Diet paksa: suami menderita, istri capek percuma

P

ara istri yang cinta suami tentunya kepingin suaminya hidup sehat bebas dari penyakit. Problemnya, kadang ekspresi cinta para istri ini bisa dianggap sebagai “sumber penderitaan” oleh para suami.

Ambil contoh pengalaman seorang temen yang kita sebut aja bernama Bayu*. Istri Bayu rupanya kuatir suaminya ngemil makanan yang kurang sehat di kantor, sehingga merasa perlu membawakan sekotak “cemilan sehat” buat suaminya. Yah, memang nggak sehat2 amat sih, karena berkisar pada kentang goreng dan sejenisnya. Tapi kan digorengnya dengan minyak goreng yang masih baru dan bersih, jadi minimal lebih sehat daripada gorengan pinggir jalan – mungkin begitu dasar pertimbangan istri si Bayu.

Sayangnya, Bayu rupanya kurang berminat terhadap cemilan tersebut sehingga boro-boro dimakan, kadang malah dibagi-bagiin ke temen2 yang lain. Kalo lagi nggak ada yang berminat, kadang kentang-kentang goreng yang masih utuh belum dimakan itu digeletakin begitu aja di atas meja, beralaskan kertas bersih. “Yang penting kotaknya pulang kosong, biar istri senang,” kata Bayu. Sedangkan dia sendiri ngemil somay atau bakwan pinggir jalan seperti biasa.

Lain Bayu, lain lagi pengalaman si Eriq**. Istri Eriq menerapkan peraturan yang lebih ketat, yaitu: harus makan siang dengan makanan bekal dari rumah, dengan porsi yang udah ditentukan (baca: minim). Bagi Eriq, peraturan ini sangat menyiksa karena dibandingkan dengan kapasitas perutnya, porsi bekal itu hanya memadai sebagai appetizer doang.

Hari demi hari Eriq tersiksa dengan porsi minim itu, hingga sampai pada suatu hari di mana ia nggak tahan lagi. Hari itu, istri Eriq memasak nasi goreng untuk sarapan sekalian untuk bekal makan siang Eriq. “Wah nasi goreng buatan istri gue gung, enak banget, kemarin itu gue sarapan lahap banget deh,” demikian penuturan Eriq. Habis sarapan bersama, istrinya Eriq masuk kamar mandi, meninggalkan Eriq dengan nasi goreng kegemarannya itu. Godaan mulai merasuki pikirannya.

“Begitu istri gue masuk kamar mandi, buru2 gue ambil rantang yang biasa buat bawa bekal, terus gue isi nasi goreng sebanyak-banyaknya. Gue teken2 biar muat banyak, biar siangnya nggak kelaparan lagi. Abis gue isi, rantangnya gue masukin ke tas. Beres.”

Eee… nggak disangka nggak dinyana, setelah keluar dari kamar mandi istri Eriq teringat pada kewajibannya sebagai istri untuk menyiapkan bekal makan siang suami.

“Mana ya rantangnya, aku mau siapin bekal makan siang kamu,” kata istri Eriq sambil nyari2 rantang.
“E..ee… udah nggak usah, udah aku siapin sendiri, rantangnya udah aku masukin tas,” kata Eriq gugup.
“EH! Nasi gorengnya kan masih panas, rantangnya nggak boleh langsung ditutup rapet nanti bisa basi! Mana sini rantangnya!”
“Nggak usah, nggak usah, nggak papa kok, nanti aja sampe di kantor aku buka lagi gampang… nggak usah deh, bener…”
“MANA RANTANGNYA!”
“… iya deh iya deh… ini…” Eriq akhirnya pasrah menyerahkan rantang nasi gorengnya kepada istri. Dalam hati dia berdoa, semoga istrinya nggak notice perubahan jumlah yang cukup drastis itu tapi ternyata…
“YA AMPUUUUN…!!! Bawanya kok banyak sekali sih!? Nggak boleh! Sini aku kurangin!”

Tapi untung, masih lumayan… di kantor Eriq masih bisa dapet jatah kentang goreng buatan istrinya Bayu…

Ngeliat pengalaman temen2 gue ini, hwaduuuh… gue jadi bersyukur benerrr punya istri yang nggak pernah ngelarang gue makan ini-itu, malah suka dimasakin makanan enak-enak. Sedangkan guenya juga sadar diri nggak makan kebanyakan dan berusaha untuk mengimbangi dengan olah raga. buat kalian, para suami dan para istri yang kebetulan membaca journal ini, tips yang bisa gue sampaikan adalah:

Buat para suami:

  • Tolong hargai niat baik para istri untuk menjaga kesehatan kalian, antara lain dengan memakan bekal yang udah dibuatin oleh istri. Memasak itu capek dan pegel, kan kesian kalo hasil jerih payah itu malah diumpanin ke temen kantor.
  • Tunjukin kepada para istri kalian bahwa kalian juga sadar diri untuk menjaga kesehatan, antara lain dengan olah raga. Kalo kalian berolah raga teratur, para istri juga nggak akan terlalu khawatir membiarkan kalian makan banyak.

