Bali trip 2 hari 1: Melayu di pesawat, KFC di balkon, dan kuah di kudeta

Semuanya berawal dari posting market Nita yang jualan voucher menginap dua malem di Aston Hotel Nusa Dua Bali. Gue sih tertarik banget liatnya, tapi gue pikir, ibu guru Ida kan nggak boleh cuti. Dia udah dapet libur tahunan mengikuti libur anak sekolah yang jauh lebih banyak dari rata2 pegawai kantoran – jadi gak boleh cuti di luar itu. Eh, taunya Ida juga kalap liat penawaran itu, jadi… pergilah kami ke Bali (lagi… – kaya ga ada tempat wisata lain). Inilah cerita perjalanan 2 malam di Bali.

Hari 1
A Plane Full of Melayus!!!

Kali ini pesawat menuju Bali jauh lebih penuh dari pesawat yang gue naikin waktu bulan Desember. Dan sebagian penumpangnya, oh sungguh alangkah sangat Melayu banget perilakunya. Ada satu rombongan beranggotakan sejumlah bapak-bapak dan ibu-ibu yang mulai dari proses check-in aja udah bikin senewen banget. Sebagian karena baju polo bermotif mambo mereka bikin sakit mata, sebagian karena berisiknya, dan terutama karena ulahnya yang ampuuun… melayu abis.

Kan ceritanya gue lagi ngantri baik-baik nih, di depan gue ada seorang bapak anggota rombongan itu. Tau-tau dari belakang ada beberapa orang temennya nyolek-nyolek bapak yang di depan gue.

“Pak Agus*… bagasinya banyak nggak?” tanya bapak-bapak di belakang gue.
“Enggak ada, cuma bawa satu tentengan ini aja,” jawab “pak Agus”.
“Kalo gitu saya nitip yah, biar nggak overweight nih…” kata bapak di belakang.
“O, boleh… boleh…”

Setelah mendapat lampu hijau, bapak di belakang menyuruh kuli bandara menaruh 4 (EMPAT) koper seukuran anak sapi ke depan counter. Tadinya tuh kuli nyodok-nyodokin kereta dorongnya ke gue biar gue minggir. Gue sih belaga asik aja ngobrol sama Ida. Sebagai akibatnya, dia mencopot tali pembatas antrian dan dengan gagah perkasa maju ke counter!

Tapi gue pikir…. hmmm… nitip bagasi karena takut overweight… yah, masih dimaafkan deh. Yang gue kurang redho adalah, momen tersebut lantas dimanfaatkan oleh anggota rombongan berbaju polo mambo lainnya untuk nitip check-in jugaaaa… huuuh! Waktu “Pak Agus” menyerahkan tiket sambil mendaftarkan 4 koper anak sapi tadi, ada seorang ibu-ibu nyelonong maju dan ikutan naro tiket di counter, habis itu sok-sokan menyelinap lagi ke belakang barisan. Petugasnya kebingungan menemukan sebuah tiket baru di mejanya.

“Jadi, koper yang ini dimasukkan ke bagasi bapak?” tanya petugas.
“Iya”, jawab Pak Agus.
“Lha terus ini tiketnya siapa?”

“Saya… saya…” ibu-ibu yang tadi menyeruak ke depan loket, lantas dengan tingkat kesantaian dan keceriaan yang luar biasa membayar airport tax.

Beres bayar membayar airport tax, gue dan Ida menuju ruang tunggu. Baru beberapa langkah meninggalkan loket Airport Tax, ada yang manggil “Miss Idaaa…” Lah, ternyata muridnya Ida di Kinderland yang mau berangkat jalan-jalan ke Malaysia. Hehehe, tengsin deh, bu guru bolos kepergok sama murid!

Koridor menuju ruang tunggu dipenuhi para Melayu lain, mengebul-ngebulkan asap rokok pas di bawah papan himbauan dilarang merokok. Di ruang tunggu, Ida bisik2; “Ada Ersa Mayori…” Itu lho yang pembawa acara gosip di tv swasta. “Hihihi… Ternyata dia juga suka baca tabloid gosip…” kata Ida lagi, mengomentari sang celeb yang lagi membuka-buka tabloid C&R. “Betulannya gak segendut kalo di tivi ya?”

Terlambat sekitar 15 menit dari jadwal, akhirnya panggilan untuk naik pesawat terdengar. Para calon penumpang baris di depan pintu, termasuk Ersa Mayori. Tiba-tiba ada seorang ibu-ibu mendekati, nyolek, dan melontarkan sebuah pertanyaan lugas, “Mbak Ersa ya? Kok betulannya nggak segendut di tv yah?” Ida langsung bisik2 lagi, “nggak ada perasaan banget ya, masa ngomong gitu ke orangnya langsung…kalo aku kan cuma bisik-bisik..”

Di dalam pesawat, kami ketemu lagi dengan rombongan polo mambo penyerobot airport tax. Dengan sistematika yang relatif sama dengan sewaktu ngantri airport tax, mereka nyari tempat duduk agar bisa berkumpul sedekat mungkin dengan rombongannya.

