resolusi 2008: harus lebih menjaga ucapan

Sekitar dua atau tiga bulan yang lalu, Anto beli sebuah laptop yang spesifikasinya lumayan canggih. Setiap hari dia bawa laptopnya ke kantor. Semua orang senang dengan kehadiran laptop Anto, terutama karena di situ terinstall game sepak bola. Sejak Anto punya laptop, kehadirannya selalu ditunggu-tunggu – khususnya menjelang jam istirahat, saatnya main game sepak bola. Karena spesifikasi laptopnya memang tergolong ‘super’, animasi game sepak bola tampil sempurna di layar.

Pada suatu hari, gue kebetulan juga bawa laptop ke kantor. Dibanding laptop Anto, laptop gue jauh ketinggalan jaman. Anto yang lagi kurang kerjaan jalan-jalan ke deket meja gue, trus memperhatikan laptop gue.

“Hmmm…. berapa ini RAM-nya?” tanya Anto
“Cuma satu giga To…”
“Ckckck.. kecil sekali ya… apa rasanya ya, pake komputer yang RAM-nya cuma 1 giga…” kata Anto dengan gaya belagu. Bukan, bukan belagu betulan, tapi gayanya emang gitu. Dan gue tau dia cuma main-main, kok.
“Yah maklum lah To, gue mampunya cuma beli ginian, ini juga nyicil…”
“Selain itu…. hmmm… layarnya juga terbatas sekali ya? Coba, diliat dari agak samping begini, langsung nggak keliatan gambarnya.”
“Ini juga udah Alhamdulillah kok To,” jawab gue dengan nada memelas.
“Nggak ada webcamnya ya?”
“Nggak ada To…”
Kasihan sekali…”

Ngeliat gayanya belagu banget, gue jadi iseng nyeletuk,

“Iya… dan gue sih berharap aja semoga JANGAN SAMPE TERJADI ‘SESUATU’ DENGAN LAPTOP LO YANG BAGUS ITU YA TO…
“Ih… ih… Agung marah yaaa… ampuuun… ampuun… laptop gue jangan disumpahin guuuung…”
“Nggak nyumpahin, justru gue berharap JANGAN SAMPE LAPTOP LO KENAPA-NAPA gitu loooh…”
“Huhuhu… ampppuuun… jangaaaan…”

Beberapa hari kemudian, Anto iseng ingin nyoba pake dual-OS: Windows Vista dibarengi dengan Windows 2000. Nggak sengaja dia melakukan kesalahan fatal, yaitu file system Win Vista-nya ketiban sama Win2000. Akibatnya si laptop canggih nggak bisa nge-load Windows dan masuk ke safemode melulu.

Saat gue lewat deket mejanya, Anto lagi mengutak-atik si laptop super dengan tampang prihatin.

“Kenapa laptop canggih lo? Mampus?”
“Ah enggaaak… cuma salah sedikit aja waktu nginstall windows, ini lagi gue betulin.”
“Oh… kirain mati total.”
“Enggak doooong… gila aja.”

Dua hari kemudian, suasana jam istirahat masih sepi – pertanda laptop Anto masih belum siuman. Waktu gue tengok ke mejanya, laptopnya lagi diformat.

“Laptop canggih kok layarnya gelap, To?”
“Aaah.. nggak papa, ini lagi gue format ulang aja biar beres semuanya. Nanti abis diformat kan nyala lagi.”

Setelah diformat, Anto baru sadar bahwa dia nggak punya driver untuk VGA cardnya. Dia udah coba download drivernya dari internet, tapi ternyata nggak compatible dengan VGA cardnya.

Gue mampir lagi ke mejanya.

“Laptop pake VGA card kok gambarnya burem amat To?”
“Itu lagi safemode, dodooool…”
“OH? Masih RUSAK, rupanya?”
“Enggak, enggak rusak. Ini tinggal gue install ulang windowsnya juga beres kok.”
“Kalo lagi safemode, gambarnya jelek ya To.”
“…” Anto males jawab. Gue berlalu sambil ngetawain tampang Anto yang mulai frustrasi.

Beberapa hari kemudian dia bela-belain beli CD Windows XP “black edition” yang konon udah dilengkapi aneka driver hardware.

“Laptop masih mati, To?”
“Ini lagi mau gue install Windows XP, abis ini pasti nyala lagi deh.”
“Mudah-mudahan ya To… soalnya… laptop bagus-bagus tapi nggak nyala kan percuma aja.”
“Iya gung, iyaaaa….

Beberapa hari berlalu, laptop Anto nggak nampak lagi di mejanya.
“Loh, LAPTOP MAHAL ke mana To?”
“Di bengkel. Nyerah gue, masih belum nyala juga.”

Mengingat Anto adalah seorang programmer lulusan teknik informatika, ini aneh. Masa nginstall Windows aja sampe gagal? Gue jadi mulai nggak enak.

