Hari-hari pertama sebagai suami-istri

Things changes after you get married, i know that.
But if i thought i’m prepared for those changed, boy, how wrong I am!

Perubahan-perubahan pertama yang gue temukan dalam sekian hari ini punya status baru sebagai suami adalah:

…jam check-out hotel

Dulu, jam gue check-out dari suatu hotel tergantung dari kualitas hotelnya. Kalo gue nginep di hotel2 asal yang emang cuma buat numpang tidur doang, gue check-out pagi2, udah dengan nenteng ransel siap berkelana keliling Bandung. Tapi kalo hotelnya cakepan dikit, gue check-out pas jam 12 teng. Kayaknya sayang kalo belum memaksimalkan seluruh fasilitas di hotel tsb.

Kali ini, berhubung event-nya special, gue nginep di Sheraton, sepulang dari gedung tanggal 3 Juli untuk check-out tanggal 4 Julinya.

Tanggal 3-nya sebenernya juga nggak terlalu optimal karena gue dan Ida baru sampe hotel sekitar jam 5, dan abis maghrib udah berangkat lagi ke Sierra. Pulang lagi ke hotel jam 1/2 10 malem.

Dan inilah yang terjadi di pagi hari tanggal 4 Juli:
Gue bangun, ucek2 mata, dan kembali untel2an di balik selimut. Ooooh… what a wonderful day, pikir gue. Matahari bersinar jinak lewat jendela. Tempat tidurnya empuk. Bantalnya banyak (gue suka tidur dengan banyak bantal, dengan salah satu di antaranya digunakan untuk nutupin muka).

Tau-tau Ida nanya,
“Yang, keluarga kamu mau pulang ke Jakarta jam berapa ya hari ini?”
“Taaauk… biarin lah, urusan mereka mau pulang jam berapa.”
“Lho, nggak bisa gitu dong yang, kita kan harus ketemu mereka sebelum pulang.”
“Buat apa?”
“Loh kok buat apa, ya pantesnya gitulah, bilang selamat jalan, gitu.”
“Nggak bisa di-sms aja?”
“Ck…!”
Begitulah, di hari pertama perkawinan, sang istri telah menghardik suaminya… ah sedih… hiks …

Abis ngomong gitu Ida nelepon salah satu kakak gue. Ngobrol sebentar. Setelah nutup telepon:
“Yang, mereka mau pulang jam 10”
“Ok.”
“Yuk, siap-siap.”
“Siap-siap?”
“Siap-siap ke tempat mereka.”
“Aduuuuuuuhhhhhhhhhhhh….”
“Eee.. nggak boleh gitu dong, ayo, mandi ya…”

Damn… di pagi hari yang cerah, di dalam hotel yang indah, gue harus mandi pagi2, sarapan buru-buru, dan check out jam setengah sembilan.

..life’s soooo unfair.

…status sebagai suami/istri dalam konteks umum dan seluas-luasnya.

Pagi-pagi gue kebelet multiply.
“Yang, aku mau ke warnet dulu ya.”
“Akunya ditinggal?”
“Kamunya ada perlu ke warnet nggak?”
“Enggak.”
“Ya udah sini aja.”
“Iya deh… jangan lama-lama ya…”

Lama atau enggak memang ukuran yang sangat relatif. Rupanya 3 jam yang menurut gue sebentar itu dirasa lama buat Ida. Begitu gue pulang:
“Ih kamu…. telah meninggalkanku sebagai seorang istri ke warnet lama banget.”

Siangan dikit, mau pergi lagi. Kali ini bareng. Gue mampir ke kamar mandi dulu. Ida nanya,
“Kamu mau ngapain?”
“Aku sebagai seorang suami mau pipis dulu.”

…ngambil makan/minum, termasuk air es, mungut baju jatuh, beresin tempat tidur, dan kegiatan domestik lainnya.

