[Sharing HRD] Hidup bahagia di dalam kotak

“Waduh Mbot, hari ini aku nggak semangat kerja deh…”
“Kenapa?”
“Udah dua minggu ini nggak ada kerjaan, demotivasi deh rasanya.”

Hampir di semua kantor yang pernah gue singgahi, gue ketemu orang yang curhat seperti ini: bete / kehilangan gairah hidup / kurang pe-de / nggak semangat / loyo / lesu karena di kantor nggak punya kerjaan alias ‘masuk kotak’ .

Mungkin aneh kedengerannya, orang ngantor tapi nggak punya kerjaan, tapi ini terjadi di mana-mana. Penyebabnya macem-macem. Bisa karena si karyawan itu sendiri yang dianggap kurang kompeten oleh atasan, tapi di sisi lain nggak melakukan kesalahan yang cukup ‘fatal’ untuk di-PHK. Bisa juga karena ‘politik’ kantor: ada boss baru, sementara si karyawan udah kadung menyandang ‘cap’ sebagai ‘bawaan’ atau ‘pro’ boss yang lama sehingga harus ‘dinetralisir’. Atau karena karyawannya lalai mengupdate kemampuannya sendiri, sehingga lama kelamaan ‘kesalip’ sama tenaga2 yang lebih muda dan pinter. Atau akibat kesalahan setting organisasi perusahaannya: karyawan di-hire secara permanen untuk mengerjakan sebuah proyek yang sifatnya temporer. Tentu aja setelah proyeknya selesai karyawan ybs jadi nggak punya kerjaan. Tapi ada juga sih organisasi yang sedemikian nggak efisiennya sehingga terus menerus merekrut pegawai baru padahal pegawai yang udah ada aja kerjanya kurang jelas… gue nggak sebut nama organisasinya lho ya, takut nanti ada yang tersinggung.

Dampak psikologis dari ‘pengangguran terselubung’ di kantor ini bisa cukup serius lho. Karyawan yang mengalaminya bisa jadi minder, lantas uring-uringan, sampe mengganggu kehidupannya di luar kantor. Dari pengakuan sebagian orang yang mengalami, mereka merasa kurang berharga, sampah masyarakat, malu sama teman2 di sekitar karena dia cuma bisa bengong sementara yang lain sibuk kerja.

Sementara setiap kali gue mendengar keluhan semacam ini, gue malah mikir, “WOOOW… THAT IS MY DREAM JOB…!”

Lha coba aja bayangin: lo dibayar gaji penuh setiap bulan, hanya untuk duduk2 di kantor, dan disediain perangkat komputer gratis pula! Seandainya gue yang berada dalam posisi seperti itu, ada banyaaak banget hal menyenangkan yang bisa gue kerjain. Journal ini gue tulis sekaligus sebagai reminder terhadap diri gue sendiri, bila suatu hari nanti dapet giliran ‘masuk kotak’. Oh iya, tentunya setelah terlebih dahulu memastikan apa iya gue beneran ‘masuk kotak’, atau sekedar berada dalam posisi untuk kreatif dan proaktif menciptakan pekerjaan sendiri.

Ini list yang bisa gue kerjain dari dalam ‘kotak’:

