Hikmah telepon sinting di pagi yang sibuk

Pagi ini gue lagi ribet ngerjain desain iklan lowongan waktu telepon bunyi. Dua kali ring, berarti telepon dari luar.

“Selamat Pagi.”
“Pak, saya mau ke sana nih pak, posisi gedungnya di mana sih pak?” terdengar suara tak dikenal main tancap gas nyelonong.
“Bapak mau ke sini?”
“Iye pak.. posisinya di mana sih pak dari tadi saya cari nggak ketemu-ketemu. Sampe capek nyasarnya nih pak.” Suaranya mirip suara orang yang habis begadang 3 hari, baru sempet tidur dua jam terus dikagetin pake petasan banting.
“Tunggu deh, bapak mau ketemu siapa di sini?”
“Ketemu Pak Agus.” Gue udah menduga pasti yang dimaksud adalah gue. Entah kenapa sekitar 30% orang yang mendengar nama gue mengingatnya sebagai “Agus”. Dari dulu tuh. Padahal “Agus” dan “Agung” adalah dua nama yang sama-sama pasaran. Sungguh menyakitkan bila ternyata dari 2 nama pasaran tersebut “Agung” masih harus kalah populer dari “Agus”.
“Pak Agus yang mana nih pak, ada banyak di sini.”
“Waduh gak tau nih pak, saya sih cuma disuruh ke gedung GSI nyari pak Agus gitu pak.”
“Bapak ini dari mana ya?”
“Dari MW (vendor perusahaan separasi warna langganan kantor gue) pak, mau ngambil materi atau apaan gitu pak.”
“Oh dari MW… kemarin udah ada yang ngambil materi ke sini tuh pak.”
“Yah, terus saya gimane dong pak?”
“Ya gimana ya… kok bapak malah nanya sama saya sih?”
“Soalnya saya disuruh ke gedung GSI ketemu Pak Agus mau ngambil materi gitu pak.”
“Materinya udah diambil sama temennya kemariiin, Paaak… Bapak tetep mau ke sini?” jawab gue dengan kesabaran yang kian menipis.
“Iya pak soalnya saya disuruh boss saya ke sana…”
“Trus nanti sampe sini bapak mau ngapain?”
“… …iya juga ya pak…”
“Iya.”
“Jadi saya harus gimana dong pak?”
“Kenapa bapak nggak nanya aja sama bossnya?”
“Ya bapak dong teleponin boss saya atau gimane gitu pak?”
“Loh, kok jadi saya sih? Kenapa nggak bapak aja sendiri yang nelepon?” (Mulai panas)
“Mendingan saya yang nelepon boss ya pak?”
“Keliatannya sih mendingan gitu pak.”
“Ya udah ya pak, ntar saya telepon bapak lagi abis nelepon boss.”
“Ya.”

Lima menit kemudian telepon gue kembali berbunyi ring-ring.
“Pagi.”
“Pak saya yang tadi nelepon nih pak, dari MW.”
“Ya…” Udah tau. Belum tentu sebulan sekali gue nerima telepon dari orang antik kaya elu, soalnya.
“Salah ding pak, kata boss saya harus ketemu Pak Nanda.”
“Ooo.. mau ketemu Pak Nanda? Pak Nandanya belum dateng, mungkin agak siangan. Tadi dia nelepon ngasih tau ban mobilnya kempes.”
“Yah… tapi saya disuruh boss ke sana ketemu Pak Nanda pak…!” Siaran ulangan.
“Ya udah terserah kalo bapak mau ke sini sekarang, tapi Pak Nandanya belum ada. Nunggu dulu, mau?”
“Ya terpaksanya deh saya nunggu… tapi pak…”
“Kenapa lagi?”
“Saya belum tau posisi bapak nih pak… katanya kantor GSI ini di deket hotel Mulia atau gimane gitu yah pak?”
“Bukan Mulia pak, saya deket Melia, kalo Mulia kan deket plaza senayan…”
“Iya itu saya bilang tadi kan, Mulia…”
“Melia, pak ME-LIA.
“Melia yah pak? HR Rasuna Said ya Pak?”
“Nah, itu tau.”
“Kapling berape sih pak alamatnya?”
“X-0 (ex-nol).”
“Oo… jadi ex, trus kosong gitu pak? Kok nomernya kosong sih pak?”
“Ee… Mana saya tau ya…”
“Itu ancer-ancernya di mana gitu pak?”
“Ya itu tadi ancer-ancernya, deket hotel ME-LIA.”
“Hotel Melia itu deket apa pak?”
“Deket kantor saya. Kantor saya deket hotel Melia. Bapak mau ke kantor saya kan? Nah itu deket hotel Melia, gitu pak.” Kayaknya gue udah mulai ketularan belibet kaya dia.
“Jadi… adanya di sebelah ‘sana’ ya pak?” Wah kayaknya si bapak ini udah biasa megang handset 3G yang pake videophone: dia pikir gue bisa liat dia nunjuk ke arah mana.
“Pokoknya di ujung deh pak, udah deket ke MT Haryono.”
“Oooh… kalo gitu di ‘sana’ dong pak, soalnya saya kan tadi dari arah ‘sana’ jalan ngarah sampe ‘sana’, nanya semua orang nggak ada yang tau gitu pak.” Pasti dia ngomong gitu sambil sibuk nunjuk ke segala arah.
“Ya udah pokoknya sekarang bapak tanya lagi hotel Melia, pasti orang pada tau. Ya?!”
“Iye deh pak.”

