Misteri suara tangisan di baby monitor

Problem kecil yang cukup mengganggu sejak kepulangan ibu adalah masalah komunikasi. Kamar ibu ternyata cukup kedap suara sehingga kalo ibu memanggil dari dalam kamar, sering nggak kedengeran dari bagian rumah yang lain – sekalipun dari ruang makan yang posisinya bersebelahan. Tadinya sempet kepikir mau pasang bel atau interkom untuk memudahkan kalo mau memanggil kami, tapi pikir-pikir percuma juga mengingat tangan ibu masih sangat kaku. Bel dan interkom kan dioperasikan dengan cara dipencet?

Akhirnya gue dapet ide: pake baby monitor aja!

Sejujurnya sih gue baru pernah liat benda ini di film-film hollywod; yaitu sepasang radio satu arah – yang satu hanya berfungsi memancarkan sinyal, sementara pasangannya hanya berfungsi menerima sinyal. Mirip walkie talkie tapi nggak bisa dipake buat ngobrol. Tentu aja benda ini nggak dibuat bisa komunikasi dua arah karena gunanya adalah memonitor keadaan bayi di kamar. Kalo bayinya nangis, alat pemancar otomatis nyala dan mengirimkan suara tangisan tersebut ke alat penerima yang berada di tangan sang pengasuh. Tujuannya tentu aja agar sang pengasuh bisa segera datang membantu si bayi – bukannya untuk ngajak ngobrol – makanya baby monitor hanya bisa dipake 1 arah.

Berhubung seumur-umur gue belum pernah liat benda ini dalam bentuk nyata, maka rada bingung juga mau nyari ke mana. Tadinya gue sempet kepikir nyari di toko2 yang jual pesawat telepon stasioner, tapi ternyata para penjualnya bahkan belum pernah mendengar benda bernama “baby monitor”. Akhirnya gue nemu satu biji di toko Go-Lo Pasar Baru, tinggal satu-satunya dan dusnya udah berwarna sangat belel. Tapi berhubung nggak ada pilihan lain ya udah gue beli aja. Sebuah keputusan yang tepat karena belakangan Ida jalan-jalan ke toko bayi dan nemu baby monitor keluaran produsen perlengkapan bayi ternama seharga minimal 3 (yak betul, TIGAAA…) kali lipat harga baby monitor di toko Go-Lo. Bahkan ada juga yang harganya 5 kali lipat!!

Anyway, benda ini berfungsi secara memuaskan di rumah. Kami bisa meninggalkan ibu tidur sendirian di kamar dengan tenang karena kalo sewaktu-waktu ibu bangun bisa kedengeran. Alat ini cukup sensitif juga, suara pelan seperti langkah kaki atau gerakan bantal digeser udah cukup untuk mengaktifkannya.

Peristiwa “misterius” terjadi hari ini, di hari ke empat alat ini beroperasi di rumah.

Pagi-pagi, ibu sedang tidur nyenyak sendirian di kamar. Lis, asisten ibu urusan sapu-menyapu, lagi cuci piring di dapur. Tiba-tiba terdengar distorsi dari baby monitor yang disusul dengan… suara ibu sedang menangis tersedu-sedu! Kontan Lis langsung terbirit-birit masuk ke kamar ibu, dan menemukan ibu masih tidur seperti tadi.

Lis agak “bingung”, tapi berhubung orangnya nggak banyak ngomong, dia kembali kerja seperti biasa.

Rada siangan dikit, hadir dua orang kakak gue, Mbak Heni dan Mbak Doti. Sama seperti Lis tadi, mereka meninggalkan ibu sedang tidur di kamar. Mereka berdua ngobrol di depan tivi di belakang, ketika si baby monitor kembali membuat ulah. Benda itu mengeluarkan bunyi-bunyian pendek seperti yang biasa terjadi bila mendapat stimulus ringan (misalnya suara langkah kaki atau laci dibuka) habis itu terdengar suara ibu sedang ngobrol sambil tertawa-tawa dengan kakak gue yang bernama Mbak Wati. Suara seorang ibu ngobrol dengan anaknya, sebenarnya bukan hal yang aneh. Masalahnya, kakak gue yang bernama Mbak Wati itu saat ini sedang berada di Makassar!!! Mbak Heni dan Mbak Doti langsung terloncat dari tempat duduk untuk mendatangi ibu di kamar dan yah… bisa ditebak… ibunya sedang tidur pulas!!