  1. NGEMPI, tentu aja!! Mungkin bisa 10 posting sehari gue bikin. Ganti template CSS tiap hari.
  2. Belajar aneka program komputer. Mulai dari teknik2 Photoshop baru. Nanti kalo udah jago di photoshop, belajar corel, adobe illustrator, flash, premiere, 3d max, autocad, excel… wah banyak deh. Oh iya, gue juga ingin belajar tentang javascript, dan visual basic. Kayaknya ‘cool’ πŸ™‚
  3. Baca novel yang setebel-tebel bantal. Sekarang aja udah banyak banget buku yang gue beli tapi belum sempet dibaca.
  4. Belajar nggambar wajah orang yang betulan. Selama ini gue hanya bisa nggambar kartun doang. Kalo sok2an nggambar muka orang, pasti orangnya protes krn merasa nggak mirip.
  5. Belajar bahasa baru. Itali, spanyol, mandarin dan jepang udah ada dalam list gue. Belajarnya bisa dari paket buku yang ada kasetnya untuk melatih pelafalan.
  6. Terima bikin terjemahan film, seperti waktu jaman kuliah dulu. Wah, ini pekerjaan yang menyenangkan banget, krn film2 yang gue terjemahin biasanya telenovela. Tau sendiri telenovela paling apa sih dialognya? Nggak jauh2 dari “Aku cinta padamu, Alejandro” “Pergi kau keparat!” “Maukah kau menikah denganku?” – dulu program MS Word gue penuh dengan autocorrect untuk memunculkan kata-kata standar tersebut.
  7. Main The Sims sampe simsnya beranak cucu.
  8. Terima pesanan bikin website. Wah, proyek ginian duitnya kenceng lho! Kerjaannya menyenangkan, lagi. Sekalian terima pesenan desain2 yang lain deh: poster, kartu nama, spanduk…
  9. Ngedesain brosur2 baru untuk jualan VCO.
  10. Belajar origami. Siapa tau nanti bisa bikin 2002 bebek2an untuk membalas 1001 burung dari istri.
  11. Terima pesenan bikin baju pake t-shirt transfer πŸ™‚
  12. Belajar sulap. Gue paling seneng nonton sulap, khususnya close-up trick. Itu ada bukunya dan bisa dipelajari sendiri lho!
  13. Nulis novel, cerpen, naskah. Tuh, tambahan duit masuk lagi deh.
  14. Belajar siul.
  15. Ngarang aneka games baru untuk training atau acara2 keriaan lainnya di mana gue seringkali ditodong untuk mengisi acara.
  16. Terima pesenan edit video. Satu lagi sumber duit masuk. Terima video aneka jenis deh, kerahasiaan dijamin.
  17. Olah raga teratur. Namanya orang nggak ada kerjaan tentu bisa pulang tepat waktu dong? Jadi pulang kantor masih bisa olah raga dengan kondisi yang relatif seger, nggak sambil setengah tidur.
  18. Terima pesenan bikin ilustrasi untuk buku dan majalah. Lagi-lagi bisa nambah penghasilan, dengan cara yang menyenangkan.
  19. Jadi broker jual beli rumah. Cukup bermodalkan rajin2 posting di marketnya MP dan aneka situs jualan di internet, beres.
  20. Kerja ‘ngasong’ bikin laporan wawancara recruitment. Ini sumber obyekan utama anak2 psikologi sejak jaman dahulu kala.

Hidup ini tetap indah kok, sekalipun lo udah masuk ‘kotak’. Mungkin malah jadi tambah indah.

65 comments


  1. ghaya said: betenya gw ngga berani loncat ke tempat laen, karena merasa “ngga punya ilmu apa2”

    udah dicoba belum? kadang tuntutan di tempat lain nggak setinggi yang kita kira lho…


  2. rauffy said: hihihihi….setuju gung, masih banyak hal lain yg bisa dikerjain kalo bengong gak ada kerjaan…siapa tau dapet sidejob yg penghasilannya lebih gede dari gaji kantor πŸ˜›

    betul. nothing to lose kan? gaji dapet, dapet duit ekstra pula…


  3. myshant said: stlh punya mp, kerjanya keluyuran di mp orang, cekikikan, reply gak jelas πŸ˜€

    makanya kalo malem abis posting, paginya ida langsung ngecek : “shanti udah baca belum ya, biasanya dia yang pertama baca, sekitar jam 7.20” :-))


