Ida dan Misteri Pulau Penyu

Pada suatu hari, Ida ketemuan sama temen2 lamanya. Malamnya, saat suami pulang kerja, Ida menyambut dengan cerita-cerita seru seputar ketemuannya tadi.

“Yang, yang… tadi Dinar cerita, dia abis dari Bali. Seru deh, masa katanya di Pulau Penyu – ini bukan pulau betulan ya, namanya doang Pulau Penyu… nah di Pulau Penyu itu, katanya Dinar nih, kita bisa main… aduh apa sih namanya tadi, sejenis permainan gitu deh, apa ya? Fishing Fish kalo nggak salah, nah katanya kita cuma bayar 125 ribu, nanti akan diiket-iket atau gimana gitu, aku juga nggak terlalu kebayang kayak apa permainannya, tapi kayaknya sih seru ya. Pokoknya nanti kita diiket-iket, terus ditarik atau gimana, gitu… trus ntar bisa jadi berdiri dan kena-kena air…!”
“…???”
“Yang..?”
“Bentar deh, pelan-pelan…. jadi di Bali ada suatu pulau bernama Pulau Penyu…”
“Bukan pulau…! Namanya aja Pulau Penyu, tapi dia cuma suatu daerah aja di Bali.”
“Trus kenapa namanya ‘pulau penyu’?”
“Mana aku taaau….”
“Ya udah, di Pulau Penyu ini, kita bisa diiket-iket, trus ditarik ke air sampe basah?”
“Ya gitu kali… aku juga kurang jelas sih, yang udah pernah ke sana kan si Dinar!”
“Kalo gitu kita jangan ke sana Yang…”
“Loh kenapa?”
“Masa mau masuk air aja harus diiket-iket dulu, trus suruh bayar 125 ribu lagi. Di sana nggak boleh masuk sendiri ke air ya? Mendingan ke Kuta aja kalo gitu, boleh nyemplung ke laut gratis.”
“Ck!!”
“Ya abis aku kan nggak kebayang sama sekali permainannya kayak apa. Lagian kamu nyimak apa enggak sih waktu diceritain sama Dinar?”
“Pokoknya tadi waktu dia cerita kayaknya seru! Ih, amit-amit deh punya suami jutek gini.”

Beberapa hari kemudian, di Bandung…
Setting: ngelewatin sebuah rumah, dan ada seekor tikus ukuran XXL melintas di halamannya.
“Ih… ih… ih… liat tuh Yang, ada monyet!” kata Ida yang nggak pake kaca mata.
“Itu… kayaknya sih tikus, Yang..”
“Tikus ya? Kayak monyet, abis gede banget. Lagian buntutnya panjang gitu, kan monyet buntutnya juga panjang.”
“Aku sih belum pernah liat ya, monyet jalannya merayap-rayap kaya gitu tadi…”
“Ya maap deh, aku kan salah liat…”
“Kalopun itu monyet, mungkin dia abis mengalami kecelakaan berat sekali ya, sehingga jalannya jadi kaya gitu.”
“Terus aja istrinya dihina.”
“Dan mungkin… mungkin lho nih….”
“Apa?”
“Kalo binatang ajaib itu kita bawa ke pulau penyu, dia nggak harus bayar 125 ribu untuk diiket-iket dan kena air…”
“Itu lagi!”
“Eh yang, kalo cuma mau minta diiketnya doang, nggak usah kena air, dapet diskon nggak? Airnya bawa sendiri deh dari rumah…”
“Ah bener deh nih, aku telepon Dinar sekarang! Aku telepon nih, nih!”

Abis itu Ida ngeluarin telepon, dan setelah terjadi pembicaraan beberapa menit dengan temennya yang bernama Dinar itu, terkuaklah misteri permainan di Pulau Penyu.

Permainan itu ternyata FLYING FISH. Cara bermainnya; orang diiket di atas ban, terus ditarik pake speedboat, dan setelah mencapai kecepatan tertentu si ban itu akan ‘berdiri’ di atas air dan penumpangnya, tentu saja, akan kena cipratan-cipratan air. Eh, betul nggak sih deskripsi ini? Atau mungkin ada yang udah pernah main dan bisa menceritakan secara lebih lengkap, kalo bisa pake foto, gitu?

gambar dari sini.

29 comments


  1. mbot said: “Ya abis aku kan nggak kebayang sama sekali permainannya kayak apa. Lagian kamu nyimak apa enggak sih waktu diceritain sama Dinar?””Pokoknya tadi waktu dia cerita kayaknya seru! Ih, amit-amit deh punya suami jutek gini.”

    numpang ketawa om mbot hehehehehehe. jadi inget kalau lgia ngobrol sama suami nih serupa oiii.


