belum bisa b2w, b2k aja dulu deh!

Dalam rangka mempertahankan bahkan kalo bisa terus menurunkan harga gue sebagai sapi, gue mentargetkan olah raga 6 kali seminggu, @ minimal 1 jam. Tapi pada kenyataannya, 3 hari terakhir ini (Jum’at – Minggu) program olah raga gue terhambat oleh berbagai kendala. Yah, di hari Sabtu ada sih olah raganya dikit, yaitu bersepeda ke pertokoan Roxy Mas untuk beli beberapa pernaik-pernik sepeda, tapi kayaknya masih belum memenuhi syarat.

Rencananya sih hari ini gue mau membayar utang absen olah raga selama 3 hari, tapi… ealaaah.. ada lagi hambatan, yaitu temen-temen sedivisi pada berencana karaoke bareng. Sempet dilema juga; di satu sisi gue merasa bersalah udah melalaikan olah raga selama 3 hari. di sisi lain gue juga kepingin karaokean bareng mereka.

Akhirnya gue ambil win-win solution yaitu tetep ikut karaoke, tapi gue menuju tempat karaoke dengan naik sepeda alias B2K (Bike to Karaoke) hehehe… Yah, itung2 sebagai pengganti B2W karena sampe hari ini masih belum punya solusi mau mandi di mana sesampainya di kantor.

Habis maghrib gue berangkat, mampir dulu di Glodok Elektronik depan Sarinah Thamrin untuk beli lampu yang bisa dipasang di kepala (apa sih nama resmi benda itu? head-lamp ya?). Di sana dapet yang lumayan murah, di bawah 50 ribu udah dengan 19 LED yang cukup terang.

Jam 19.00 temen-temen gue nelepon dari kantor gue di Kuningan, melaporkan bahwa mereka mau berangkat ke tempat karaoke. Gue juga mulai jalan di saat yang sama, dari depan Sarinah Thamrin. Tujuan: NAV Karaoke, Fatmawati.

Gue emang udah siap mental sebelumnya bahwa jalanan di jam seperti itu akan ‘mengerikan’,tapi gue bener2 nggak nyangka akan separah itu. Bahkan dengan naik sepeda pun susah bergerak. Kemacetan mulai menggila dari depan Chase Plaza, terus berlanjut sampe seputaran Atma Jaya. Di titik ini gue udah nyaris putus asa dan mau puter balik aja – pulang dan main sama bayi Rafi – tapi pikir2 sayang amat udah kadung gaya-gayaan beli lampu. Kalo nggak dipake sekarang kapan lagi gue main sepeda malem2?

Sebenernya gue udah terpikir untuk pindah jalur aja ke jalur cepat, tapi gue ragu-ragu ngeliat banyak petugas polisi berjaga. Kira2 kalo sepeda masuk jalur cepat, dimarahin nggak ya? Ya, gue tau sepeda nggak mungkin ditilang, tapi kan kalo disuruh push-up di tengah kemeriahan lalu lintas gitu tengsin juga coy.

Di depan gedung ex-Anggana Danamon (yang sekarang udah jadi gedungnya Sampoerna dan gue nggak tau apa nama barunya) sempet terjadi insiden kecil, yaitu gue kehilangan keseimbangan saat lagi terjebak kemacetan dan rubuh membentur… sebuah bis PPD. Nggak ada luka tapi kaos kesayangan gue jadi item dekil kesenggol bodi bis.

Selepas bottle-neck Atma Jaya, gue akhirnya nekad aja masuk ke jalur cepat – toh udah nggak ada polisi. Dari titik itu sampe ke lokasi NAV Fatmawati relatif nggak ada hambatan berarti, kecuali sedikit tambahan pengetahuan yang belum pernah gue sadari sebelumnya yaitu bahwa ternyata jalan Fatmawati dari arah Melawai itu merupakan tanjakan yang panjaaaaang sekali. Sudut kemiringannya sih kecil, kalo naik mobil nggak akan kerasa deh, tapi kalo naik sepeda kayanya nggak abis2 deh tuh tanjakan.

