memutus lingkaran setan pak supir

person-human-male-man.jpgDi kantor gue, ada seorang supir bernama Pak Kasirun (bukan nama sebenarnya). Pak Kasirun ini sangat terkenal di kalangan para pegawai – sayangnya nggak dalam konteks yang positif.

Masalahnya, dia ini jarang banget kelihatan senang – atau minimal kalem, deh – saat menjalankan tugasnya sebagai supir. Contohnya; orang namanya supir, hidupnya di jalan, ketemu jalan macet ya seharusnya udah diterima sebagai resiko pekerjaan. Eh, si bapak ini selalu menanggapi kemacetan dengan ngomel2 nggak keruan, mendecak-decakkan lidah, atau secara sangat nggak penting pencet2 klakson bertubi-tubi sementara nenek2 pikun juga bisa liat bahwa kondisi jalan masih kusut.

Di kesempatan lainnya, dia diajak nyari alamat di lokasi yang sama sekali asing buat dia maupun buat penumpangnya. Setau gue, umumnya orang waras akan nyetir pelan-pelan kalo lagi nyari alamat. Kalo dia mah tetep aja tancap gas. Akibatnya, alamat yang dicari bolak-balik kelewatan sehingga dia juga bolak-balik harus bersusah payah u-turn di jalan sempit (tentunya sambil ngomel).

Atau pernah juga dia diminta nganterin panitia ke sebuah acara training di Ciawi, yang lokasinya sekitar 2 KM dari jalan besar. Setelah panitia sampe di tujuan, baru ketahuan ada beberapa barang yang perlu dibeli. Maka seorang anggota panitia minta Pak Kasirun nganter ke toko untuk belanja. Pak Kasirun menolak dengan alasan, “kan tadi ordernya cuma nganter sampe ke lokasi training, bukan mondar-mandir ke toko”

Hari ini, gue dan beberapa temen dapet tugas pergi ke kantor cabang di Kranji, Bekasi. Sebelum berangkat udah pada kasak-kusuk, “Eh tolong cek n ricek ya, JANGAN SAMPE SUPIRNYA SI KASIRUN! Bete gue liat tampangnya.”
Yang kebagian tugas order mobil menjawab dengan yakin, “Tenang, tenang… bukan kok. Tadi gue udah minta ke bagian RTK (Rumah Tangga Kantor) supaya jangan dapet si Kasirun.”

Kami lantas berbondong-bondong turun ke lobby, panggil mobil lewat car call, dan nggak lama kemudian muncullah mobil operasional yang dikemudikan oleh… the one and the only Kasirun.

“Ow.. sh*t,” kata temen gue. Dia langsung menghubungi RTK dan dijawab bahwa nggak ada supir lain yang available kecuali si ganteng satu ini. Maka ya sud, dengan lesu kami naik ke mobil.

“Ke mana ini?” tanya Pak Kasirun
“Ke Kranji Pak, tapi kita harus mampir Jatiwaringin dulu ambil catering,” jawab temen gue.
“Kalo ke Kranji lebih cepet lewat pintu tol Bintara, tapi kalo ke Jatiwaringin dulu jadi harus keluar pintu tol Jatiwaringin. Jadi jauh, macet!” kata Pak Kasirun, mulai mengeluarkan jurus betenya.
“Ya abis gimana dong pak, cateringnya kan harus diambil.”
“Ck, kan jadi jauh nih, mana macet.”

Gue, daripada harus terlibat pembicaraan yagn kurang menarik baik secara emosional maupun intelektual, memilih untuk (pura-pura) tidur aja di jok depan.

Sesampainya di lokasi catering, temen gue turun ngambil pesenan sementara gue dan Pak Kasirun nunggu di mobil. Baru lima menit berjalan, udah mulai terdengar lagu lama, “Ck, mana nih kok nggak keluar-keluar, jangan2 makanannya belum mateng, lagi! Kan jadi lama!”
Gue: ngorok.

Setelah acara selesai, Pak Kasirun bertugas nganter kami semua balik ke kantor, plus ekstra seorang penumpang tambahan yang ingin minta dianter pulang ke Sawangan.
“Pak Kasirun, kita semua tolong didrop ke kantor, abis itu tolong anter ibu yang satu ini ke Sawangan, ya!” kata temen gue.
“Nggak bisa nganter ke Sawangan, udah malem, besok saya ada tugas pagi,” kata Pak Kasirun.
“Lah, Pak, tadi saya udah bilang sama RTK akan ada satu orang yang dianter pulang sampe rumah, katanya OK aja tuh…”
“Mana? Saya nggak dikasih tau kok sama RTK. Pokoknya saya nggak bisa nganter ke Sawangan.”

Akhirnya sesampainya di kantor, semua penumpang turun dengan bersungut-sungut dan tanpa sepatah katapun, not even ‘terima kasih’, ngeloyor dari mobil.