Ketakutan, mereka mematikan kedua unit baby monitor sampe gue pulang. Tapi setelah gue ada di rumah, gue coba nyalain lagi benda itu dan nggak ada masalah sama sekali. Berfungsi normal seperti biasa.

Jadi, suara apa – atau siapa – yang tadi terdengar dari baby monitor itu?

Mbak Doti langsung memvonis, “Ini pasti ingon-ingon (peliharaan-bhs. Jawa) -nya Agung…” FYI, beberapa tahun yang lalu memang sempet terjadi sejumlah peristiwa ‘misterius’ di rumah gue yang udah tua ini, dan beberapa di antaranya didahului oleh celetukan iseng gue yang kebetulan menjadi kenyataan. Semua celetukan gue murni asal ngoceh doang, dan gue nggak pernah merasa punya “peliharaan” dalam bentuk yang nggak kasat mata, tapi sejak itu kakak2 gue selalu menimpakan tanggung jawab atas kejadian-kejadian aneh itu sebagai ulah “peliharaan” gue.

Hmm… ada apa sebenarnya di rumah ini ya?

85 comments


  1. mo sharing dikit niiiy…. temen2, percaya deh itu bukan “ingon2″nya mas agung ato apa lah… itu namanya distorsi. aku juga pake baby monitor, disini barang tsb lazim dipake. waktu pertama2 aku juga ngeri, tapi setelah dapet pencerahan dari suami, ternyata itu yang hanyalah distorsi. menurut suami, onderdilnya baby monitor tuh gimana gitu deh, sehingga seumpama tetangga punya radio yang ada micnya trus lengkap pake antena, percakapan mereka bisa masuk kedengeran di baby monitor tersebut. dulu aku suka kecele, kirain babyku nangis, ternyata baby tetangga. kadang suara2 suami-istri berantem, ato anak2 merengek minta sesuatu, dll. moga2 baby monitornya mas agung masih dipake. disini ada produk baby monitor yang anti-distorsi (konon) tapi aku gak beli, abis babynya udah gede. salam dari kota rotterdam-belanda.


  2. verans said: sekitar 3 tahun lalu, waktu ibu gue lagi diurut, tiba-tiba istrinya si tukang urut nundukkin kepalanya, dan suaranya berubah kayak suara bapak-bapak.

    hadoooh… untung gue belum pernah ngalamin yang model begini…


  3. kangbayu said: Kalo emang gangguan Jin, ajak ngobrol aja baek-baek..

    ya memang pernah gitu. contohnya waktu kakak gue kehilangan kunci mobil itu, gue suruh dia minta maaf karena telah “menghina” dengan menyebut “mereka” ingon2. Dengan berat hati kakak gue minta maaf dan nggak lama kemudian kuncinya ketemu πŸ™‚


  4. babyku said: Aneh buat orang lain,udah ga aneh buat kami.Suatu hari,ΓΌpernah juga Papa denger suara perempuan persis suara Mama sedang ngobrol sama Nicolle di kamar. Padahal at that time Mama sedang main komputer di ruangan lain !!!!

    wah seru ya kalo pengalaman2 sejenis dikumpulin πŸ™‚


  5. mbaktika said: santai aja Gung ingon ingon Agung alias para penghuni kasat mata, lagi pada seneng nemu mainnan model baru gitu hehehe, tar juga berhenti sendiri cuekin aja.

    iya, sekarang juga udah nggak pernah ganggu lagi kok.


  6. familiedyka said: waduh…:)..sabar aja mas agung…pun ada makhluk halus yang ganggu, mereka kan tetap mahkluknya Dia πŸ™‚

    betul. lagipula kayaknya “mereka” gak bermaksud ganggu, mungkin sekedar ingin tau aja kali πŸ™‚


  7. 2ccboys said: Salam kenal.Sebenarnya suara-suara aneh keluar dari baby monitor itu lumrah.

    tapi masalahnya, kalo itu memang sinyal bocor dari radio lain, kenapa suara yang muncul adalah suara ibu dan kakak gue? salam kenal juga.


  8. ummujib said: Barangkali Mas Agung bisa membaca cerita tentang horor disini Adakah Mahluk Halus di Sekitar Kita? dan apa yang harus kita lakukan?

    soal diruwat, ah kayanya ga perlu, lagipula itu bukan syariah Islam. Terima kasih atas referensinya ya!


