realita hari ini: pedihnya persahabatan

Friendship is a gift of God. Some of us are blessed with good friends. But as it happens, these friendships are taken for granted in some cases and not valued.

(kutipan dari artikel di sini).

Yah, hari ini gue sejumlah kejadian yang pas banget dengan kalimat di atas; bahwa ternyata selama ini gue kurang memperhatikan eratnya persahabatan dengan orang-orang di sekitar gue. Dan ketika gue tersadarkan atas makna persahabatan itu sendiri, ternyata malah pedih yang terasa.

Jadi begini ceritanya;

Udah hampir 2 bulan terakhir ini, pundak kanan gue sakitnya luar biasa. Kaya keseleo, gitu. Anehnya, gue nggak bisa mengingat kapan, apa, dan di mana pangkal permasalahannya. Pokoknya tiba-tiba sakit, aja. Lengan kanan gue jadi nggak bisa diangkat tinggi-tinggi, karena baru digerakin ke atas dikit aja sakitnya bukan main. Lucunya*, sakitnya suka datang dan pergi gitu. Kadang sakiiit.. banget, kadang nggak terlalu terasa.

Tiap malem udah gue gosokin pake salep pereda sakit otot sampe mata gue kiyer-kiyer kena uap panasnya, sakitnya nggak berkurang. Akhirnya gue pergi ke dokter spesialis urat dan syaraf. Eh, pas sampe ruang praktek dokter, tau-tau penyakitnya ngumpet. Sama dokter gue disuruh menggerak-gerakkan lengan ke segala arah, nggak ada rasa sakit sama sekali. Dokternya bingung, akhirnya gue dikasih surat pengantar untuk pemeriksaan MRI (Magnetic Resonance Imagery). Itu lho, yang alatnya canggih kaya di film sci-fi. Image yang dihasilkan alat ini lebih jelas daripada ronsen, bahkan bisa mendiagnosa kimia darah segala lho!

Waktu disuruh periksa MRI sih gue iya-iya aja. Pikir gue, ‘wah seru nih, ngerasain periksa MRI, lumayan buat bahan posting di MP’. Eh ternyata belakangan gue tau bahwa untuk scanning pundak sebelah doang biayanya DUA KOMA TUJUH JETI RUPIAH (duit semua, nggak boleh campur daun).

Memang sih gue dicover asuransi kesehatan dari kantor, tapi mbak-mbak petugas MRI dengan reseknya bilang bahwa kalo mau periksa MRI dengan dicover asuransi maka surat pengantar dokternya harus dilengkapi dengan diagnosa. Gue bilang sama tuh mbak-mbak, “justru dokter saya bingung mau diagnosa apaan, makanya saya disuruh MRI” tapi dia tetep ngeyel. Ya sud, gue batalin MRI dengan niat kapan-kapan mau balik ke dokter untuk minta lengkapin surat pengantarnya.

Waktu berjalan, gue nggak sempet-sempet balik ke dokter lagi dan gue menjalani hari-hari sambil menguji kesabaran menahan sakit yang datang dan pergi. Gue berharap, mungkin kalo didiemin lama-lama ilang sendiri. Eh ternyata enggak. Sementara itu, Eveline sang instruktur fitness mengingatkan bahwa porsi latihan gue jadi nggak seimbang karena gue cuma berlatih cardiovasculer melulu tanpa latihan beban. Padahal boro-boro latihan beban, dipake buka singlet aja lengan gue sakit banget.

Alhamdulillah, pada suatu hari Allah memberikan petunjuk. Tiba-tiba gue teringat pada seorang temen lama, sesama pegawai BPPN dulu, yang jago banget ngurut orang keseleo dan patah tulang. Namanya Sulaiman alias Maman. Setelah tanya-tanya beberapa temen yang lain, akhirnya gue berhasil mendapatkan nomer teleponnya.Gue hubungi si Maman, dan untungnya dia masih inget gue sehingga 2 minggu yang lalu gue mampir ke rumahnya minta diurut. (Cerita lengkap tentang si Maman nanti gue tulis terpisah di review ya, barangkali ada di antara kalian yang butuh bantuan mengatasi problem dengan urat dan tulang).

