Penemuan hari ini… bahasa bakunya “stapler”

PENGUMUMAN:
Ternyata posting gue yang satu ini beredar luas di jagad maya lewat milis dan blog. Mau baca lebih lanjut? Klik di sini.

Stapler adalah benda berguna yang sering membantu kita. Mulai dari orang kantoran sampe tukang manisan, semua merasakan manfaatnya. Kalo sampe ilang serasa bencana Orang yang suka minjem stapler dan ga balikin, terancam sanksi sosial berupa dicuekin di kantin. Stapler memegang peranan penting dalam kehidupan. Tapi apa balasan kita? Boro-boro menghargai, ngasih nama yang jelas aja enggak.

Benda malang ini telah lama hidup dengan nama yang sangat ambigu. Kadang memang kita menyebutnya stapler, sesuai nama aslinya. Tapi nggak jarang kita telah melekatkan nama-nama yang kurang terhormat bagi pembantu setia ini. Sebut saja misalnya CEKREKAN, CEPRETAN, JEGREKAN, bahkan ada yang menyebutnya CEPROTAN. Keterlaluan sekali bukan?

Benda ini pasti punya nama resmi dalam bahasa Indonesia. Masalahnya, namanya apa?

Jawabannya gue temukan dari majalah Tempo edisi 6-12 Februari 2006, halaman 10, dalam kolom surat pembaca. Kutipannya adalah:

…imbauan kepada seluruh masyarakat untuk memperlakukan uang rupiah dengan baik, di antaranya dengan tidak melipat, mengokot (stapling)

STAPLING = MENGOKOT

Dengan demikian aman untuk kita simpulkan bahwa
ternyata nama resmi untuk stapler adalah:

PENGOKOT
Kotakkue.com


Seandainya gue jadi si stapler, mungkin gue lebih memilih dinamain cekrekan daripada pengokot – entah kenapa tapi yang terbayang di benak gue saat mendengar kata itu adalah sebuah benda lembek yang bau, berjamur, dan nyaris busuk – tapi ya sudahlah. Mari bersama-sama kita gunakan istilah resmi ini, untuk mempercepat proses penyerapannya dalam kehidupan bermasyarakat.

Misalnya:
…di kantor: “Boss, ini reportnya perlu dikokot atau cukup dimasukkan ke map?”
…di tukang foto kopi: “Bang, gimana sih lu, masa mengokot aja nggak becus… kan jadi rusak fotokopian gue!”
…juga saat bercakap dengan teman: “Bawel banget sih jadi orang, lama-lama gua kokot juga bibir lu…!”

Gambar pengokot gue ambil dari sini

67 comments


  1. mbot said: baru baca reply yang ini..hehehe… makasih infonya, lain kali ati2 deh kalo bilang necis di bengkulu, daripada kena kokot. πŸ™‚

    iya di bengkulu disebut “necis”, mungkin berasal dari necis=rapi, merapikan kertas atau berhubungan dengan dandan merapikan wajah.


  2. hehehe… soalnya untuk ke sekian kalinya abis masuk forum kaskus lagi, dan tentunya gue merasa perlu untuk meluruskan identitas penulis artikel aslinya :-)tadinya sih ini mark as private, trus sekarang gue ubah ke everyone, makanya naik lagi.


  3. itsgetingwirder said: Nice work!! cari lagi istilah remeh yang ternyata penting lainnya… mungkin bahasa yang jadi kesepakatan bersama lainnya.. (apa seeh ;-D)

    terima kasih!so far udah berhasil nemu istilah apa aja nih?


  4. 290780 said: Ough..ternyata dari sini toh sumbernya…:)) :)) Gw juga dapetnya dari email berantai dikantor gw boo dan memang gak ada sumber yang jelas tentang si penulis …wakakakakaa..ketauan skrng creatornya siapa…Thankz ya bro for share..two thumbs up 4 u..Bagooooz

    terima kasih! tolong kasih tau ke pengirim emailnya ya, bahwa sumbernya ada di http://mbot.multiply.com/journal/item/190


  5. Ough..ternyata dari sini toh sumbernya…:)) :)) Gw juga dapetnya dari email berantai dikantor gw boo dan memang gak ada sumber yang jelas tentang si penulis …wakakakakaa..ketauan skrng creatornya siapa…Thankz ya bro for share..two thumbs up 4 u..Bagooooz


  6. hookedoncaffeine said: Gw pernah dikirimin email jegregan ini, udah lama banget, pas liat di Google nggak ketauan asalnya dari mana. Tapi di listingan semua pake artikel yang plek sama puersis…

    hahaha iya… nyebelin ya… padahal nggak niat spamming lho.