Satu-satunya hal yang bisa gue manfaatkan untuk memotivasi diri sendiri adalah, “inget, nanti pas perjalanan pulang, ini akan jadi turunan yang panjaaaang…. sekali… ayo, ayo semangat!” Berhubung gue pake masker, cuek aja gue ngomong ke diri gue sendiri demi memompa semangat. Toh nggak ada orang yang bisa liat mulut gue komat-kamit.

Jam 8 kurang 5, alias 55 menit dari titik start di sarinah, gue berhasil memasuki area parkir NAV Fatmawati, berbarengan dengan temen-temen gue! Jadi ternyata naik sepeda dari Thamrin – Fatmawati itu butuh waktu yang sama dengan naik mobil dari Kuningan – Fatmawati!

Temen-temen gue langsung pada terkagum-kagum sampe ada salah satu yang mulai serius mikirin kemungkinan ber-B2W karena ngeliat sepeda non-anjrit gue aja ternyata cukup memenuhi syarat untuk menempuh perjalanan sejauh itu. Tapi ya pastinya problemnya akan sama aja dengan gue, yaitu nggak punya tempat untuk mandi.

Jam 23.00, temen-temen gue masih aja asik2 nyanyi bahkan saat ditanya petugas mereka dengan cerianya ngejawab, “perpanjang aja maaas….!” Sedangkan berhubung gue naik sepeda, kayaknya terlalu sok PD sekali kalo berencana pulang bareng mereka after mitnait. Gue pamit pulang duluan, diiringi dengan pertanyaan temen-temen gue, “emangnya nggak ngeri ya, naik sepeda malem2 gini?”
Gue jawab dengan yakinnya, “enggak dong, kan udah beli lampu”

Sesuai perkiraan, perjalanan pulang terasa jauh lebih menyenangkan karena didominasi turunan. Tapi selepas Blok M plaza, tiba-tiba gue didekati serombongan anak2 muda* bersepeda trondol yang nampak mencurigakan. Gue langsung teringat pertanyaan temen-temen gue menjelang pulang tadi dan menyadari bahwa maksud pertanyaan mereka nampaknya nggak berhubungan sama keberadaan lampu.

Gue sih nggak terlalu kuatir dengan sepedanya ya, secara ini sepeda murah meriah, kalo mereka mau iseng ambil ya ambil aja gih sana – gue tinggal nerusin pulang naik taksi. Tapi masalahnya dalam ransel gue ada sebuah kamera pohon yang cicilannya baru lunas 5 bulan lagi… huhuhuhu…. buru2 gue pindah ke jalur lambat dan mendekati kumpulan taksi2 yang lagi istirahat. Untungnya rombongan itu nampak nggak terlalu tertarik dengan gue dan melanjutkan perjalanan nun jauh di depan sana.

Terlepas dari gerombolan bersepeda trondol, gak ada lagi hambatan berarti di perjalanan pulang gue, kecuali waktu melintas di kolong jembatan Semanggi mendadak teringat legenda manusia harimau yang sempetnaik daun di awal 80-an. Konon di era tersebut, ada beberapa saksi mata yang ngeliat harimau berkepala manusia mondar-mandir di kolong Jembatan Semanggi… hiiiy…. buru-buru deh gue pindah ke gigi maksimal terus ngebuuut…

Untuk rute pulang gue ambil jalan yang sedikit beda dari berangkatnya, yaitu dari Sudirman turun di Dukuh Atas, lewat Taman Lawang, Latuharhary, Mesjid Sunda Kelapa, Syamsu Rizal, Jalan Cilacap, Finish.

Total waktu yang gue butuhkan untuk rute pulang Fatmawati – Menteng: 41 menit. Not bad, eh?

*secara gue kan udah tua gitu loh
foto: lampu baru gue dan sarung tangan gel – dua benda yang sangat berjasa bagi gue malam ini.

