Jadilah forwarder yang bertanggung jawab

Sehabis baca pengalaman paniknya Deky, plus pengalaman gue sendiri yang juga dapet sejumlah e-mail yang sama, jadi inget lagi niat lama untuk bikin himbauan:

JADILAH (E-MAIL) FORWARDER YANG BERTANGGUNG JAWAB

Yang bikin gue gemes, kenapa sih banyak orang pinter, berpendidikan, langsung hilang akal dan nurut aja sama perintah “forward ke sebanyak mungkin orang” yang tercantum di secuil e-mail gak jelas?

Di salah satu milis yang gue ikuti pernah terjadi dialog antara si forwarder asal-asalan dengan anggota milis yang protes.
“Ini berita boongan, hoax, ngapain sih masih lu forward lagi?!” demikian protes seorang anggota milis. Dan jawaban si forwarder adalah sangat tipikal banget sekali deh:

“Ya mana gue tau, gue kan cuma sekedar forward aja! Siapa tau bener!”


Buat para forwarder e-mail, sekarang coba bayangin apabila peristiwa berikut menimpa elu:

Dua orang temen lo lagi kasak-kusuk.
“Eh tau nggak, gue denger-denger si …… (isi titik-titik dengan nama lo) suka kentut sembarangan lho! Mana bau, lagi!”
“Hah, yang bener?”
“Ya nggak tau sih bener atau enggak, gue juga cuma denger dari orang, tapi jaga-jaga aja… SIAPA TAU BENER, kan? Kasih tau yang lainnya ya, jangan sampe jatuh korban nih!”
“Sip sip!”
Dan abis itu lo bertanya-tanya kenapa semua orang jadi menjauh, jarang main ke rumah lu, dan nampak siap-siap tutup hidung tiap kali berpapasan dengan lo hanya karena berita yang statusnya “siapa tau bener”.

Sebenernya gampang aja kok. Lo hanya perlu melakukan satu dari 2 hal setiap kali menerima e-mail yang nggak jelas kebenarannya:

  1. Kalo lo punya akses internet, cek sumber beritanya di search engine. Biasanya e-mail bohongan gitu kan suka mencatut nama2 lembaga yang keren-keren. Seperti yang dilakukan Deky, dia ngecek ke CNN.com krn dalam e-mail itu disebutkan sumber beritanya dari sana.
  2. Kalo elo nggak punya akses internet (misalnya lo lagi di kantor yang cuma dapet fasilitas e-mail doang tapi nggak bisa browsing), ya udah mending nggak usah forward! Beres kan? Lebih baik nggak memforward berita yang ternyata bener daripada memforward berita yang belakangan terbukti ngawur dan meresahkan masyarakat.

Lagian kalo elo terlalu gemar memforward-forwar e-mail, elo akan semakin menyuburkan munculnya orang-orang iseng seperti gue…

Image dari picturequest.com


Iklan baris:

29 comments


  1. Hari ini juga ada notification lagi lewat YM tentang gempa ..Tapi yang kali ini (setelah ngecek di Detik.com) emang bener ada gempa susulan Yaah… Moga2 keadaan di Jogja segera membaik .. Amiiin


  2. kurzz said: kalo jurnal ini saya copy paste ke millis trus dibawahnya ditulis “tolong sebarin ke orang2 yang anda kenal..” gimana ya? hi hi hi hi hi maksudnya biar ga ada forward-forwardan ga jelas.. gitu.. bakal balik ke si penulisnya ga ya? hi hi hi

    kalo yang model begini sih pastinya nggak menarik buat para forwarder πŸ™‚


  3. kalo jurnal ini saya copy paste ke millis trus dibawahnya ditulis “tolong sebarin ke orang2 yang anda kenal..” gimana ya? hi hi hi hi hi maksudnya biar ga ada forward-forwardan ga jelas.. gitu.. bakal balik ke si penulisnya ga ya? hi hi hi


