak ikutan komen. Karna gue salah satu orang yang sama sekali enggak punya prasangka buruk sama kecap dari awal baca postingan ini. Well, simple answer… gue sering ngalamin kejadian kayak gini :)sejak setengah hidup gue ada di dunia maya bernama internet, gue tau aja orang yang mau nipu ato enggak :Ddan emang bener, ngapain susah2 temenan dulu setaun, ngobrol ngalor ngidul kalo ujung2nya cuma mau nipu πŸ™‚ tapi enggak tau juga sih kalo si penipu baca posting ini dan nyoba pake pendekatan dulu sebelum nipu orang :DD


  2. HAHAHA….!!! Waduh, kalo tau ternyata elo mpe mules2 nungguin gue bakal gue kerjain lo :))Tp emang dasarnya gue org baik ya tetep aja jadi org baik. Hehehe… Org baik akan selalu dikelilingi oleh org yang baik juga, ya ga?btw, knapa juga sih semua identitas gue dibeberkan??? huuu…Gue sekarang juga jd bertanya2…knapa juga ya gue nawarin tv itu ke elo? mgk pd waktu itu naluri gue jg bilang ‘ini org bs dipercaya’ atau gue bingung siapa lagi ya yg musti gue tawarin?waah… note : buat yg minta maaf ya udah dimaafin. Buat yg minta diskon, sori ga jualan lagi. Buat yg mau kenalan gue available hahaha…tau ga mat… gue sampe bikin multiply cuma gara2 supaya gue bs kirim komen ke elo!!


  3. mbot said: Satu-satunya hal yang membuat gue yakin si kecap nggak bermaksud menipu adalah, “kalo memang dia mau nipu, ngapain harus nunggu setahun dulu hanya untuk ngembat duit yang cuma seharga TV?”

    bener, ini intinya


  4. pertengahan taon 2000 gue join satu milis games, yang kemudian berkembang jadi milis ngalor ngidul nggak jelasselama 2 taon temenan via internet sampe akhirnya gue beli barang dari salah satu member di sananggak pernah ketemu sama sekali, nggak tau alamat rumah, nggak tau alamat kantor, tapi nekat transaksiyang bikin gue takjub, temen gue di sana ngirim barang duluwan, setelah diterima, gue setuju sama kondisi barang, baru gue kirim uangnya


  5. kebiasaan buruk gw selama berinteraksi dengan yg namanya internet adalah baca sampai akhir dulu baru ambil kesimpulan. jadi alhamdulilah gw ga berpikiran buruk ma kecap . πŸ˜€ kalo ternyata pas di akhir cerita si kecap mang nipu lu gung…beneran gila tuh kek penjahat kelas kakap yg ngincer mangsa dari jau hari :p


  6. huahaua..deg2an baca nya..kirain elo ketepu – untung nya enggak yah..sama nih, gue juga kenal si wilco dari icq – temen2 gue juga pada ngomporin “kalo dia pervert gimana? jgn2 udah punya bini?etc”yah ga selalu sih kenal ama orang virtual ditipu yah :)setuju ama pesan moral elo ;)eh btw..si Ida nerima sms gue gak tuh?*oot


  7. mbot said: (tapi postingnya jangan copy paste ya!)

    aku pernah ketemu yang semua isi blognya hasil kupipes. niatnya bagus si, sharing. tapi kita jadi gak kenal sama dia. lama jadi contact, yet stranger to each other.


  8. imazahra said: Tapi menurutku di MP ini enak kok Mas buat mengenal seseorang, asal contact kita itu extrovert dan sering ngisi MPnya, insyaAllah kita bisa ‘menilai’ dia, tapi kalo terlalu banyak hal yg ditutup2i, wah gak tau deh!

    bener. sekalian tips buat yang mau nyari temen di MP: banyak2 lah posting, biar yang lain bisa menilai kepribadian kalian… (tapi postingnya jangan copy paste ya!)


  9. mbot said: Kadang alat terampuh untuk menentukan apakah seseorang patut dipercaya atau enggak adalah insting

    Pyuuuuuuuuuh, lega banget di akhirnya, nice story Mas :-)Sama Mas, aku traveling menyambangi banyak orang, ya lah mrk kok ya percaya aja kalo aku tu jujur sama mrk dan gak bakalan ambil2 barangnya mrk, kalo bukan krn insting, apa coba? :-pTapi menurutku di MP ini enak kok Mas buat mengenal seseorang, asal contact kita itu extrovert dan sering ngisi MPnya, insyaAllah kita bisa ‘menilai’ dia, tapi kalo terlalu banyak hal yg ditutup2i, wah gak tau deh!


  10. makanya hidup itu su’udzon ajah Gung, kalo mo nepu kagak usah lewat internet juga bisa. Suami boss gw, yg teritung masih ipar gw sendiri, abis ketipu satu tongkang pasir zinc tuh! Kagak pake internetan segala rupa, secara yg bukain akses internet di rumahnya gw dan ketipunya udah lebih lama dari pasang internet di rumahnya *halah apa hubungannya coba*

Tinggalkan Balasan