Terus terang sebagai salah satu penumpang yang menyaksikan langsung ulah ajaib Pak Kasirun, gue juga ikutan bete. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, pastinya dari sudut pandang Pak Kasirun perjalanan hari ini juga sangat menjengkelkan. Udah capek-capek nganter ke Kranji, boro-boro dikasih tip – terima kasih aja enggak. Sementara gue tau banget, udah jadi kebiasaan di kantor gue untuk ngasih tip ke supir, minimal 10 ribu. Bahkan nggak jarang yang ngasih 50 ribu, tergantung jarak dan durasi perjalanan. Itu belum termasuk ikutan ditraktir makan siang dan dapet rokok gratis.

Mungkin ini yang bikin Pak Kasirun jadi jutek: temen-temennya sesama supir kayaknya gampang bener ngumpulin tip sampe puluhan ribu dalam sehari, sementara dia cuma bisa nganggur sampe sore karena nggak ada yang mau make (kecuali kepepet kaya kami tadi). Tapi di sisi lain, orang pastinya sulit untuk ikhlas ngasih tip ke supir yang sikapnya kaya dia. Jadinya kayak lingkaran setan:

Supir bete => Penumpang kesel => Penumpang nggak ngasih tip => Supir tambah bete.

Seandainya Pak Kasirun mau memperbaiki sikapnya, mungkin keran rejekinya bisa sedikit lebih lancar, dan dia juga bisa lebih ringan hati menjalankan tugasnya.

Pernah merasa semua orang nasibnya lebih baik dari elo, atau pernah bertanya-tanya kenapa semua orang bersikap nyebelin terhadap lo? Coba introspeksi, jangan-jangan lo telah memulai lingkaran setan a la Pak Kasirun…

Untuk baca pengalaman supir lainnya, klik deh di sini.

Sumber foto

98 comments


  1. nonigustami said: mas…, sorry, out of focus: nulis beginian YBS nggak tersinggung yah? Aku nulis seperti sampeyan, eh, dibaca & disebarluasin dengan tidak bertanggung jawab oleh orang yg ngerasa ‘lebih pinter & bijak’. akibatnya YBS jadi sakit & nggak mau kumpul-kumpul lagi dengan kami. terpaksalah tulisan itu aku proteksi dari siapapun.hmmm…, dulu supir ex-kantor ku ada yg begini, mentang-mentang udah tuwir dia jadi itung-itungan. minta kerjaan selaluuu yg paling enteng. semua staf sampe hapal tuh kalo dianter sama dia, dan ‘tahu diri’ mesti turun dimana biar beliau ‘nggak repot’. aneh ya…, sudah tugasnya kok ya nggak dilakuin..

    kan pake nama samaran. Lha wong Agung aja bilang, kalaupun tulisan ini ditunjukkan ke dia (si supir) belum tentu dia ngeh bahwa yang ditulis sama Agung adalah dia.


  2. mas…, sorry, out of focus: nulis beginian YBS nggak tersinggung yah? Aku nulis seperti sampeyan, eh, dibaca & disebarluasin dengan tidak bertanggung jawab oleh orang yg ngerasa ‘lebih pinter & bijak’. akibatnya YBS jadi sakit & nggak mau kumpul-kumpul lagi dengan kami. terpaksalah tulisan itu aku proteksi dari siapapun.hmmm…, dulu supir ex-kantor ku ada yg begini, mentang-mentang udah tuwir dia jadi itung-itungan. minta kerjaan selaluuu yg paling enteng. semua staf sampe hapal tuh kalo dianter sama dia, dan ‘tahu diri’ mesti turun dimana biar beliau ‘nggak repot’. aneh ya…, sudah tugasnya kok ya nggak dilakuin..


  3. mbot said: sedangkan kode etik psikologi nggak mengharapkan para psikolog berkeliaran ke sana ke mari memberikan konseling kepada semua orang yang menurut pandangannya ‘menyimpang’ karena ada ‘asas kesediaan’ di mana kita harus menghormati hak para klien untuk menerima / menolak jasa psikologi.

    ahahaha.. nice one. I won’t say anything then.


  4. iniaku said: hmmm kalo gitu, memang orangnya aja yang tambeng :(ya semoga aja suatu hari nanti, dia sadar dan berubah jadi baikamin

    aaamiiin… kalo dia jadi baik, kita2 juga jadi ikutan seneng – nggak bete lagi di jalan. πŸ™‚


  5. nicelovelydentist said: hmmmm…… *numpang hmmmm ya Gung* …. hihihi…btw… bapaknya Bayi Rafi…gelnya ada pada ku…tapi…masalahnya hari ini saya kerja sampe jam setengah delapan,…bagaimana caranya agar sampai pada bayi Rafi dan bundanya ya Gel itu ? mohon di sms keun yaaa…

    wah, baru baca. gue kan nggak bisa buka MP di kantor Alya… jadi ya bacanya pas udah basi gini deh, hehehehe…


  6. rikigede said: kalo buat gue sih, kewajiban ini berarti ngasih ilmu hukum secara pro bono (gratisan). I really enjoy doing it though.