Sebagai orang yang pada dasarnya nggak suka dengan aktivitas pijat-memijat, sesi pengurutan di rumah Maman terasa bagaikan kamp penyiksaan buat gue. Suakiiiit banget. Lucunya** dia mulai narik dari tempat yang kayanya nggak berhubungan dengan pundak, seperti dari punggung bawah dan siku kanan. Habis diurut-urut, baru lengan gue dipelintir ke atas. KRRKK! Man, sakitnya sampe mata gue berkunang-kunang.

Tapi walaupun tersiksa, ternyata sepulang dari rumah Maman pundak gue terasa lebih baik. Ada peningkatan mobilitas, lah. Kalo dulu baru posisi naik 25% aja udah sakit, sekarang lumayan, lengan bisa gue angkat sampe 50%.

Karena terkesan dengan hasil karya Maman, maka minggu depannya gue datang lagi ke rumahnya. Ditarik-tarik lagi, tapi nggak sesakit yang pertama. Habis itu kondisinya makin baik, bahkan gue mulai berani latihan beban lagi di gym. Tapi ternyata abis latihan beban sakitnya kumat lagi, jadi Selasa malem kemarin gue balik ke Maman.

Maman bilang, memang proses penyembuhannya belum selesai. Justru sekarang inti permasalahannya udah mau keluar ke permukaan, katanya – entah apa maksudnya. Yang jelas sesi pengurutan semalem itu bener-bener puncak dari segala macem rasa sakit yang pernah gue alami selama 33 tahun 7 bulan hidup gue di dunia. Jauuuuuuh…. lebih sakit dari 2 sesi sebelumnya. Bukan cuma ditarik dan diurut, tapi punggung gue juga digerus dengan buku-buku jarinya. Kalo mau ngebayangin rasanya, bayangin rasanya kerokan – tapi koinnya bukan cuma satu melainkan 4 biji, dan bukannya pake koin melainkan tutup botol softdrink, digores tegak lurus dari atas ke bawah dengan kekuatan penuh. Tau sendiri otot itu kan umumnya mengarah ke samping, jadi kalo digiles secara memotong jalur gitu akan terasa sangat sedap*** sekali deh ih.

Pulang dari rumah Maman, otot pundak dan punggung gue terasa lembek seperti buah Mengkudu mateng pohon. Jangankan kesenggol, kena getaran waktu gue jalan aja sakit. Dan kok ya kebetulan TAS GUE RANSEL. Ugh… mantap. Sampe di rumah, Ida shock waktu gue pamerin bekas urutan si Maman. Bentuknya memang rada mengerikan sih, kaya abis digiles roda mobil. Liat aja sendiri kalo nggak percaya:

bekas diurut

Selain punggung, pundak kanan gue juga dipenuhi lingkaran-lingkaran lebam bekas tekanan jari-jemari si Maman.

Pagi ini, gue ngantor seperti biasa walaupun sambil sedikit meringis waktu masang ransel di pundak gue. Dan… terjadilah apa yang gue tulis di bagian awal posting ini, yaitu PEDIHNYA PERSAHABATAN. Atau dengan kata lain, hari ini gue baru menyadari bahwa ternyata temen-temen gue itu sangat gemar untuk saling MENEPUK PUNDAK!!

Pagi-pagi, baru mulai nyalain komputer, dateng seseorang yang mau nitip upload memo di website intranet gue.

“Gung, gue nitip memo nomer sekian-sekian untuk dimasukin ke library ya!”
“OK.”
“Thanks Man!” [sambil nepuk pundak]
“AAAAAOOOWWW…!!!”
“Loh, loh, kenapa?”
“…blablabla…” [menceritakan kronologis pengurutan pundak]
“Oh gitu… wah sorry banget, gue nggak tau.”
“Iya nggak papa.”
“…tapi, tolong ya man, titip memonya.” [sambil berancang-ancang mau nepuk pundak lagi]
“Iya. Awas tangannya, tangannyaaa…!!”
“Oh iya sorry lupa, kebiasaan.”

Siangan dikit..
“Makan siang di mana kita Gung?” [sambil nepuk pundak]
“AAAAAOOOWWW…!!!”
“Loh, loh, kenapa?”
“…blablabla…” [menceritakan kronologis pengurutan pundak]
“Lagi pada ngomongin apa sih kok seru banget?” tanya seorang teman yang lain, sambil memijat pundak.
“$%@!!!! ^^&%!!!!!”