Ibunya Ida rupanya telah memberikan pembekalan tentang bagaimana menjadi istri yang baik kepada anaknya. Sementara gue terbiasa selama ini ngapa-ngapain sendiri. Hasilnya adalah:

[waktu mau makan siang]
“Ida, itu Agung diambilkan nasi.”
“Mau seberapa nasinya, yang?” kata Ida sambil ngambil piring.
“Sini aku ambil sendiri juga bisa,” kata gue sambil berusaha ngambil piring di tangan Ida.
“Enggak, enggak, sini aku ambilin sebagai seorang istri,” kata Ida sambil mempertahankan piringnya
“Akunya ica iliiiii… (=bisa sendiri, bahasanya Nara, keponakan gue waktu masih cadel)” sambil terus menarik piring di tangan Ida.
“Agung, biarin Ida belajar biar dia tau aturan sedikit,” kata ibunya Ida menengahi. Ya sudahlah gue nyerah.

Abis makan, minum abis. Gue bawa gelas kosong gue menuju kulkas. Ketahuan sama Ida. Ida bangun dari duduknya. Gue jalan tambah cepet. Ida juga jalan makin cepet. Gue duluan sampe kulkas.
“Sini sini aku ambilin minumnya,” kata Ida
“Aku ica ili, ica iliiiiiiiii….”
“Agung, biar diambilkan Ida…” kata ibunya.

Sejak itu gue sadar, ternyata banyak kegiatan yang nggak lagi bisa gue lakukan sendiri. Sepatu gue basah, tau-tau udah dicuci sama Ida “…sebagai bakti seorang istri.” Baju nggeletak di lantai, karena emang kebiasaan gue kalo abis ganti baju gue buang sembarangan, dipungut sama Ida, “Liat nih, baju berantakan gini, untung ada aku sebagai seorang istri…”

Jengah banget gue diladen-ladenin, dan menurut gue nggak masuk akal banget kenapa istri musti ngeladen-ladenin suami. Hari gini, suami dan istri sama-sama capeknya, sama-sama cari duit, kenapa yang satu harus ditambahin lagi capeknya sih?

Tapi ya sudahlah, dan keliatannya Ida justru lagi seneng-senengnya main “istri-istrian”, gue pasrah aja. Mudah-mudahan lama2 dia bosen.

Pikir-pikir, Kahitna bener banget waktu bilang “Tak Sebebas Merpati”. Gue pikir, bahkan beo dalam sangkar juga relatively lebih bebas dari gue. Minimal dia bisa minum sendiri tanpa diambil-ambilin.

60 comments


  1. mbot said: mungut baju jatuh

    setengah jam setelah pesta selesai and kita berdua dah nyampe rumah, selesai foto2 untuk kamar pengantin..aku yg baru selesai ganti baju masuk kamar pengantin..JRENG!! ada celana ama baju pengantinnya agung teronggok di lantai..hmm…”Yang…”, aku memanggil dengan mesra…”Apa sayangku cinta?”, dengan muka berseri2..mungkin karna aku manggil dia dari depan pintu kamar pengantin dengan jari telunjuk kanan goyang2 nada mengundang…”ini apa ya?” sambil nunjuk tumpukan baju pengantinnya..’*raut muka ga jadi ceria* iya deeehhhh….”hehehehehe….trus aku mungutin tuh baju2 untuk dilipet and dimasukin ke tas-nya penyewaan baju pengantin..Ooohh..tugas pertama istri telah menyambutku even 1/2 jam setelah pesta..heheheheh


  2. mbot said: Rupanya 3 jam yang menurut gue sebentar itu dirasa lama buat Ida.

    2 malam berturut2 setelah hari pernikahan, aku diajak jalan2 sama agung ampe jam 1/2 2 pagi!!!! nongkrong di warnet!! dia ga mau pake internet di rumah, “ga enak”, katanya..so, yg ada nih, demi pengabdian kepada suami, aku ngintilin dia ke warnet deh… alasan lainnya, dia bilang, “mau bales dendam, dulu kan kamu punya jam malem, sekarang mau aku rapel nih..diajak pergi2 ampe pagi!!!”


