Horee… nyobain naik bajaj baru!


Kemarin pagi, pas mau berangkat ke kantor, ujan turun. Berhubung sebelumnya udah ada ‘agreement’ dengan sang tukang ojek langganan bahwa bila hari hujan mending beliau nggak usah jemput aja sekalian karena gue males naik ojek sambil ujan2an, maka otomatis hari ini beliau nggak nongol di depan pager rumah.

Setelah mempertimbangkan berbagai alternatif transportasi umum menuju kantor, akhirnya gue memutuskan untuk naik bajaj aja sampe halte busway terdekat trus lanjut naik busway. Eh, nggak lama kemudian, lewatlah bajaj versi baru yang berbahan bakar gas itu. Kebetulan gue belum pernah ngerasain naik benda ini, maka guepun naiklah dengan cerianya, dan berikut ini kesan-kesan gue:

Getarannya jauh lebih sedikit dari bajaj versi lama. Ruang tempat duduk penumpang terasa lebih lega karena interiornya serba lurus tanpa lekukan2 yang kurang perlu. Waktu mau belok, bajaj versi baru ini mampu melakukan sebuah hal yang jarang bisa dilakukan oleh bajaj lama yaitu: nyalain lampu sen. Selain itu dia juga mampu menyalakan wiper. Dan oh iya… entah dengan yang lainnya ya, tapi bajaj yang gue naikin ini FULL MUSIC! Yah, gue nggak bisa berharap banyak dari pilihan lagu sang pemilik bajaj, tapi minimal lumayan lah – ada hiburan dari sepasang speaker besar di belakang sandaran duduk penumpang. Hebat kan? Tarifnya sama aja dengan bajaj versi lama.

Yang jelas, saat naik bajaj baru ini gue nggak berani ngerokok sama sekali. Pertama karena bajajnya masih bersih banget, jadi sungkan. Kedua karena gue setress ngebayangin ada sebuah tabung gas bercokol di bawah pantat gue, kalo tiba-tiba bocor kan gawat…

*posting yang kurang penting ya?

66 comments


  1. blackishblue said: Akhirnya .. tadi pagi, aku lihat bajaj itu. … hue he he… warna hijau.. dan sepertinya emang lebih besar ya? Dan yes.. pake lampu rem lengkap dengan sen! Plat nomer kuningnya juga baru dengan peneng (lempengan almu kecil) yg nempel dibawahnya juga masih baru. Ga bisa mastiin, apakah full musik apa nggak, tapi yg jelas sih.. ga se-berisik bajaj yg lama trus.. ga berasep juga… jd agak lebih aman deh naik motor/jalan dibelakangnya.

    wah, coba difoto, biar yang pada penasaran di sini bisa ikutan liat πŸ™‚


  2. tianarief said: di mana jualan bajaj spt ini ya? *lumayan, buat ganti motor kalo musim hujan* :))

    kalo gue malah tertarik beli kancil. coba bayagin, bensinnya irit, rodanya 4 – boleh dong masuk jalan tol πŸ˜‰


  3. tadi sempet turun jkt bentar… cuman keliatan bajaj lama mulu hehehe… wah akhirnya turun jkt setelah belasan tahun… seingatku dulu, jkt tuh lebih bagus drpd sby… tapi sekarang rasanya sama deh… mungkin krn cuman di pinggiran aja ya kelilingnya…. mangga dua square itu pinggiran nggak??


  4. Akhirnya .. tadi pagi, aku lihat bajaj itu. … hue he he… warna hijau.. dan sepertinya emang lebih besar ya? Dan yes.. pake lampu rem lengkap dengan sen! Plat nomer kuningnya juga baru dengan peneng (lempengan almu kecil) yg nempel dibawahnya juga masih baru. Ga bisa mastiin, apakah full musik apa nggak, tapi yg jelas sih.. ga se-berisik bajaj yg lama trus.. ga berasep juga… jd agak lebih aman deh naik motor/jalan dibelakangnya.