Sorenya, temen gue yang bernama Rudi minta tolong dibuatin logo dan proposal untuk sebuah band yang baru dibentuknya.
“Tolong yah gung, dibuat rada gimana gitu biar nggak malu-maluin waktu ngajuin ke produser rekaman,” katanya
“Iya. Tapi TANGANNYA AWAS JANGAN NYENGGOL PUNDAK GUE!
“Iya, iya…”

Beberapa saat kemudian,
“Nih Rud, proposalnya gue buat begini, oke nggak?”
“WUAH.. GUNG! KEREN PISAN EUY!!” serunya excited
sambil… PLOOOK! menepuk pundak gue sekuat tenaga.

Siapa sih pakar manajemen yang dulu pernah nyeletuk ‘sebuah tepukan di pundak lebih berharga dari uang’? Pingin gue sobek-sobek mulutnya.

*tentunya bukan dalam pengertian ‘lucu’ secara harfiah ya.
**lagi-lagi tidak untuk diartikan secara harfiah.
***apalagi yang ini, sama sekali tidak bermakna harfiah.

123 comments


  1. abusalam said: huhahahahaha…. gue juga udah pernah, sorryyy mas baru komentar udah ketawa duluan…semoga cepet sembuh

    sayangnya nggak difoto ya… kalo iya kan bisa bandingin gedean mana memarnya πŸ™‚


  2. permenginger said: kutunggu kabar sembuhnya… mau tau seberapa manjur pijatannyahuehehehehe….semoga ga tambah parah =Pabis, mana ada sih orang kerokan pake tutup botol softdrink(soalnya gw bayangin tutup botol dr gelas yg tajam2 ituh….bukan yg botol plastik… huehehehe)

    sekarang udah mendingan kok! gimana, mau coba juga?


  3. 4udny said: ck ck ck…makanya gua paling anti diurut Mas…apalagi kalo udah ngeliat futu nyang begini….iiihh.. nggk ikutan dah….

    nggak papa sakit sekali tapi sesudahnya kan sembuh


  4. mbonk said: ya ampun.. fotonya kok seperti tayangan kriminal gini gung??*parental guidance nee..cepat sembuh yak..

    maksud lo foto gue kaya foto maling abis digebukin, gitu? heh? heh?


  5. femmedejava said: hmm…tau banget rasa sakitnya gimana…saya juga pernah diurut sampe lebam item sekujur badan kayak dikau ini. gara-garanya salah urat waktu tidur trus diurut2 sendiri. abis itu malah jadi kayak lumpuh dan rasa ba’al sampe ke ujung-ujung jari. aliran darah kayak kena totok gitu….

    iya, kalo salah urat sebaiknya jangan diurut sendiri – karena bisa tambah parah


  6. nicelovelydentist said: salam ya ..sama si Maman…kayaknya perlu deh buat pergelangan kaki gw…. parah nih…sejak boling,…tumit kiri menderita all the time …

    ayo alya, jadi minta diurut nggak nih sama Maman? nanti gue anter deh…


  7. chikasilitonga said: gung, lebih baik jgn dipakai latihan dulu sampai benar2 sembuh, karena kalo ada yang kejepit lbh bahaya lagi. Seperti back pain gw yg gak sembuh2 sampai sekarang karena gak tuntas dan gw pake olah raga jalan lagi. Alhasil karena sekarang lagi hamil 8 bln sakitnya tambah parah.

    iya, gara2 sakit di lengan ini akhirnya libur cukup lama juga dari fitness.


  8. dbaonk said: waduh? gue kira udah sembuh. masih baru hampir ternyata. parah banget gitu masih ga keinget apa penyebabnya? gawat kalau ga bisa dihindari terjadi hal yg sama di kemudian hari.ya sdh.. sing cepet cageur.. πŸ™‚

    “hampir” dalam arti udah nggak sakit kalo buat ngangkat atau diposisikan ke manapun, tapi masih suka berbunyi2 aneh dan kalo buat tidur telungkup suka terasa agak ganjel. Jadi udah tinggal dikiiit lagi deh. nggak tau nih penyebabnya masih misterius sampe sekarang.