“Pak Agus duduk di mana Pak…?”
“Saya di sini…”
“Loh, Pak Rudi* mana? Pak Rudi? Pak?”
“Saya di sini, di sini…”
“Kok di situ sih pak, sini aja biar deket kita…”
“Jangan Pak, sini aja sama saya…”
“Trus nanti Pak Yanto* duduk sama sapa, kasian dong sendirian. Pak Yanto, ayo pak duduk sama saya…”
“Tapi saya mau duduk deket Pak Agus…”
“Tukeran sama saya mau nggak pak, saya mau duduk deket jendela…”

dst dst dst.

Dan oh ya… akhirnya salah satu anggota rombongan heboh itu terdampar duduk di sebelah kiri gue.

Pesawat bergerak menuju runway, dan seperti biasa ada himbauan untuk tidak menyalakan henfon karena bisa mengganggu sistem navigasi pesawat. Coba tebak apa yang dilakukan seorang ibu-ibu yang lagi-lagi merupakan anggota rombongan heboh? Yak, betul… mengetik sms. Seorang pramugari sampe perlu mendatangi ibu tersebut untuk menegur. Udah ditegur pun dia masih ngeyel dulu sebelum akhirnya mau matiin HP, dan… saat pramugari meleng dia main sms lagiii… huuuh!! Gue udah siap2 mau ngadu sama pramugari kalo dia masih ngebandel juga, untung akhirnya dia mau juga nyimpen tu HP saat pesawat mulai lepas landas.

Pesawat mulai terbang. Pramugari ngasih pengumuman lagi, udah boleh lepas seat-belt. Dan rombongan polo mambo beraksi kembali. Mungkin supaya jangan sampe ada anggota rombongan yang masuk angin karena telat makan, maka salah satu ibu-ibu anggota bangkit dari kursi, membuka tempat penyimpanan tas di kabin, dan… mengeluarkan 2 kardus cemilan, sejenis risoles atau pastel gitu deh. Dia sibuk mengoper-oper kardus itu ke sana ke mari, mengingat anggota rombongannya terpencar-pencar di seluruh penjuru pesawat, sampe akhirnya lagi-lagi ditegur pramugari. Aduuuh… Indonesiaku…

Ternyata emang bener semboyannya airasia: “Now everyone can fly”. Even the most ‘ndablek’ ones.

Romantisme KFC di Hotel

Sesuai perjanjian, udah ada jemputan dari hotel menanti kami di bandara. Berhubung udah jam nanggung untuk makan siang, kami beli KFC dulu untuk dimakan di hotel. “Berapa lama sih pak dari sini ke hotel?” tanya gue kepada pak supir.
“Yah sekitar 20 menit dah,” jawabnya.

Dia menepati janji. Malah kurang dari 20 menit kami udah sampe di hotel. Nggak heran, mengingat kecepatan rata-rata kami 100 km/jam.

Ida seneng banget dengan hotelnya. Persis deh seperti foto di brosur atau websitenya. Kamar kami ada balkonnya, menghadap taman. Sebagaimana layaknya pasangan lainnya yang tengah dimabuk cinta, kami duduk-duduk di balkon; makan KFC sambil berdialog penuh romantisme.

“Suamiii!! Makannya yang bener dong, liat tuh ayamnya jatuh-jatuh ke lantai. Nanti disemutin, tauk!”
“Ya abis gimana, orang piringnya kecil gini…”
“Tuh tuh tuh, liat, semutnya udah pada dateng ngerumunin kentang kamu. Kentangnya jangan taro situ dooong… aduuuh, suami, udah cepetan abisin aja deh kentangnya, daripada keburu disemutin!”
“Nggak nyangka sebagai suami aku harus makan kentang rebutan sama semut..”

“Mana itu mulutnya celemotan saos, lagi… dasar suamiiii…”
“Istriiii…. nggak seneng banget sih liat suami makan enak-enak!”

Kelar makan, leyeh2 nonton tivi, trus mulai merasakan sesuatu yang aneh.

“Kok… kamar ini panas amat ya?”
“AC-nya nyala nggak sih?”
“Lampu di panelnya sih nyala, tapi mana… kok nggak kerasa ada hawa AC keluar?”
“Tanya gih sama petugasnya.”

Gue mengangkat telepon.

“Halo, housekeeping? Saya dari kamar 316 nih pak, AC kamar saya kok nggak bisa digedein ya pak? Bisa tolong kirim orang untuk memperbaiki?”
“Hmmm… apakah pintu balkon dibuka pak?”
“eh.. iya… kenapa emangnya?”
“Di pintunya ada SENSOR-nya, pak…kalo pintu balkon dibuka, AC otomatis mati…”

Oalaaaa.. dasar guenya yang udik… hihihihi… ya maap deh, abis belum pernah sih nginep di hotel yang antara pintu balkon dan AC memiliki hubungan yang demikian erat. Apalagi di hotel terakhir yang gue inepin sebelum ini, peranan kartu kunci untuk menyalakan panel listrik di dinding bisa digantikan dengan KTP…

Sore itu kami isi dengan jalan-jalan orientasi keliling hotel dan menemukan warnet di seberang jalan. Sayang baru dipake 5 menit koneksinya putus, batal deh upload foto ke MP. Padahal komputernya udah dilengkapi dengan card reader lho.

