apakah kalian ‘tega’ berbuat yang sama?

WARNING!!

Cerita berikut adalah kisah nyata yang dialami seorang temen. Nggak ada yang dilebihkan atau dikurangi, tapi asal tau aja nih, ceritanya JOROK banget… buat yang gampang jijik, atau abis makan, atau lagi makan, atau lagi berusaha keras untuk doyan makan… gue sarankan untuk jangan baca. Beneran lho, ini jorok banget!

Gue udah peringatkan lho ya…

Buat yang nekad, silakan sorot / highligt tulisan di dalam box berikut ini.

WARNING terakhir.

Jangan salahin gue kalo jadi eneg.

Pada suatu hari, seorang temen yang kita sebut aja bernama Hetty (tentunya bukan nama sebenarnya), turun kereta di Stasiun Gambir. Karena kebelet pipis, dia segera menuju toilet dan menyerbu masuk ke salah satu bilik kosong di sana. Trus klek, kunci pintu.

Saat itulah dia baru menyadari bahwa di dalam kloset teronggok sebuah ‘benda peninggalan’ pengguna toilet sebelumnya yang secara kurang bertanggung jawab meninggalkan ‘TKP’ tanpa menyiramnya terlebih dahulu. Sesaat Hetty memandanngi benda ajaib tersebut penuh kebimbangan, namun berhubung desakan kantong kemih udah nggak tertahankan lagi, dia langsung aja melampiaskan diri.

Setelah selesai, sebagai warga masyarakat yang bertanggung jawab dan peduli terhadap sesama, Hetty bersuaha menyiram toilet dengan menggunakan segayung air. Tapi di luar dugaan, sang ‘benda peninggalan’ tetap bertahan di tempatnya, nggak mempan terhadap guyuran air segayung. Nampaknya sudah agak lengket, gitu. Hetty terperangah, tapi nggak putus asa. Keran air dibuka maksimal, dan dia terus mengguyur berkali-kali. Tetep aja nggak mempan.

“Mbaaaak… masih lama nggak ya… buruan dong pleaseee…” terdengar ketukan bernada putus asa di pintu. Hetty mulai keringetan panik. Entah udah berapa gayung yang diguyurkannya, tetap belum membuahkan hasil. Akhirnya dia mencoba cara terakhir, yaitu mengisi ember sampai penuh, lantas mengerahkan segenap kekuatan untuk mengangkatnya dan… BYUUUUUR… menyiramkan air seember penuh ke dalam kloset.

Air bergolak di dalam kloset dan perlahan surut, tapi… ya ampun, si dia masih aja bercokol di tempatnya!! Luar biasa, entah habis makan apa pemiliknya. Jangan-jangan suka ngemil lem aica aibon. Hetty berpikir, kalau dia keluar dari toilet dengan membiarkan benda itu tetap di tempatnya, dia pasti akan jadi ‘tertuduh’ di mata khalayak ramai yang mengantri di depan pintu. Hetty tak rela nama baiknya tercemar. Akhirnya ia mengambil sebuah langkah drastis yaitu….. MEMBUNGKUS TANGAN DENGAN TISU GULUNG, MEMUNGUT BENDA SIALAN TADI DENGAN TANGANNYA SENDRI, DAN MEMBUANGNYA DI TEMPAT SAMPAH!

Setelah melakukannya, Hetty mual-mual… tapi minimal dia lega telah mempertahankan nama baiknya.

Nah bagaimana dengan kalian? Kalau kalian ada dalam situasi dan kondisi Hetty, apakah kalian akan melakukan hal yang sama? Seberapa jauh kalian rela berkorban demi harga diri?

Gambar: gabungan dari gambar di sini dan di sini

59 comments


  1. iiiiiiiiiiiiiiiiiiyuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuwwwwww!!!!!kayanya aku pernah jadi si hetty.. tapi untungnya.. ga ada orang yang ngantri.. jadi pas masuk aku liat.. langsung keluar lagi..tapi emang tersiksa banget kebelet sisip.. huhuhuhu..semenjak itu aku pasti langsung cek klosetnya bersih apa ga.. baru mau masuk.. kalo nggak cepet2 ke wc yang lain.. kalo ga ada juga.. huhuhu.. jangan dong.. ada dong.. amit2.. *ngetok kayu*


  2. myshant said: aku pernah kok, begitu masuk, trus liat ada yg ngambang, trus keluar lagi sambil ngomong ke sesama pengantri toilet “jangan masuk di situ mbak, ada yg pup gak disiram”

    yang ini lebih beradab..


  3. tadinya gak berani baca.. cuma berani baca reply2nya aja. tapi akhirnya berani2in baca krn penasaran. tapi pas selesai baca kok rasanya gak mual2 banget. hihiihi… ok, kalo gw jadi Hetty, pasti gw gak bakalan jadi pipis disitu. Jangankan ada tokai nangkring, kalo WCnya bau banget aja gw gak bakal bisa tahan disitu… boro2 mesti ngambil pake tangan.


  4. Di pesawat aku pernah ngalami hal serupa. Mo pipis ternyata ada bekas orang. Uh oh. Terpaksa menggunakan berlapis-lapis toilet gulung untuk mengusapnya. Sampe cuci tangan entah berapa kali. Terus pas balik ke kursi, dihidangkan makan siang. Ternyata lauknya rendang berkuah coklat. Langsung gak selera.


