Pertanyaan sulit dari Fear Factor Indonesia

Akhirnya… setelah kemunculan jiplakan yang garing ini, fear factor yang asli akan muncul versi Indonesianya. Kali ini hadianya sama dengan yang luar punya, 50 juta (kan kalo dikurs sama dengan 50 rb dollar — yah, hampir deh… dollarnya kan abis naik).

Tanpa sedikitpun berniat mendaftarkan diri (boro2 makan coro, makan ikan laut aja gue udah enek), gue download-lah formulir pendaftaran dari fearfactor-indonesia.com. Dan gue menemukan satu pertanyaan yang menurut gue susaaaah… banget jawabnya:

Pertanyaan pertama: Jatuh…yah, jamak lah. Banyak orang takut jatuh.
Ikan hiu…. oke lah. Serem kan.
Tikus… wajar juga. Ida aja takut, padahal secara umum dia nggak pernah takut sama apapun.
Serangga terbang…. ini juga bisa gue pahami. Banyak orang takut sama serangga.
Memakan binatang hidup-hidup… Wajar. Yang mati aja belum karuan gue mau makan. Contoh selain ikan laut: kelelawar goreng… ih…
Terkungkung dalam ruangan… biasanya orang yang punya claustrophobia yang begini. Kalo masuk ruangan sempit jadi panik.

Nah.. pertanyaan yang ke tujuh nih bikin gue bingung… Makhluk malam / terapung-apung… apa coba maksudnya? Apakah takut pada makhluk malam ATAU takut terapung-apung? Lah itu kan 2 hal yang berbeda, masa digabung? Lagian, makhluk malam kan nggak semuanya serem, malah dalam situasi tertentu banyak yang kita nantikan kehadirannya (contohnya tukang sate – saat lagi laper, atau tukang taksi – saat lagi kemalaman di perempatan coca-cola / tempat2 rawan penodongan lainnya). Atau… takut sama makhluk malam YANG terapung-apung? Terapung-apung di mana, di kali? Di laut? Di kolam? Di gelas minuman? Atau… takut ketemu makhluk malam saat kita LAGI terapung-apung?

Susah banget pertanyaannya. Untung gue nggak berniat ikutan, kalo iya pasti udah failed sejak ngisi formulir.

24 comments


  1. iya gak usah ngikut deh.saya yang lihat fear factor egypt merinding deh.masa disuruh makan cacing yg dimasak,makan strobery yg digantung trus dikrubutin lalat..kebayang bukan strobery yg masuk pas kita mangap mlh lalat yg masuk.trus pas ngambil hadiah juga dikotak yg ada ularnya banyak hiiiiiiiiiiiiiiiiii


  2. camelliadwinanto said: kalo 50 rb dolar mestinya jadi sekitar Rp 550 juta.

    oh iya, ngitungnya kurang 0 satu biji…makasih koreksinya :-)iya bener, ngapain juga… sama2 makan coro, duitnya cuma 10% dari hadiah yang sana


  3. mbot said: Kali ini hadianya sama dengan yang luar punya, 50 juta (kan kalo dikurs sama dengan 50 rb dollar —

    Setahu gue sih kurs dolar sekarang 11 ribuan… jadi kalo 50 rb dolar mestinya jadi sekitar Rp 550 juta. Kalo hadiah utama Rp 50 jt, gak sampe 10% aslinya dong… ngapain juga……Btw, salam kenal! ๐Ÿ™‚


  4. imazahra said: Wuiiiiiiiih, hebat sekali Mba Nanin ya Mas ^_^ salute! Saya aja belum tentu dan bisa mencapai prestasi academic secanggih itu *jadi merenungi diri*

    iya! pembimbingnya waktu itu yang bilang, skripsi ini akan dimuat di salah satu journal. (bukan journal multiply tentunya)


  5. mbot said: skripsi lo masuk journal psikologi kelas dunia nin…

    Wuiiiiiiiih, hebat sekali Mba Nanin ya Mas ^_^ salute! Saya aja belum tentu dan bisa mencapai prestasi academic secanggih itu *jadi merenungi diri*


  6. nanin said: kenapa pilihan jwban no 3-nya ‘tidak suka’? keknya gak nyambung samsek deh dgn continuum ‘tdk takut’ sampe ‘takut sekali’.

    memang nggak percuma skripsi lo masuk journal psikologi kelas dunia nin… metodologinya masih melekat sampe sekarang.


  7. himma said: karena dalam acara nanti mau diapungin bersama mahkluk malam mbot.contohnya diapungin dicomberan yang penuh mahkluk malam …….hihihi barangkali aja seh

    hmmm… jadi bertanya2 mahluk malam apa aja sih yang hidupnya di comberan….


  8. mbot said: Makhluk malam / terapung-apung

    hehehe. menurutku mahluk malam = kelelawar, burung hantu, kuntilanak (?) ๐Ÿ˜› terapung-apung = terapung-apung di laut memang, itu dua hal yg berbeda, dan aku yakin, fear factor indonesia salah menyatukan dua kategori berbeda itu.


  9. kenapa pilihan jwban no 3-nya ‘tidak suka’? keknya gak nyambung samsek deh dgn continuum ‘tdk takut’ sampe ‘takut sekali’. Kalo makhluk malam/terapung-apung mkg ada pesan moralnya gung! Kalo kamu suka bkeliaran malam2, nantinya bisa terapung-apung di manaaaa gitu low! hihihihihihihihi


  10. mbot said: makhluk malam kan nggak semuanya serem, malah dalam situasi tertentu banyak yang kita nantikan kehadirannya (contohnya tukang sate – saat lagi laper, atau tukang taksi – saat lagi kemalaman di perempatan coca-cola / tempat2 rawan penodongan lainnya).

    Kekekkekeeke…. hahahahahhaaha! Setujuh!*pegangin perutku*Lama gak cerita2 Mas, kangen aku oi ama kalian bedua!