45 comments


  1. rauffy said: sepeda-mu itu udah masuk kategori hampir anjrit mas kalo dibanding sepedanya agungjadi, kapan bener2 B2W ? moso trial sekali doang πŸ˜€

    hehehehe……..kalao dibanding sama sepedanya mas alan yo jauh toh……iya nih baru berani trial…..ijin exit permit-nya susah banget……:((btw. ini di jogya apa di jkt..???


  2. waaaaaaaaaa………………..kayanya harus beneran nyoba sepedaan lagi nih mas……tadinya nggak pede dengan sepeda non anjritku…tapi setelah di komporin mbak ida….jadi pengen lagi nih…….tengkyu yah mas agung……*nyari lampu*


  3. mbot said: Di sana dapet yang lumayan murah, di bawah 50 ribu udah dengan 19 LED yang cukup terang.

    Waaa… ga kemahalan? Aku dapet yang mirip di bis cuman 10rb-an beberapa bulan yang lalu. Sayang sepedanya blom ada. Nyicil lampunya dulu kali yaa hehehe :p.


  4. TOPPP!!! Tenang aja, gung… Habis ini join kalongers B2W yg kulineran tiap jumat malam after office. Ditanggung sampai rumah jam…. 1/2 3 pagi!!! Wong nyari makannya sampai ke ancol, kedoya, & bekasi segala kok….BTW, info dari building management loe nih… Loe bisa numpang mandi di Basement 2. Dibolehin kok sama mereka utk tenant numpang mandi di situ asal ngga keberatan antri sama petugas2 gedung. Siapa tau seperti pengalaman gw, gara-2 loe numpang mandi di situ malah nantinya dibikinin shower. Hehehe… Hayuh buruan B2W!!! Dijamin BB loe akan turun min. 2kg/bulan kalo loe rutin tiap hari.


  5. Gung, naik sepeda di jalan protokol? tubuh yang berolahraga akan membuka pori-porinya dan pasukan udara ke paru-paru meningkat. kalo sampe yang mauk itu asep knalpot semua, bukan sehat kali yang lu dapet.


  6. waduh mas… fyi aja.. kalo sudirman itu jalur padet banget. terutama selepas jam 6 – 8 (bahkan kadang sampe jam 9). Kalau mau ke arah selatan, disarankan menghindari jalur sudirman (terutama dari plaza Chase – AtmaJaya). Kalo saya.. biasanya agak muter.. turun di landmark – shangrila – kuburan karet (belok kiri) – flyover casblank – puter balik masuk ke arah plaza semanggi – keluar di semanggi. Tapiiiii itu naik motor.. kalo naik sepeda.. adoh.. pasti betis tambah gede tuh! .. atau.. lewat menteng – kuningan – ITC Kuningan – masuk ke arah plaza semanggi – keluar semanggi. jalan disini sepertinya lebih manusiawi.Sukses deh buat BTW (eh.. BTK)nya deh.. pengen sih ikutan BTW, but track yg sangat jauh (pdk labu – harmoni) dan sepeda yg masih belum pake roda. (ada sepeda dirumah, tapi rodanya dicopot)


  7. “….gue didekati serombongan anak2 muda* bersepeda trondol ” maap kuper abis…. sepeda trondol itu kaya apa ya?Salut sama perjuangan nurunin berat badannya. Sempet baca postingan bulan2 lalu kalo gak salah, yang pertama kalinya turun 2 kilo. Cihuy!!!