  4. gw permah ngerasain sebok bok sampe mo pepsi ajah nggak sempet πŸ˜€ tapi pas udah legaan mati gaya nggak to mo ngapain monya geto kali yah kalo pas sibuk duhh pengen deh punya waktu buat baca buku, baca empih ato ngapain getow yang mengarah magabut. eh pas lega malah pengen sibuk :))btw Gung di kantor lo lagi perlu pembantu baru nggak? :))


  5. mungkin gw termasuk salah satu yang masuk dalam kotak itu..*emang ngga selamanya di kotak itu* tapi pasti balik lagi ke kotak yang ngga sibuk, dan menjemukansampai2 gw ketemu multiply sampai ke canduandan akhirnya ketika gw balik ke kotak kosong yang ngga sibuk itu.. semua akses gw di tutup! huaaaaaaaa :((apa daya, terkadang gw bawa tumpukan foto2 yang mungkin bisa gw olah dalam waktu kosong itutapi kenapa gw jadi agak2 kik-kuk kalau boss gw liat gw kutak katik PhotoShopsecara gw web programmer… sampai sekarang gw pun masih kehilangan motifasi, sampai temen gw bilang “kayaknya harus ganti kerjaan selain programmer” karena gw dah jenuh taraf tinggibetenya gw ngga berani loncat ke tempat laen, karena merasa “ngga punya ilmu apa2″ilmu program yang sehari2 buat gw cari makan, gw sangat tidak PD menjual ilmu itu kepada orang lain :(walaupun setiap gw kenalan ama orang, dan bilang gw web programmer.. mereka pasti bilang “wahh. nanti kalau ada project gw kasih ya!”entah gw lansung berasa mual hahahahhaa.. kaco ya??*sorry cuhat hihihiihihi*


  6. mbot said: Dampak psikologis dari ‘pengangguran terselubung’ di kantor ini bisa cukup serius lho. Karyawan yang mengalaminya bisa jadi minder, lantas uring-uringan, sampe mengganggu kehidupannya di luar kantor. Dari pengakuan sebagian orang yang mengalami, mereka merasa kurang berharga, sampah masyarakat, malu sama teman2 di sekitar karena dia cuma bisa bengong sementara yang lain sibuk kerja.

    kirain enak gung… *”kerja keras” dan sok sibuk lagi ah* :))


  7. hmm..kerjaan sekarang ini udah mau kelar… tinggal project2 kecil.n mungkin saatnya untuk nyari kerjaan baru di kantor lain..atau mulai2 cari side job project..ada yang mau belajar bahasa Java..??atau mau dibuatin aplikasi Java di desktop… atau untuk web… ;p*termangu…. kok gw malah jadi promosi di rumah orang…. siap2 kabur aaahhh…*


  8. adyuh …gue tersindir niy Gungsejak tahu tentang blog bahkan kemudian gabung di mp th 2004, gue ngerasa nyaman banget kerja di dalam kotak :pdulu kerjaannya ngintipin blog orang *termasuk blog ini*stlh punya mp, kerjanya keluyuran di mp orang, cekikikan, reply gak jelas πŸ˜€


  9. imazahra said: Jurnal kali ini unsur lucunya lebih sedikit, berasa serius euy, tapiiiiiiiiiiiiiiii, reply2nya, lucuuuuuuuuuuuuuu bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeed…, wehehheehhehehe…. *liatin Teh Ari nangis di pojokan* πŸ™‚

    memang nggak semua jurnal gue berniat ngelucu kok… sekedar tips aja buat yang lagi mengalami kondisi dalam kotak… sedangkan yang nangis di pojokan, cuekin aja. emang tu anak suka CAPER.


