Kalau perda ngatur angkutan barang bau…

Bulan ini, DPRD DKI Jakarta kembali tampil dengan produk barunya: Perda no. 8 tahun 2007 tentang Ketertiban Umum. Perda ini mengancam berbagai pelanggaran ketertiban umum dengan hukuman kurungan mulai 10 hingga 180 hari, atau denda mulai dari 100 ribu hingga 50 juta perak.

Ringkasan peraturannya gue baca di Majalah Tempo edisi 17 – 23 September 2007 halaman 42. Antara lain ngatur tentang larangan orang ngasih uang ke pengemis, beli barang dari pedagang asongan, buang sampah sembarangan, buang air sembarangan, dan… ngangkut barang bau dan berdebu dengan angkutan terbuka.

Dan seperti biasa, gue nggak bisa menahan diri untuk membayangkan yang enggak-enggak.

***

Di suatu siang yang panas…

“Selamat siang, Pak. Bisa pinggirkan mobilnya sebentar?”
“Ada apa ya? Saya buru-buru nih.”
“Ehm. Begini Pak, Anda telah melanggar Perda no. 8 tahun 2007 tentang Ketertiban Umum dengan ancaman hukuman kurungan 10 hingga 60 hari atau denda 100 ribu hingga 20 juta.”
“Apaaa?? Emangnya saya salah apa?”
“Mobil yang Anda kendarai ini… Mobil terbuka kan pak?”
“Iya, ini Mercy SLK Convertible. So?”
“Begini Pak, Perda melarang MENGANGKUT BARANG BERDEBU DAN BERBAU BUSUK DENGAN ANGKUTAN TERBUKA. Faktanya, mobil Anda terbuka dan Anda sendiri…. Bau, Pak.”
“KURANG AJAR KAMU YA!!”
“Mohon maaf pak, memang sudah peraturannya demikian.”
“Ok, ok… Tapi peraturannya kan melarang barang berdebu DAN berbau busuk. Artinya kalo cuma berbau busuk DOANG nggak melanggar dong?”
“Betul juga ya, pak.”
“Nah saya kan cuma bau doang, nggak pake berdebu. Artinya boleh jalan lagi dong?”
“Hmmm…. Yah apa boleh buat, silakan pak.”

Angin berhembus.
“Pak… Pak… Tunggu dulu.”
“Ada apa lagi?”
“Barusan ada angin lewat, Pak.”
“Trus?”
“Nampaknya sekarang bapak berdebu. Sebentar ya pak saya cek…. Yak! Ternyata betul. Sekarang bapak telah memenuhi syarat sebagai barang yang BERDEBU DAN BERBAU BUSUK. Selamat. Silakan pinggirkan lagi mobilnya pak.”

***

Pesan moralnya: buat para pemilik mobil sport convertible di jakarta, kalo mau bepergian jangan lupa mandi dulu.

*posted by e-mail

36 comments


  1. indocalita said: ga tau ya………..aq kok agak bete dgn perda2 baru yg kesannya cuma menngedepankan denda…….yang ujung2nya jadi lahan baru lagi buat pungli…….*sigh……

    hehehe… yah, gitu deh.


  2. prajuritkecil said: hehehehe… perda ini katanya juga bakal ngedenda orang yang ngeludah sembarangan. Nyampah di kendaraan umum… apalagi ya…? pokoknya banyak ngadopsi kota-kota luar deh…

    perdanya ngikut kota besar, fasilitas dan kesempatan kerjanya yang belum… memang ngelarang itu paling gampang deh πŸ™‚


  3. menhariq said: hahaha.. kampreto.. jam kerja dipake ngempi… *ngusir*eh kapan ni boleh mampir kerumah lagi? πŸ˜€

    liat dong jamnya, ini kan ngetiknya pas jam istirahat. yang jelas sih gue nggak pernah ngabur buat nonton harry potter di jam kerja, apalagi kalo (misalnya) gaji gue dibayarin negara…