celetukan-celetukan akurat

Kasus 1
Pada suatu hari, gue lagi mau ngerokok di tangga saat menemukan dua orang temen gue, Rudi dan Roy udah duluan ada di sana. Agak aneh menemukan Roy ada di tangga, karena dia bukan perokok. Kami bertiga lantas ngobrol ngalor-ngidul sampe akhirnya gue, entah dapet ilham dari mana, tiba-tiba nanya sama Roy, “Lo tuh betah banget ya kerja di sini? Apa nggak tertarik nyari kerjaan lain?”
Roy nampak agak kaget dan malah nanya balik, “kenapa sih, kok lo tiba-tiba nanya gitu?”
“Ya nggak pa-pa, rasanya di luaran akan ada banyak perusahaan yang rela bayar elo jauh lebih besar dari di sini,” kata gue.
Dua minggu kemudian Roy mengumumkan pengunduran dirinya karena dapet tawaran lebih besar dari perusahaan lain! Dia juga ngaku bahwa saat ketemu gue di tangga, dia baru aja menandatangani offering letter dari tempat kerjanya yang baru, dan lagi ‘curhat’ soal itu kepada Rudi. Makanya dia heran banget denger pertanyaan gue.

Kasus 2
Gue lagi chatting dengan seseorang bernama A (cewek). A bercerita tentang temennya yang bernama B (cowok). Lagi-lagi tanpa ujan maupun gledek gue nanya, “Trus kenapa nggak lu pacarin aja tuh si B?”
Dengan surprise gue membaca reply dari A,”Mmm.. sebenernya sih udah beberapa bulan ini gue jadian sama B… kok lo tau sih?”

Kasus 3
Yang masih rada baru adalah waktu gue baca posting Bondan yang ini – di mana dia menceritakan rencananya mau mudik ke Magelang. Trus seperti biasa gue asal jeplak mereply

semoga acara lamarannya sukses yaaaa…..

*melontarkan bola liar pergunjingan*

waktu itu reply tersebut memang betulan menjadi bola liar pergunjingan, sampe ancur deh tu journal dengan aneka tawaran untuk jadi ‘pager ayu’ segala… padahal gue asli asal reply tanpa tau apa yang terjadi sebenernya. Eh taunya beberapa hari yang lalu Bondan memposting calendar berjudul ‘our wedding day’. Di reply-nya, Bondan ngaku bahwa ternyata reply asal jeplak gue beberapa waktu sebelumnya adalah akurat – karena dia memang betulan pulang untuk acara lamaran!

***
Dibilang ‘firasat’ sih enggak juga, karena semuanya murni asal jeplak… tapi kok ya kebetulan akurat ya? Huff… untung yang gue celetukin hal-hal yang baik semua, jadi saat betulan terjadi malah ikut seneng! (kecuali untuk kasus 1 di mana pengunduran diri roy adalah ‘musibah’ untuk boss gue, hehehehe….)

Buat Bondan, selamat ya, semoga dilancarkan dan dimudahkan segala urusannya – serta dianugerahi berkah sebagai keluarga yang sakinah. Amiiin…

image: gambar yang ada di posting Bondan

Pesan Sponsor:
Planet Holiday Tour and Travel

31 comments


  1. muhihihihi. aku rasa itu insting seorang psikolog juga mas.. nah, bedanya sama aku, instingnya mas agung lebih terasah.. jadi uncounsciously terjadilah analisa dari tingkahlaku2 yang diliatin sama si bapak2 itu.. hihihihihi..tapi.. sumpahin saya dapet jodoh dong mas *muahahahaha.. teteeeepp*


  2. himma said: hihiihih aku duluuuuu banget pernah ngebatin ttg om bondan ,” kenapa gak nikah sm titin atau chietut.” waktu itu lihat postingan dia dimpnya lagi poto bertiga diacara nikahan adiknya bondan…..

    hihihihi…. kok ternyata jadi kenyataan yaa…!!!!ti2nnya jadian ama yudi gara2 resolesnya ummi himma…eh, sekarang chietutnya jadian beneran ama bondan πŸ˜€


  3. perasaan kok kenal yah, ama foto seleb di jurnal diatas? :))Terus terang gw cukup kaget pas elu nyeletuk seperti itu, padahal bukan sekali2nya gw mudik dan gw posting pula di jurnal. Jangan2 elu punya bakat buat nyaingin mama lauren, Gung? πŸ˜€


  4. Beneran Gung, waktu itu kamu sms “kita mo ke RS, smoga bisa ktemu” aku “terjemahin” sbg “smoga kita bisa ktemu” eh, ternyata kt ga di RS lg.. ga ktemu deh.. πŸ™


  5. hihiihih aku duluuuuu banget pernah ngebatin ttg om bondan ,” kenapa gak nikah sm titin atau chietut.” waktu itu lihat postingan dia dimpnya lagi poto bertiga diacara nikahan adiknya bondan…..