Insiden “si kriwil”

A

kar dari akar segala permasalahannya adalah karena di kantor gue sangat minus cewek. Yah maklum namanya bank pasar, di mana para tellernya harus berkeliling pasar becek untuk menagih cicilan, jarang cewek yang berminat masuk sini. Hukum alam berbunyi, setiap orang yang mengalami kekurangan dalam suatu hal, akan:

  1. merasa kegirangan yang berlebihan saat mendapat hal yang kurang tersebut
  2. menurunkan standar, tiap kali ketemu hal yang kurang tersebut sekalipun dalam kualitas “biasa” atau “ngepas” sekalipun dinilai “bagus” atau “hebat” banget.

Kebetulan, di lantai 6 gedung kantor gue bersarang sebuah perusahaan kosmetika terkemuka yang tau sendiri baik karyawan maupun karyawatinya tampil modis dan cantik setiap hari. Iya, gue nggak salah tulis, termasuk karyawannya juga yang tampil cantik dan modis. Setiap kali temen2 gue naik lift turun dari lantai 18, mereka berharap-harap liftnya berhenti sebentar di lantai 6 sekedar supaya bisa ngeliat barang satu atau dua orang karyawati sana yang kebetulan lewat. Syukur2 kalo ada yang ikutan naik dalam lift. Menyedihkan, memang.

Pernah suatu hari, lift yang mereka tumpangi berhenti di lantai 6 dan pria-pria gersang ini udah langsung girang, “Yes! Lantai 6 berhenti! Yes! Sip!” dan nggak lama kemudian masuklah… seorang mas-mas bertampang lugu, nampaknya habis ngantar dokumen. Nyaris gak tega gue liat wajah2 kecewa yang muncul sesudahnya.

Beberapa bulan yang lalu, temen-temen gue menemukan seorang karyawati perusahaan kosmetik itu yang menurut mereka kecantikannya di atas rata-rata. Karena cewek ini berambut kriting, maka mereka menjulukinya “si kriwil”.

Setiap hari ada aja cerita mereka tentang si kriwil, khususnya di jam-jam setelah makan siang.

Mulai dari yang sekedar laporan pandangan mata seperti: “Eh gue hari ketemu si kriwil lho bareng temennya. Wah gila, hari ini roknya pendek banget, yahud man!”

Atau yang berbau fantasi seperti “Si kriwil itu boncengannya… ck ck ck…”

Sampe yang rada-rada berbau halusinasi seperti “Gue tadi bareng sama kriwil di lift, dia kayaknya senyum loh sama gue!”

masuklah seorang cewek bertubuh mungil berambut kriting salon warna pirang buceri.

Saking terangnya pesona si kriwil, temen2 gue sampe mengumumkan berdirinya “KFC” yaitu “Kriwil Fans Club”. Tadinya mereka mau bikin kaos segala, tapi setelah dipikir2 kesulitan mencari foto si kriwil untuk dicetak di atas kaos tersebut. Selain menimbulkan kegilaan sesaat, ada juga dampak positif dari kemunculan si kriwil yaitu ada satu orang yang tadinya berprinsip “selama masih percaya dan ingat Allah nggak perlu sholat karena Allah maha tau apa yang ada dalam hati” mendadak jadi ikutan sholat ashar di musholla sekedar berharap ketemu sama kriwil!

Gue sendiri belum pernah ngeliat kayak apa si kriwil ini, sampai hari ini.

Hari ini gue turun makan siang bareng empat orang temen dengan komposisi: 1 orang cewek yang udah mendekati eneg denger kata “kriwil” berkumandang setiap hari, 1 orang anggota KFC, 1 orang lagi belum tau apa-apa karena jarang makan siang bareng, dan yang terakhir, the one and only, the amazing Om Jo.

Kami berlima naik dalam lift yang udah setengah penuh. Lift bergerak turun, dan seperti biasa, si anggota KFC mulai gelisah “ayo brenti di 6 dong, brenti dong…” dan yak! Bener aja, lift berhenti di lantai 6. Pintu lift terbuka, dan masuklah seorang cewek bertubuh mungil berambut kriting salon warna pirang buceri. Ngeliat dari reaksi si anggota KFC yang mendadak gelisah, kayaknya inilah dia yang namanya si kriwil. Temen gue yang anggota KFC itu langsung tega-tegaan nyuruh beberapa orang penumpang lain untuk berdiri lebih mepet ke dinding biar kriwil bisa dapet tempat agak lowong.

And you know what… nggak sampe semenit si kriwil masuk, di tengah lift yang penuh sesak itu, nyeletuklah si Oom Jo, seperti biasa dengan logat campuran yang sebagian betawi sebagian lagi entah apa:

“OOOH… INI YE, YANG NAMANYE SI KRIWIL…”

Entah karena udah denger bocoran sebelumnya bahwa dirinya disebut “kriwil”, atau sekedar sadar diri karena merasa berambut kriwil, si kriwil langsung noleh ke arah kami semua dan senyum-senyum ge-er.