  9. mbot said: hehehehe… terima kasih, sekarang udah hampir sembuh kok..

    waduh? gue kira udah sembuh. masih baru hampir ternyata. parah banget gitu masih ga keinget apa penyebabnya? gawat kalau ga bisa dihindari terjadi hal yg sama di kemudian hari.ya sdh.. sing cepet cageur.. πŸ™‚


  10. myshant said: bahasa tubuh pria untuk memperlihatkan keakraban dan rasa terima kasih emang sering pake’ acara tepuk pundak ya ? :)coba sekali kali ganti dengan tepuk pantat ..ups ..:-D

    iya. aneh ya, kayaknya itu berlaku secara universal di manapun… πŸ™‚


  11. puisisj said: *tapi kalo diurutnya berbekas kayak gitu ngeri juga, karena kalo ngurut yang berhubungan dengan tulang, bisa buat orang jadi nangis saking sakitnya.

    nggak papa nangis sekali tapi kan sesudah itu sembuh…


  12. myadvantures said: Ga tau mo sedih apa pengin ketawa.. prihatin ama kenikmatan mas Mbot yg. meraung tertahan, sekaligus ngikik mbaca kisahnya. Mas Mbot lucu yah.. saya baru tau. cpt sembuh deh, mas.

    hehehehe… terima kasih, sekarang udah hampir sembuh kok..


  13. mandey said: Jadi diagnosa dr.* Maman apa, Mas Agung ? “Hanya” keseleo atau hal lain ?

    menurut dia sih hanya keseleo kok. emang ‘hal lain’ apa sih yang bisa menyebabkan sakit pundak?


  14. pujay said: Gung .. gung .. gung … gw dah MRI dong ..buat bokong hanya 1.6 jt perak.. rasanya kek naek pesawat lho hiihihihihi, gw MRI di deket RS Ida ngelahirin dulu :p

    ya sama, gue juga ke RS itu – kayaknya cuma sgelintir RS yang punya MRI dan dia yang cukup terkenal dirujuk oleh para dokter.


  15. imazahra said: Duuuuuuuuh, aku sampe ngeri Mas liat photonya :-(Syafakallah ya Mas ^_^ btw, gimana progressnya Mas? Dilihat dari cerita pemijitannya siy, sptnya meyakinkan banget yak :-)MRI ngeri pisan yak Mas harganya, huhuhuhuhu, mahalnya pengobatan di negeri kita πŸ™

    sekarang sih udah jauh lebih baik, tapi belum sempet balik lagi ke maman nih. ember… nggak nyangka ya MRI bisa semahal itu… ckckckck…..


  16. jrdd said: Wah, sayang kita jauhan.. kalo deket, aku yg mraktekin “remasan Maman” deh.. eeiitt.. serius.. pernah nyoba shiatsu? ga sakit cuman di-teken2… hasilnya ampuh.. *kalau saja..*

    wah, belajar shiatsu juga ya! kayaknya memang enak tuh tuh, denger2 nggak pake sakit bisa sembuh


  17. cindil said: Ada hubungannya sama “mouse” dan posisi waktu ngetik gak?

    ya memang posisi kerja yang salah, kalo dibiarin dalam durasi yang lama bisa bikin problem yang cukup serius. tapi ini sih kayaknya nggak ada hubungannya dengan itu. kayaknya lhooo…


  18. ardho said: cepet sembuh… :Deniwei, tak pikir ini mau cerita seriuss.. πŸ˜›

    hahahaha… intronya memang sengaja dibuat menyesatkan πŸ™‚ tapi ini serius kok, serius sakit, maksudnya…. πŸ™‚


  19. rares said: tidak ada yang tidak mungkin… Ketua seksi rohani partai aja bisa selingkuh kok.. :pkali lo pas begadang loncat2 skipping.. kan kalo salah jatuh bisa keseleo… gue aja dulu pas SMP maen basket bisa patah tangan.. maen basket kok patah tangan…

    hayah… mulai maksa deh…


  20. Met malam, mau tanya alamat lengkap dari Pak Maman yang memijat anda, saya juga ada sakit, menurut dokter sih syarat saya kejepit di tulang leher ruas 5 dan 6 gitu, tangan saya kiri dan kanan sering kesemutan dan sakit celenut2 gitu. terima kasih sebelumnya .Wass


  21. kutunggu kabar sembuhnya… mau tau seberapa manjur pijatannyahuehehehehe….semoga ga tambah parah =Pabis, mana ada sih orang kerokan pake tutup botol softdrink(soalnya gw bayangin tutup botol dr gelas yg tajam2 ituh….bukan yg botol plastik… huehehehe)


  22. hmm…tau banget rasa sakitnya gimana…saya juga pernah diurut sampe lebam item sekujur badan kayak dikau ini. gara-garanya salah urat waktu tidur trus diurut2 sendiri. abis itu malah jadi kayak lumpuh dan rasa ba’al sampe ke ujung-ujung jari. aliran darah kayak kena totok gitu….


