oriflame sebagai survival tool

logo oriflame jadul

Nggak kayak Ida yang kayaknya sejak lahir ditakdirkan sebagai manusia Indonesia tulen dalam arti gemar ngobrol ngalor-ngidul sambil berbasa-basi, keterampilan gue di bidang yang satu ini terus terang agak memprihatinkan. Kalo lagi terjebak di situasi penuh orang asing semisal halte bis atau ruang tunggu dokter, gue biasanya masang tampang “JANGAN NGAJAK NGOBROL” sambil berharap batre HP nggak cepet habis biar tetep ada yang dimainin tanpa harus ngobrol sama orang sebelah. Tapi tetep ada aja orang bernyali tebal yang berusaha menembus tampang “JANGAN NGAJAK NGOBROL” gue dan mulai mengajukan pertanyaan-pertanyaan filosofis seperti, “Lagi nunggu juga, Pak?” atau “Ck, lama sekali ya dokternya nggak dateng-dateng… Udah lama juga nunggunya, Pak?”

Kata Ida, bersilaturahim itu memperbesar pahala, tapi sampe sekarang gue masih sulit menemukan apa pentingnya menjawab sebuah pertanyaan yang jawabannya udah diketahui oleh yang nanya, atau pertanyaan yang kalo nggak dijawab juga emangnya kenapa.

Biasanya, alur obrolan ruang tunggu akan berlangsung sebagai berikut:
“Udah lama nunggunya, Pak?”
Enggak, baru sedetik yang lalu gue baru diteleport ke sini dari kapal Enterprise. Mungkin lu lagi ngedip, jadi nggak liat. – “Iya”
“Saya tadi udah buru-buru dari rumah, mana kena macet, eh taunya sampe sini dokternya belum datang. Kena macet juga tadi pak?”
Siapa? Siapa yang nanya? – “Iya, macet.”
“Pemerintah kita itu aneh sih, seharusnya untuk mengatasi kemacetan itu kan… blablabla…”

Top 5 topik obrolan nggak penting biasanya adalah:
1. Macet
2. Cuaca (panas, hujan, banjir)
3. Politik dan Pemerintah (Pejabat asal ngomong)
4. Perekonomian (harga-harga naik)
5. Skandal artis (kalo lagi heboh soal beredarnya video porno)

Nah, untunglah sekarang Ida ikutan Oriflame. Berdasarkan sampling beberapa waktu terakhir, topik Oriflame biasanya ampuh menghentikan ajakan ngobrol basa-basi ala Indonesia. Penyebabnya adalah karena image MLM yang masih cukup ‘mengerikan’ di kalangan masyarakat umum, sehingga mereka ngeri disuruh join. Mungkin dikiranya kalo ikut Oriflame harus minum darah bayi kaya mau babi ngepet.

Nah, udah tau gitu, maka dengan riang gembira gue manfaatkan secar optimal dalam acara-acara ngobrol ala Indonesia sehingga flownya akan menjadi sebagai berikut:
“Udah lama nunggunya Pak?”
“Udah. Tapi untung saya punya bacaan menarik, BROSUR ORIFLAME. Bagus lho Pak! Mau liat? Atau mau join sekalian?”

Sekitar 90% pengajak ngobrol akan melipir dan memilih ngobrol sama orang lain, permisi ke toilet, atau sibuk mainan HP.

Selain itu, Oriflame juga bermanfaat untuk membalas SMS Spam yang nawarin KTA. Ida dan beberapa temennya udah nyoba, setiap kali dapet SMS gelap nawarin KTA, dibalas dengan tawaran join Oriflame. Sejauh ini udah ada 1 orang yang closing πŸ™‚

29 comments


  1. ailtje said: Pas lagi antri di dokter kulit kelamin bbrp waktu lalu, ada ibu-ibu yang nanya sakit apa, dasar akunya lagi ga ramah dan waktu itu lg sibuk membalas-balas email di BB, aku jawab aja: Sakit Kelamin Bu. Jadinya itu Ibu diam,ga jadi ngajakin ngobrol deh. kikikikiki…

    tambahin, “kata temen saya menular banget Bu, makanya hari ini saya mau periksa. saya sendiri ngeliatnya juga udah ngeri”si ibu itu mungkin langsung re-schedule.