Sejenak setelah menutup telepon gue merasa sedikit ingin garuk-garuk aspal, tapi gue pikir-pikir seharusnya gue malah bersyukur. Gue hanya perlu ngobrol sama dia sekali ini aja. Bayangin kalo gue jadi bosnya yang tiap hari harus menghadapi kenyataan punya anak buah kaya gini… sungguh boss yang malang.

Pesan moral: kita harus selalu bersyukur dalam setiap keadaan.

34 comments


  1. permenginger said: thanQ infonya… numpang tanya lage ya… tariffnya kayak gimana huehehe… klo tau sih THQ

    tarifnya belum tau, tapi kalo nggak salah pernah dibahas di detik.com. Coba aja liat2 di sana.


  2. spinkage said: aduh. sedikit banyak ngingetin gw pada diri gw sendiri yg payah navigasi… hihihihi… :”>

    suka ribet antara ke ‘sana’ dan ke ‘sini’ yah? hehehe… gue juga sih… khususnya di jalan tol.


  3. andriedaniel said: wkakakakak…gung jangan gitu…kasian tu orang lokasi yang elo kasi tau tetep aja dia gak tau…

    masalahnya ni orang kayanya bahkan nggak tau dirinya ada di mana…. :-))


  4. “Hotel Melia itu deket apa pak?””Deket kantor saya. Kantor saya deket hotel Melia. Bapak mau ke kantor saya kan? Nah itu deket hotel Melia, gitu pak.” Kayaknya gue udah mulai ketularan belibet kaya dia.wkakakakak…gung jangan gitu…kasian tu orang lokasi yang elo kasi tau tetep aja dia gak tau…sama seperti gue alami diBanda ACeh…ngobrol ama polisi…gue nanya “pak..polsek baiturrahman dimana?” eh dia jawab disamping STIE…trus gue nanya lagi STIE dimana pak …yaaaaaah jawabnya ..pas disamping polsek baiturrahman…yeeeeeee..gimana perginya coba???


  5. udah mulai masuk, walaupun mungkin belum memasyarakat. seluruh operator gsm lama plus 2 operator baru udah punya ijin untuk mengoperasikan jaringan 3g di di indonesia—–> thanQ infonya… numpang tanya lage ya… tariffnya kayak gimana huehehe… klo tau sih THQ


  6. baru baca..mauihaiuhaiuhaiuhaiuah auih oaiuahoaiuha iuahiaouhaoiuha iuahiauh aoiuha iuah aiouh aoiuah iuah iauh aiuahaia!! *ga mo panjang2 takut kenamarah mas agung.. (tapi ketawanya masih.. maoeauheaoihe aihuaioeahue oiaueaheiuaheoiauh <–loh kok ditulis juga? =P*


  7. permenginger said: Wah kayaknya si bapak ini udah biasa megang handset 3G yang pake videophone: ———————–> lho 3G udah masuk indo ya? udah ada sambungannya? sambungan mana? *hiakz…. sekalian nanya mumpung lagi diomongkan… mau nyuruh ortu makai kalo bisa haha

    udah mulai masuk, walaupun mungkin belum memasyarakat. seluruh operator gsm lama plus 2 operator baru udah punya ijin untuk mengoperasikan jaringan 3g di di indonesia


  8. Wah kayaknya si bapak ini udah biasa megang handset 3G yang pake videophone: ———————–> lho 3G udah masuk indo ya? udah ada sambungannya? sambungan mana? *hiakz…. sekalian nanya mumpung lagi diomongkan… mau nyuruh ortu makai kalo bisa haha


  9. tianarief said: mungkin agung selalu bawa alat perekam, seperti wartawan. πŸ˜€

    untuk pembicaraan yang berkesan (sangat menyenangkan atau sangat menjengkelkan) biasanya akan inget dengan sendirinya kok mas… hehehe… nanti tinggal diputer ulang aja di ingatan seperti nyetel kaset.


  10. cindil said: Hua ha ha ha ha….. bisa loe sabar ya…. tanya pak, mulia & melia kan mirip, Kalo nunggunya di Mulia bisa gak pak? Nanti bapak jemput saya ya….

    kalo dia bilang gitu sih gue jawab, “ya udah tunggu aja pak, nanti biar bossnya yang jemput, ya?”


  11. rytams said: ya kalo dia pinter dia ga jd kurir kalee…. ehehe

    rata2 temennya sesama kurir sih so far terdengar lebih pinter dari dia.. minimal tau tata krama menelepon yang baik dan benar πŸ™‚


  12. cymanjunetax said: untung ajah kamu gak jadi garuk2 aspal. kalo gak aspal di depan kantor loe udah pada bolong2.hehehehe

    tapi memang udah pada bolong kok…. digali-gali untuk monorail πŸ™‚


  13. dyru said: hehehehe.. ga kebayang tuh bosnya kalo harus ngasih tau sesuatu kudu 2/3 kali ya.. buktinya nyari Nanda koq bisa Agus. jauh banget..

    soalnya si Nanda itu temen satu tim gue juga. biasanya sih MW itu memang berurusan dengan gue, tapi kali ini dengan nanda.


  14. kasihan juga kali jadi orang itu ya … udah salah cari orang, masih pake kesasar2 lagi. untung ketemunya pak agung, kalau ketemu sama pak yang lain lagi, tentu jadi lain ceritanya, dan nggak masuk ke mp ini πŸ™‚