    …sedangkan kode etik psikologi nggak mengharapkan para psikolog berkeliaran ke sana ke mari memberikan konseling kepada semua orang yang menurut pandangannya ‘menyimpang’ karena ada ‘asas kesediaan’ di mana kita harus menghormati hak para klien untuk menerima / menolak jasa psikologi. (baca pasal 9 di sini)soal dibayarin duit rakyat dan kewajiban untuk mengembalikannya kepada rakyat dalam bentuk pengabdian sosial, gue setuju banget. tapi tentunya realisasi yang telah gue lakukan nggak perlu gue laporkan di sini, kan? πŸ™‚


  7. srisariningdiyah said: masalah FAIR atau ENGGA FAIR mah…mana ada orang bisa adil se-adil Allah SWT???

    ya memang nggak ada, tapi trus apa hubungannya dg konteks permasalahan sih?perbedaan antara sudut pandang lo dan gue, kayaknya nih, adalah karena elo memandang tip sebagai ‘sedekah’ yang harus diberikan secara ikhlas kepada semua orang yang pantas menerimanya. dalam konteks ini, bila seorang supir dianggap ‘memenuhi syarat’ untuk mendapat tip maka semua supir juga demikian. sedangkan gue memandang tip sebagai ‘penghargaan’ atas ‘jasa profesional’. seorang profesional yang performanya bagus berhak dapet penghargaan yang lebih tinggi dari yang performanya jelek. contoh lainnya, pengamen yang nyanyinya bagus dan serius, menurut gue, berhak dapet uang lebih banyak daripada yang nyanyinya ngasal. atau waiter yang melayani dengan ramah berhak dapet tip lebih besar daripada yang jutek.


  8. mbot said: udah fa. udah banyak orang yang ngomong sama dia, tentunya dengan pendekatan masing2. ada yang baik2, ada yang maki2. tapi dia ya tetep aja begitu. makanya orang jadi rame2 komplen ke RTK.

    hmmm kalo gitu, memang orangnya aja yang tambeng :(ya semoga aja suatu hari nanti, dia sadar dan berubah jadi baikamin


  9. hmmmm…… *numpang hmmmm ya Gung* …. hihihi…btw… bapaknya Bayi Rafi…gelnya ada pada ku…tapi…masalahnya hari ini saya kerja sampe jam setengah delapan,…bagaimana caranya agar sampai pada bayi Rafi dan bundanya ya Gel itu ? mohon di sms keun yaaa…


  10. mbot said: koreksi dikit, gue itu psikolog, bukan sarjana psikologi. mengenai perbedaannya bisa diklik di sini. (promosi dikit)ya, kalo mau ‘mungkin’ gue bisa tau penyebabnya apa, tapi gue nggak melakukan itu. kenapa? jawabannya juga ada di link barusan :-))

    oh iya yaa.btw, gue cuman mau ngingetin nih gung. sebagai sesama alumni dari UI, ada rakyat yang bayarin duit kuliyah kita. gue inget banget kata-kata dosen pembimbing gue waktu abis sidang: “riki, inget. kamu anak UI, jadi ada rakyat yang ngebayarin sebagian duit kuliah kamu. pay them back dengan membaktikan ilmu kamu buat mereka”.kalo buat gue sih, kewajiban ini berarti ngasih ilmu hukum secara pro bono (gratisan). I really enjoy doing it though.lagian juga, setiap untuk setiap kebajikan yang kita berikan, ada sepuluh kebajikan yang akan dikembalikan olehNya kan?


  11. mbot said: memang memprihatinkan kalo ngeliat seorang pegawai nggak menjalankan tugasnya dengan benar. contoh lainnya misalnya pegawai yang keluyuran di jam kerja nonton harry potter. (sekedar contoh doang lho).

    contoh berdasarkan kisah nyata yeh?


