marketing balita: solusi ampuh bagi pria jomblo

Sejak bocah keriting ini hadir, ada yang berubah dalam kehidupan gue – khususnya kalo lagi jalan-jalan di mall. Sekarang, setiap kali jalan-jalan di mall bareng Rafi, maka gue harus siap-siap untuk menjalani adegan-adegan sebagai berikut:
“Wiii… ada adek kecil… siapa ini namanya?” seorang cewek entah muncul dari mana menjerit histeris.
“Rafi, tante…” gue tentunya harus ngewakilin jawab.
“Rambutnya kok keriting sih?”
“Iya nih, ikut kakek neneknya…”
“Udah umur berapa ini?”
“Ntar November 2 tahun.”
“Aii… kamu kok ‘ucu banged ‘cih? Ucu banged ‘cih? Salam dong adek, salam…”
“…” Rafi salaman
“Hiiy, tante gemes deh! Cubit ya, pipinya?”
JANGAN. Yuk, Rafi kita jalan lagi. Sana, dadah dulu sama tante.”
“Dadah adek…. dadah…. hiiiiy…. gemesy!”

Baru jalan beberapa langkah…”Ya ampuuun… ada anak kriting! Halo adek…!”
Huuuf… cape deeeh…

Kadang dalam sekali kunjungan ke mall kejadian serupa bisa terulang 5 – 6 kali. Udah mana si Rafinya juga doyan tebar pesona: kadang ngajak para tante main cilukba dari pintu toko, kadang iseng colek-colek, kadang ngajak senyum duluan. Fakta bahwa anak seramah dia harus punya bapak yang males basa-basi kaya gue merupakan bukti bahwa Tuhan memang punya selera humor.

Tapi terlepas dari kebetean gue yang paling males jawab pertanyaan yang-itu-lagi-itu-lagi, sebenernya fenomena ini justru bisa jadi peluang emas bagi kalianm, para pria jomblo yang lagi berniat menggencarkan aktivitas marketing. Ketahuilah, wahai pria-pria jomblo, anak-anak balita (hampir) selalu berhasil mendatangkan cewek-cewek dari berbagai penjuru seperti ikan asin mengundang kucing. Dan ketahuilah bahwa nggak semua cewek yang mendekat itu beneran tertarik sama si bocah – kadang mereka cuma butuh alasan untuk kenalan sama kita πŸ™‚

Karenanya, strategi ‘marketing balita’ bisa jadi alternatif solusi yang cukup efektif untuk menanggulangi kejombloan. Coba deh mulai jalan-jalan di mall dengan mengajak anak balita , rasakan sendiri keampuhannya! Tentunya, elo harus memperhatikan aspek-aspek berikut:

  1. …apakah balita yang kalian ajak sedang dalam keadaan sehat lahir dan bathin?
    Ini penting untuk mencegah:
    1. Anak capek lalu mogok jalan sehingga elu ketempuhan harus mengelilingi mall sambil gendong beban tambahan seberat beberapa belas kilo. Ini sangat berbahaya bagi kesehatan pinggang dan punggung, serta berpotensi merusak penampilan (jadi keringetan, ngos-ngosan, pakaian acak-adut).
    2. Anak rewel, nangis, atau guling-guling tak terkendali karena lagi bete / males jalan-jalan.
    3. Anak masuk angin lantas muntah di tengah keramaian mall.
    4. Atau yang lebih parah: anak udah berhasil mendatangkan seorang tante cantik, lantas dia muntah di atas sepatu tante.
  2. …apakah penampilan anak kurang lebih setara dengan penampilan lo? Sebab kalo terjadi kesenjangan, misalnya anak pake ‘Baby Guess’, OshKosh atau sejenisnya, sementara elo pake kaos hadiah dari Kecap Bango, bisa-bisa elo jadi tersangka penculikan. Atau lebih gawatnya lagi: dikira lagi nganter anak majikan.
  3. …apa panggilan anak terhadap lu? Pastikan pilihan terbaik hanya ‘oom’. Di luar itu, resikonya sama dengan poin nomor 2.
  4. …di mana anak biasa bermain? Kalo anak yang lo ajak biasa main-main di sekitar pos ronda, pangkalan ojek, atau warung rokok, HATI-HATI! Bisa-bisa saat bertemu tante cantik terjadi dialog seperti ini:
    “Aiii… lucunya, siapa namanya dek?”
    “Ah… t*i lu! T*i!! Anj**g!! B*bi! Jabl** lu tante, jabl**!!”