“Lah, kemarin lu beli Windows XP blacky itu, nggak bisa juga?”
“Enggak.”
“Kenapa?”
“Nggak tau, aneh banget.”
“Waduh, maap lho To, waktu itu gue nggak beneran nyumpahin laptop lo kenapa-napa… bener deh…”
“Enggak… nggak rusak kok. Paling diservis sebentar juga udah beres lagi. Masih garansi ini.”

Seminggu laptop Anto nginep di bengkel, belum beres juga.
“Laptop canggih apa kabarnya To?”
“Masih di bengkel.”
“Kok lama amat?”
“Tauk tuh, kemarin gue telepon, masa tukang bengkelnya juga bingung…”
“Waduuuh… tapi bener lho To, waktu itu gue nggak beneran nyumpahin laptop lo rusak…”
“Iya, iya.”

Kemarin, Anto menelepon bengkel komputer. Kabar gembira: laptopnya udah beres dan bisa diambil.

Hari ini, Anto kebetulan cuti. Dari rumahnya di Pamulang, dia menelepon bengkel laptop di Ratu Plaza untuk memastikan sekali lagi bahwa laptopnya udah selesai direparasi.
“Udah siap Pak, tinggal ambil aja,” kata tukang bengkelnya.

Maka pergilah Anto jauh-jauh dari Pamulang ke Ratu Plaza, dan sesampainya di sana…

“Aduh Pak, mohon maaf lho ini, ternyata LAPTOP BAPAK MASIH BELUM BERES.”
“Heh? Kenapa lagi? Tadi saya telepon katanya udah bisa diambil?”
“Memang pak, kami sampe ganti motherboard dan semalem udah beres. Tapi barusan dicoba lagi ternyata masih belum bisa pak, mohon maaf. Ini kami mau ganti sekali lagi motherboardnya…”
“Motherboard? Awalnya kan cuma salah nginstall, kok bisa motherboardnya sampe kena?”
“Itulah Pak, kami juga bingung…”

Dengan bersungut-sungut Anto meninggalkan Ratu Plaza menuju ke kantor untuk ngomel, “INI SEMUA GARA-GARA AGUNG NYUMPAHIN LAPTOP GUE, LIAT TUH SEKARANG SAMPE UDAH DUA KALI GANTI MOTHERBOARD BELUM BERES JUGA!!”

Beneran deh, mulai sekarang gue harus lebih hati-hati menjaga ucapan… Maaf lho To, serius gue nggak pernah bermaksud ngedoain laptop lo rusak….

Posting lain tentang celetukan gue yang jadi kenyataan bisa diklik di sini.

28 comments


  1. hwehehehehehe….kasian si Anto. Jadi inget dulu pernah nyumpahin mantan pacar HPnya ilang gara-gara gak mau ngangkat telpon, pernah juga BT gara2 temen gak mau nganterin pulang, eh motornya ilang. Sekarang kapok dekh…..


  2. kangbayu said: Vista nya bajakan juga?

    hahaha… jangan2 laptopnya juga hasil nyomot… jadi gak ada recovery disc nya… btw recovery discs gue disimpen dimana ya… kayaknya sih di tumpukan CD book. moga2 gak penyet


  3. menhariq said: Jadi.. worst case scenario.. put on the disc while booting up ur notebook, run the recovery disc.. follow the instructions.. then voila… masalahnya beres.. laptop kembali seperti semula ketika baru beli.. πŸ™‚

    Betul, seharusnya ada recovery disk yang tinggal insert and play bakalan udah restore system 100% ke kondisi awal si notbuk.Atau… Vista nya bajakan juga?


  4. rares said: dual OS di laptop… hmm… experimen yang gak akan pernah gue lakuin… gak worthed. kalo bisa so what? paling aman punya multiple computer kalo emang kerja di multiple OS.

    why not? sebenernya worthed aja kok.. cuma yang aku heran kenapa Vista dan Windows2000.. Asumsi tu laptop emang anjrit.. berarti kan menggunakan vista original.. Kenapa harus dinodai dengan windows2000 (yang aku prediksiin bajakan).. Kalau seperti di kantor ku, pengguna Windows XP dibuat dual boot dengan Linux. Karena nantinya kita diarahkan untuk Go Open Source.. Itu sih no problem..Lagipula, laptop mid sampai high-end harusnya dilengkapi Recovery Disc. Jadi kalau sampai mati total ga bisa masuk windows, pastikan data semua terbackup dulu.. Setelah itu masukkan disc recovery nya.. Biasanya berisi image dari hard disk laptop ketika baru keluar dari toko.. Jadi.. worst case scenario.. put on the disc while booting up ur notebook, run the recovery disc.. follow the instructions.. then voila… masalahnya beres.. laptop kembali seperti semula ketika baru beli.. πŸ™‚


  5. mbot said: pake dual-OS: Windows Vista dibarengi dengan Windows 2000

    dual OS di laptop… hmm… experimen yang gak akan pernah gue lakuin… gak worthed. kalo bisa so what? paling aman punya multiple computer kalo emang kerja di multiple OS.