  7. wiedy said: kalo di bengkulu, pengokot dibilang ‘necis”. so kalo kita dandan habis2an biar gaya, perlu kita bilang kokot alih-alih ‘necis’

    baru baca reply yang ini..hehehe… makasih infonya, lain kali ati2 deh kalo bilang necis di bengkulu, daripada kena kokot. πŸ™‚


  8. punyaeli said: cuma mau bilang, setelah sekian bulan jurnal ini naik cetak, kemarin (3 Juli 2006) aku masih nerima fwd-an email yang isinya jurnal ini looohhh.rupanya ini jurnal masih wara-wiri terus tuh….

    trus reply dong ke orang itu, “eh eh, gue bilangin ya, ini udah basiiii deh, basiiiii….” hehehehe…


  9. Kalau aku dari kecil di nJowo sana bilang stapler = klip. Distapler = diklip. Stapling = ngeklip. Tapi itu ngomongnya Boso Jowo.Contoh:Le, tulung jupukke klip. Iki kertase diklip. Ngeklipe ngati-ati ben kertase ra rusak(Le, tolong ambilkan Pengokot. Ini kertasnya dikokot. Ngokotnya hati-hati agar kertasnya tidak rusak).Enak mana, Mas, Ngokot atau ngeklip?Nganti saiki, eh… sampai sekarang, kalau di kampung, bilang stapler ya tetep klip. Kalau di rumah, istr nggak tahu klip, makanya bilang stapler.


  10. theresiastella said: wah…maaf….aku juga ternyata melakukan hal yang cukup memalukan…mohon dimaafkan….aku dapet dari temen lewat email, bukan maksud untuk ngebajak, tapi emang dari sananya nggak ada nama sumbernya.sekali lagi mohon dimaafkan….

    iya gapapa kok… πŸ™‚


  11. imutmanis said: Mas, aku jg mintaa maap.. hari ini aku dapat jurnal ini di inbox ku dari tman sma dan ga di cantumin sumbernya. Udah itu aku copy ke MP aku , maxudnya biar yg laen pada bisa baca .. abis jurnalnya asli lucu banget! Maafkan daku yah.. plissss…

    iya, nggak papa kok, dan sebenernya nggak perlu didelete juga postingnya :-)salam kenal.


  12. Mas, aku jg mintaa maap.. hari ini aku dapat jurnal ini di inbox ku dari tman sma dan ga di cantumin sumbernya. Udah itu aku copy ke MP aku , maxudnya biar yg laen pada bisa baca .. abis jurnalnya asli lucu banget! Maafkan daku yah.. plissss…


  13. Selengkapnya bisa dicek di milis berikut. Yah semua terserah elo sih, cuma memang tidak fair buat gw kalau tidak menyebut sumber. Gw pernah punya pengalaman menyakitkan soal ini soalnya. *yah sekedar masukan, diterima sukur, ga diterima yo wis*


  14. hehehe… i’ll take that as a compliment aja deh… kalo orang itu nggak tertarik sama tulisan ini kan nggak bakal repot2 mengcopy. Lagian gue ngetik posting ini juga di atas windows bajakan, pake frontpage bajakan, abis itu main PS dengan game bajakan… :-)Ngomong2, di milis apa sih? Jadi penasaran pgn liat. emang udah resiko kalo posting sesuatu di blog siap2 kena copy. bahkan script anti klik kanan dan anti select pun nggak banyak membantu kok. Nih, kiat untuk ngakalinnya ternyata gampang banget! πŸ™‚


  15. Mbot, cuma mau kasih tahu kalau ada orang yg posting tulisan ini (plek persis) di salah satu milis yg gw ikuti. Bukannya mau cari rame sih, tapi just for your concern aja kalau tulisan elu di-BAJAK secara ybs tidak mencantumkan sumbernya. Mudah2 berkenan.