  12. wadoh pernah tuh punya supir ‘genknya pak kasirun’ itu, lah orang diminta anter ke daerah manggarai, udah bagus dari arah palmerah lewat pejompongan tinggal lurus aja, eh doi malah belok kanan lewat mal ambassador yang muacetnya ampun2, mana nyetirnya kaya angkot pula ajrut2an, tapi bedanya doi ga pake sungut2 kalo ditegor malah nyengir


  13. mbot said: Pernah merasa semua orang nasibnya lebih baik dari elo, atau pernah bertanya-tanya kenapa semua orang bersikap nyebelin terhadap lo? Coba introspeksi, jangan-jangan lo telah memulai lingkaran setan a la Pak Kasirun…

    makasih mas agung…….bisa jadi bahan introspeksi diri……


  14. mbot said: perlakuan kaya gini malah memberikan ‘reward’ kepada orang yang salah – sehingga akibatnya supir lainnya bisa berpikiran, “kalo gitu ngapain gue susah2 kasih servis yang baik? Tuh si kasirun aja, yang kerjanya asal2an, malah dibaikin sama orang2. Kalo gitu gue juga mau kaya si Kasirun ah, enak, kerja seenak udel tapi dapet reward…”

    kalo masalah reward yang salah mah…gue rasa mentraktir pak Kasirun atau supir lain, tanpa membedakan nilai service mereka kepada kita, justru itu yang adil… toh mereka digaji oleh perusahaan, bukan individu. Lain kalau pak Kasirun dan supir perusahaan yang lain itu adalah SUPIR PRIBADI kita, wajar kalo kita ngamuk langsung komplen ama ybs… kalo bisa ya pecat aja langsung biar kapok… tapi kan sebagai manusia yang katanya bijak, perlu menelaah lebih dalam ada apa di balik apa yang ada…katenye sehhhh…*gue juga bingung abis ngomong apa sih?*


  15. mbot said: Alya berkata:kalo gw suka ‘tertantang’ lho sama yg model2 p’Kasirun gitu. biasanya gw malah sayang2 in biar dia anggep gw org plg baik sekantor.

    bwahahahhahaha…namanya juga pandangan lain…jelas aja respon-nya juga lain…gapapa lah… elo respon ke pak Kasirun sama dengan yang lain, gue & Alya respon-nya lain sendiri… toh akan berimbang dengan hal yang lain lagi…proporsi orang menelaah masalah yang sama dan yang beda kan… PASTI BERBEDA… tergantung mood, situasi dll… bisa jadi gue berpendapat sama ama elu di situasi berbeda dengan orang yang sama, tapi kan seperti gue bilang dari awal…GUE JUGA SUKA GITU…maksud gue… respon-nye getuuuu…masalah FAIR atau ENGGA FAIR mah…mana ada orang bisa adil se-adil Allah SWT???


  16. mbot said: sekarang gue diledekin semua orang di kantor karena rajin sikat gigi.

    iiiih….agung ih…..sikat gigi muluw iiiiiiiiiiiiiiih…… :-p *bukannya nasehatin malahan ikut ngeledek…..tuh kan saya bukan dokter gigi yang sangat sibuk…buktinya sempet ngeledek Agung*


  17. nicelovelydentist said: btw :aku mohooooon maaf….tadi tdk bisa angkat telpaku mohon maaf juga bahwa …bonjelanya di kantormo sampein salam….dari dr. Sintagmana gusinya, Gung ?

    iya ngga papa, tentunya gue maklum sebagai seorang dokter gigi yang sangat sibuk nggak bisa selalu stand by mengangkat telepon*ketularan istri… huhuhuhuhuhu….gusinya udah baik, dan sekarang gue diledekin semua orang di kantor karena rajin sikat gigi.


  18. mbot said: Alya berkata:kalo gw suka ‘tertantang’ lho sama yg model2 p’Kasirun gitu. biasanya gw malah sayang2 in biar dia anggep gw org plg baik sekantor.

    *manggut manggut* bener juga sih…. ga kepikir dari sisi itu.emang ya,…banyak kepala lebih ‘menghasilkan’ dibanding satu. btw : aku mohooooon maaf….tadi tdk bisa angkat telpaku mohon maaf juga bahwa …bonjelanya di kantormo sampein salam….dari dr. Sinta gmana gusinya, Gung ?


  19. silumpit said: Iya, memutus lingkaran setan bisa aja datangnya dari Pak Kasirun dengan memperbaiki attitudenya. Atau bisa juga dari karyawan2 yang level edukasinya lebih tinggi kayak Mas Agung dan teman2, mungkin hanya dengan memberikan tips dan mengajak ngobrol mungkin? Who knows. Worth to try? Kalo gagal, ya sudah, namanya juga usaha… hehehe…

    ya,’it takes two to tango’ kata orang. tapi dalam kasus pak kasirun, tentunya lebih mudah bila dia sendiri yang berubah duluan, ketimbang mengharapkan 500-an orang mendadak jadi baik hati sama dia :-))


  20. blackishblue said: jadi lingkaran setan deh..

    ya, betul. makanya ngeliat ulah pak kasirun gue jadi introspeksi, jgn2 gue juga telah menciptakan lingkaran setan untuk diri gue sendiri…


  21. rikigede said: sebagai seorang s.psi. (bukan serikat pekerja seluruh indonesia tapi sarjana psikologi), pastinya elo bisa mengeksplor penyebab sikap negatifnya dia dong gung?gak coba dibikin objek penelitian dan diterbitkan di jurnal ilmiah? sapa tau jadi dosen?

