Penemuan hari ini… matoa, “rambutan” (?) dari papua

matoa

Hari ini gue dan Ida mampir di Ranch Market Oakwood, Mega Kuningan setelah secara tumben berhasil menemukan waktu buat olah raga bareng. Di rak buah-buahan kami nemu buah aneh yang dipasangi tulisan:

Matoa, rambutan dari Papua

Gue memang pernah denger tentang buah bernama ‘matoa’, tapi baru kali ini gue denger dia dijuluki ‘Rambutan dari Papua’. Penasaran dengan rasanya, kami beli sebungkus untuk membuktikan apakah benar dia pantas dijuluki ‘rambutan’ – mengingat dari segi penampilan udah nggak memenuhi syarat banget karena dia sama sekali nggak berambut. Ternyata… rasanya sama sekali nggak mirip rambutan. Malah cenderung kesat seperti nangka. Kulitnya agak keras seperti manggis. Penampilan luar mirip kurma, tapi ada juga yang bulet seperti duku. Jadi… kenapa dia dijuluki rambutan, sih?

Kalo gue diserahi tugas untuk ngasih julukan buat si buah aneh ini, mungkin gue lebih milih untuk menamakan dia “duku papua”. Atau mungkin “nangpor” = “nangka portable”. Atau “duknang” = “duku yang kenangka-nangkaan”. Atau kalo mau mewakili semua cirinya: “didukdimangdinangyabukram” = “dilihat duku, dipencet manggis, dimakan nangka, yang jelas bukan rambutan”.

Sampe rumah, karena masih penasaran dengan “apanya – yang – rambutan – sih – dari – buah matoa”, gue buka wikipedia dan menemukan jawabannya.

Ternyata rambutan dan matoa itu satu famili, yaitu sapindaceaealias keluarga lerak-lerakan. Anggota lainnya adalah buah lengkeng, leci, dan… tentu aja lerak. Itu lho, yang terkenal sering dipake buat nyuci batik biar nggak cepet belel. Sedangkan sama duku, hubungan matoa masih agak jauh walaupun masih satu ordo yaitu sapindales, tapi beda famili. Duku itu termasuk keluarga meliaceae.

Pertanyaan berikutnya: terus kenapa si matoa nggak dijuluki ‘lengkeng papua’, toh masih satu famili, malah lebih mirip karena sama-sama nggak berambut?

Ada yang pernah segini penasarannya dengan buah-buahan?

Referensi:

42 comments


  1. mbot said: “didukdimangdinangyabukram” = “dilihat duku, dipencet manggis, dimakan nangka, yang jelas bukan rambutan”

    kalo matoa udah pernah denger dan nyobain om, tapi kalo yg ini didukdi… belum pernah denger om.. hahaha.. unik tuh om..


  2. udah tahu ada matoa dari th 2006, hehe, lagi disuruh ngadain pameran buah2an, harussss dapet matoa sebanyak 10 kg !!! supplierku nyarinya jungkir balik, ngumpulin semua mato dari semua toko buah yang terbatas di ajakrta…. hihihihihihiudah gitu… orang2 mata nya hijau semua liat matoa…. borrrrooooong!!!aku ditegur panitia… “mbak, mbak, matoanya diumpetin tuh nanti abiss !!”hehehe


  3. waaahhhhh, gak nyangka masih banyak yang mempertanyakan tentang matoa, yang suka berserakan dimakan kalong…hehehhe… banyak tuh depan kantorku…. sekarang lagi berbunga, dan akan jadi sasaran empuk para pegawai wat buka puasa nanti.. lumayan loh…. manis2… tapi kalau kegigit kulit bijinya, jadi pahit…gak da kurma matoapun jadi….. ohya.. kalau gue poenya tips buat makan tuh buah, yaitu,,, kumpulin dulu daging buahnya kira2 sesuap nasi, truss kunyah dengan nafsu….. rasanya akan macem2 deh ga karuan… kadang2 kalau buahnya kematengan adi rasa duren *aromanya*, trusss kalau kurang mateng adi rasa nangka….. lebih baik jangan didinginkan dalam kulkas, karena dapat mengurangi aroma dan rasa… makan langung ja…..


  4. mbot said: Atau kalo mau mewakili semua cirinya: “didukdimangdinangyabukram” = “dilihat duku, dipencet manggis, dimakan nangka, yang jelas bukan rambutan”.

    jiakakakakak… asli kocak…btw, emang iya ya, julukannya rambutan papua? gw kok taunya ya “matoa” aja gitu…


  5. tanggal 17 kemaren gw baru pindah kontrakan, di depan rumah ternyata ada pohon matoa-nya. gw baru tau kalo itu pohon matoa setelah nanya sama anak-anak yang lagi makan buah pohon yang gw kira beracun… daunnya emang mirip pohon rambutan cuma lebih lebar… dan enaknya lagi gw bisa metik buah di balkon tanpa perlu manjat… πŸ™‚


  6. Semasa di Papua, gw makan buah ini sampe bosen… dijual cuma 3000/kg!!! Ada macem2 jenisnya, spt Matoa Kelapa, Matoa Mentega, dll *gw udah ga inget*Di Ciapus Bogor, ada temen gw yg coba budidayakan buah ini di pekarangan rumahnya dan dengar2 banyak juga yg tanam pohon ini di Depok dan Bogor, tapi ga tau kalo buah ini bisa dimakan! Enak pula! :))


  7. mungkin karena rambutan lebih universal dan terkenal, ketimbang lengkeng. gw sendiri dulu mikirnya cuma orang indonesia yang bilang “buah berambut” itu rambutan, tapi ternyata di thailand juga mereka menyebutnya rambutan (sama halnya kayak durian).