  2. etika said: kalo gw yg disodorin brosur oriflame kayaknya langsung pasrah…kalo gak join yah minimal beli produknya…*gw orangnya gak bisa nolak n gak tegaan*

    wah, calon prospek yang sangat ideal nih πŸ™‚


  3. prajuritkecil said: Blek kempen, seakan katalog oriflem buat bikon org gak ngedeketin ngajak ngomong. Kalo ternyata yg ntu org demen dandan gimanaaa…!!!*ah kebeneran nih pak, saya juga pengen beli maskernya…Eh, ini tas toilettries nya keren ya, duh harganya gak ada yg murahan gitu?Eh pak…. Ini buat perawatan kaki ya…??? Emang ngaruh ya pak, kl pegel2 trus pake krim ini jadi ilang pegelnya…? Saya kalo pegel sih ke tukang pijit…*

    tuh baca reply gue untuk himma, justru ini white campaign ;-p


  4. himma said: Sekitar 90% pengajak ngobrol akan melipir dan memilih ngobrol sama orang lain, permisi ke toilet, atau sibuk mainan HP.sama-sama untung yaa…klo dia menghindar minimal jd gak diajak ngobrol basa basi lagi…kalo dia tertarik untung juga buat diprospek apalgi lgs join….good job!

    betul sekali. ini win-win solution. kalo orang itu nggak tertarik dengan oriflame maka dia terhindar dari pembicaraan yang tidak diminatinya, demikian pula gue. kalo dia tertarik, maka kami akan terlibat dalam pembicaraan yang produktif dan bermanfaat bagi kedua belah pihak πŸ™‚


  5. aghnellia said: Ya ampuun itu sms KTA srg bgt deh! Shari bs 5 kali, ngelebihn minum obat aja.. Nih mas ada lg yg nawarin. Nomernya 0878880629887

    ayo ayo siapa lagi yang jadi korban SMS KTA, silakan berbagi di sini πŸ™‚


  6. Pas lagi antri di dokter kulit kelamin bbrp waktu lalu, ada ibu-ibu yang nanya sakit apa, dasar akunya lagi ga ramah dan waktu itu lg sibuk membalas-balas email di BB, aku jawab aja: Sakit Kelamin Bu. Jadinya itu Ibu diam,ga jadi ngajakin ngobrol deh. kikikikiki…


  7. Blek kempen, seakan katalog oriflem buat bikon org gak ngedeketin ngajak ngomong. Kalo ternyata yg ntu org demen dandan gimanaaa…!!!*ah kebeneran nih pak, saya juga pengen beli maskernya…Eh, ini tas toilettries nya keren ya, duh harganya gak ada yg murahan gitu?Eh pak…. Ini buat perawatan kaki ya…??? Emang ngaruh ya pak, kl pegel2 trus pake krim ini jadi ilang pegelnya…? Saya kalo pegel sih ke tukang pijit…*


  8. Sekitar 90% pengajak ngobrol akan melipir dan memilih ngobrol sama orang lain, permisi ke toilet, atau sibuk mainan HP.sama-sama untung yaa…klo dia menghindar minimal jd gak diajak ngobrol basa basi lagi…kalo dia tertarik untung juga buat diprospek apalgi lgs join….good job!


  9. triayusa said: hahahaaa.. senangnyaaa gue dapet sms KTA sekarang… πŸ˜€ all you need is change ur mindset with Oriflame :))

    nih dunk, gue hari ini abis dapet lagi, lu tawarin gih. Nomernya 081288442129 atau 085719170064 dengan Rendy