mulut iseng: kalo nggak komentar; meriang

Tadi siang, gue naik lift* menuju lobby dalam rangka mencari makan siang bersama 2 orang temen, Tanto dan Nanda.

Di sebuah lantai, lift berhenti dan masuklah 2 orang bapak-bapak berpenampilan necis (baca = pake jas). Untuk memudahkan cerita, mari kita namakan mereka Bapak A dan Bapak B.

Bapak A berkata kepada Bapak B dengan sedikit bercampur bahasa Inggris, “Wah, sayang you nggak datang ke pertandingan semalam. It was great. Do you know that he’s a local champion in Singapore?”
“Oh really? Mainnya bagus ya?” jawab Bapak B antusias.
“Excellent. But i beat him in the first game, karena saya sempat dapat break. Tapi di game ke dua, habis saya. Dia menang jauh.”

Obrolan kedua bapak terhenti ketika mereka sampai di lantai tujuan dan keluar dari lift…
…dan mulailah para komentator iseng beraksi – dimulai dari Tanto.
“Kira-kira dia main apa ya semalem, yang ada break-nya gitu?”
“Tennis kali.”
“…atau mungkin bowling?”
“…”
[diem sejenak, masing-masing memikirkan olah raga apa yang mengenal istilah break sehingga bisa menentukan kalah-menangnya seorang pemain]

“Jangan-jangan… dampu?” Yak, pembahasan nggak penting dimulai lagi.
“Karambol, kali.”
“Iya juga… cuma gara-gara dia ngomongnya pake bahasa Inggris kita langsung ngebayangin olah raga yang keren-keren. Padahal siapa tau dia cuma main karambol di pos Kamling.”
“…”
[masing-masing merasa geli sendiri dengan ide tersebut – sambil mengabaikan kemungkinan adanya pertandingan karambol di Singapura]

“Eh bentar… bentar… tadi dia bilang ada break kan? Gue tau tuh permainan yang menangnya pake break-break gitu.”
“Apa? Apa?”
Adu biji karet.”

Demikianlah pembicaraan nggak penting hari ini. Jangan ditiru, karena ngomongin orang itu tidak baik. Tapi kalo mau ngomongin “adu biji karet”, berikut ini beberapa situs yang membahas tentang permainan tersebut:

*sebenernya gue rada nggak sreg nih dengan penggunaan istilah ‘naik lift’ karena liftnya menuju lantai bawah – tapi mau tulis ‘turun lift’ kayaknyakurang lazim. gimana dong ya?

44 comments


  1. nadnuts said: *turun pake lift?* –> versi bahasa indo acak adul dari kalimat anzarra di atas…*ah, STA pasti kecewa sama saya…

    boleh juga. ‘pake’ kan bentuk lain dari ‘menggunakan’. cuman lebih gaul aja… hehe. Debby Sahertian pasti bangga sama kamu… ;D


  2. mbot said: gue rada nggak sreg nih dengan penggunaan istilah ‘naik lift’ karena liftnya menuju lantai bawah – tapi mau tulis ‘turun lift’ kayaknyakurang lazim. gimana dong ya?

    menggunakan lift, gung? menggunakan lift kan bisa ke atas bisa ke bawah.jadi kira-kira kalimatnya menjadi, “Tadi siang, gue menggunakan lift turun menuju lobby…”*ah, JS Badudu pasti bangga sama saya…


  3. hihihihi….. dasar iseng….kalo di ktr gue disini bulenya malah maksa pengen ngomong bhs indonesia, sampe dikursusin segala lho.jadi yg pribumi dikursusin bhs inggris trus bulenya kursus bhs indonesia.cuma karena logatnya aneh gue suka inget film si pitung kalo denger bule2 itu ngomong pake bhs. indo… πŸ™‚


  4. mbot said: dulu di depan sekolah ada abang2 yang jual biji karet versi curang, dibor dan disuntik dengan semen – biar sampe kiamat juga nggak akan kalah :-)))

    jadi inget maen biji asem juga, dibolongin trus di masak bareng lilin hihihihihihi


  5. srisariningdiyah said: maksut loe???

    abis ini mau usul ah ke kampus psiko ui, bikin penelitian “KORELASI ANTARA PERSIAPAN PERNIKAHAN DENGAN PENURUNAN IQ” – dari tadi nanya maksuuut melulu.. nggak mudeng atau gimana sih ini.


  6. iniaku said: wah gue jago nih Gung main biji karet, cuma gitu… tangan sakit pas ngadunya πŸ˜€

    wah dulu gue juga paling hobi main ginian, secara tidak membutuhkan aktivitas fisik yang terlalu intens (soalnya gue males gerak). dulu di depan sekolah ada abang2 yang jual biji karet versi curang, dibor dan disuntik dengan semen – biar sampe kiamat juga nggak akan kalah :-)))


  7. putrihakim said: mmm.. dulu di batam kayaknya nggak ada mainan beginian deh.. ajarin dong mas :p

    boleh, boleh… tapi sekalian gue nitip ambilin biji karetnya di hutan UI yah, nanti gue ajarin deh cara mainnya :-)*jadi teringat dulu sering ngumpulin biji karet sepulang kuliah, rebutan sama anak2 penduduk sekitar*


  8. ibujempol said: wakakak bikin ngakaks sore2, kalo gak ngakaks demam *ngopy dikit, gak kreatif kekekek*

    nggak papa deh, demam kan rada beda dikit sama meriang…*ada yang tau letak perbedaannya? hehehe…*

Tinggalkan Balasan