  9. fortheblossom said: Eh, jangan2 baby monitor seken kalii (menginggat kardusnya yang dah belel).

    mungkin bukan seken, tapi krn nggak laku2 dia diskon kali. Harganya memang ditulis gede2 pake karton, seperti barang lain yang lagi didiskon. Penggunaan baby monitor memang belum memasyarakat di sini.


  10. ratnaz said: wah mau juga tuh yang bisa keluar suara misterinya…pasti asiiik deh bisa bikin orang lain t’kenyut-kenyut , tapi di Lo-Go tinggal ituh yah?!..he he he….;p

    iya, udah tinggal itu aja di Go-Lo.


  11. ummujib said: Cerita soal rumahmu dong. tahun berapa sich dibangunnya? dan di mana?Selain kejadian monitor ini, ada kejadian2 lain enggak?

    rumah ini memang nggak jelas tahun pembuatannya. Ibu beli rumah ini tahun 59 dari seseorang yang beli kepada orang lain tahun 28. Nah, tahun berapa dibikinnya? Nggak ada yang tau. Kejadian aneh lainnya banyak, tapi udah lama nggak muncul. Nanti deh kapan2 dijournalin. πŸ™‚


  12. sekitar 3 tahun lalu, waktu ibu gue lagi diurut, tiba-tiba istrinya si tukang urut nundukkin kepalanya, dan suaranya berubah kayak suara bapak-bapak. Dia bilang kalo di depan rumah gue, ada kakeknya ibu yg setia nunggu di depan pintu dan ngeliatin cucu dan cicitnya keluar masuk rumah. Waktu ibu tanya gimana ciri-ciri kakeknya, si istri tukang urut itu bisa jawab dng pas banget! Gue suka bilang… yuk masuk yuk, daripada di luar aja … πŸ™‚ Untungnya kakek nya ibu buaiiiiiikkkkkkkk banget.. ga pernah usil kek ingon-ingonnya Agung πŸ™‚


  13. babyku said: Aneh buat orang lain,udah ga aneh buat kami.Suatu hari,ΓΌpernah juga Papa denger suara perempuan persis suara Mama sedang ngobrol sama Nicolle di kamar. Padahal at that time Mama sedang main komputer di ruangan lain !!!!

    hehe… di rumah kami dulu di daerah gunung, aku ama adekku cuma berpandangan bengong waktu kami dapati nyokap muncul dari dapur, padahal beberapa waktu sebelumya nyokap ngelangkah didepan kami dan masuk kamar.tapi karena gak ada apa2 yang aneh setelahnya ya kami cuekin.


  14. Kalo emang gangguan Jin, ajak ngobrol aja baek-baek.. kasi tau tujuan adanya monitor itu buat apa, dan kalo mereka terus2an did what they did, kasian yang jaga jadi bingung. Kan menurut salahsatu riwayat, se baik2nya Jin itu se iseng2nya manusia… Just let them know, biasanya mereka juga mau ngerti koq.Syukuran rumah? Hmm… bukannya elo dah disini puluhan taun Gung? Dan gak ada gangguan apa-apa bukan?


  15. ida22 said: alhamdulillah enggak, and jangan sampai deh kalo boleh minta..huhuhuutapi kalo dari pengalaman agung sendiri and orang yg bisa liat, kayaknya ‘penghuni’ rumah ini bukan yg jahil, tapi yg baik.. :-))jadi aura rumah rasanya ga pernah serem..tapi aman tentram loh jinawi.. hehehehe

    kalo serem, temen2 gak akan sering2 mampir kali…. =)


  16. Aneh buat orang lain,udah ga aneh buat kami.Suatu hari,ΓΌpernah juga Papa denger suara perempuan persis suara Mama sedang ngobrol sama Nicolle di kamar. Padahal at that time Mama sedang main komputer di ruangan lain !!!!


