Eagle Eye

poster eagle eye shia labeouf michelle monaghan

Sebenernya ini salah satu film yang gue tunggu-tunggu tanggal mainnya, karena terkesan dengan trailernya yang cukup menjanjikan. Di trailernya kan digambarin tokoh Jerry (Shia LaBeouf) mendadak nerima kiriman barang-barang militer canggih di apartemennya, trus ditangkep FBI dan tiba-tiba ‘dibantu’ lolos dengan cara heboh yaitu dinding ruang penahanannya tiba-tiba diancurin pake crane.

Gue kirain ceritanya kurang lebih kayak “Enemy of the State” gitu, yang menggambarkan operasi spionase Amerika pake bantuan satelit canggih sehingga bisa mengawasi tindak-tanduk semua orang. Nggak taunya…

Spoiler alert

…di film ini dalangnya sama sekali bukan manusia, melainkan sebuah super komputer bernama ARIA. Jadi ternyata si komputer ini yang ngejebak Jerry dengan kiriman barang-barang militer canggih dan duit banyak di ATM-nya sehingga Jerry dicurigai sebagai antek teroris.

Ceritanya, ARIA digambarkan sebagai super komputer yang cerdas banget sampe bisa ngasih rekomendasi apakah sebuah operasi militer patut dijalanin atau enggak. Di awal film udah digambarkan bahwa dia sempet merekomendasikan sebuah operasi militer untuk dibatalkan tapi presiden Amerika tetep nekad sehingga operasi itu menelan korban warga sipil dan menyulitkan posisi Amerika secara diplomatis. Karena keputusan presiden yang ‘salah’ tsb, ARIA memutuskan bahwa presiden Amerika harus dibunuh.

Kebetulan, yang bertugas ngurusin ARIA adalah Ethan, saudara kembar Jerry. Ethan udah tau rencana ARIA ini dan mendelete programnya. Sebagai akibatnya ARIA sebel sama Ethan dan Ethan dibunuh lewat kecelakaan lalu lintas, dengan cara memainkan lampu lalu lintas. Ya, si ARIA ini saking canggihnya bisa mengatur semua perangkat elektronik mulai dari lampu lalu lintas sampe handphone, bisa nyadap semua jenis kamera pengawas, bisa ganti2 papan display elektronik, dsb. ARIA lantas mengatur kedatangan Jerry, sebagai kembaran Ethan untuk meng-undo perintah yang pernah dibuat Ethan dulu. Ikut dilibatkan dalam rencana ini seorang ibu bernama Rachel (Michelle Monagan) yang anaknya akan main orkestra di hadapan presiden. Bomnya adalah sebentuk kristal yang akan meledak kalo ada suara dengan nada tertentu. Di akhir cerita tentunya Jerry berhasil menyelamatkan semua orang dan termasuk dapet cewek yaitu adalah si Rachel.

Yang gue sebel dari film ini:

  1. Super komputer / robot ngamuk sehingga mencelakakan orang? Basi! Kayaknya udah banyak banget film yang mengangkat tema serupa. Jadi begitu terungkap bahwa dalang semua peristiwanya adalah ARIA si komputer, gue langsung males.
  2. Komputer yang bisa mikir sekompleks itu masih jauh banget dari kenyataan. Bayangin aja, tuh komputer bisa merencakan plot serumit itu dengan terlebih dahulu ngumpulin data tentang Jerry termasuk dari email dan facebooknya, bisa nyadap telepon dan ngerti isi obrolannya, bisa nelepon orang-orang penjual barang militer dan pesen delivery ke rumah Jerry… kayaknya berlebihan deh. Mungkin kalo beneran ada komputer kayak gini, udah abis dipesen orang untuk dijadiin wedding organizer.
  3. Terlalu banyak ngepas-pasinnya Mulai dari awal film aja udah aneh. Waktu ditahan FBI, ARIA ngebebasin Jerry dengan ngancurin dinding gedung dan nyuruh dia loncat ke luar. Gimana ARIA tau bahwa Jerry nggak akan keseleo atau patah kaki gara-gara loncat, misalnya? Atau gimana ARIA bisa yakin bahwa Jerry dan Rachel bisa sukses ngerebut koper dari tangan petugas bersenjata? Gimana caranya ARIA nyuruh sebuah bis wisata turis Jepang untuk menyelamatkan Jerry dan Rachel? Pokoknya banyak banget adegan serba ngepasnya, sedemikian rupa sehingga gue ngebayangin kalo setting film ini di Indonesia, mungkin ada adegan sebuah warung bertuliskan “SATE MADURA ASLI” tiba-tiba berubah huruf jadi “JERRY AYO CEPAT LARI”

Satu-satunya yang rada lumayan dari film ini adalah adegan uber-uberannya yang seru, walaupun di beberapa bagian gambarnya nampak terlalu cepat dan terlalu goyang untuk dinikmati. Kesimpulan akhir: cukup 2 bintang aja. Bahkan untuk penonton yang cuma mengharapkan hiburan dari adegan2 seru, film ini nggak sepenuhnya menghibur karena setelah keluar dari bioskop masih tersisa rasa sebel karena merasa pol-polan dikibulinnya.

Shia, ketimbang main film ngaco gini mending lu bikin sequel Transformers aja gih sono.

Poster Eagle Eye gue comot dari situs wikipedia.

17 comments


  1. heuheuheu…kalu abis baca novel yang isinya para ilmuwan yang memindahkan rekaman otaknya ke super komputer yang maksudnya seperti yang digambarkan film itu, bisa mengatur semua yang ada hubungannya dengan jaringan komputer, pun…keknya dari reviewnya, film ini emang bakalan bikin gondok…*bertanya-tanya siapa yang buat komputer itu? apa sudah dibunuh si ARIA?* dengan asumsi superkomputer harusnya dibikin oleh beberapa orang yang memiliki spesifikasi yang berbeda-beda, jadi berapa banyak yang sudah dibunuh ARIA sebelum diketahui Ethan?————————-reviewnya TOB! 🙂


  2. agung, gue selalu terhibur banget en dapet info2 aktual tentang perfilman. secara gue sebenernya tukang nonton… tapi sejak ganti haluan berkarier jadi irt trus punya anak… hiks. kegiatan nonton jadi turun peringkat ke sekian. en beneran deh… komentar elu yang ini gak ada matinya: Mungkin kalo beneran ada komputer kayak gini, udah abis dipesen orang untuk dijadiin wedding organizerhuakakakakakakakak…review film elu selalu gue tunggu2.


  3. mbot said: gue ngebayangin kalo setting film ini di Indonesia, mungkin ada adegan sebuah warung bertuliskan “SATE MADURA ASLI” tiba-tiba berubah huruf jadi “JERRY AYO CEPAT LARI”

    huahahhahahahahahhahahahahhahahahahahaha

Tinggalkan Balasan