Belajar gitar sistem 2P (Petik-Pencet)

S

aat mempelajari hal baru, gue biasanya berusaha bikin struktur pemahaman sendiri biar pengetahuan baru itu lebih mudah dicerna. Waktu harus ngapalin puluhan teori psikologi di bangku kuliah, misalnya, gue bikin singkatan-singkatan, diagram, dan contoh-contoh kasus yang aneh-aneh dan kalo bisa jorok biar belajarnya jadi menyenangkan. Makin aneh dan jorok contoh kasusnya, makin nempel teorinya. Salah satu yang paling sukses adalah waktu gue menularkan cerita adaptasi dari buku humornya James Dananjaya untuk menjelaskan teori prototaxic, parataxic, dan syntaxic dari Sullivan. Waktu itu menjelang sidang sarjana, di mana semua orang nampak panik di depan diktat masing-masing berusaha menghafal segudang teori, dan gue berkeliling mendatangi mereka satu per satu berbagi contoh2 kasus jorok. Untuk teorinya Sullivan ini cerita gue berjudul “Orang Arab dan Kambing Tetangga” – sebuah cerita yang terlalu rasis dan jorok untuk di-share di sini, tapi waktu itu lumayan bisa menghibur temen2 gue yang lagi stress. Repotnya, setelah sidang ujian selesai mereka pada mengeluh krn ternyata cuma inget cerita jorok gue dan lupa isi teorinya Sullivan, hehehe…

Sekarang, sebagaimana pernah gue ceritain di sini, gue kan ceritanya lagi kursus gitar klasik nih. Tau sendiri dong, namanya gitar klasik penuh dengan aturan njelimet yang dikemas dalam nama2 aneh dari bahasa apaan tauk, entah spanyol entah itali entah latin deh tuh. Bahkan cara duduk dan megang gitar aja ada aturannya.

Tentu aja semakin terstruktur pelajarannya, semakin besar dorongan dalam diri gue untuk membuat struktur sendiri. Dan dengan sangat menyesal, struktur karangan gue ini rupanya bikin guru gitar gue serasa ingin gila krn setelah sekian bulan les sama dia, gue nggak hapal-hapal nama-nama not!.

“Mas Agung, ini not apa, coba?”
“Hmmm… apa ya… pokoknya itu petik tiga-pencet satu!”
“Namanya mas, namanya!”
“Ya nggak penting lah namanya, pokoknya bunyinya gini kan” (sambil memperdengarkan not tersebut).
“Ya betul, tapi namanya apa?”
“Saya sih nyebutnya petik tiga-pencet satu…”
“hgjgkjgjkgjgjkgjgkgk…” (gemes).

Ya, cara gue menghafal not adalah bukan dari namanya, tapi dari senar ke berapa yang harus dipetik oleh tangan kanan dan di fret ke berapa tangan kiri harus memencet… hehehe…

Untuk lengkapnya, not balok berdasarkan “Sistem Petik-Pencet” gue adalah:

Posisi not
Senar yang dipetik Fret yang dipencet Nama
Not
di atas garis yang paling atas 1 3 ?
di garis yang paling atas 1 1 ?
di spasi yang paling atas 1 nggak ada (lepas) ?
di garis nomer 2 dari atas 2 3 ?
di spasi nomer 2 dari atas 2 1 ?
di garis tengah 2 nggak ada (lepas) ?
di spasi di bawahnya garis tengah 3 2 ?
di garis nomer 2 dari bawah 3 nggak ada (lepas) ?
di spasi paling bawah 4 3 ?
di garis paling bawah 4 2 ?
di bawah garis paling bawah 4 nggak ada (lepas) ?
di garis bantu 1 di bawah 5 3 ?
di bawah garis bantu 1 di bawah 5 2 ?
di garis bantu 2 di bawah 5 nggak ada (lepas) ?
di bawah garis bantu 2 di bawah 6 3 ?
di garis bantu 3 di bawah 6 1 ?
di bawah garis bantu 3 di bawah 6 nggak ada (lepas) ?

Jadi kalo disuruh main sebuah lagu, gue ngomong sendiri: “satu-tiga, dua-lepas, dua-lepas, dua-lepas….” dst. Di puncak rasa frustrasinya, si guru sampe bilang, “Saya heran liat ada orang nggak ngerti nama not tapi kok bisa main lagu sih?”