  17. Salam kenal.Sebenarnya suara-suara aneh keluar dari baby monitor itu lumrah. Seperti juga radio transistor, HT dll, baby monitor bekerja dengan menerima gelombang pendek dr sumbernya (unit yg ditaruh dikamar bayi). Yg gak enaknya, gelombang pendek ini frequensinya dalam range yg sama dengan peralatan2 lain, seperti diatas. Dan biasanya semua merek dan jenis baby monitor diset dalam frequensi yg sama.Hasilnya, baby monitor sering sering sekali pick up suara-suara dari benda-benda elektronik lain. Mungkin kalau tetangga ada yg juga punya baby monitor atau kebenaran lagi setel radio, gak heran kalau bisa kedengaran di baby monitor dirumah Mas Agung.


  18. Mas Agung,Barangkali rumahnya perlu di ruwat?? saya tidak tahu apakah ini syariah apa tidak? atau daripada memberikan 3 juta dibakar di rendam bensin kemudian di siram ke monitor. Bagaimana memberikan 3 juta ke anak2 yatim di sekitar rumah Mas Agung, dan minta doa mereka keselamatan kita (mas Agung, Mbak Ida, dan semua keluarga Mas Agung) dan keselamatan Ibu. Tokh masih banyak orang2 tidak mampu di sekitar kita.Barangkali Mas Agung bisa membaca cerita tentang horor disini Adakah Mahluk Halus di Sekitar Kita? dan apa yang harus kita lakukan?Juga tak lupa, silahkan Mas Agung baca ringkasan buku dari Al Jinn Protection from Shaitan from the book of Al Jinndan disini juga Magic, Setan dan Pencegahan dari Magic from the book of Al JinnMembaca Al Matsurat pagi dan sore hari membantu, atau juga membaca Surat Al Baqarah satu kali setiap 4 hari (ini anjuran dari ibu2 Malaysia).Semoga membantu.


  19. Serem amat Gung. Kayak dirumah gue aja. Gue pernah bikin jurnal judulnya horrorr , baca deh kisah2 gue. Malem kemis kemaren gue ngalamin lagi. Gue lagi liat2 kartu ultah animasi di internet, tiba2 ada suara orang nangis, krn gue sambil nyari2 program tivi, jadi gue kira itu berasal dari animasi kartu yg lg gue buka, setelah gue replay, ternyata suara nangis itu ga ada sama sekali.


  20. fortheblossom said: Wah seru!! Jadi penasaran…Eh, jangan2 baby monitor seken kalii (menginggat kardusnya yang dah belel). Bukan apa2 setau aku harga baby monitor ga ada yang seharga itu. Tapi ga tau yaa kalo mereka beli di agennya langsung ato BM (emang ada yah?? Kaya HP aja :D).Kalo emang seken jangan2 baby monitornya bekas….. ahh.. ga ikutan ahh…

    makanya de, mbak doti berencana naroh nih baby monitor di ruangan lain. Dia jadi penasaran sendiri, apa ini bener2 ada yg ‘iseng’ atau emang gangguan frekuensi dari telpon, secara tuh baby monitor letaknya persis di sebelah telpon di kamar ibu..dia jadi pengen tau, kalo ditaroh di kamar lain bakalan ada bunyi2an misteri ga ya???


  21. cindil said: Duh…kasian deh yg kena sasaran mulu.Mbak Ida nggak pernah diganggu kan?

    alhamdulillah enggak, and jangan sampai deh kalo boleh minta..huhuhuutapi kalo dari pengalaman agung sendiri and orang yg bisa liat, kayaknya ‘penghuni’ rumah ini bukan yg jahil, tapi yg baik.. :-))jadi aura rumah rasanya ga pernah serem..tapi aman tentram loh jinawi.. hehehehe


  22. Wah seru!! Jadi penasaran…Eh, jangan2 baby monitor seken kalii (menginggat kardusnya yang dah belel). Bukan apa2 setau aku harga baby monitor ga ada yang seharga itu. Tapi ga tau yaa kalo mereka beli di agennya langsung ato BM (emang ada yah?? Kaya HP aja :D).Kalo emang seken jangan2 baby monitornya bekas….. ahh.. ga ikutan ahh…


  23. ida22 said: komentarnya mbak doti:”heran aku, kalo ada aguung aja, tuh benda ga berulah, paasstii ini ingon2nya si agung!”

    Duh…kasian deh yg kena sasaran mulu.Mbak Ida nggak pernah diganggu kan?


  24. update:hari ini, mbak doti laporan kalo baby monitor kembali berulah..kali ini, tadi siang tepatnya, dia mengeluarkan lagu2 bayi seperti yg biasa ada di mainan gantung diatas ranjang bayi..aduuuhh…komentarnya mbak doti:”heran aku, kalo ada aguung aja, tuh benda ga berulah, paasstii ini ingon2nya si agung!”