  5. Yang jelas, saat naik bajaj baru ini gue nggak berani ngerokok sama sekali. Pertama karena bajajnya masih bersih banget, jadi sungkan. Kedua karena gue setress ngebayangin ada sebuah tabung gas bercokol di bawah pantat gue, kalo tiba-tiba bocor kan gawat…———————> eh, siapa tau tuh tangki kosong… cuman buat nakutin org biar ga ngrokok……… hueheheh


  6. myshant said: wah, patut dicoba niy …rekreasi ke monas naik KRL dari depok, trus nyari bajaj baru. tarifnya pake’ acara tawar menawar juga gak ?aku naik kancil aja belum pernah, apalagi bajaj barumaklum, di depok gak ada bajaj, angkot melulu sama ojek πŸ™‚

    pake tawar menawar tapi harga jadinya ya sama2 aja kaya bajaj lama. gue juga belum pernah tuh coba si kancil


  7. iniaku said: mirip sama kancil gak Gung?

    beda, kalo kancil kan rodanya 4 dan bentuknya mirip smartcar yang populer juga di eropa. kalo ini bentuknya ya asli bajaj tapi lebih modern dikit deh. ntar ya kalo ketemu lagi gue foto.


  8. Beneran bajaj om? bukan kancil? (kalo kancil tempat duduknya ada di sebelah supir satu, kapasitas normal 4 penumpang).Eh, gak ada kursi penumpang disebelah sopir, berarti beneran bajaj ya….wah anak2 malah gak antusias kali ya naik bajaj bersuara dan bergetaran mulus gitu… anak2 khan suka ama bajaj karena ajrut2annya itu…


  9. wah, patut dicoba niy …rekreasi ke monas naik KRL dari depok, trus nyari bajaj baru. tarifnya pake’ acara tawar menawar juga gak ?aku naik kancil aja belum pernah, apalagi bajaj barumaklum, di depok gak ada bajaj, angkot melulu sama ojek πŸ™‚


  10. nicelovelydentist said: Waktu mau belok, bajaj versi baru ini mampu melakukan sebuah hal yang jarang bisa dilakukan oleh bajaj lama yaitu: nyalain lampu sen.—————————————————————————————pernah di lampu merah depannya bajaj baru.eee…ternyata dia punya lampu sen yang ….bekerja !!! dan runtuhlah mitos yang selama ini gw percaya…bahwa :kemana bajaj mo belok….cuma 2 yang tau : supir bajaj dan Tuhan. hehehe …sekarang orang orang di belakangnya bisa tau jugaaaa… πŸ˜€

    bahkan orang di depannya juga bisa tau (kalo liat kaca spion), krn sen-nya depan dan belakang :-)))


  11. aisyahputri said: adanya di daerah mana mas??aku pengen nyoba ah.daerah senen ada ga???

    kayaknya ada deh. kalo ga salah sampe daerah sunter juga pernah ketemu bajaj baru ini. entah kalo daerah lainnya.


  12. wisat said: Karena nggak jadi meledak, jadi lumayan pentinglah. Tapi kalo meledak, pasti jadi posting yang penting banget ;-)Thanks for sharing.. Kapan-kapan nyoba ah..

    kalo jadi meledak, kira2 siapa yang nulis posting ya? bener ya, kapan2 cobain, ok kok bajaj yg baru ini.


  13. taishaluv said: asik juga tuh keliatannya

    iya, cukup nyaman kok! dan mungkin lebih sesuai untuk turis2 bule secara konon selama ini mereka ngeri naik bajaj lama krn goncangannya yang terlalu ‘hardcore’


  14. Waktu mau belok, bajaj versi baru ini mampu melakukan sebuah hal yang jarang bisa dilakukan oleh bajaj lama yaitu: nyalain lampu sen.—————————————————————————————pernah di lampu merah depannya bajaj baru.eee…ternyata dia punya lampu sen yang ….bekerja !!! dan runtuhlah mitos yang selama ini gw percaya…bahwa :kemana bajaj mo belok….cuma 2 yang tau : supir bajaj dan Tuhan. hehehe …sekarang orang orang di belakangnya bisa tau jugaaaa… πŸ˜€


  15. windageulis said: *posting yang kurang penting ya?penting, secara gue blum pernah coba. di bandung juga keknya ada deh….tapi tetep blom nyoba…

    wah bagus juga kalo di bandung ada bajaj. selama ini suka bingung kalo mau nyari tranportasi jarak nanggung, yang kejauhan untuk jalan kaki tapi kedeketan untuk naik angkot πŸ™‚


  16. mbot said: gue setress ngebayangin ada sebuah tabung gas bercokol di bawah pantat gue, kalo tiba-tiba bocor kan gawat…*posting yang kurang penting ya?

    Karena nggak jadi meledak, jadi lumayan pentinglah. Tapi kalo meledak, pasti jadi posting yang penting banget ;-)Thanks for sharing.. Kapan-kapan nyoba ah..