angels & demons

Film ini benar-benar sukses menterjemahkan ketegangan demi ketegangan dalam buku berjudul sama karya Dan Brown. Misteri demi misteri membuat para penonton terpaku mengikuti alur cerita. Akting Tom Hanks nampak semakin mantap dibandingkan sewaktu dia bermain dalam Da Vinci Code yang juga karya Dan Brown…

..boong ding, gue ketiduran waktu nonton film ini.

Sempet kebangun waktu adegan kejar-kejaran menyelamatkan para kardinal yang disekap di tempat-tempat aneh, tapi abis itu ketiduran lagi. Mungkin karena gue belum baca bukunya kali ya… sekalipun tuh buku udah nongkrong di lemari sebagai hadiah kuis dari Shanti, 3 tahun yang lalu (Maap ya Shant, bukunya belum dibaca-baca juga sampe hari gini).

Satu hal yang bikin gue bertanya-tanya adalah, kalo emang tujuannya mau melenyapkan para kardinal, kenapa juga disekapnya harus di tempat-tempat yang menyiratkan sederetan kode sehingga bisa ditebak oleh Robert Langdon? Kenapa nggak langsung didatengin empat-empatnya, terus di-dor satu-satu biar cepet beres? Trus gimana si penjahatnya tau bahwa dia punya waktu yang pas-pasan untuk menemukan bomnya? Gimana kalo telat dan bomnya telanjur meledak, kan dia batal mencapai tujuannya?

Yah, mungkin penjelasannya diberikan saat gue lagi ketiduran kali ya.

Bintang lima gue berikan karena banyak adegan yang nggak terlalu berisik, cuma diisi dengan dialog-dialog penuh gumam dari Tom Hanks sehingga cukup nyaman untuk pengantar tidur. Durasinya dua jam, lagi.

28 comments


  1. jmave said: “Bintang lima gue berikan karena banyak adegan yang nggak terlalu berisik” <—– ketawa guling-gulingan mengelilingi kamar.

    bukannya mbot suka film yang “berisik” πŸ™‚


  2. myshant said: hahahha….lha nyari tempat tidur aja lho kok mahal2 bayar kursi bioskop :-Deh, skrg nonton gak mahal siy ya :))btw, bukunya dioper aja tuh ke Nadiah, biar dijuwal di Buku Murmer

    ih, enak ajah.. jangaaaaan..!! huhuhuhu..iki piye toh, sing ngasih malah nyuruh njual.. huihihhiagung belom bacam tapi pas pertama kali buku itu nyampe rumah 3 tahun lalu, aku yg baca shant.. hihihi


  3. mbot said: Satu hal yang bikin gue bertanya-tanya adalah, kalo emang tujuannya mau melenyapkan para kardinal, kenapa juga disekapnya harus di tempat-tempat yang menyiratkan sederetan kode sehingga bisa ditebak oleh Robert Langdon? Kenapa nggak langsung didatengin empat-empatnya, terus di-dor satu-satu biar cepet beres?

    Lha kalo gitu sih 5 menit juga kelar filemnya Gung…he..he.he..


  4. mbot said: Satu hal yang bikin gue bertanya-tanya adalah, kalo emang tujuannya mau melenyapkan para kardinal, kenapa juga disekapnya harus di tempat-tempat yang menyiratkan sederetan kode sehingga bisa ditebak oleh Robert Langdon? Kenapa nggak langsung didatengin empat-empatnya, terus di-dor satu-satu biar cepet beres?

    pertanyaan yang sama juga gw ajukan kemaren….dan jawabannya adalah : kalo gak gitu, gak jadi film…hahahhaaha


  5. mbot said: ..boong ding, gue ketiduran waktu nonton film ini.Sempet kebangun waktu adegan kejar-kejaran menyelamatkan para kardinal yang disekap di tempat-tempat aneh, tapi abis itu ketiduran lagi. Mungkin karena gue belum baca bukunya kali ya… sekalipun tuh buku udah nongkrong di lemari sebagai hadiah kuis dari Shanti, 3 tahun yang lalu (Maap ya Shant, bukunya belum dibaca-baca juga sampe hari gini).

    ya ampuuun… sini bukunya kirim ke saya saja, pak. ntar biar saya yang baca. serius, niiih… >_< … ^_^

Tinggalkan Balasan