  25. mbot said: [duh!]

    Mas Agung,Cerita soal rumahmu dong. tahun berapa sich dibangunnya? dan di mana? Selain kejadian monitor ini, ada kejadian2 lain enggak? Cerita dong. Mungkin dari situ bisa dilacak. Apakah ini benar2 ‘spirit’ apa cuma karena baby monitor itu menangkap suara dari tempat lain (seperti kasus2 di Amerika, juga ada yang complain soal ini).


  26. shaylendra said: sugesti aja kali mas mbot..always pray dont miss it..

    hmmm… 3 orang mendengar 2 stimulus yang berbeda, 2 orang di antaranya mendengar stimulus tersebut secara bersamaan… mungkin juga sih sugesti. sugesti kompakan, namanya πŸ™‚


  27. togie said: Berdasar wangsit yg saya terima, ada satu cara untuk mengatasi problem mas agung ini, yaitu :Diberi sesajen berupa uang 3 juta rupiah (atau kelipatannya) yg dibakar, lalu abunya direndam bensin.Setelah itu disiramkan ke baby monitor.Semoga bermanfaat

    “uang 3 juta”-nya boleh diganti dengan cendol, “dibakar”-nya dengan dikasih es, “bensin”-nya dengan santen, dan “disiram”-nya diengan diminum nggak?


  28. nadnuts said: Temenku yang pasang baby monitor di kamar anaknya juga pernah denger yang ‘aneh2’.

    mustinya ditulis tuh di kardusnya ya, “WARNING: produsen tidak bertanggung jawab atas suara yang keluar dari benda ini”


  29. ambarbriastuti said: Wah Gung kamu percaya ingon2? pernak konsul sama ahlinya?

    gue percaya ada kehidupan yang kita nggak bisa lihat… tapi nggak tertarik untuk menjadikan mereka ingon2 πŸ™‚


  30. tototapalnise said: Cuman kalo dikata itu tempat ada penunggunya (meskipun semua tempat pasti ada), gak bakal bisa hilang dengan sholat dsb. Siapa tahu itu jin baik/muslim…

    kalo jinnya jin baik jgn2 malah tambah banyak krn mereka mau ikutan sholat jama’ah…. πŸ™‚


  31. Berdasar wangsit yg saya terima, ada satu cara untuk mengatasi problem mas agung ini, yaitu :Diberi sesajen berupa uang 3 juta rupiah (atau kelipatannya) yg dibakar, lalu abunya direndam bensin.Setelah itu disiramkan ke baby monitor.Semoga bermanfaat


  32. Temenku yang pasang baby monitor di kamar anaknya juga pernah denger yang ‘aneh2’. Mungkin mrk juga lg mengagumi benda yang baru pertama kali mereka liat itu…tp kalo selama ini ‘mereka’ gak pernah ganggu, dibawa santai aja…mudah2an mrk baik semua…


  33. tototapalnise said: Cuman kalo dikata itu tempat ada penunggunya (meskipun semua tempat pasti ada), gak bakal bisa hilang dengan sholat dsb. Siapa tahu itu jin baik/muslim…

    kalau yang jin muslim tentu ga hilang…..tapi kalau jin yang berniat jahat..tentu akan kelihatan efeknya…minimal pindah tempat sih…..


  34. Kalau selama gak ngeganggu gak masalah. mungkin frekwensi baby monitor itu bekerja pada dimensi lain…mungkin.Cuman kalo dikata itu tempat ada penunggunya (meskipun semua tempat pasti ada), gak bakal bisa hilang dengan sholat dsb. Siapa tahu itu jin baik/muslim…anggap saja itu suara hati ibunya mas Agung….yg lagi kangen πŸ™‚


  35. mbot said: kalo dipake sholat mah setiap hari juga udah ded… malah bukan cuma ibu yang sholat di situ, kakak2 gue yang lagi berkunjung juga.

    mungkin juga cuma peraqsaan kali ya…oia harganya berapa ya mas agung baby monitornya?