  10. waduh…kotakku kotak ‘panas’bos kayak herder, kerjaannya ngawasin. ngobrol aja dah di’tegur’. internet ga bisa online lama2. akhirnya hiburanku dalam ‘kotak’ adalah:1. ber -net send [nama user] [isi pesan]- ria dgn teman2 lain.2. berheadphone sambil seleksi lagu.hehehe


  11. UEDAAAN…. ada link mp ku lagi…. AGUNGGG !! ga perlu ngajarin cara ngabisin waktu.. huh… emang dikira kerjaan ku cuma di kantor yang katanya “gaji-gue-diambil-setiap-bulan-dari-pajak-buat-elu”. Selain ada kuliah, kan juga ada sidejob.. blum lagi waktu untuk nyari jodoh.. hehe…


  12. Jurnal kali ini unsur lucunya lebih sedikit, berasa serius euy, tapiiiiiiiiiiiiiiii, reply2nya, lucuuuuuuuuuuuuuu bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeed…, wehehheehhehehe…. *liatin Teh Ari nangis di pojokan* πŸ™‚


  13. Ini list yang bisa gue kerjain dari dalam ‘kotak’: 1. NGEMPI, tentu aja!! Mungkin bisa 10 posting sehari gue bikin. Ganti template CSS tiap hari. 2. Belajar aneka program komputer. Mulai dari teknik2 Photoshop baru. Nanti kalo udah jago di photoshop, belajar corel, adobe illustrator, flash, premiere, 3d max, autocad, excel… wah banyak deh. Oh iya, gue juga ingin belajar tentang javascript, dan visual basic. Kayaknya ‘cool’ πŸ™‚ 3. Baca novel yang setebel-tebel bantal. Sekarang aja udah banyak banget buku yang gue beli tapi belum sempet dibaca. 4. Belajar nggambar wajah orang yang betulan. Selama ini gue hanya bisa nggambar kartun doang. Kalo sok2an nggambar muka orang, pasti orangnya protes krn merasa nggak mirip. 5. Belajar bahasa baru. Itali, spanyol, mandarin dan jepang udah ada dalam list gue. Belajarnya bisa dari paket buku yang ada kasetnya untuk melatih pelafalan.


  14. srisariningdiyah said: kog elu gitu sih Gung ama gue???gue baca semuanya taukkkkkk enak aje loh!!!!!gue tau elu pengen main sim-sim-an sepuasnya kalo gak ada kerjaan kantor, pengen blajar basa apa aje termasuk sekedar bilang hola, como estas? y tu?…

    nah sekarang sebutkan 5 poin pertama… hayoo…! (nggak boleh nyontek)


  15. mbot said: bagus gitu. ada lho orang yang nggak baca postingnya, cuma demen reply pertama doang.

    kog elu gitu sih Gung ama gue???gue baca semuanya taukkkkkk enak aje loh!!!!!gue tau elu pengen main sim-sim-an sepuasnya kalo gak ada kerjaan kantor, pengen blajar basa apa aje termasuk sekedar bilang hola, como estas? y tu?…gue taaaauuuuuuuu Guuuungggg!!!!!jangan macem-macem lu ama gueeeeee….


  16. mbot said: anak sih sementara ini paling banyak 3 orang dari 1 istri, lebih suka ngumpulin istri banyak sih hehehe…. sims terakhir yang gue mainin punya 3 istri, ngumpul semua dalam satu rumah udah kaya film berbagi suami.

    kocak2..kalo gw 1 istri anaknya udah ada 5..anak no 1 juga udah punya anak lagi yang udah young adult..kalo anak no 2,3,4 udah tunangan,anak no 5 masi child..orang tuanya udah elder..


  17. gwkeren said: om main the sims 2 kan??paling banyak anaknya berapa(1 cewe dan 1 cowo yang dikawinin)

    anak sih sementara ini paling banyak 3 orang dari 1 istri, lebih suka ngumpulin istri banyak sih hehehe…. sims terakhir yang gue mainin punya 3 istri, ngumpul semua dalam satu rumah udah kaya film berbagi suami.


  18. iniaku said: kenapa sih orang2 demen banget jadi reply pertamamaaf gue ketinggalan berita soalnya

    hanya segelintir orang kok Fa, khususnya seseorang yang memang kurang punya hal penting lain untuk diurus.