orangtua, seberapa konsistenkah kita?

Beberapa waktu yang lalu, gue melihat seorang ibu lagi menggandeng anaknya yang berumur sekitar 5 tahunan masuk ke dalam bis. Berhubung badannya masih kecil, tentu aja anak itu kesulitan menaiki tangga pintu bis.Nggak sabar karena anaknya nggak becus masuk ke bis, ibunya bilang, “Buruan dong! BEGO amat sih naik bis aja nggak bisa!”

Ngeliat kejadian ini gue jadi mikir; ternyata seringkali sebagai orangtua kita melakukan banyak hal yang nggak konsisten dengan apa yang kita inginkan untuk anak kita. Posting ini gue buat sekaligus sebagai reminder buat diri gue sendiri, biar nggak melakukan hal yang sama…

  • kita ingin anak-anak kita percaya diri, tapi sering mengata-ngatai mereka dengan cap yang merendahkan (bego, malas, nggak becus)
  • kita ingin punya anak-anak yang manis, tapi kita lebih sering memperhatikan mereka saat mereka lagi berantem, mecahin barang, atau bandel.
  • kita ingin anak-anak kita berani, tapi sering menakut-nakuti mereka dengan ancaman yang nggak masuk akal (“awas, kalo nggak mau makan nanti diculik wewe gombel”)
  • kita ingin anak-anak kita menghormati kedua orangtuanya, tapi sering menjatuhkan wibawa pasangan di depan mereka (“ooo… sayang, nggak boleh makan es krim sama mama? sini papa kasih es krim ya….”)
  • kita ingin dipercaya oleh anak-anak kita, tapi kita sering menipu mereka (“ah siapa bilang papa mau pergi? udah kamu duduk manis aja nonton tivi ya…” – habis itu minggat jalan-jalan)
  • kita ingin anak-anak kita menjadi orang yang sopan dan menghargai orang lain, tapi kita sering mencontohkan perilaku yang sebaliknya (“mbaaak… kopi saya mana nih, buruan dong, lemot banget sih!”)
  • kita ingin anak-anak kita menjadi orang yang sabar, tapi setiap hari kita membiarkan mereka menonton orangtuanya berperilaku brutal (“tuh metromini sialan ngapain sih ngetem di tikungan… WHOOOYY… maju dong bangs*t!”)
  • kita ingin anak-anak kita menjadi orang yang pintar, tapi kita sering menjawab pertanyaan mereka secara nggak logis (“kenapa kalo makan harus habis? sebab kalo tidak habis, nasinya bisa pada nangis…”)
  • kita ingin anak-anak kita belajar bertanggung jawab, tapi seringkali kita mengajarkan mereka untuk melemparkan tanggung jawab (“aduh kasihan sayang, jatuh ya? ih, ini lantainya yang nakal!)

Jadi, seberapa konsistenkah kita, wahai para orangtua?

46 comments


  1. semuanya kembali ke bagaimana pendekatan (pendekatan utnuk memberi contoh yang baik & benar) orangtuanya terhadap anak itu sendiri (terutama ketika sedang di hadapan anak; kalau lagi dibelakang ya balik ke karakter asal … hehe).btw, thanks infonya kang ..


  2. kangbayu said: levelnya suster gitu ada training untuk beginian nggak ya?

    Gak tau ya tp idealnya harus ada. Kalo udah begini tinggal kuat2an saja mana yang lebih membekas di memori baby2 sitter tsb, antara apa yang sudah mereka terima di training baby sitter dan apa yang mereka dapatkan dari ajaran orang2 tua jaman dulu πŸ˜€


  3. Aku dan chietut juga terus belajar untuk memberikan penjelasan yang selogis mungkin serta memberikan pengertian supaya si anak menjadi anak yang bertanggung jawab dan tidak manja, meski si Ufi belum berusia dua tahun.Namun hal ini sering berbenturan dengan ART yang mengasuhnya karena si ART ini adalah “produk lama” sehingga seringkali terlalu memanjakan si anak, salah satunya dengan menimpakan kesalahan pada lantai, tembok, sandal, atau apapun yang menyebabkan ufi terjatuh, kejedot, dsb. Alhasil, selain memberikan pengertian terus menerus kepada si anak, juga memberikan pengertian kepada si ART agar bisa merubah pola pikirnya sedikit demi sedikit.