  36. agusdidin said: hiiii…. ceyeeeemmmmm….tapi koq itu hantu koq bisa2nya kenal sama yg namanya “baby monitor” yak?hantunya modern kalee mas agung…. : )

    yah maklumlah berkat kemajuan teknologi hantu juga nggak ingin gaptek πŸ™‚


  37. mediasauna said: panggil pemburu hantu, biar dimasukin ke dalam botol tuh ingon-ingonnya

    menurut gue itu acara nggak logis banget deh. Kalo makhluk2 itu nggak punya badan fisik, bisa keluyuran ke mana2, kenapa dia bisa dikurung dalam botol? Harusnya kan dengan gampangnya dia keluar lagi dengan nembus dinding botol itu.


  38. dedysubandi said: kamarnya aja dulu sering2 aja dipakai sholat..

    kalo dipake sholat mah setiap hari juga udah ded… malah bukan cuma ibu yang sholat di situ, kakak2 gue yang lagi berkunjung juga.


  39. nicelovelydentist said: halah….horor gini !! Hiiii…..tapi gw belajar 1 kata baru : ‘Ingon ingon’ itu artinya peliharaan toh….bunyi nya aja dah serem.

    sebenernya nggak ada yang serem dengan kata ingon2 itu sendiri krn artinya peliharaan secara umum. Jadi kalo kita punya bebek, anjing atau kucing ya bisa juga disebut ingon2.


  40. cindil said: Sudah..nggak usah dipikir banyak, namanya rumah selalu ada yg menunggu, justru bagus tu..bilang ke yg nunggu supaya ikut bantu memonitor ibu.

    waktu itu kakak gue yang bernama Mbak Doti itu parkir mobil di depan rumah dan spionnya dicongkel orang. Abis itu dia ngomel2, “gimana sih nih ingon2nya agung nih, bukannya jagain mobil gue” Waktu itu gue bilangin, “jangan sebut2 ingon2, nanti pada tersinggung lho. Siapa tau mereka udah tinggal di rumah ini sebelum kita.”Eh abis gue ngomong gitu ukunci mobilnya lenyap entah ke mana. Seluruh rumah dikerahkan untuk nyari nggak ketemu2. Sorean, setelah semua orang kecapean nyari dan udah nyerah, tau2 aja tu kunci ketemu tergeletak di atas meja – di tempat yang terbuka dan kelewatan sama semua orang yang tadi ikutan nyari. πŸ™‚


  41. tyasboog said: BABY MONITORS AT TIMES WILL PICK UP STATIC AND SOUNDS FROM OTHER BABY MONITOR

    if that’s what happened, how come the voice sounds like my mother’s and my sister’s…? ah well, i also believe that there are invisible “beings” around us πŸ™‚


  42. mungkin ada yang salah dgn baby monitornya mas agung…..coba di cek atawa diservis…tapi kalau keseringan juga…mungkin perlu ditanya juga sama ibu apakah ada kejadian yang aneh dalam kamar…….kalau dibilang normal dan ternyata kejadian tsb masih juga ada….barangkali perlu bantuan ustad atau kamarnya aja dulu sering2 aja dipakai sholat…mudahan bisa membantu


  43. Gung..kayanya itu alam bawah sadar ibu yang memang sedang ngobrol sama mbak Wati. Mungkin ibu kangen dan percakapan itu terjadi saat ibu tidur. Signal yang terpancar dari aura ibu terlalu kuat dan tertangkap baby monitor. Maksudnya tu seperti signal celular atau signal dari baby monitor. Tau kan lah..di udara itu banyak banget signal bersliweran.Itu kalo diuraikan secara kimia (ceile…gubrak), Kalo secara kebatinan ya itu tadi… ibu kangen sama mbak Wati.Sudah..nggak usah dipikir banyak, namanya rumah selalu ada yg menunggu, justru bagus tu..bilang ke yg nunggu supaya ikut bantu memonitor ibu.


  44. WOW… I CAN’T READ BAHASA TOO WELL.. BUT I TOOK THE TIME TO READ AS MUCH AS I CAN. AND TRY TO UNDERSTAND AS WELL..I DO BELIEVE IN AFTER LIFE AND SPIRIT.. WHO KNOWS WHATS GOING ON IN YOUR HOME.. BUT I’M SURE THEY MEAN NO HARM.BABY MONITORS AT TIMES WILL PICK UP STATIC AND SOUNDS FROM OTHER BABY MONITOR IN YOUR AREA.. SO WHO KNOWS…:0)