  2. ciput said: Sepakat sama Ima, itu sepertinya cara Ida menyampaikan keinginan yang terpendam selama ini… lagian honeymoon kok ke museum geologi liat kerangka dinosaurus. Ajak yg romantis dikit nape… keh3x…

    loh, biarpun cuma ke museum geologi, suasananya tetep romantis kok! Apalagi pas di ruangan yang isinya tengkorak2 manusia purba, suasananya syahduuu sekali.


  3. mbot said: kayaknya sih iya nih, udah waktunya honeymoon betulan πŸ™‚

    Sik asik tuch Da, diajakin honeymoon sama misua tercinta ^__^aku juga belum kesampain honeymoon niy Mas πŸ™ Do’ain aja setelah suami tiba di UK sini, kita bisa honeymoon2an, amiin ^_^


  4. tianarief said: hihihi. mirip2 adegan james bond (diperankan roger moore) dan ceweknya, yang dalam keadaan terluka diiket motor boat yang melaju kenceng, untuk diumpankan ke hiu, dalam film live and let die.

    ya ampun… kok masih inget ya adegan itu. emang pemeran ceweknya siapa sih? πŸ™‚


  5. imazahra said: udah saatnya honeymoon ke Bali tuch *sambil senyum2*

    Sepakat sama Ima, itu sepertinya cara Ida menyampaikan keinginan yang terpendam selama ini… lagian honeymoon kok ke museum geologi liat kerangka dinosaurus. Ajak yg romantis dikit nape… keh3x…


  6. emprit said: Hahahaha, jadi Bu Ida ngomong sepanjang ini dan Mbot diem aja?!

    itulah yang namanya ‘active listening’ :-)kalo di tengah2 cerita yang membingungkan itu dipotong untuk ditanya2, jadinya malah tambah bingung.


  7. imazahra said: Setuju ama Ida, kayaknya serrrrrrrrru tuch! dan……… udah saatnya honeymoon ke Bali tuch *sambil senyum2*

    mengingat honeymoon kemarin cuma ke museum geologi bandung liat kerangka dinosaurus, kayaknya sih iya nih, udah waktunya honeymoon betulan πŸ™‚


  8. ti2n said: hahahaha… ngebaca conversation kalian tuh selalu bikin aku senyum-senyum deh… hihihihi… πŸ˜›

    yah beginilah Tin, pembicaraan dengan istri yang suka nggak nyimak cerita orang:-)


  9. mbot said: Aku sih belum pernah liat ya, monyet jalannya merayap-rayap kaya gitu tadi…””Ya maap deh, aku kan salah liat…””Kalopun itu monyet, mungkin dia abis mengalami kecelakaan berat sekali ya, sehingga jalannya jadi kaya gitu.”

    numpang ketawa…hahaha


  10. gih dah …cepetan ke bali !!!cobain, trus potoin, biar kita2 lebih kebayang lagi kek gimana bentuk permainannya.trus tergoda juga untuk nyobain ke bali-nya ..hehehe*jgn lup pulang dari bali beli testpack yaaaaa*


  11. mbot said: “Yang, yang… tadi Dinar cerita, dia abis dari Bali. Seru deh, masa katanya di Pulau Penyu – ini bukan pulau betulan ya, namanya doang Pulau Penyu… nah di Pulau Penyu itu, katanya Dinar nih, kita bisa main… aduh apa sih namanya tadi, sejenis permainan gitu deh, apa ya? Fishing Fish kalo nggak salah, nah katanya kita cuma bayar 125 ribu, nanti akan diiket-iket atau gimana gitu, aku juga nggak terlalu kebayang kayak apa permainannya, tapi kayaknya sih seru ya. Pokoknya nanti kita diiket-iket, terus ditarik atau gimana, gitu… trus ntar bisa jadi berdiri dan kena-kena air…!”

    Hahahaha, jadi Bu Ida ngomong sepanjang ini dan Mbot diem aja?!


  12. mbot said: seru ya. Pokoknya nanti kita diiket-iket, terus ditarik atau gimana, gitu… trus ntar bisa jadi berdiri dan kena-kena air…!”

    Setuju ama Ida, kayaknya serrrrrrrrru tuch! dan……… udah saatnya honeymoon ke Bali tuch *sambil senyum2*


  13. Pernah dimuat di acara travelingnya Metro TV Gung, dengan host Virgie Baker. Si flying fish ini adalah semacem perahu karet berisi udara yang ditarik sama speed boat. Karena strukturnya yang memerangkap angin, maka pada kecepatan tertentu si flying fishnya akan actually terbang, walau cuma 1 meteran dari permukaan air. “Terbang”nya ini sendiri adalah dalam posisi miring layaknya flap pesawat yang sedang mo mendarat… Waktu di TV sih keliatannya asik Gung… asik liat Virgie basah-basahan.