  4. pendidikan anak dimulai dari mendidik diri sendiri.jadi inget waktu interview sama (mantan) boss, dia bilang “duh anak saya nakal sekali”, dan gwpun coba ber-empati. tapi sesudah liat sendiri kelakuan si boss di tempat kerja, maka keliatan jelas si anak dapet contoh dari mana


  5. ummizaidina said: mas agung,mau tanya nih,misalnya ga sengaja terucap kata2 “bukan anak mama kalo ga mau tidur siang” saat anak dengar itu kelihatan kalo si anak sedih banget. mnrt mas agung gmn perasaan anak saat itu? apakah mamanya perlu minta maaf? si anak usianya br 2 tahun 10 bulan. makasi sblmnya ya, maaf jadinya malah curhat πŸ™‚

    waduh sebelum jawab saya mau mengklarifikasi bahwa dulu waktu kuliah psikologi, jurusan psikologi anak adalah jurusan yang sangat tidak saya kuasai… buktinya divider ruangan di klinik anak salemba sampe pecah gara2 saya gagal mengendalikan klien2 kecil saya… hehehe… jadi harap menyikapi advis apapun dari saya yang berkaitan dengan psikologi anak secara sangat kritis ya! saya pikir sah-sah aja kok bila orangtua minta maaf pada anak. sekali lagi ini mencontohkan bahwa meminta maaf adalah tindakan yang baik dan tidak perlu merasa berat untuk melakukannya. sedangkan untuk urusan tidur siang, tentunya penjelasan mengapa anak perlu tidur siang lebih baik daripada ancaman dalam bentuk apapun. anak usia segitu, walaupun mungkin belum bisa merangkai kata-kata secara sempurna, tapi sudah bisa menyerap informasi dengan sangat baik… apalagi memahami makna ekspresi dan emosi orang-orang yang dekat dengannya.


  6. ummizaidina said: mas agung,mau tanya nih,misalnya ga sengaja terucap kata2 “bukan anak mama kalo ga mau tidur siang” saat anak dengar itu kelihatan kalo si anak sedih banget. mnrt mas agung gmn perasaan anak saat itu? apakah mamanya perlu minta maaf? si anak usianya br 2 tahun 10 bulan.

    Kalo boleh ikut urun saran.Minta Maaflah, walaupun anak sepertinya masih kecil tapi dia punya perasaan. Bahkan dengan anak yg dibawah 1 th pun kalo kita berbuat salah, minta maaf, anak punya ingatan tajam dan jangan menyepelekan hal hal seperti itu.Intinya jangan jaga gengsi untuk minta maaf ke anak kalo kita merasa salah dalam kata2 ataupun perbuatan.upss….. sok tau bener ya? he he he


  7. Betul, alhamdulillah dulu nenek sering membetulkan kata2 yg keluar dari mulut kalo lagi sebel ke orang.Misalnya pas lagi sebel banget sama temen saking “bego” nya dan gw ngedumel “bego bener sih, gitu aja gak bisa” langsung sama nenek diralat dan gw disuruh ngomong lagi “duh.. kamu kok kurang pandai, coba deh belajar lagi”Dan Alhamdulillah nasehat itu jadi nular kalo lagi sebel sama anak. pokoknya kata2 semacam “bego, tolol” diganti dengan “kurang pandai””malas” diganti dengan “kurang semangat atau kurang rajin”Dan yg paling penting, gw gak mau berbohong ke anak, gw selalu jelaskan dengan bhs sesuai umur mereka hal hal yg harus dijelaskan. misalnya kalo emang harus pergi ya bilang akan pergi dan akan berapa lama perginya. kalo misalnya telat diusahakan telp minta maaf ke anak karena pulangnya telat, Imbasnya anak2 juga kalo pergi bilang dan kalo telat pulang kasih tau. Istilahnya ya jadilah contoh yg baik, mulailah dari diri sendiri berlaku baik supaya secara otomatis anak akan meniru.