  4. rauffy: hehehe… iya..!angelicaldevil: Tosss…!myshant: Tolong sampein ya buat temen-temennya…! πŸ™‚menhariq: hahaha… hoax yahoo tutup itu salah satu all-time classic hoax!simplyndah: cara nyadarinnya ya dikasih tau, (posting ini salah satu bentuknya)… krn mungkin waktu memforward mereka nggak berpikir panjang akan akibatnya. agusdidin: konon e-mail sampah itu sampe menghabiskan sekitar 30% bandwith lho!jendela: iya bener, di saat orang lagi susah kaya gini, nggak lucu banget deh kalo masih ada aja orang yang nyebar-nyebar isu!www5: vbiasanya sih yang ada kata-kata begitunya (“sebarkan” atau “forward ke sebanyak mungkin orang”) memang hoax.lobangneraka: bukan, wasiat penjaga makam bob marley! πŸ™‚winduradityo: apa kita perlu bikin kampanye khusus nih? πŸ™‚lelakibiasa: intinya sih cek dan ricek dulu, apakah berita yang akan kita forward itu memang betul dan penting untuk diketahui orang lain (krn nggak semua hal yang betul itu penting untuk disebarkan, contohnya gosip artis :-)) Kalo contoh kasusnya situs2 yang sesat / menghina agama tertentu, perlu dipertimbangkan juga kemungkinan bahwa saat kita informasikan tentang “kesesatan” mereka, orang malah jadi penasaran dan berkunjung… akhirnya jumlah visitor mereka naik, dan ini justru menguntungkan mereka (dari pendapatan iklan)… dengan kata lain, jangan2 kita malah secara nggak langsung ngasih makan buat orang-orang itu… hehehe…. krn bukan nggak mungkin orang bikin publikasi online yang sensasional sekedar untuk cari perhatian aja. mielnschatz: silakan dipinjem linknya! πŸ™‚agungks: sama-sama… ah sebenernya nggak perlu pelajaran di sekolah, pake akal sehat biasa juga cukup kok! Btw, happy birthday ya!totopalnise: kalo disuruh makan males nggak? :-ptianarief: yang segitiga kehidupan? iya, nggak murni hoax tapi ada beberapa poin yang kurang akurat aja mas… brounie: sip!theresiastella: ya, gue juga sering dapet yang model begitu. Mana ukurannya suka gede-gede (krn mengandung gambar). Begitu kebuka, eh isinya gituan. Huh…!srisariningdiyah: tuh, buat para forwarder, harap langsung delete e-mail ari dari daftar mailing list ya! πŸ™‚taishaluv: ambil bagusnya dan buang jeleknya dengan cara apa nih…cindil: Tosss….! πŸ™‚mbaktika: iya sama, gue dulu juga begitu… sekedar iseng ingin tau sampe di mana e-mail ini berkelana. Isinya juga sekedar lucu-lucuan. Tapi kalo seperti yang diterima Deky, isinya meresahkan banget di saat orang2 lagi susah begini. Jadi nggak lucu lagi deh.variel: ya, bagus begitu. pinteeer…!richoz: seperti himbauan pemerintah, “boleh bebas asal bertanggung jawab” πŸ™‚shaylendra: iya, nambah2in dosa aja kan? makanya jangan asal forward… πŸ™‚


  5. coba di analisa..misalnya kita ikut 5 millis yang berbeda, eh terus dari ke 5 millis yang berbeda tersebut kita menerima e-mail forward yang sama,contoh kalo anggota millis itu ada 100 anggota permillis ,jadi 5 x100=500 orang udah baca (kalo ngebaca) -cmiiw-.Nah lo kalo isinya bener dan bertanggungjawab kalo cuma bikin fitnah plus ngehasud….ampun..ampun….dosa ko dibagi-bagi…


  6. gue biasanya paling sebel dengan email2 berantai yang berunsur rohani dan email2 yang memaksa di-forward ke orang lain dengan embel2 “If you delete this, you are surely don’t have a heart”Nyebelin banget, mana suka ditambah2in gambar2 yang sangat tidak layak dikirimkan ke semua orang alias benar2 menyeramkan.


  7. akur. aku juga nggak begitu tertarik dengan forward-forward-an yg sifatnya nggak bisa dipertanggungjawabkan. apalagi ini kabar “menyangkut hidup-mati” (tsunami). wajib tuh di cek-ricek. *kecuali tips ttg gempa itu, gung. saya kira dari segi substansi gak tergolong hoax* πŸ˜€


  8. kalau gw juga informasi2 seperti itu nggak mau terlalu repotpaling diemin aja dan langsung hapustapi kalau masalah agama baru saya liat bener apa nggaknya isi dari pesan tersebutsiapatahu bukan hoaxcontoh kasus :ada orang memforward berita bahwa situs bla bla bla adalah situs palsu buatan orang yahudi jangan dibuka karena isinya sangat melenceng dari al-quran dan hadist tolong beritakan ke teman-teman lainya karena isi situs tersebut bisa menyesatkan dan memecah belah umat islam.apa pesan diatas bisa kita langsung sebut hoax ?bagaimana jika isi dari situs bla bla tersebut emang benar orang yahudi yg buat dan isinya melenceng dari alquran, dan kita tidak memforwardnya ke orang lain. bakal banyak orang yg akan tertipu dengan situs tersebut.


  9. buat gw, cuman satu kata kl ada tulisan “sebarkan email ini” atau “pesan ini” .. H-A-P-U-S.. apapun isinya.. πŸ˜€ ..maaf.. the chain reaction always stop in my mailbox πŸ˜€


  10. SETUJUH!!!!paling sebel sama orang-orang pinter keblinger itu yg ga pake akal rasional ketika forward email yang berupa issue, kalo cuma hiburan atau motivasi sih, masih okelah tapi kalau issue yg bikin panik, tolong dong pada mikir!makasih buat mas agung yang suka iseng, biar pada kapok dah :p[ndi]


  11. idem setuju banget bangsayah paling males tuh kalo dapet forward ga’ bertanggungjawab.Tapi kayaknya masih banyak orang yang percaya hoax deh, cara nyadarinya gimana yak?meski dah dikasih tau jgn diforwad tetep ngeyel

Tinggalkan Balasan