Kudeta

Tadinya sih di acara jalan-jalan kali ini kami mau anteng tinggal di hotel aja, tapi pada kenyataannya baru jam 7 malem udah gatel pingin keluyuran. Akhirnya nyegat taksi dan meluncur ke Kudeta. Penasaran gue dengan tempat ini, abis kayaknya semua orang pada muji-muji. Kebetulan kami dapet taksi yang supirnya sadar wisata banget, dia menyerahkan kartu nama dengan pesan “kalo pulang dari sana mau minta dijemput, sms saya aja ya pak!” Udah gitu ongkos argometernya dia kasih diskon 1000 perak, “untuk ongkos sms” katanya.

Ternyata emang cukup oke juga tempatnya. Para waiternya juga gesit. Tapi… yah namanya juga istri sedang hamil. Udah sampe sana baru ngomong… “di sini nggak ada makanan berkuah ya?” Hu-uh, padahal tadi waktu ditanya mau makan apa jawabnya “terserah”

Selain tempatnya yang asik banget, yang bikin gue impressed sama resto ini adalah kegesitan para waiternya. Pertama-tama gue dan Ida pesen makanan. Abis itu kami ngobrol-ngobrol. Eh tau-tau susunan pisau dan garpu di meja udah berubah, disesuaikan dengan makanan yang dipesen. Ngobrol-ngobrol lagi. Eh, tau-tau asbak udah dikosongin. Ngobrol-ngobrol lagi. Lho, kok lilin yang tadi udah pendek tiba-tiba panjang lagi? Dst. dst.

Sayangnya, berhubung merasa nggak punya mobil sendiri sementara jarak resto itu cukup jauh dari hotel, maka kami langsung pulang sehabis makan. Padahal mereka nyediain kursi-kursi selonjoran untuk ngupi-ngupi sambil leyeh-leyeh di pinggir pantai. Tapi nggak papa, Ida udah berniat untuk dateng lagi ke sini. Tentunya saat dia nggak lagi kepingin makanan berkuah.

Gue menghubungi nomor di kartu nama Pak Ketut Kasih, yang dijawab dengan antusias oleh pemiliknya. “Ya pak, saya jemput pak, paling 3 menit lagi saya sampai…!” Setelah mampir sebentar belanja di Circle K, kami pulang ke hotel dan tiduuur..

Bersambung

*mungkin nama sebenarnya, mungkin bukan… lupa-lupa inget nama-nama anggota rombongan rese tersebut.

22 comments


  1. myshant said: hihihi ….tetep seru bo !!!!btw, bukan hari liburan kok ternyata tetep rame’ ya pesawatnya ?

    jangan2 untuk alasan yang sama dengan gue, yaitu… ngejar deadline masa berlaku voucher hotel, hehehehe…


  2. omhanif said: koq aku bacanya sambil senyum senyum sihpadahal mestinya ikut marah2 ya gung.bener2 otak melayu nih, baca cerita orang lagi kesel malah senyum2.

    ah jangan ikutan marah2 ah, nggak baik untuk kesehatan :-p


  3. ninit said: whoaaa asik banget ke bali lagi gung :-)btw yg ersa mayori bikin gw ketawa2 gitu… hihihi…hiks, blm pernah ke bali… huhuhu…

    salah satu manfaat ikutan multiply nit: bisa dapet voucher nginep yang murah πŸ™‚


  4. muahahahahaha… lo gak ceritain masa-masa boarding, Gung? Gua yakin sama hebohnya. Kemarena gue naek pesawat ini di sikut sana sikut sini ama bebisiter yang rusuh mau ngikutin majikannya yang udah ngacir ke pesawat, lupa kalo bawa anak. :))Damn, kok gue malah belum pernah denger soal Kudeta yah, tau gitu gue mampir.Eniwe, seneng deh kalo dagangan gue bisa membawa keceriaan buat calon bapak dan iu hamil πŸ™‚


  5. mbot said: Coba tebak apa yang dilakukan seorang ibu-ibu yang lagi-lagi merupakan anggota rombongan heboh? Yak, betul… mengetik sms.

    arrrggghhhh ini juga yang bikin gue senewen kalo lagi di pesawat. waktu pulang dari batam, ibu2 berkacamata hitam bertas coklat segede gaban sebelah gue sibuk krang kring sementara pesawat udah mau naik.


  6. srisariningdiyah said: Agung ini kapan ke Balinyaaaa??? kog pake acara bolos2an segalaaa Ida?

    Jumat-minggu 24-26 maret kemaren ri..jumatnya kan aku harusnya ngajar, terpaksa deh ijin bolos..hehehehe…