  8. iya,terkadang sbg orangtua srg melakukan hal yang bertolak belakang,berharap anak menjadi baik tp orang tua ga kasih contoh ke anaknya,malah bersikap sebaliknya. Setiap hari hrs belajar dlm menghadapi anak.mas agung,mau tanya nih,misalnya ga sengaja terucap kata2 “bukan anak mama kalo ga mau tidur siang” saat anak dengar itu kelihatan kalo si anak sedih banget. mnrt mas agung gmn perasaan anak saat itu? apakah mamanya perlu minta maaf? si anak usianya br 2 tahun 10 bulan. makasi sblmnya ya, maaf jadinya malah curhat πŸ™‚


  9. mbot said: tentu aja makan nasi (atau apapun) harus habis.poinnya adalah, kita harus bisa menjelaskan mengapa makanan harus dihabiskan, tanpa mengarang-ngarang alasan yang nggak jelas sebab-akibatnya.

    perlu diajarkan untuk ngambil makan secukupnya dan jangan mubazir. orang tua juga jangan ngasih/ngambilin makan anak kebanyakan dengan harapan anaknya bakal makan banyak dan cepat gemuk. giliran anaknya gak ngabisin makan (yang diambilin ortunya), anaknya pula yang dimarahin.


  10. hmmm, di sisi lain, hal2 smcam ini bisa jg menjadi cermin bagi orang tuanya krn kadang ortu tdk sadar bahwa ortu tdk konsisten (sebab sikapnya mungkin adalah habit yg ia pelajari jg ketika ia kecil dan menjadi kebiasaan yg terus berlangsung sepanjang hidupnya). bagi sy sendiri, setiap kali anak bersikap tdk seperti yg sy inginkan/sesuai norma dan idealita: saya bertanya pd diri sendiri, mungkin seperti itulah diri saya


  11. hehe just not a long ago gw jg berpikir yg sama. gw ngeliat perbedaan ajaran org indonesia dgn tante gw yg lama di kanada. Well bukannya merendahkan org indonesia, tapi gw sangat suka dgn cara tante gw menjawab segala pertanyaan kedua anak nya yg masi berumur 5 tahun. Anaknya kadang nanya hal2 seperti ‘kenapa banyak gedung tinggi?’ ‘gimana aku makan waktu aku dalam perut mama?’ . Semuanya dijawab dengan jawaban yg benar, jujur dan nggak ditambah2in. kadang gw mikir sendiri, buset anak 5 tahun apa ngerti dijawab sebegitu sulitnya. Tapi justru kalo mereka ga ngerti, mereka akan nanya lagi dan berusaha ngerti. Nggak kayak jaman gw dulu. Gw inget banget dulu sampe sd kelas 6 gw masih mikir nasi-nasi yg dibuang ke selokan itu pada menjerit-jerit nangis. Damn that white lies!


  12. mbot said: tentu aja makan nasi (atau apapun) harus habis.poinnya adalah, kita harus bisa menjelaskan mengapa makanan harus dihabiskan, tanpa mengarang-ngarang alasan yang nggak jelas sebab-akibatnya.

    Yup..itu kembali kepada sejauh mana kedewasaan orang tuanya..jangan sampe kehabisan belajar dari anaknya yg ilmunya jauh lebih hebat dari ortunya..


  13. hikmatusyabab said: Kommen yg ini saja yah:”Untuk yg ini saya kurang setuju mas. Tinggal pendekatan aja yg harus diatur. Selain logis tapi juga spiritualis. Karena nabi -bagi yang muslim nih- ngajarin klo makan nasinya -sebisanya- diabisin. Karena kita gak tau, barangkali keberkahan rejeki nasi itu ada di yang paling akhirnya.”Demikian, trims..

    tentu aja makan nasi (atau apapun) harus habis.poinnya adalah, kita harus bisa menjelaskan mengapa makanan harus dihabiskan, tanpa mengarang-ngarang alasan yang nggak jelas sebab-akibatnya.


  14. mbot said: kenapa kalo makan harus habis? sebab kalo tidak habis, nasinya bisa pada nangis…”

    Kommen yg ini saja yah:”Untuk yg ini saya kurang setuju mas. Tinggal pendekatan aja yg harus diatur. Selain logis tapi juga spiritualis. Karena nabi -bagi yang muslim nih- ngajarin klo makan nasinya -sebisanya- diabisin. Karena kita gak tau, barangkali keberkahan rejeki nasi itu ada di yang paling akhirnya.”Demikian, trims..