Mendadak Dangdut

M

enurut gue, "Mendadak Dangdut" (selanjutnya gue singkat MD aja ya) adalah kasus strategi pemasaran "jual buku novel adaptasi dulu sebelum filmnya tayang biar penonton tertarik" yang paling berhasil – minimal terhadap diri gue. Sejak baca bukunya gue langsung mikir "ini filmnya pasti lucuuu…"

Yang bikin gue penasaran ingin nonton bukan Titi Kamalnya. Ya ya ya, semua orang bilang Titi Kamal tampil "all-out" berani norak jadi penyanyi dangdut, tapi… sejujurnya sih, kalo boleh jujur lho ini, wajahnya Titi memang udah semi-dangdut kok. Jadi merubah dia jadi penyanyi dangdut nggak butuh effort yang terlalu besar. Yang bikin gue penasaran setelah baca bukunya adalah, "siapa sih pemeran Yulia, kakaknya Titi di film MD ini?"

Di bukunya Ninit, Yulia digambarkan sebagai kakak / manager / babu yang hidup tertindas oleh Petris, penyanyi kondang yang lagaknya sejuta. Dasar si Ninit emang paling bisa menggambarkan pemikiran-pemikiran tokoh Yulia sedemikian rupa sehingga pembaca jadi jatuh cinta sama tokoh tersebut. "Kasian amat sih kakak yang baik hati ini", demikian yang terlintas di pemikiran pembaca*

Dengan sangat telatnya, gue baru tau bahwa pemeran Yulia adalah Kinaryosih, model kondang itu. Selama ini gue memang kurang mengikuti perkembangan dunia permodelan, sehingga nggak ngeh kaya apa penampilan Kinaryosih di luar film MD ini. Tapi saat film mulai, gue jadi bertanya-tanya, "apa iya sih pemerannya seorang model?" Masalahnya yang tampil di layar bener2 seorang perempuan yang biasa – biasa aja, seorang kakak yang hidup di bawah bayang-bayang adiknya. Aduh pokoknya gue cinta mati deh sama tokoh Yulia ini, udah mana orangnya sabar, positive thinking, lembut hati… Begitu pulang dari bioskop gue langsung browsing around ingin liat kayak apa sih seorang Kinaryosih sebagai model dan… wakksss..

sebagai model…

…sebagai Yulia

Kok beda banget yaaaa???

Wah berarti aktingnya emang beneran hebat deh si Kinaryosih ini. Salut!

Tema dasar dari film ini sebenernya sederhana banget, yaitu tentang seseorang yang jadi sadar makna orang lain buat dia, setelah mengalami sebuah situasi yang luar biasa. Kemasannya lah yang nggak biasa, bikin film MD terasa beda dibandingkan dengan film-film Indonesia yang udah ada. Ini baru namanya komedi situasi, kelucuan2 muncul karena reaksi normal seseorang terhadap situasi yang nggak normal.

Adegan terbagus menurut gue adalah saat si Yulia yang udah setengah frustrasi karena disalahin mulu sama si adik ngomong, "kenapa sih gue harus jadi kakak yang telanjur sayang banget sama elo?!" Sejak AADC, baru kali ini gue ketemu adegan yang nyaris-nyaris bikin gue terharu…

Oh iya, Titi Kamal juga tampil bagus sebenernya. Dia berhasil bikin gue sebel setengah mati liat tingkahnya yang sok resek itu, tapi hei… ini Titi Kamal. Ekspektasi orang terhadap dia emang udah tinggi. Beda sama Kinaryosih, yang dengan sukses bikin gue surprise dengan kualitas aktingnya.

Akhir kata, 4 bintang dari gue. Lima bintang gue simpen seandainya film ini bisa tampil utuh tanpa bukunya. Harus diakui, penonton yang nggak baca bukunya mungkin rada bingung ngeliat beberapa adegan yang muncul tanpa latar belakang yang cukup kuat. Untuk film ini, bukunya Ninit seolah-olah berperan sebagai cerita yang diangkat ke layar lebar, bukan sebaliknya.

Official website MD: http://www.sinemart.com/mendadakdangdut

Links tentang Kinaryosih:

*taelah… sok tau banget ya gue, sok mewakili pemikiran seluruh pembaca buku MD. Biarin deh.

67 comments


  1. baru nonton filmnya di youtube. ooow itu Kinaryosih toh? bagus aktingnya. Petris nyebelin banget, sooookk bener gayana tapi akhirnya berubah setelah emaknya Mamat sakit. suka banget ama filmnya, ga seperti layaknya film Indonesia lain yang mamerΒ² harta, rumah bagus etc. buat gw yg belom baca bukunya, bintang 5.


  2. ida22 said: tiap2 tersebut nama kinaryosih, suami langsung berwajah lembut, mata penuh tatap kasih, dan tersenyum maniiisss bgt…kayaknya kalo nama istrinya yg kesebut, ga sampai segitunya lho..*sigh*untung istrinya sabar….