    koreksi dikit, gue itu psikolog, bukan sarjana psikologi. mengenai perbedaannya bisa diklik di sini. (promosi dikit)ya, kalo mau ‘mungkin’ gue bisa tau penyebabnya apa, tapi gue nggak melakukan itu. kenapa? jawabannya juga ada di link barusan :-))


  22. dbaonk said: di rumah mbot ini sih biasanya zona bebas senyum.o ye, rafi dah sembuh oom agung..?

    koreksi: ‘di rumah mbot ini sih biasanya zona senyum’ – sebab kalo dibilang ‘bebas senyum’ – lah, daerah ‘bebas becak’ kan nggak ada becaknya?rafi alhamdulillah udah nggak panas lagi, udah mulai mau makan walaupun baru sedikit.


  23. Alya berkata:kalo gw suka ‘tertantang’ lho sama yg model2 p’Kasirun gitu. biasanya gw malah sayang2 in biar dia anggep gw org plg baik sekantor.Ibu Presiden MP berkata:setuju banget!!!hihihihihi…aku juga suka gitu jeng, dulu ada supir kantor suka marah2 gak jelas, aku baik2in, aku traktir aja biar adem hihihihi… Buat Alya dan Ari, kalo gue ngeliatnya justru perlakuan kaya gitu kurang fair buat supir2 lainnya. Mereka yang dengan susah payah mencoba memberikan pelayanan terbaik pada penumpang, kenapa si jutek yang dibaikin? Kalo dari sudut pandang behavioristik (taela), perlakuan kaya gini malah memberikan ‘reward’ kepada orang yang salah – sehingga akibatnya supir lainnya bisa berpikiran, “kalo gitu ngapain gue susah2 kasih servis yang baik? Tuh si kasirun aja, yang kerjanya asal2an, malah dibaikin sama orang2. Kalo gitu gue juga mau kaya si Kasirun ah, enak, kerja seenak udel tapi dapet reward…”


  24. myhaura said: jadi inget salah satu supir di kantorku, persis kayak kasirun! emang ngebetein bgtttt! Kita juga heran kenapa dia begitu….ya gitu jadinya emang orang2 males make dia kalo gak kepaksa banget, makan hati πŸ˜€

    hehehehe… nggak usah pake ketemu supir jutek aja kerjaan udah bikin pusing ya…


  25. kacapiring said: ada yang pernah ngecek bekgron keluarganya ngga?? sapa tau sebenernya doi stress di rumah trus di lampiaskan ke penumpang deh…..

    ga tau deh, gue sih nggak pernah. tapi kalo alasannya stress: siapa sih orang yang nggak punya masalah di rumah? supir2 lainnya juga gue yakin punya masalah masing2. Toh mereka tetep bisa menjalankan tugas dengan semestinya. mungkin ada satu dua hari di mana mereka bete, dan itu bisa dimaklumi, tapi kan nggak setiap kali kerja marah melulu kaya si Kasirun.


  26. kangbayu said: HRD gak bertindak apapun?

    gue nggak tau persisnya gimana, tapi dugaan gue sih dia ini ‘satu paket’ dengan mobil operasionalnya, yang mana adalah mobil sewaan. sehingga secara teknis dia bukan karyawan kantor gue. tapi sekalipun demikian, kalo mau kita bisa komplen ke perusahaan penyewaan mobilnya dan minta supir pengganti.


  27. nicelovelydentist said: kalo gw suka ‘tertantang’ lho sama yg model2 p’Kasirun gitu. biasanya gw malah sayang2 in biar dia anggep gw org plg baik sekantor. pake 1 cara tapi terus. konsisten, tiap ada kesempatan lakuin. di kasus Pa Kasirun jelas ‘tipping’ will help.

    setuju banget!!!hihihihihi…aku juga suka gitu jeng, dulu ada supir kantor suka marah2 gak jelas, aku baik2in, aku traktir aja biar adem hihihihi… soalnya suka mikir juga, kali aja dia juga punya masalah di rumah yang ga bisa dia tangani dengan baik, sehingga di kantor jadi pelampiasan…yah, kita kan ga pernah tahu apa saja di balik sesuatu…:p


  28. Iya, memutus lingkaran setan bisa aja datangnya dari Pak Kasirun dengan memperbaiki attitudenya. Atau bisa juga dari karyawan2 yang level edukasinya lebih tinggi kayak Mas Agung dan teman2, mungkin hanya dengan memberikan tips dan mengajak ngobrol mungkin? Who knows. Worth to try? Kalo gagal, ya sudah, namanya juga usaha… hehehe…


  29. nicelovelydentist said: kalo gw suka ‘tertantang’ lho sama yg model2 p’Kasirun gitu. biasanya gw malah sayang2 in biar dia anggep gw org plg baik sekantor

    politically correct! hihihihi…. biasanya yang berlaku ‘devian’ kayak bu dokter ini mendapatkan perlakuan yang paling istimewa dan diinget seumur hidup oleh orang2 kayak pak Kasirun…hihihihihi….