  5. mbot said: loh, nahan pipis kan tidak baik untuk kesehatan, bu dokter.

    biar…yang penting ga harus mungut ‘pisang goreng mengambang’ nya orang….sekali sekali ginjal butuh challange …hihihi…underline sekali sekali nya ya….sama kayak Mba Shant….jangankan kalo ada yang mengambang….tissue beleleran ato basah basah ga jelas aja aku mending ga jadi masuk…dan berdiri nunggu yang lain terbuka… maafkan….rada rada picky kalo cari tempat ‘landing’ .


  6. mbot said: jadi orang berikutnya seperti buka kado ya… ‘surpriiiseeee’ gitu. kalo nggak ada tutup toiletnya, gimana shant?

    kalo gak ada tutup toiletnya, ya gak jd masuk dr awalaku pernah kok, begitu masuk, trus liat ada yg ngambang, trus keluar lagi sambil ngomong ke sesama pengantri toilet “jangan masuk di situ mbak, ada yg pup gak disiram”tuh, nama kita tetep bersih kan …hehehe


  7. ewinsindahauss said: kok mau2nya ngambil “milik” orang sih??!#$@!@#$!keluar aja dgn cueknya, toh orang2 yg nunggu diluar ggak kenal sama kita kok….abis keluar langsung…tuuuuinggg! (ngilang)

    hehehehehe… para pendengar juga berkomentar yang sama 🙂


  8. dyantih said: gambarnya gak keluar…..*penasaran kayak apa sich gambarnya*

    hmmm… orang ke dua yang bilang gambarnya nggak muncul. jgn2 pada nungguin sebuah gambar muncul di kotak itu ya? di situ memang nggak ada gambar, melainkan tulisan. kalo mau baca isinya, harus diselect dengan kursor karena tulisannya dibuat warna putih – sama dengan background-nya.


  9. myshant said: kalo’ ada tutup toilet, aku tutup aja, trus pergi begitu aja :)))

    jadi orang berikutnya seperti buka kado ya… ‘surpriiiseeee’ gitu. kalo nggak ada tutup toiletnya, gimana shant?


  10. rares said: si hetty ini kok ya cerita2 ginian ke elo sih gung… jangan2 pengalaman lo sendiri ya?

    jadi awalnya dia cerita kepada 2 orang temennya, trus 2 orang ini ngember ke yang lain, sampe akhirnya dia ditodong cerita di depan satu divisi. abis cerita dia ngabur ke wc, mual sendiri.


  11. nicelovelydentist said: oalaaah….ga ada pilihan nahan pipis sampe ngompol sekalian ya ? kayaknya kalo gw jadi Hetty mending gitu,…dan terbukti..dulu waktu PTT bolak balik Bandung – Ciamis…mending terus nyetir dan nahan sampe Tasik, dibanding mampir di tempat yang bermuatan ‘kejutan’ WC nya. Bleh…. gak deh, makasih….

    loh, nahan pipis kan tidak baik untuk kesehatan, bu dokter.


  12. c4rlo said: There must be a smart way in doing things rite? kenapa ga didorong pake bawahnya tu ember?

    kata Hetty, si benda terletak di bagian bawah kloset yang udah menyempit, embernya nggak bisa menjangkau sampe situ. nggak ada sikat atau benda lainnya. nggak mungkin dia pake gayung, kan? :-ppp


  13. tianarief said: *soal jijik-menjijikkan no problem. aku berpengalaman menangani sendiri wc yang mampet di rumah (memungutinya dengan tangan kosong). :))

    ck ck ck… luar biasa, kalo ikut fear factor menang nih 🙂


  14. sonofamaria said: HAHAHAHAHA…this makes my day!!!bener² poop joke bgt!!btw masih bingung itu Ee nya bekas yg si pemilik sebelumnya apa campuran sama si Hesty?wakzzzz jibang bgt ini teh,,,

    aduuuuh… bacanya yang teliti dong… dia itu itu kan kebelet pipis…


  15. wadaww.. gue pernah kejadian, di hotel bintang 5 pula, lagi kawinan, pake kebaya dan kain siang2.. setelah membongkar wc nya (gue pernah mendapat pelatihan basic septic tank dari bokap) kemudian gue putus asa. akhirnya gue nongkrong sekitar 25menitan, mendengar keadaan sekitar gue kosong, akhirnya gue pergi begitu saja :)maaf buat mbak2/mas2 tukang jaga wc nya dehh.. huhuhu


  16. oalaaah….ga ada pilihan nahan pipis sampe ngompol sekalian ya ? kayaknya kalo gw jadi Hetty mending gitu,…dan terbukti..dulu waktu PTT bolak balik Bandung – Ciamis…mending terus nyetir dan nahan sampe Tasik, dibanding mampir di tempat yang bermuatan ‘kejutan’ WC nya. Bleh…. gak deh, makasih….


  17. hahaha. heroik sekali si hetty. kalau aku (pengalaman nyata nih), mengguyur dengan air seember, sambil mengusir “si dia” dengan sikat wese yang suka tersedia di toilet, atau menyodok-nyodoknya dengan benda lainnya. kalau masih lengket juga? mungkin akan memanggil bantuan pemadam kebakaran… =))*soal jijik-menjijikkan no problem. aku berpengalaman menangani sendiri wc yang mampet di rumah (memungutinya dengan tangan kosong). :))