Travelers’ Tale – Belok Kanan: Barcelona!

Sinopsis:
Buku ini bercerita tentang 4 orang sahabat sejak bangku SMA: Francis, Yusuf, Farah dan Retno – yang sekarang tinggal mencar di berbagai penjuru dunia. Salah satu dari mereka akan kawin di Barcelona dan mengundang 3 teman lamanya itu. Undangan ini jadi ‘kejutan’ bagi mereka karena ternyata ada di antara mereka yang diam2 HHC pada si calon pengantin. Eh, atau tepatnya, ada saling-silang perHHCan di antara mereka berempat. Buku ini menceritakan pengalaman mereka ber-backpacking menuju Barcelona.

Pertama-tama gue mau minta maaf pada keempat penulis buku ini karena ternyata tempat input nama penulis di Multiply terbatas. Pas gue mau masukin empat-empatnya nggak muat. Jadi, gue tulis di sini aja ya, para penulis buku ini adalah:

Gak kebayang deh gimana caranya nulis buku berempat. Walaupun bab-babnya dipisah berdasarkan narasi dari 4 tokoh cerita yang jelas ditulis oleh 4 orang yang berbeda, tapi gimana ya cara nentuin plot utamanya? Trus gimana caranya nulis dialog saat keempat tokoh itu akhirnya ketemu dan ngobrol? Yang jelas, dari keempat tokoh cerita itu, gue berani taruhan iris kuping bahwa tokoh Yusuf ditulis oleh Adhit. Gaya penulisannya yang ‘khas’ (mulai dari kebiasaannya mengaku-ngaku ganteng, style jokenya yang ironis waktu mengkaitkan praktikum pembedahan kodok dengan saat berseminya cinta, sampai minatnya yang detil terhadap fakta-fakta sejarah) nampak mendominasi buku ini. Sementara Ninit kayaknya kebagian tugas menghidupkan tokoh Farah (tapi gue nggak berani taruhan iris kuping krn nggak terlalu yakin).

Buku ini ditulis berdasarkan pengalaman keempat penulisnya mengunjungi berbagai pelosok dunia. Buat pengunjung setia blog mereka, akan dengan mudah mengenali penggalan kisah dan foto yang pernah mereka posting. Ya, buku ini ada ilustrasinya lho, berupa foto-foto tempat yang jadi setting cerita. Sayangnya beberapa fotonya jadi kurang efektif karena dicetak hitam-putih – sementara obyeknya sendiri berwarna gelap (contohnya foto di halaman 106, 108, atau 159). Untungnya foto di halaman2 awal bab berwarna semua, dan bagus-bagus semua.

Sebagai sebuah bacaan, buku ini adalah 2-in-1. Maksudnya, bisa dilihat sebagai karya fiksi yang mengambil setting berbagai tempat di dunia, atau sebagai referensi wisata yang dikemas dalam jalinan fiksi. Yang jelas, perpindahan sudut pandang 4 tokoh yang bergantian muncul dari bab ke bab bikin buku ini enak dibaca. Rasanya ingin buru-buru pindah bab karena ingin segera tau apa yang terjadi dengan tokoh lainnya. Para penulisnya juga cukup mampu menahan diri dengan tidak berpanjang-panjang ngoceh tentang pernak-pernik tempat yang mereka jadikan setting – sehingga nggak membosankan. Biar bagaimanapun, tokoh-tokoh utama cerita ini adalah orang-orangnya, bukan lokasinya.

Yang bisa dibilang kelemahan dari buku ini adalah karakterisasinya. Seperti gue bilang di awal review ini, tokoh Yusuf tampil sangat kuat dan dominan sementara yang tiga lagi nampak masih samar. Maksudnya, kalo gue ditanya ‘seperti apa sih sifat tokoh-tokoh dalam buku ini?’ maka gue hanya bisa menjelaskan tentang tokoh Yusuf – sementara untuk yang lainnya gue merasa nggak bisa menjelaskan banyak hal. Selain itu yang juga rada mengganggu buat gue adalah mulai dari halaman 191 sampai akhir, buku ini terkesan mendadak ingin buru-buru selesai dan mengaplikasikan solusi gampang bin kebetulan untuk beberapa permasalahannya. Terus terang gue juga nggak punya ide yang lebih baik sih tentang bagaimana seharusnya mengakhiri cerita ini, tapi somehow endingnya terasa kurang sreg buat gue.

Terlepas dari kekurangan di bagian akhir, secara keseluruhan buku ini adalah buku yang menarik, baik sebagai referensi para (calon) backpacker maupun para penikmat fiksi. Tema yang diangkatnya terasa segar dan baru di tengah membanjirnya buku-buku “Jomblo-wannabes” yang ceritanya muter-muter sampe kusut di seputar perjalanan para remaja jomblo mencari pacar. Gue nggak akan heran kalo ada banyak pembacanya yang mulai mempertimbangkan untuk mencoba backpacking setelah membaca buku ini! Empat bintang dari gue.

Btw, buat para pembaca buku-bukunya Adhit (terutama Jomblo) pasti kenal dengan joke-joke ‘obsesif’-nya terhadap penyiksaan secara anal. Nah, di buku ini kalian bisa melihat bahwa obsesi itu nampaknya menular ke penulis lainnya (baca halaman 53). I think you are contagius, Dhit!

29 comments


  1. Buku nya keren bgt…Aku baru beli beberapa hari yg lalu si, bareng ma Kamar Cewek + Test pack. tadi nya traveler’s tale mo dibaca paling akhir, tp terterik dgn judul ma jumlah dr penulis nya jd bikin penasaran jg. Akhirnya jadilah aku baca…. Ternyata emang asik bgt. salut buat ninit, adit, alaya ma iman.