  3. iniaku said: pertanyaan gue cuma satu: hadiah dadu dari gue udah dipake belum?

    belum sempet fa :-p ini malah nggeletak di meja komputer gue, dipungut sama adiknya dan akhirnya gue ditanya2in deh gimana caranya main ‘permainan’ ini. repot, repot…


  4. wateromarch said: : “Dulu pas di rumah makan-minum bisa ambil sendiri, kok pas merit jadi kudu dilayanin istri gitu. Kayaknya ngga pernah diajarin gitu deh.”

    nah, kan… ada bahayanya juga kalo kelamaan main istri-istrian, merusak kemandirian πŸ™‚


  5. nadnuts said: kalo pngalaman gw sih gung, gak ada bosennya tuh main istri2an, apalagi kalo sang istri cinta banget sama suaminya

    kalo gitu ya amiiin deh, semoga ida nggak bosen main istri-istrian πŸ™‚


  6. myshant said: brati cepetan gih punya bayi …hehe..

    ..mmm… kalo bisa ntar2 aja deh, selama ini belum puas berdua2an, pertamanya jarak jauh, pas ida udah di jakarta juga waktu ketemu terbatas karena ada kebijakan “jam malam” (nggak boleh pulang lewat dari maghrib)… sekarang cita-cita pertama gue: pingin nonton midnight sama ida.. hehehe


  7. iniaku said: pertanyaan gue cuma satu: hadiah dadu dari gue udah dipake belum?

    hehe..gue tau..da kalo gak salah gue main dadu itu ama agung..eh salah ya gung..lh waktu itu gue ama siape ya..


  8. mbot said: dan menurut gue nggak masuk akal banget kenapa istri musti ngeladen-ladenin suami. Hari gini, suami dan istri sama-sama capeknya, sama-sama cari duit, kenapa yang satu harus ditambahin lagi capeknya sih?

    Huebaaaaaaaat, Salute! Suami sadar gender ini ^_^ tapi, seiring waktu nanti jadi normal lagi kok Mas ^_^*btw, journalnya lucu, lagi2 gaya khas Mas Agung banget, memotret sisi lucunya pinterrrrrr ajjja!*


  9. Kok malah jengah, Gung? Kan enak ada yang ngebantuin. Dan itu bukan cuma buat elo, buat dia jugalah. Bantuin juga dia untuk hal2 yang biasa dia lakuin sendiri, biar balance kan? Kalo buat gue, walopun belum married, tapi ngga terlalu asing ma yang kaya’ gini. Sekarangpun walo masih pacaran, gue dah terbiasa bantuin dia ngapa2in dan dia seneng banget digituin. Dia juga seneng banget kalo denger gue ngomong, “Mas tolongin aku bentar dong…”. Tapi emang kalo lagi bete2an jadi agak berubah. Ngomongnya jadi, “Mo apa? Ambil aja sendiri, punya tangan kan?” Hahahaha…


  10. iniaku said: pertanyaan gue cuma satu: hadiah dadu dari gue udah dipake belum?

    waahhh… ini pasti dadu berjumlah 2 itu ya?yang ada instruksi macem2 itu kan?yang glow in the dark itu kan?huehehiehiehiehiehiewhahiaa… pernah liat di amsterdam, trus aku beli, dan kukasih temenku yang udah nikah …:D


  11. kunyik said: Mungkin my hubby juga bete kali ya, kalo udah hari kamis ato jumat, ato kadang sabtu pagi-pagi, gue udah sibuk ngatur acara buat hari sabtu.

    hmmm..idem…aku malah dr senen mbak…hehehe…jd para hubby bete ya?duh pdhal kan kita bmaksud baik yaaa…;D


  12. nadnuts said: ooohh uut ya?kirain yang lain…;Dsalah tebak…

    Uut mah tetanggaku Nad,… :Ddan yang lain itu juga ga salah tebak… itu juga beneran lho…. :D*iwan,… diantara dua pilihan*


  13. mbot said: Tapi ya sudahlah, dan keliatannya Ida justru lagi seneng-senengnya main “istri-istrian”, gue pasrah aja. Mudah-mudahan lama2 dia bosen.