  30. kok pas banget ya? .. temen kantor gue ada yg bt ma kantor gue ==> dia ambil tindakan protes ==> tapi tingkah protesnya bikin owner jadi kesel (ga produktif, jarang masuk, kalo dicariin ga pernah ada) ==> sehingga owner pikir berkali lipat untuk naikin gaji ==> temen gue tambah bt.padahal.. dia di-BT-in kantor karena dia ga produktif (which is salah die.. kenapa ga produktip), owner BT dong… jadi lingkaran setan deh..


  31. mbot said: Seandainya Pak Kasirun mau memperbaiki sikapnya, mungkin keran rejekinya bisa sedikit lebih lancar, dan dia juga bisa lebih ringan hati menjalankan tugasnya.

    sebagai seorang s.psi. (bukan serikat pekerja seluruh indonesia tapi sarjana psikologi), pastinya elo bisa mengeksplor penyebab sikap negatifnya dia dong gung?gak coba dibikin objek penelitian dan diterbitkan di jurnal ilmiah? sapa tau jadi dosen?


  32. Pernah sopir yang terkenal ngebetein (karena komplain dari bagi marketing dan teknik) di kantor gue bejek, seharian gue ajak muter muter dan gak gue kasih tip. Besoknya gue ceramahin karena nyetirnya gak enak sambil wanti wanti kalo masih kayak gitu gue pindahin ke surabaya..


  33. nicelovelydentist said: di jaman MP lagi sensi ini….aku harus kasih note tambahan deh, Mas Alan :

    bwahahaha… bu dokter bisa aje…di rumah mbot ini sih biasanya zona bebas senyum.o ye, rafi dah sembuh oom agung..?


  34. rauffy said: plok plok buat bu dokter πŸ˜€

    hmmmm…setelah aku baca reply an ku sendiri tadi….i have to admit…di jaman MP lagi sensi ini….aku harus kasih note tambahan deh, Mas Alan :”Tidak ada maksud negatif yang ditujukan pada penyuka Dufan dan Kredit Mobil. Dua hal itu diajukan semata hanya untuk memperjelas kondisi beresiko dan kurang beresiko. “hehehehentar aku dismackdown sana sini lageeee….. tindakan preventif ajah. call me chicken…but i just hate confrontation. peace all.


  35. Di kantor lama pernah ada sopir model Pak Kasirun bgini. Dia megang salah seorang expat India yang terlalu baik hati sampe serasa yang boss tuh ya si sopir ini. No one liked him, bahkan sesama supir pun gak. Akhirnya dialah supir pertama yang dirumahkan ketika perush goyang. Kasihan sih…but ya itulah bayaran yang dia harus terima dr kelakuannya. Kalo HRD n bossnya gak baik banget sih dah dari jaman kuda kali dirumahkan nih orang.


  36. dbaonk said: kirain digaplokin pake hak sepatu… hahaha..btw, nice dengernya mbak.. senang di dunia ini masih ada yang mau memilih “pilihan sulit”

    hahaha…sayang sepatunya dwooonks, Mas Denny …hehehe…soal penyuka ‘pilihan sulit’….sebenernya kita semua punya tendensi itu, bukan ? cuma nyalurinnya aja beda beda…. ada yang jadi suka ke Dufan (kalo dipikir..ngapain juga sih capek capek jauh jauh ke Dufan buat diublak ablik dibanding duduk manis di rumah)…ada yang milih nyicil mobil dibanding nabung (tantangannya kalo tiba tiba ga bisa bayar dan tukang tagih dateng petantang petenteng, dibanding nabung aja sekian tahun…toh lama lama kebeli…insyaAllah) …. cuma objektif nya aja yang bisa dipilih lebih ke …tantangan bikin orang lain senyum ,…. on top of….bikin diri sendiri senyum. πŸ™‚


  37. mbot said: ntar yang ada gue dimarahin sama pak kasirun, “tadi kan ordernya nganter ke kantor cabang, bukannya main ke rumah temen!” Hueheheheh… btw gue belum tau lho alamat rumah lo wib. jauh nggak dari komplek bintara jaya permai? rumah kakak gue di situ.

    nanti pak kasirun biar gwe kasih mantra.. biar ga suka bikin kesel… liat yak perubahannya dalam 1 bulan ini :pwah, BJP mah satu kelurahan, beda RW aja. sekitar 1.5km dari Setu (t4 gwe) πŸ˜€


  38. nicelovelydentist said: kalo gw suka ‘tertantang’

    kirain digaplokin pake hak sepatu… hahaha..btw, nice dengernya mbak.. senang di dunia ini masih ada yang mau memilih “pilihan sulit”