  2. aalayaa said: makasih buat reviewnya ya…yah ga berani dipotong kuping, soalnya yg nulis farah itu gue, bukan ninit πŸ™‚

    wah… ini satu lagi penulisnya nongol di sini :-)pheeew… lega, selamatlah satu kuping dari pengirisan. btw, kalo boleh usul blognya pindah aja, jgn di tripod, soalnya bukanya berat banget! Storage foto di MP unlimited lho!


  3. ummuauliya said: tengkyu banget ya udah direview, setjara kemaren udah mau mesen via inibuku, cuma masih ragu-ragu, kira2 bagus gak yah (at least menarik gitu…)

    menarik kok! nggak nyesel deh.


  4. myshant said: hayo dong …. diadain lagi sistem marketing penjualan buku plus tanda tangan penulisnya …hehehepasti pesen deh, meskipun aku dah punya bukunya πŸ™‚

    mungkin karena boro terima pesenan shant, stok yang ada sekarang aja udah abis semua….


  5. aerotribal said: ^^gue juga belum dapet!! *ngacung*buat filemnya dong..buat filemnya dong..buat filemnya dong..

    hayah… belum baca bukunya kok udah buruan minta dibuat film… hayo baca dulu!


  6. imazahra said: Ah, semudah itukah Mas?

    semudah itu, trust me. *wink – seriously, all you have to do is ask! belum bisa cerita banyak di sini, tapi ya, coba aja susun naskahnya dalam benang berah yang jelas – yang kurang lebih bisa dikembangin jadi buku, trus tinggal kontak deh para jagoan2 tsb.ayo ayo… coba aja!*kembali jadi kompor spt waktu blogawards dulu, hehehe…


  7. mbot said: masalah penerbitannya tinggal kirim PM ke para penulis jagoan yang bertebaran di MP ini biar dibantu :-))

    Ah, semudah itukah Mas? Apa teman2 penulis yg udah prof gak bakalan merasa diganggu niy? *hehehe, sounds negative thinking yak!* :-pSebenarnya kisah2 ‘live’ nya siy udah bertebaran dimana2, cuma belum nemu benang merah nya yg kuat aja… Ada usulan ide Mas? *maaf maaf, ini forum review kenapa jadi ajang konsultasi begindang* ^_^


  8. imazahra said: Aku sudah lama juga pingin nulis ala traveler’s tale begini, tapi bukan novel, kira2 ada yg mo baca gak ya Mas?Gak PD soalnya, huhuhuhu T_T

    lah… belom ditulis kok udah nggak PD duluan sih, tulis aja dulu, masalah penerbitannya tinggal kirim PM ke para penulis jagoan yang bertebaran di MP ini biar dibantu :-))


  9. Hem, aku udah nitip teman buat bawain buku ini lewat rombongan NU yang datang ke Leeds, sayangnya ternyata bukunya udah abis katanya, huhuhuhu, berarti laris manis di pasaran ya? Rupanya duet maut nama Ninit dan Adhit benar2 ‘ngejual’ ya Mas :-)Aku sudah lama juga pingin nulis ala traveler’s tale begini, tapi bukan novel, kira2 ada yg mo baca gak ya Mas? Gak PD soalnya, huhuhuhu T_T


  10. jomblo said: gung, ini ninit… pake MPnya adit, males sign in nih hehehe…makasih reviewnya ya… seneng banget :)eh, judul bukunya kebalik gung. harusnya travelers’ tale: belok kanan, barcelona. :)hiihihito sefa:happy traveling. ati2 di barcelona banyak copet :)))

    halo nit, wah sori sori salah tulis, udah gue betulin tuh judulnya…


  11. jomblo said: Atau, mungkin karena ceritanya keren sih ya jadinya orang-orang gak pengen cepet selese huehehehe….*nunduk biar gak ditimpuk*

    … atau mungkin masih terkesima atas kegantengan Yusuf kali dhit. :-))kalo boleh usul, seandainya buku ini mau diangkat jadi film, please please make sure produsernya punya cukup modal untuk bikin pengambilan gambar di lokasi aslinya ya! males aja gue ngebayangin adegan di venesia tau2 dishootnya di kali glodok krn ngejar murah… huhuhu…


  12. gung, ini ninit… pake MPnya adit, males sign in nih hehehe…makasih reviewnya ya… seneng banget :)eh, judul bukunya kebalik gung. harusnya travelers’ tale: belok kanan, barcelona. :)hiihihito sefa:happy traveling. ati2 di barcelona banyak copet :)))


  13. thanks for the review gung! Secara mengejutkan ada beberapa orang yang bilang endingnya diburu-buru. Di bagian akhir buku, memang tensinya kita naikin. itu rumus standar dari film sih sebenernya. Trus kita gak berani membuat jumlah buku terlalu tebal karena sampe sekarang, daya kuat baca orang indonesia kan masih kurang. Cuman orang yang hobi baca aja yang niat baca 400 halamanan. sedangkan you know me lah, gua selalu menuju kan buku-buku gua ke orang-orang yang suka baca + gak suka baca (generate market). adinya ya itu, kita gak mau halamannya terlalu banyak. Bahkan pas tahu dari penerbit bahwa buku gua lewat dari 220 halaman, reaksi pertama gua “Aduh, bakalan baca gak ya orang-orang’ padahal ini udah buku keempat gue. Atau, mungkin karena ceritanya keren sih ya jadinya orang-orang gak pengen cepet selese huehehehe….*nunduk biar gak ditimpuk*