[being nice for dummies] #0002 Tombol Lift

Di kantor gue yang dulu, lantai gue dijaga seorang Satpam bernama Pak Tarmin.

Mengingat divisi gue nggak terlalu banyak berhubungan dengan pihak luar, sebenernya beliau nggak terlalu berfungsi sebagai “pengaman”.Tamu yang datang biasanya sesama karyawan dari divisi lain, atau paling banter salesman kartu kredit. Tugas harian beliau lebih mirip resepsionis ketimbang petugas keamanan.

Tapi toh, beliau tetep berhasil membuat dirinya menjadi istimewa di mata semua orang hanya dengan sebuah kebiasaan yang sederhana banget.

Setiap kali dilihatnya ada karyawan yang keluar dari ruangan menuju lift, beliau akan mendahului menunggu di depan lift, dan setelah menanyakan tujuan (naik atau turun?) beliau memencetkan tombol lift — lantas menemani ngobrol sampai liftnya datang.

Kebiasaan ini dilakukannya kepada semua orang tanpa pandang bulu. Mulai dari kepala divisi sampai yang kroco-kroco kaya gue ini mendapat ‘pelayanan’ yang sama. Dan beliau berhasil bikin semua orang terkesan.

Waktu ada rencana rotasi Satpam ke lantai2 lain, kepala divisi gue ngotot setengah mati minta
Pak Tarmin dipertahankan. Dan menjelang kantor gue bubar, beliau termasuk yang duluan ‘terselamatkan’ berhasil dapat pekerjaan baru – ditarik oleh salah seorang mantan karyawan yang udah pindah ke sebuah perusahaan properti.

By doing a simple favor like pushing the lift-button, he has opened the door to people’s heart.

 

16 comments


  1. omotusair said: Ini yang dinamakan bekerja menggunakan hati. Kerja bukan hanya sekedar mengejar gaji melainkan juga kepuasan batin.

    iya, sekaligus ibadah juga karena udah menyenangkan orang lain πŸ™‚


  2. wateromarch said: Udah gw duluin bilang selamat pagi, eh satpamnya ogah2an gitu, kadang2 ngga liat gitu.

    nyebelin ya ngadepin orang yang nggak nyaut kalo diajak ngomong. gue juga bete kalo ketemu supir taksi yang diem aja saat diajak ngomong. gue bukannya butuh2 amat diajak ngobrol, tapi at least saat gue lagi ngasih tau arah, gue butuh konfirmasi apakah dia denger arahan gue atau enggak.


  3. mbot said: bikin semua orang terkesan.

    Wa, agak mirip kasus gw ni. Cuman di gw, gwnya yg pindah lantai. Waktu di lt. 13 dan 14, satpamnya ramah2 sekali. Suka mbukain pintu yg beratnya minta ampun. Selalu bilang selamat pagi – selamat siang. Dan penghuni lt. 13 – 14 emang klo diucapin selamat pagi – siang, selalu membalas selamat pagi/siang juga.Skr gw pindah lantai. Ngga ada lagi yg bilang selamat pagi ama gw. Udah gw duluin bilang selamat pagi, eh satpamnya ogah2an gitu, kadang2 ngga liat gitu. Di lantai ini beda gitu culture-nya. So, akhirnya gw mengikuti culture lantai ini, milih masuk dari pintu yg satunya lagi, yg ngga ditungguin satpam.Tp klo gw lagi maen ke lt. 13-14, masih tetep kok, bilang selamat pagi/siang nya.