  16. mbot said: tips nih Man

    iya Man, Maman ..Wah lagi pada beberes ni yak ?sama dong, gue juga. Tapi enakan elu deh Gung, berhubung udah Gold kan jadi lebih leluasa, termasuk ngga ada iklan googlenya. Gue baru mo nambah sesuatu yang belom ada ni, browser sniffer ! bantuin yuk …


  17. f1rm4n said: Iya..bener nama toko…Malah toko ini nongkrong cuma sekitar 50 meter dari tempat tinggal gw…Sempet dulu kepikiran jangan2 kita di Indo kebiasaan nyebut benda itu karena nama merk-nya…*kaya beli air mineral yg biasa disebut beli aqua..atau beli mie instant yg biasa disebut beli indomie, padahal belum tentu yg dibeli merk-nya itu….

    dugaan lain..stapel dalam basa belanda bisa berarti susun..(opgestapeld=tersusun;opstapelen=menyusun;in stapels=bersusun)jadi mungkin juga kalau bos-bos urusan administratip jaman baheulanyuruh beresin berkas,digunakanlah kata tersebut : jang.. stapel sana.boong ketang,dari situs database-stapler : “The word “Stapler” dates from 1909. Before that time, they were called fastener or something else.”Ada juga data di answer.com kalau pada 18 February 1879, dikeluarkan Patent No. 212,316 untuk McGill Single-Stroke Staple Press.


  18. mbot said: Tapi nggak jarang kita telah melekatkan nama-nama yang kurang terhormat bagi pembantu setia ini. Sebut saja misalnya CEKREKAN, CEPRETAN, JEGREKAN, bahkan ada yang menyebutnya CEPROTAN

    Gue pikir namanya BOLONGER …


  19. dyru said: secara kalo bahasa jawa cokot=gigit..

    jadi inget temenku pernah bilang “nyokot motor..atos” aku langsung aja ketawa.. soalnya kalo di-decode pake bhs jawa trus di-encode ke bhs indonesia jadi “nggigit motor..keras” ya terang aja.. sapa suruh nggigit tuh motor? ha ha ha ha..


  20. mbot said: – entah kenapa tapi yang terbayang di benak gue saat mendengar kata itu adalah sebuah benda lembek yang bau, berjamur, dan nyaris busuk –

    kalo aku langsung bayangin binatang penggigit secara kalo bahasa jawa cokot=gigit..jadi pengokot=penggigit *aduh maksa banget yak..


  21. mbot said: tips nih Man, biar nanti2nya kalo mau posting pake kutipan gampang, bikin class id baru aja di file cssnya. Class kutipan gue namanya “kutipkiri” dan “kutipkanan”, mengikuti posisinya.

    hmmm…bingung siy..coba ah entar dikutak-katik…btw jurnal mas ciput juga udah pake style baru..wekekeke…


  22. f1rm4n said: waduh…perlu gw kutak-katik lagi niy biar stylenya gak terlalu mirip punya elo, gung…

    hahahaha, mirip juga ga papa lageee… tips nih Man, biar nanti2nya kalo mau posting pake kutipan gampang, bikin class id baru aja di file cssnya. Class kutipan gue namanya “kutipkiri” dan “kutipkanan”, mengikuti posisinya. Jadi waktu posting, gue tinggal tambahin kode div misalnya <div class=”kutipkiri”>Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.</div> maka langsung jadi begini: Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.


  23. ciput said: Staples itu nama jaringan toko buku dan alat tulis (stationery) besar di Amrik juga lho Gung.

    Iya..bener nama toko…Malah toko ini nongkrong cuma sekitar 50 meter dari tempat tinggal gw…Sempet dulu kepikiran jangan2 kita di Indo kebiasaan nyebut benda itu karena nama merk-nya…*kaya beli air mineral yg biasa disebut beli aqua..atau beli mie instant yg biasa disebut beli indomie, padahal belum tentu yg dibeli merk-nya itu….


  24. mbot said: abis bebenah tampilan multiply gue

    heuhehehue…abis utak-atik kode yah…btw…gw juga lagi bikin bbrp perubahan layout di bbrp postingan..tapi pas liat jurnal lo ini..waduh…mirip2 gitu..gw juga pake caption huruf di awal paragraf…trus ada juga floating quote di sekitar paragraf (gw ikutin contoh yg di website yg dikasi mas ciput : mandarin design daily…)…waduh…perlu gw kutak-katik lagi niy biar stylenya gak terlalu mirip punya elo, gung…


  25. ciput said: Staples itu nama jaringan toko buku dan alat tulis (stationery

    …dan nanti orang ribet ngobrol sbb:”pergi yuk, mau beli kokot nih…””di mana?””di kokot””enggak, maksud gue belinya di mana?””iya, belinya di kokot…””yang dikokot apanya sih?””belinya””beli apa?””kokot”huhuhuhuhuhu… pusiiiingggg…