    Gung… g dah 3 tahun, blum bosen tuh maen istri2an…. Mungkin yang ada ntar elo jadi seneng maen suami2an.Tp baca jurnal lo, g jadi ngerti… Mungkin my hubby juga bete kali ya, kalo udah hari kamis ato jumat, ato kadang sabtu pagi-pagi, gue udah sibuk ngatur acara buat hari sabtu.Hehehehehe…..


  14. :)) jadi inget iklan tropicana slim versi pengantin baru di televisi.nikmatilah perubahan itu pak agung. lama-lama juga jadi terbiasa dan tercapai harmoni (karena itu kita menikah, bukan? *gaya dr. naek l. tobing*). mudahΒ²an pernikahannya mendatangkan rizki dan barokah bagi kita semua.


  15. wib711 said: Huehehe… jangan mau wan kalo disuruh cari lawan… nanti malah ribut mlulu… mendingan cari partner, yang bisa sama2 belajar*Wan… Uut rumahnya di Pondok kelapa tuh… ;p*

    *batuk2 kecil 2 putaran*


  16. mbot said: Tau-tau Ida nanya,”Yang, keluarga kamu mau pulang ke Jakarta jam berapa ya hari ini?””Taaauk… biarin lah, urusan mereka mau pulang jam berapa.””Lho, nggak bisa gitu dong yang, kita kan harus ketemu mereka sebelum pulang.””Buat apa?””Loh kok buat apa, ya pantesnya gitulah, bilang selamat jalan, gitu.””Nggak bisa di-sms aja?””Ck…!”

    Hahahahahaha, Gung pernikahan ala Indonesia tidak bisa hanya ngurusin keluarga inti doang, tapi extended family. Kadang perlu lah sedikit meluangkan waktu agar tidak dianggap sebagai keluarga durhaka…hahahahaha. Trus 3 jam ninggalin bini untuk kewarnet, ihhhh bisa aja deh Agung. Penganten baru gitu loh, kok malah kencan sama multiply….wakakakakakaka


  17. myshant said: Wan, cari lawan dulu gih !kebanyakan tutorial gak bisa praktek ntar puyeng lho …. *nakut-nakutin*

    Huehehe… jangan mau wan kalo disuruh cari lawan… nanti malah ribut mlulu… mendingan cari partner, yang bisa sama2 belajar*Wan… Uut rumahnya di Pondok kelapa tuh… ;p*


  18. hahhahaha ada-ada aja si mas agung ini.iya yah…kenapa istri hrs ladenin suami terus yah kl dia bisa sendiri.nnt kebiasaan … minta dicariin kaos kaki, minta ambilin baju, dll. tp emang sih para wanita kepengen bgt tuh dibil kl suaminya terawat krn istrinya … hhahahaha (pdhl blm kawin…apa coba)nikmatin aje … nnt kl py anak udh hrs bagi tugas!jd ngiri yg udh nikah duluan…hik hik hik!


  19. mbot said: Pagi-pagi gue kebelet multiply.

    Astaga..dimana-mana penganten baru kebelet yg lain…eh in malah kebelet Multiply…. =))*ngakak*Gung, kapan kita Men’s Talking? Tutorialnya dwonk ;P


