SIM keliling mulai “tercemar”

Dulu waktu pertama kali merasakan pelayanan SIM keliling, gue alangkah sangat bukan main impressed-nya sehingga gue promosiin abis2an ke setiap orang yang gue kenal. Waktu itu gue bilang, “kalo mau bikin SIM di SIM keliling aja, gampang, cepat, dan SEMUA DUIT YANG KITA BAYARKAN MASUK KE KAS NEGARA.”

Poin “ke mana larinya duit kita” adalah poin yang cukup penting buat gue, mengingat setiap bulan gaji gue udah dipotong cukup gede untuk bayar gajinya dia-dia orang – masa untuk bikin SIM aja kita masih harus keluar duit lagi untuk biaya siluman sih?

Kemarin kakak gue mau bikin SIM dan seperti biasa gue komporin untuk bikin SIM di SIM keliling. Dia bela-belain dateng ke Mega Mal Pluit, mengikuti prosedur standar seperti yang gue alami dulu, cuma bedanya di akhir proses dia dimintai duit untuk “biaya fotokopi“.
“Berapa?” tanya kakak gue yang nggak merasa menggunakan jasa fotokopi apapun dalam proses pembuatan SIM tersebut. Fotokopi KTP dan SIM sebagai persyaratan udah dia bawa sendiri dari rumah.
“Terserah,” jawab petugasnya.

Hmm…

Sekarang gini deh. Kalo memang “biaya fotokopi” adalah komponen resmi, terus kalo besarannya adalah “terserah” lantas gimana pembukuannya, coba? Memangnya di sistem accounting SIM bisa ada posting “biaya fotokopi” yang besarannya bisa ganti-ganti secara tidak terduga? Kayanya enggak deh.

Yah, dengan sangat menyesal kesimpulannya adalah: layanan ini kini udah “selangkah lebih maju” mengikuti kualitas layanan2 publik lainnya di negeri ini…

15 comments


  1. myshant wrote on Jan 8 belum juga nyobain, udah ada “kemajuan” aja nih …:-D Ya udah kalo gitu perpanjang aja sekarang biarpun belum abis, daripada "kemajuan"-nya nanti semakin "maju" πŸ™‚ orinkeren wrote on Jan 8 πŸ˜€ gak bisa hidup dari yang “dari sononya” satu lagi cermin ketidak sejahteraan, sampe harus minta2 uang … entah pak pol lagi butuh uang untuk apa, apa anaknya sakit, apa bininya melahirkan… ken apa ken apa… Indonesia…. Selalu ada alasan ketidaksejahteraan, walaupun faktanya orang2 yang relatif udah "sejahtera" juga banyak yang ngutip "uang fotokopi" – cuma beda jumlah nol-nya aja! ;-p fenetre wrote on Jan 8 wah wah..bisa dimasukin media niy… Mungkin medianya yang udah bosen muat berita ginian… edonugraha wrote on Jan 8kadeudeuh itu artinya kalo gak salah tali kasih / terima kasih … gw taunua pas jaman2 kuliah pas Persib menang bola piala apa gitu..dikasih uang kadeudeuh ama Gubernur Jabar… Oo… tengkyu ya do! reipras94 wrote today at 9:29 AM buat biaya beli es cendol kali om….makelum pluit khan panas bener…..xixixixixi….. panas apanya, orang bus SIM keliling itu pake AC kok!


  2. πŸ˜€ gak bisa hidup dari yang “dari sononya” satu lagi cermin ketidak sejahteraan, sampe harus minta2 uang … entah pak pol lagi butuh uang untuk apa, apa anaknya sakit, apa bininya melahirkan… ken apa ken apa… Indonesia….


  3. sutonokairos said: Wakaka… kalo saya kasih nopektun.com a.k.a. 200 perak kira2 respon polisisnya apa yah?hehehe.. Pak, potokopi KTP kan cuma 200perak…

    hahaha… coba gih kapan2, pingin tau juga gimana reaksinya.


  4. jrdd said: Indonesiaku..hhh.. cuma bisa tarik nafas aja nih..

    yah minimal kita pernah merasakan layanan bikin sim secara baik dan benar walaupun hanya sementara – memang tiada yang abadi di dunia ini πŸ˜‰


  5. hehehe teuteup yaaaah… mungkin setelah lama kelamaan baru kerasa gaji buat jadi petugas SIM keliling kurang, dan kok orang yg bikin SIM udah dipermudah pada gak ngasih lebihan sih… uang kadeudeuh gitu… (eeeeh gak boleh berprasangka buruk dulu, Amiiii…) duuuh emang susah deh Indonesia… SOA SOA… hhehehehe