  23. wah mas..kalo di tempat saya MRI buat ngetes adanya oil nun jauh di bawah sana hehe…sekali tes bisa sampe 11rb $..tapi semakin banyak yg di tes makin murah itungan per biji-nya… model-model beli 2 gratis 1 gitulah hehe…btw sakit2 model gitu adalah pertanda kita mulai tua πŸ™‚


  24. gung, lebih baik jgn dipakai latihan dulu sampai benar2 sembuh, karena kalo ada yang kejepit lbh bahaya lagi. Seperti back pain gw yg gak sembuh2 sampai sekarang karena gak tuntas dan gw pake olah raga jalan lagi. Alhasil karena sekarang lagi hamil 8 bln sakitnya tambah parah.


  25. mbot said: barangkali ada di antara kalian yang butuh bantuan mengatasi problem dengan urat dan tulang).

    wah perlu nih, pundak saya juga kayaknya belon beres sejak jatuh dari motor tahun lalu…..*tapi kalo diurutnya berbekas kayak gitu ngeri juga, karena kalo ngurut yang berhubungan dengan tulang, bisa buat orang jadi nangis saking sakitnya.


  26. myadvantures said: Ga tau mo sedih apa pengin ketawa.. prihatin ama kenikmatan mas Mbot yg. meraung tertahan, sekaligus ngikik mbaca kisahnya. Mas Mbot lucu yah.. saya baru tau. cpt sembuh deh, mas.

    Wah..baru tahuu?!?!


  27. emang Gung, suka nggak nyangka, yg sakit mana yg di urut mana, penjelasan ilmiahnya adalah otot itu kayak benang, bayangin beberapa lembar benang ngegantung, terus lu puter puterin ..pasti saling pagujut kan. semakin lama lu puterputer semakin panjang tuh pagujut. sama otot juga begitu sekali kecetit..trus ga cepet dibenerin n lu tetep dipake beraktivitas makin melebar deh daerah pagujutnya. kalo lu ke bandung deket rumah gw ada ahli urut yang ilmu nya diturunkan dari generasi ke generasi dan direkomendasikan oleh RSHS juga. kalo mau lu kontak gw aja ntar yanote:tanya ida kalo ngga ngerti pagujut :))


  28. Dueng! Itu bekas urut apa dicium Ida ? Hihihi kesannya Ida bibirnya lebar dan panjang. Jadi diagnosa dr.* Maman apa, Mas Agung ? “Hanya” keseleo atau hal lain ? [ikut deg2an soalnya pundak dan punggung kiri sdh beberapa waktu pegel gak ketolongan]*tidak untuk diartikan harafiah πŸ™‚


  29. Duuuuuuuuh, aku sampe ngeri Mas liat photonya :-(Syafakallah ya Mas ^_^ btw, gimana progressnya Mas? Dilihat dari cerita pemijitannya siy, sptnya meyakinkan banget yak :-)MRI ngeri pisan yak Mas harganya, huhuhuhuhu, mahalnya pengobatan di negeri kita πŸ™


  30. Ada hubungannya sama “mouse” dan posisi waktu ngetik gak?Aku pernah punya problem begitu waktu masih aktif kerja kantoran dan sama dokter di kirim ke terapi dan berhubung kerjaan yg gak bisa di ganggu … aku dibelikan “mouse” yg bentuknya special ntuk orang yg memiliki keterbatasan fisik. Dapatnya sih pakai resep dokter dan diorder lewat phisiotherapy gitu.Sekarang dah ilang *sedih euy* padahal gejala penyakit tu kambuh sudah ngintip. Kebanyakan Ngempi nih kayanya. Kudu istirahat dulu.


  31. mbot said: masa orang begadang bisa jadi keseleo sih

    tidak ada yang tidak mungkin… Ketua seksi rohani partai aja bisa selingkuh kok.. :pkali lo pas begadang loncat2 skipping.. kan kalo salah jatuh bisa keseleo… gue aja dulu pas SMP maen basket bisa patah tangan.. maen basket kok patah tangan…


  32. himma said: wahhhh trus sembuh nggak tuh….kok lihatnya seremmm….kaya abis dibantai.

    insya Allah sembuh kok, gue percaya sama si Maman karena gue udah ngeliat sendiri dia berhasil nyembuhin kasus yang lebih parah yaitu tulang siku geser

Tinggalkan Balasan