  39. pernah ngalamin, tapi bukan sopir kantor…sopir rental langganan kantor suami saya, yang kebetulan kami secara pribadi ngerental juga buat nganterin kami ke garut…asli nyebelin…ngomel dan ngeluh melulu… sungguh menyebalkan!!!tapi, kami tetep kasih tips kok


  40. kalo gw suka ‘tertantang’ lho sama yg model2 p’Kasirun gitu. biasanya gw malah sayang2 in biar dia anggep gw org plg baik sekantor. pake 1 cara tapi terus. konsisten, tiap ada kesempatan lakuin. di kasus Pa Kasirun jelas ‘tipping’ will help. Di kantor gw ada lho ‘kesayangan’ gw yg hobinya ‘ngadat’ dan ngomel ga ada ujung, sampe skrg kalo gw dgr die ‘ngadat’, biarpun ga krn gw, gw buatin kopi kesukaannya. it only takes 3 menit, tp dia tau ada dr. yg sayang sama asistennya yg dah setengah baya dan bete’an. stlh itu,dia msh sok cemberut sih,…tp ambil camilan dan pisahin di dkt tas gw,… we just have to take care of each other,kalo ga siapa lagi,coba ?….dg tulus tpnya lhooo


  41. jadi inget salah satu supir di kantorku, persis kayak kasirun! emang ngebetein bgtttt! Kita juga heran kenapa dia begitu….ya gitu jadinya emang orang2 males make dia kalo gak kepaksa banget, makan hati πŸ˜€


  42. Idiiihhh…rejeki melorot muke monyong mulu sehhh…nyebelin deh! Kalo gue sih gue bentak “lha ini pan kerjaanlu, ndumel mulu lo…” trus turun deh naek taxi minta ganti kantor, gak diganti juga gpp, biar tuh kasirun nyaksiin gue naik taxi sambil ngomel2 trus mikir (kalo tuh orang bisa mikir)Lha..koq gue jadi marah2 begini?? kasirun…kasirun….kasiyan de loooo…


  43. menhariq said: ckckck… *gelengΒ² prihatin*

    memang memprihatinkan kalo ngeliat seorang pegawai nggak menjalankan tugasnya dengan benar. contoh lainnya misalnya pegawai yang keluyuran di jam kerja nonton harry potter. (sekedar contoh doang lho).


  44. iniaku said: kenapa gak coba dibilangin aja itu Pak Kasirun, biar dia jadi berubah

    udah fa. udah banyak orang yang ngomong sama dia, tentunya dengan pendekatan masing2. ada yang baik2, ada yang maki2. tapi dia ya tetep aja begitu. makanya orang jadi rame2 komplen ke RTK.


  45. kenapa gak coba dibilangin aja itu Pak Kasirun, biar dia jadi berubahkan kasian juga Gung, kalo dibenci orang terus dan rejekinya jadi terhambatlagian, orang gak bakalan tau bikin salah kalo gak dibilangin (kan katanya gajah dipelupuk mata gak keliatan, tapi kuman diseberang lautan tampak jelas)


  46. dbaonk said: hoahahahaa.. jujur pisa. kalo ketemu yg gitu sih, mungkin gue juga berharap yang sama. kebetulan aja gue nggak kenal kasirun. lucky me.. ;-P

    gue doain jangan sampe deh. “Ya Allah, lindungilah Denny Baonk dari supir2 yang bersikap tercela, Aaaamiiin”Tuh, udah gue doain.


  47. mbot said: kalo untuk kasus si kasirun ini, gue memang nggak mengharapkan dia ‘dicopot dari mesin’ – cuma kalo bisa dipindahin aja gitu, ke mesin sebelah πŸ™‚

    hoahahahaa.. jujur pisa. kalo ketemu yg gitu sih, mungkin gue juga berharap yang sama. kebetulan aja gue nggak kenal kasirun. lucky me.. ;-P


  48. wikan said: menarik nih … jangan2 Pak Kasirun KKN sama orang RTK (sodaranya, tetangganya, kerabatnya dll), makanya Pak Kasirun pede dengan sikapnya yang kayak gitu gak bakal digeser sama orang RTK. Btw atasnya RTK siapa ya? Mungkin bisa dikomplen ke atasnya lagi?

    wah jgn2 iya. sekedar ilustrasi nih, betapa terkenalnya pak kasirun:pada suatu pagi gue naik lift bareng temen gue. di sebuah lantai masuklah orang RTK. Lantas terjadilah percakapan sbb;Temen gue: “Pagi boss…!”RTK: “Pagi! Wah, apa kabarnya nih boss, lama kita nggak ketemu ya?””ah masih di sini-sini aja… mmm.. ngomong2, supir lo yang namanya Kasirun itu masih atau udah lo pecat ya?”huehehehe… pokoknya semua orang kalo ketemu orang RTK pasti nanyain kapan kasirun dipecat!