    Wakakakakakak *menatap kesian sama Ida* sini sayang, kupeyuk kamuh :-p


  3. ida22 said: …dan sejak nonton MD, tiap2 tersebut nama kinaryosih, suami langsung berwajah lembut, mata penuh tatap kasih, dan tersenyum maniiisss bgt…kayaknya kalo nama istrinya yg kesebut, ga sampai segitunya lho..*sigh*untung istrinya sabar….

    Buka club KFC deh (Kinaryosih Fans Club)Pengen baca bukunya dan liat film nya


  4. ida22 said: dan sejak nonton MD, tiap2 tersebut nama kinaryosih, suami langsung berwajah lembut, mata penuh tatap kasih, dan tersenyum maniiisss bgt…

    soalnya suami jadi teringat saat2 bahagia menonton film tersebut berduaan dengan istri, gitu loh istri…


  5. mbaktika said: gung pinjemein dong bukunya dulu, biar tar kalau vcdnya sampe sini bisa ngerti gue flimnya. hehe

    maaf! ini bukunya edisi khusus, ada tanda tangan ninit yang didapat dengan penuh perjuangan. nggak dipinjam2kan*pelit mode on*


  6. …dan sejak nonton MD, tiap2 tersebut nama kinaryosih, suami langsung berwajah lembut, mata penuh tatap kasih, dan tersenyum maniiisss bgt…kayaknya kalo nama istrinya yg kesebut, ga sampai segitunya lho..*sigh*untung istrinya sabar….


  7. ahahaha…kocak banget sih gung… perbandingan foto kinar sebagai model dan sebagai yulia.tapi, objektif ya, akting kinaryosih bagus deh di MD… tapi yang paling gila itu yang jadi Rizal (dwi sasono). bener-bener bisa menggambarkan cowok narsis dan sok cakep dengan sempurna… hihihi…makasih agung atas reviewnyaaa…


  8. myshant said: udah nonton kinaryosih di isinema-antv yg judulnya “pacarku supir taksi” ?

    aku udah mb, iya emang membumi bgt…mukanya emang bukan muka yg “wah” gitu ya..dia jadi model justru karena mukanya yang unik indonesia gitu deh kayaknya…..=)


  9. kangbayu said: dan elo “mendadak kinaryosih” ni gung? ampe berentet gitu link nya? =D

    sekedar memajang hasil browsing materi waktu nulis review ini kok bay… *padahal materi dari hasil browsing cuma kepake 2*


  10. udah nonton kinaryosih di isinema-antv yg judulnya “pacarku supir taksi” ?tampilan dia di situ juga membumi banget, kek orang susah beneran :Dkinar siy, wajahnya emang eksotis alias indonesia banget, kalau kata kakakku dicemplungin ke sawah juga gak ada yg nyangka kalau model …hihihi


  11. mbot said: Wah berarti aktingnya emang beneran hebat deh si Kinaryosih ini. Salut!

    baru tau mas? dia memang keren kok aktingnya.. sinetronnya kan udah sering maen di tipi.. saya suka wajahnya itu lo.. indonesia banget ^_^


  12. mbot said: tante hebat ih, cuma mau ketemuan sama mpers aja dijabanin sampe ke surabaya, naik pesawat, lagi. karcis pesawat kan mahal ya tante?

    iya bener2 kalo daritadi baca reply nya mungkin bakal tulis gini…thx om diwakilin..


  13. mbot said: tante hebat ih, cuma mau ketemuan sama mpers aja dijabanin sampe ke surabaya, naik pesawat, lagi. karcis pesawat kan mahal ya tante?

    heh… itu juga karna gue udah seminggu di jatim woy….harusnya sabtu-minggu juga gue di Jember, karna gak jadi ke Jember makanya ketemuan ama cak Nono di Malang & ‘ngajakin ketemuan mpers surabaya…huuuuhhhhh…..


  14. mbot said: sebenernya mereka cuma males nganterin, makanya lo dikibulin biar ngga rewelnih kalo mau liat fotonya ada di album yang inihttp://mbot.multiply.com/photos/album/19

    hmmm… asik juga sih…tapi gimana yak… gue abis dari Tunjungan kan mesti check in jugak…walupun akhirnya delayed flight ampe 3 jam men…masa gue kudu balik dari bandara ke kia-kia???ya walhasil gue jalan-jalan ‘ngiterin bandara aja kek orang gila sama ‘ngenet…


  15. srisariningdiyah said: udah balik di Jakarta euy…kemarin itu ketemuan ama mper surabaya sebelum naik pesawat ke Jakarta :p

    tante hebat ih, cuma mau ketemuan sama mpers aja dijabanin sampe ke surabaya, naik pesawat, lagi. karcis pesawat kan mahal ya tante?