Buat para istri:

  • Inget bahwa kalian nggak bisa mengawasi perilaku suami di luar rumah. Percuma aja sok galak dan strict soal menu makanan, kalo mau suami bisa jajan diem2 di belakang kalian. Semakin kalian mencoba ‘keras’, justru akan semakin dikibulin.
  • Kalo tujuannya untuk menjaga kesehatan suami, diet aja nggak cukup. Mendingan dorong suami2 kalian untuk lebih banyak olah raga.

Mudah-mudahan dengan niat baik dari kedua belah pihak, nggak perlu ada yang harus jadi korban diet paksa

*Hanya sekedar pinjem nama, nggak ada hubungan kesamaan cerita dengan Kangbayu
**Hanya sekedar pinjem nama, walaupun mungkin ada kemiripan secara fisik dengan Menhariq.
Image gue pinjem dari sini.

49 comments


  1. mbot said: cair botol besar (125ml), bisa beli satuan, harga 30 ribu per botol

    yang ini dulu ajah bole nggak? bole beli 1 botol dolo kan Gung? ntar kalo efeknya gw yang pengen makan sama sekali waaaahhh suse tuh kasian para penjual makanan yg nge fans berat sama gw :Dheibat lo Gung sakit2 berhasil menjaring pembeli :)) gimana kalo sehat.


  2. harigini said: okeh deh Gung, u got me, kapan bisa trafficking Vco? :))

    besok sore / malem juga bisa, gue anter ke kos2an aja ya?mau yang mana? kapsul? cair botol kecil, atau produk baru cair botol besar? kapsul, isi 30 butir, harga 80 ribu. cair botol kecil (90ml), per kotak isi 6 botol harga 150 ribucair botol besar (125ml), bisa beli satuan, harga 30 ribu per botolsemuanya berhadiah VCO ukuran sachet, praktis untuk dibawa-bawa :-))


  3. mbot said: berhubung rasanya rada ‘ajaib’, buat beberapa orang memang bisa bikin nggak napsu makan. coba deh minum vco sebelum makan, sesudahnya pasti males makan apa2 lagi :-)gue udah mendingan, tentunya berkat VCO :-)))

    okeh deh Gung, u got me, kapan bisa trafficking Vco? :))


  4. harigini said: πŸ˜€ Vco bisa ngurangin keinginan buat makan nggak?Kayaknya yang jadi masalah gw ini deh :)) btw, dah baekan neh Gung?

    berhubung rasanya rada ‘ajaib’, buat beberapa orang memang bisa bikin nggak napsu makan. coba deh minum vco sebelum makan, sesudahnya pasti males makan apa2 lagi :-)gue udah mendingan, tentunya berkat VCO :-)))


  5. mbot said: hehehe, jadi gini: VCO bisa membantu meningkatkan metabolisme dalam tubuh kita. Dengan minum VCO, pembakaran kalorinya bisa lebih banyak, sehingga bisa lebih cepet kurus. Tapi bukan berarti VCO “menguruskan” karena kalo minum VCO terus tidur2an doang ya nggak bakal kurus juga. Tetep harus disertai dengan olah raga.

    πŸ˜€ Vco bisa ngurangin keinginan buat makan nggak?Kayaknya yang jadi masalah gw ini deh :)) btw, dah baekan neh Gung?


  6. hehehe, jadi gini: VCO bisa membantu meningkatkan metabolisme dalam tubuh kita. Dengan minum VCO, pembakaran kalorinya bisa lebih banyak, sehingga bisa lebih cepet kurus. Tapi bukan berarti VCO “menguruskan” karena kalo minum VCO terus tidur2an doang ya nggak bakal kurus juga. Tetep harus disertai dengan olah raga.


  7. harigini said: Idaaa, beneran nehhhlo emang diet Vco? emang pernah gendut ? hikshikshik

    enggak ding.. emang dah langsing dari sananya..*ngaku2 langsing*tapi bagus bgt buat jaga kesehatan..selama hamil ini, aku hampir ga pernah minum obat kalo tau2 mau sakit..langsung blebekin vco, 2 hari beres semua penyakit!rekorku, minum 30 kapsul vco dalam 2 hari, demam hilang, pusing and tenggorokan sakit juga kabuurrr… :-))


  8. hehehe jadi inget senior di ruangan yg dibekalin istri eh malah jajan di rumah makan padang. walhasil masakan istrinya dimakan orang laen. alasannya: kalo makan di ruangan ga bisa ngerokok hehehhe..


  9. menhariq said: *PLETAAAAK !!*

    Rig..kasian deh loe… minta bikinin nasi goreng sama bupati sajahhhh…*Pletak nya ke Agung lagi ya……*Hua ha ha ha ha …….*Berdoa semoga nama gue gak pernah dipakai buat ilustrasinya Agung*


  10. huahahahahaha lucu bener…kalo abi tuh suka mbekel ke kantor masakan istri karena dia suka nasi,malah kadang istrinya yg mbawaiinya buanyaak takut cape kelaparan…dan abi gak kaya bayu atau eriq tuh….kekekeke tapi support olah raga dari istri perlu dipraktekin nih…