  49. mbot said: ngobrol sama pak kasirun? belum pernah. nggak terlalu kepingin tau juga sih. yang gue ingin tau justru orang RTK-nya, kenapa betah amat pasang badan dikomplen kanan-kiri gara2 mempertahankan seorang supir bersikap aneh. Padahal yang ngantri mau ngelamar jadi supir banyak.

    menarik nih … jangan2 Pak Kasirun KKN sama orang RTK (sodaranya, tetangganya, kerabatnya dll), makanya Pak Kasirun pede dengan sikapnya yang kayak gitu gak bakal digeser sama orang RTK. Btw atasnya RTK siapa ya? Mungkin bisa dikomplen ke atasnya lagi?


  50. dbaonk said: memang sebuah sekrup yang ga boleh dicopot, atau resikonya ambrol seluruh mesin dunia.

    kalo untuk kasus si kasirun ini, gue memang nggak mengharapkan dia ‘dicopot dari mesin’ – cuma kalo bisa dipindahin aja gitu, ke mesin sebelah πŸ™‚


  51. wikan said: niat yang mulia mestinya tulus ikhlas, dari lubuk hati yang paling dalam, tanpa prasangka dan tanpa prasyarat. kan ceritanya mau memutus lingkaran setan. bukan begitu gung? :)btw, udah pernah ngobrol dari-hati-ke-hati dengan pak kasirun mengapa perilaku beliau kayak gitu? mungkin dari situ bisa terungkap semuanya.

    harusnya sih gitu, tapi nampaknya si penumpang udah kadung jengkel – dan itu manusiawi juga kan? ngobrol sama pak kasirun? belum pernah. nggak terlalu kepingin tau juga sih. yang gue ingin tau justru orang RTK-nya, kenapa betah amat pasang badan dikomplen kanan-kiri gara2 mempertahankan seorang supir bersikap aneh. Padahal yang ngantri mau ngelamar jadi supir banyak.


  52. pernah terpikir ga, kalau kasirun baek, maka supir laen jadi seret rejekinya? hehe.. sering gw mencoba meyakinkan diri orang jahat (or similar lah..) memang sebuah sekrup yang ga boleh dicopot, atau resikonya ambrol seluruh mesin dunia.bad or good memang ada manfaatnya.menyadari itu, kita happy dengan bad guy. (that’s why gue cintaaa sama gangster ;-P)


  53. mbot said: di contoh kasus panitia training yang ditolak waktu minta anter ke toko, dalam perjalanan pak kasirun udah dibeliin sebungkus rokok tuh, plus niat dari penumpangnya kalo acara selesai nanti mau ngasih tip. tapi begitu dia nolak nganter ke toko, niat ngasih tip langsung di-cancel πŸ™‚

    niat yang mulia mestinya tulus ikhlas, dari lubuk hati yang paling dalam, tanpa prasangka dan tanpa prasyarat. kan ceritanya mau memutus lingkaran setan. bukan begitu gung? :)btw, udah pernah ngobrol dari-hati-ke-hati dengan pak kasirun mengapa perilaku beliau kayak gitu? mungkin dari situ bisa terungkap semuanya.


  54. wikan said: kalau Pak Kasirun dibaikin, dikasih duit tip, kira2 bakal mutus lingkaran setan gak, gung?

    di contoh kasus panitia training yang ditolak waktu minta anter ke toko, dalam perjalanan pak kasirun udah dibeliin sebungkus rokok tuh, plus niat dari penumpangnya kalo acara selesai nanti mau ngasih tip. tapi begitu dia nolak nganter ke toko, niat ngasih tip langsung di-cancel πŸ™‚


  55. wib711 said: hehehe… malah baru kepikiran hal kayak gini…*kalau tau ke kranji mah mampir atuh ke bintara, keluar di pintu tol kalimalang dua, duakali napas langsung sampe rumah :p*

    ntar yang ada gue dimarahin sama pak kasirun, “tadi kan ordernya nganter ke kantor cabang, bukannya main ke rumah temen!” Hueheheheh… btw gue belum tau lho alamat rumah lo wib. jauh nggak dari komplek bintara jaya permai? rumah kakak gue di situ.


  56. mbot said: Pernah merasa semua orang nasibnya lebih baik dari elo, atau pernah bertanya-tanya kenapa semua orang bersikap nyebelin terhadap lo? Coba introspeksi, jangan-jangan lo telah memulai lingkaran setan a la Pak Kasirun…

    hehehe… malah baru kepikiran hal kayak gini…*kalau tau ke kranji mah mampir atuh ke bintara, keluar di pintu tol kalimalang dua, duakali napas langsung sampe rumah :p*