  20. mbot said: Ibunya Ida rupanya telah memberikan pembekalan tentang bagaimana menjadi istri yang baik kepada anaknya. Sementara gue terbiasa selama ini ngapa-ngapain sendiri. Hasilnya adalah:[waktu mau makan siang]”Ida, itu Agung diambilkan nasi.””Mau seberapa nasinya, yang?” kata Ida sambil ngambil piring. “Sini aku ambil sendiri juga bisa,” kata gue sambil berusaha ngambil piring di tangan Ida. “Enggak, enggak, sini aku ambilin sebagai seorang istri,” kata Ida sambil mempertahankan piringnya”Akunya ica iliiiii… (=bisa sendiri, bahasanya Nara, keponakan gue waktu masih cadel)” sambil terus menarik piring di tangan Ida.”Agung, biarin Ida belajar biar dia tau aturan sedikit,” kata ibunya Ida menengahi. Ya sudahlah gue nyerah. Abis makan, minum abis. Gue bawa gelas kosong gue menuju kulkas. Ketahuan sama Ida. Ida bangun dari duduknya. Gue jalan tambah cepet. Ida juga jalan makin cepet. Gue duluan sampe kulkas. “Sini sini aku ambilin minumnya,” kata Ida”Aku ica ili, ica iliiiiiiiii….” “Agung, biar diambilkan Ida…” kata ibunya. Sejak itu gue sadar, ternyata banyak kegiatan yang nggak lagi bisa gue lakukan sendiri. Sepatu gue basah, tau-tau udah dicuci sama Ida “…sebagai bakti seorang istri.” Baju nggeletak di lantai, karena emang kebiasaan gue kalo abis ganti baju gue buang sembarangan, dipungut sama Ida, “Liat nih, baju berantakan gini, untung ada aku sebagai seorang istri…”Jengah banget gue diladen-ladenin, dan menurut gue nggak masuk akal banget kenapa istri musti ngeladen-ladenin suami. Hari gini, suami dan istri sama-sama capeknya, sama-sama cari duit, kenapa yang satu harus ditambahin lagi capeknya sih?

    Hahahahahha, kae-nya ini yg terjadi pada adek gw pas dia merit. Nyokap gw suka komplen ame gw: “Dulu pas di rumah makan-minum bisa ambil sendiri, kok pas merit jadi kudu dilayanin istri gitu. Kayaknya ngga pernah diajarin gitu deh.”


  21. mbot said: Ida justru lagi seneng-senengnya main “istri-istrian”,

    Nah berarti kamu harus membalasnya gung, dengan main “suami-suamian”. Dia mo naik tangga, gendong. Dia mo kepasar, anter. Dia mo kedapur malem-malem, temenin. Nyebrang jalan, sebrangin. Pokoknya nyang biasanya kamu cuekin, sekarang perhatiin, bahkan saat bajunya miring dikit, bedaknya ketebelan dikit, perhatiin … pokoknya main “suami-suamian” dan “istri-istrian” asyik lah kalau udah jadi suami istri sih πŸ™‚


  22. mbot said: Sejak itu gue sadar, ternyata banyak kegiatan yang nggak lagi bisa gue lakukan sendiri.

    yup… you’re right…tapi memang banyak hal yang tidak bisa kita lakukan sendiri kok gung..malah enak ada yang ngurus..


  23. mbot said: Tapi ya sudahlah, dan keliatannya Ida justru lagi seneng-senengnya main “istri-istrian”, gue pasrah aja. Mudah-mudahan lama2 dia bosen.

    hehehe…kalo pngalaman gw sih gung, gak ada bosennya tuh main istri2an, apalagi kalo sang istri cinta banget sama suaminya:Dyah paling2 vakum sebentar waktu punya bayi yang bener2 harus diplototin siang-malem…tp trus ketika si bayi branjak gedean dan dah bisa dikasih mainan dan dialihin perhatian, main istri2annya makin seru deh…makin cinta sih…:Dnikmatilah main istri2annya ida, gung…biar ida jadi istri yang diridhoi suami…diridhoi Allah…amin…:D


  24. mbot said: dan menurut gue nggak masuk akal banget kenapa istri musti ngeladen-ladenin suami

    eh, bener lho … istri itu meladeni suami nyari pahala heheinget kemaren kata penghulu di kawinan temen di bogor :”kewajiban suami adalah memberi makan istri, bukan hanya memberi uang belanja. jadi sebenernya, suamilah yg seharusnya menyuapi istri.tetapi alangkah baiknya jika sebagai wujud ketaatan istri pada suami, maka istri melayani suami agar suami semakin sayang dan istri mendapat pahala.”ya gpp-lah gung, mumpung istrinya lagi seneng2nya meladeni suami. liat aja ntar kalo’ baru punya bayi, gantian agung yg meladeni istri sementara istrinya belum pulih abis ngelahirin. semoga saat itu cepet terjadi yak ….brati cepetan gih punya bayi …hehe..

Tinggalkan Balasan