  8. mbot said: lumayan murah, di bawah 50 ribu udah dengan 19 LED yang cukup terang

    siap-siap ganti baju dan celana aja (dengan ukuran lebih kecil). heheheberapa harga persisnya gung? cukup menerangi jalanan yang akan kita lewati? πŸ™‚


  9. biasanya siy kalo muacet abis, gwe pindah ke jalur cepat gung…masih lebih sepedawi drpd harus rebutan ama motor di jalur lambat…kalo ketemu polisi senyumin…kalo polisinya galak nyuruh ke jalur lambat, ya brenti…pindah ke jalur lambatbegitu gak keliatan ama polisinya, angkat lagi tuh sepeda ke jalur cepat πŸ˜€


  10. moorcyhans said: Om, masalah mandi jangan dipikirin. Khan bisa di mesjid terdekat ato kaya aku (yg emang males kena aer), cuman keramas doank di wastafel hehehehehe…Di tunggu di Pasar Festival Jumat ini ya Om!!!! Aft office hour!!! Robek (Rombongan Bekasi) ngebet pengen salaman & foto2 ma legendaris Multiply

    waduuuh…. masa nggak mandi sih, gue kalo keringetan kaya banjir gitu… ntar polusi udara bagi rekan2 sedivisi lagi :-)jumat? insya Allah ya!


  11. mbot said: ex-Anggana Danamon (yang sekarang udah jadi gedungnya Sampoerna dan gue nggak tau apa nama barunya)

    namanya sekarang jadi sampoerna strategic square yang jadi homebase-nya keluarga sampoerna dalam mengembangkan bisnis serba usaha mereka.kalau elo liat di bagian teratas dari 2 gedung itu, ada yang ditutupin pake terpal biru kan? itu nanti bakalan jadi penthousenya mereka.


  12. Om, masalah mandi jangan dipikirin. Khan bisa di mesjid terdekat ato kaya aku (yg emang males kena aer), cuman keramas doank di wastafel hehehehehe…Di tunggu di Pasar Festival Jumat ini ya Om!!!! Aft office hour!!! Robek (Rombongan Bekasi) ngebet pengen salaman & foto2 ma legendaris Multiply


  13. ianpokian said: mas agung olah raganya bertahap dulu… jangan langsung banyak…misalkan sepedahan setengah jam dulu seminggu dua kali… nanti minggu depan jadi seminggu tiga kali…. terus minggu depannya lagi waktu ditambah jadi 45 menit….

    wah, sebelum beli sepeda pun porsi olah raga gue udah banyak kok, 6 kali seminggu @minimal 1 jam di tempat fitness, sebagian di antaranya adalah kelas bersepeda. 1 jam di kelas bersepeda stasioner itu bisa lebih berat dari 1 jam bersepeda di jalanan lho, sebab harus terus2an genjot dengan resistensi yang terus ditambah – sedangkan di jalanan kan suka begini kita, apalagi kalo ketemu turunan :-)untuk heartrate, biasanya gue sampe ke 90-an%, dimonitor dari jam yang ada sensor heart ratenya.


  14. iniaku said: 41 menit? not bad banget Gung.. secara Fatmawati – Menteng jauh gitu

    lucunya fa, jarak segitu terasa lebih pendek kalo dilewati pas rame (tapi jgn sampe macet kusut) soalnya sepanjang jalan ada kesibukan memilih2 jalan, menghindari pengendara motor, dsb. Sedangkan pulangnya boring banget, jalanan luruuuus dan kosoooong banget. :-p


  15. mas agung olah raganya bertahap dulu… jangan langsung banyak…misalkan sepedahan setengah jam dulu seminggu dua kali… nanti minggu depan jadi seminggu tiga kali…. terus minggu depannya lagi waktu ditambah jadi 45 menit…. oh iya sebelum naik sepeda dihitung dulu denyut nadinya (satu menit)… setelah sepedahan juga dihitung denyut nadinya… kalau tujuannya mau membakar kalori maka nadi yang naik 65% dari denyut nadi semula… kalau mau latihan jantung maka nadi yang naik 85% dari denyut nadi semula… kalau nadinya tidak terpenuhi… artinya olah raganya nggak maksimal…. jadi cuma kuatin otot betis sama paha aja….*atas anjuran rekan sejawat di kedokteran olah raga*btw salam kenal ya….