Dan… oh iya, jangan lupa saat mulai belajar kord, terjadi dialog berikut:

“Mas Agung, kord C itu terdiri dari not apa aja?”
“satu-lepas, dua-satu, tiga-lepas…”
“hgjgkjgjkgjgjkgjgkgk…”
“Oh iya.. bassnya pake lima-tiga…”
“……” (speechless)

…huihihihihihi….

Buat yang lagi mau belajar gitar klasik: DON’T TRY THIS AT HOME, ya!

Gambar berasal dari sini


Iklan baris:

38 comments


  1. kalo aku lagi sok belajar main harmonika, metodenya ya sama kayak agung gitu..berhubung nada tiup dan hisap dari harmonika itu beda maka rumus aku mainnya gini:tiup – tengah, tiup – paling kanan, tiup – paling kanan..agak kanan dari tengah – hisap, agak kiri dari paling kanan – hisap 2 kali..dst..dst..heheheh


  2. dwiswandi said: hahahahaa…hwuaaaaaa…bisa gitu yach..:)lagu yang pertama kali bisa saya bawain pake gitar adalah BAYANGAN – UChamphehehe…

    so far sih gue baru bisa main lagu anak2 berjudul “lightly row” dan sebagian intro “song of joy” hehehe…


  3. imazahra said: Kok ngeri siy πŸ™‚

    ya ngeri lah, ngebayangin kalo tau2 punya anak tingkahnya seaneh gue, ntar disuruh makan disuruh mandi malah balik nanya yang enggak2… disuruh belajar malah cari alasan pembenaran untuk nggak belajar…. hwaaa….


  4. imazahra said: Kok ngeri siy πŸ™‚ Justru menurutku itu keren! Bapaknya kreatif banget dan sering menemukan angle2 yg sangat berbeda dibanding orang kebanyakan, namanya inovatif alias cerdas Mas πŸ™‚

    itu karena dia sadar ma, selain dia punya banyak bakat kreatif, dia juga punya banyaaak sekali bakat ANEH!!!!hehehehe…


  5. mbot said: hwaduh… semoga jangan deh… *jadi ngeri*

    Kok ngeri siy πŸ™‚ Justru menurutku itu keren! Bapaknya kreatif banget dan sering menemukan angle2 yg sangat berbeda dibanding orang kebanyakan, namanya inovatif alias cerdas Mas πŸ™‚


  6. mbot said: itu kalo udah pegel… hehehe… ternyata main gitar tuh bikin tangan jadi sakit banget, mana mencetnya harus pake ujung jari lagi.

    yg pasti Mas, ujung jari jadi kapalan.tapi justru setelah kapalan itu pencetannya jadi enak, dan petikan makin mantap.kapan kita ngamen bareng nih? ;p


  7. agusdidin said: hihihihihi….wadhoh, capek aku ketawanya… =))pencet-lepas, petik-pencet, lepas-lepas-lepas…..*lho, koq lepas semua?

    itu kalo udah pegel… hehehe… ternyata main gitar tuh bikin tangan jadi sakit banget, mana mencetnya harus pake ujung jari lagi.


  8. myshant said: bedanya kursus gitar klasik sama gitar biasa apaan siy ?kapan-kapan ceritain tentang teori joroknya yg berjudul “Orang Arab dan Kambing Tetangga” ya…hihihihi

    kalo orang belajar gitar dengan tujuan biar bisa buat nyanyi2 doang, belajarnya mulai dari chord. tangan kiri pencet 3 senar, tangan kanan nggembreng dari atas ke bawah atau sebaliknya. kalo gitar klasik, ada macem2 teknik petikan, masing2 ada namanya. Udah gitu juga diajarin mulai dari not-not dasar. Pendekatannya lebih ke petikan, bahkan sejauh ini gue dilarang main gembreng2. Ribet deh. Teorinya ntar ya kapan2 kalo Iyog main ke rumah lagi πŸ™‚


  9. kyllian said: Ihhh…bisaaaa deh, mas Agung ini…pdhl aku pengen bisa main (main-nya sih yg biasa punya, not balok nggak ngerti tapi ‘kunci’ / accord-nya tau dikit….

    kalo bisa chord sih cukup lah buat ngiringin nyanyi kalo lagi kumpul2 πŸ™‚


  10. Wakakkakakakakakakakak *guling2 sampe kasur* INi asli sukses bikin aku ngakak!Whuahhahahahaaaaaaaaaa *nerusin ketawa*Mas Agung bener2 ‘makhluq ajaib’ ternyata πŸ™‚ Gak sabar nunggu anaknya lahir, mewarisi keajaiban bapaknya kah???

Tinggalkan Balasan