Sementara si anggota KFC mendadak langsung berusaha mengecil-ngecilkan badan di balik kerumunan, saking nggak kuat menahan tengsin.

62 comments


  1. banyakan lakinya? semoga tidak ada yg berubah orientasi, dari AC menjadi DC.tempat saya sekolah dulu sekitar 90% mahasiswanya laki-laki.kata seorang teman : mahasiswa sini itu 50% homo, yg 50% lainnya adalah pasangannya πŸ™‚


  2. dewatadewi said: Well……and I just get used with man’s world. Ntar kalau ada cewek baru yang lumayan kinclong di gedung juga buka fans club baru kok, ya ga guys :p.

    wah satu lagi saksi mata muncul πŸ™‚


  3. “wah, pelecehan terhadap kaum kriwil tuh wun! hehehehe…”wah ember Gung! padahal kan, daripada menjadi korban pelecehan, lebih baik kita yang melakukan pelecehan (Haha ternyata emang orangnnya yang nggak beradab)


  4. wuwun said: soalnya kalo abis dari salon terus iseng di blow lurus, temen temen gue bilang ‘tampanglo kok jadi lebih beradab’. wakakakak

    wah, pelecehan terhadap kaum kriwil tuh wun! hehehehe…


  5. ikut ngasih reply ah.. lucu banget Gung. gue juga dipanggil Kriwil kan. tapi konotasinya yaitu rambut keriting awut awutan :-D. yang mungkin mengarah ke membuat tampang jadi kurang beradab. soalnya kalo abis dari salon terus iseng di blow lurus, temen temen gue bilang ‘tampanglo kok jadi lebih beradab’. wakakakak


  6. mbot said: Akar dari akar segala permasalahannya adalah karena di kantor gue sangat minus cewek. Yah maklum namanya bank pasar, di mana para tellernya harus berkeliling pasar becek untuk menagih cicilan, jarang cewek yang berminat masuk sini.

    Masa iya sih???


  7. safetyrider said: hehe..Gung..udah ngalamin sendiri, trus dah cerita2 sama anak2…eh…gw masih tetep aja ketawa ndiri pas baca tulisan lo inih..klo waktu itu helm gw bawa..pasti langsung gw pake Gung..Beneran…

    huh… anto, udah susah2 disamarin identitasnya malah ngaku sendiri…


  8. giok said: Justru itu serunya Mas Agung, kalo orangnya udah ge-eran gitu, sengajain aja bikin makin kege-eran.. Sapa tau ntar malah jadi salting. Hwahahaha

    heheheh… bagian nge-ge-er2in gue serahkan pada para anggota KFC deh! πŸ™‚


  9. nadnuts said: gak cantik2 amat? kira2 kalo dari 1 sampe 10 dia dpt skor brp?;D

    tergantung, yang dijadiin skala 10 itu siapa?Kalo 10 = Kinaryosih, berarti si kriwil = 6.5 deh. Tapi kalo 10 = ida, maka si kriwil paling cuma 2.19…hehehehe


  10. mbot said: nggak usahlah, kayaknya orangnya ge-eran gitu, tambah ge-er nanti kalo difoto. πŸ™‚

    Justru itu serunya Mas Agung, kalo orangnya udah ge-eran gitu, sengajain aja bikin makin kege-eran.. Sapa tau ntar malah jadi salting. Hwahahaha


  11. hady82 said: Iya nih, kok gak ada fotonya. Penasaran. Lain kali, bawa camera yo Mas, terus bilang “Mbak-mbak, ngadep sini dong” JEPRET !!!

    nggak cantik2 amat kok, cuma ya itu, fansnya aja yang udah kelamaan hidup gersang :-p


  12. myshant said: gak difoto niy mbak kriwil, biar bisa dinilai secara obyektifapakah memang sesuai standar cewek yg perlu dikecengin, atau menurunkan standar ? πŸ˜€

    nggak usahlah, kayaknya orangnya ge-eran gitu, tambah ge-er nanti kalo difoto. πŸ™‚


  13. wib711 said: bagus… positip banget.. kalo ada banyak kriwil di gedung-gedung yang lain… makin banyak yang inget mushola.. bukan karena tobat lho… :p

    yah mungkin mulai dari niat ngeceng siapa tau lama2 jadi timbul kesadaran sendiri πŸ™‚


  14. mbot said: ampak positif dari kemunculan si kriwil yaitu ada satu orang yang tadinya berprinsip “selama masih percaya dan ingat Allah nggak perlu sholat karena Allah maha tau apa yang ada dalam hati” mendadak jadi ikutan sholat ashar di musholla sekedar berharap ketemu sama kriwil!

    bagus… positip banget.. kalo ada banyak kriwil di gedung-gedung yang lain… makin banyak yang inget mushola.. bukan karena tobat lho… :p