Area-area dalam mall beserta dampaknya terhadap usaha ‘marketing balita’ para pria jomblo

Dept. Store, bagian pakaian wanita
Pro: Di sini banyak berkumpul para tante cantik yang modis-modis
Con: Kurang ‘cihuy’ bagi para balita, sehingga mereka cepat bosan dan akhirnya bisa iseng ngerubuhin manekin atau tumpukan baju.

Dept. Store, bagian mainan anak
Pro: anak-anak senang dan tidak rewel
Con: yang beredar di sini kebanyakan udah nggak available alias berstatus ibu-ibu; dan besar kemungkinan elo kena todong harus beli mainan mahal

Cafe
Pro: anak-anak yang doyan ngemil betah duduk anteng untuk jangka waktu relatif lama, elo bisa mendemonstrasikan insting kebapakan lo dengan membantu nyuapin anak (yang mana bisa nampak sangat menggemaskan bagi sebagian cewek), dan peluang ketemu tante cantik
Con: asap rokok kurang baik bagi kesehatan anak, serta adanya resiko anak mecahin piring / gelas

Selamat mencoba marketing balita!

49 comments


  1. gue sering bawa ponakan gue maen..dan yang terjadi adalah..dia jejeritan di mall dengan meneriakan kata2: UWAAAK.. UWAAK.. sini deh..dan entah kenapa.. gue kadang suka langsung berpikir untuk balikin ke emaknya..dodol..


  2. hahahaaha …keduluan Agung nulis yang beginian.tadinya udah ada ide kayak gini di kepala gara-gara omongan Reza yang iseng bilang gini, “Mbak Vina, kapan-kapan pinjem Kayla atau Keiva buat saya ajak jalan-jalan, ya?”Dimana permintaan tersebut muncul setelah ngeliat magnet yang dihasilkan oleh m’Agus dalam menarik perhatian cewek2 seksi ala Korea saat sibuk ng-handle Kayla&Keiva …


  3. mbot said: Udah mana si Rafinya juga doyan tebar pesona: kadang ngajak para tante main cilukba dari pintu toko, kadang iseng colek-colek, kadang ngajak senyum duluan. Fakta bahwa anak seramah dia harus punya bapak yang males basa-basi kaya gue merupakan bukti bahwa Tuhan memang punya selera humor.

    Hehehe… Cobaan Gung :D.Smiling face sih Rafinya.


  4. mbot said: Ketahuilah, wahai pria-pria jomblo, anak-anak balita (hampir) selalu berhasil mendatangkan cewek-cewek dari berbagai penjuru seperti ikan asin mengundang kucing.

    Aduh Agung…… udah jualan buku, Ida jualan kue, lah sekarang giliran si Rafi juga mau ikut disewain?*sambil berpikir kenapa ngak mulai ngajak Agung untuk buka rental anak khusus para jomblo, sebelum keduluan orang lain*


  5. mbot said: Bisa-bisa saat bertemu tante cantik terjadi dialog seperti ini:”Aiii… lucunya, siapa namanya dek?””Ah… t*i lu! T*i!! Anj**g!! B*bi! Jabl** lu tante, jabl**!!”

    kalo ada yang punya anak gini kasi hadiah ultahnya apaan? angkling?


  6. Hehe ini udah terbukti. Si Fadlan suka ditenteng sama oom nya yang jomblo. Suatu ketika di tenteng ke airport, dicolek colek sama pramugari, si oom skarang lagi pacaran tuh ama pramugari SQ :)):)). Thanks to Fadlan dooooong


  7. Nah ya.. AGUNG.. *teriak sambil melotot nih* berarti kamu udah praktekin semua yg di atas dg maksud spt di atas juga? bahaya berat neh.. IDAAA.. *teriak sambil melambai* jagain Rafi nih.. tar dibawa tebar pesona sama bokape yg ngaku oomnya Rafi.. hi..hi.. πŸ™‚


  8. ruswinar said: hahaha….lucu juga nih, tapi ada juga loh tante cantik yang ga suka sama balita karena ‘menurutnya’ balita itu merepotkan ;p

    ya, tetep ada kemungkinan kegagalannya, makanya dibilang (hampir) selalu berhasil, kan…