Bali trip 2 hari 2: Denpasar, Kuta, dan Bali Galleria

Hari 2

Watersport idaman Ida

Mencicipi sarapan pertama di hotel. Yah, mungkin karena target market yang beda dengan hotel2 di Kuta, sarapan di sini sangat Europe-oriented banget. Perut melayu gue cuma menemukan nasi dan bihun goreng sebagai teman favoritnya. Sedangkan sisanya, makanan2 bule seperti bacon dan sereal. Mana baconnya bacon ‘betulan’ lagi, bukan beef bacon! Untuk urusan sarapan, kelengkapan menu dan rasa masih diungguli oleh Hotel Alam Kulkul.

Habis sarapan, Ida berenang-renang sementara gue keluyuran menjelajahi daerah di sekeliling hotel. Banyak tempat yang menawarkan watersport, salah satunya Flying Fish idaman Ida. Ida ngeliatin orang-orang yang main Flying Fish, hilir mudik sampe membal-membal di atas air, dengan tampang kepingin.
“Orang hamil nggak boleh ya main itu?”
“Yah… mengingat di Jakarta aja kamu nggak mau naik bajaj karena terlalu banyak getaran, aneh aja kalo tau2 di sini kamu main gituan…”
“Yah…. tapi nanti kalo udah nggak hamil lagi kan bisa ya main itu ya… ”
“Iya, tapi nantiiii… tau deh berapa tahun lagi… makanya sekarang puas-puasin jalan-jalan, mungkin ini terakhir kalinya kita bisa jalan-jalan bebas kaya gini sampe beberapa tahun yang akan datang.”
“Yah, kamu jangan bilang ini jalan-jalan terakhir dong… emangnya kamu nggak mau ngajak anaknya jalan-jalan di Bali?”
“Emangnya kamu mau ngajak bayi merah keluyuran panas-panasan di Bali?”
“Hu-uh!”
“Hu-uh!”

Abis berenang, kami mencoba meja ping-pong yang tersedia di deket kolam. Terus terang seumur-umur gue belum pernah main ping-pong, dan nampaknya demikian pula halnya dengan Ida. Jadi permainan ping-pong kami siang itu lebih banyak diisi dengan acara mengejar bola ke sana sini. Rupanya permainan kami diamati secara senewen oleh para mas-mas penjaga handuk di deket kolam, sampe akhirnya mereka ngomong, “Pak, apa nggak mending istrinya diajak main bilyar aja, kan kesian kepanasan…”

Yaudah, kami pindah ke meja bilyar. Lagi-lagi nggak ada satupun dari kami yang berpengalaman main bilyar, cuma modal sok tau aja. Ida sih merasa tau peraturan permainan bilyar, yang menurut dia adalah sebagai berikut:
1. Bola dalam susunan segitiga boleh dipukul sembarangan, asal pecah aja.
2. Kalo dari formasi awal ada bola yang masuk ke lubang, pemain boleh mukul lagi. Kalo nggak ada yang masuk, giliran pindah ke pemain lawan.
3. Bola yang jadi sasaran adalah bola dengan nomer terkecil yang belum masuk ke lubang.
4. Giliran berpindah kalo pemain gagal memasukkan bola saat dapat giliran mukul.
5. Kalo lawan mendapat giliran dari pemain yang gagal memasukkan bola DAN gagal mengenai bola sasaran, maka pemain tsb bebas memindah-mindahkan bola putih ke posisi yang dianggap paling strategis.
6. Kalo saat mau mukul banyak bola yang berserakan / mengganggu posisi tangan, maka bola2 tersebut boleh disusun ulang agar keadaan menjadi cukup nyaman / tidak ribet untuk memukul.

Terus terang peraturan tersebut, khususnya poin 5 dan 6 terdengar mencurigakan buat gue, tapi berhubung gue nggak tau sama sekali gimana peraturan aslinya, maka ya terpaksa nurut aja deh. Permainan berakhir dengan bola lebih banyak dimasukkan oleh gue, sementara Ida ngambek nggak mau main lagi.

Nggak kerasa pas liat jam udah lewat waktu makan siang, maka kami memutuskan untuk mulai mencari mobil sewaan. Abisnya, belajar dari pengalaman semalem, ongkos taksi PP menuju ke keramaian sama dengan ongkos nyewa mobil selama 48 jam.

Berhubung daerah ini lebih sepi dari Kuta, tempat penyewaan mobilnya juga lebih terbatas dan akibatnya lebih jual mahal pula. Karimun yang gue inget banget di bulan Desember gue sewa seharga 120 ribu per hari, di sini ditawarin dengan harga 165 ribu. Itu juga udah harga untuk turis lokal, kata pemilik mobilnya. Untuk bule 195 ribu per hari. Yea right. Langsung gue tinggal nyari tempat penyewaan lainnya dan akhirnya memutuskan untuk nyewa Katana aja seharga 100 ribu.

Setelah punya mobil, kami segera meluncur ke Denpasar.

Ayam Taliwang idaman SBY

Tadinya sih kami mau nyobain nasi-something yang direkomendasikan lengkap dengan alamatnya oleh Shanti, tapi ternyata udah hampir jam 4 sementara kata Shanti jam 2 aja tuh nasi udah hampir abis. Jadinya ganti tujuan, kali ini menuju ke resto Ayam Taliwang yang lokasinya nggak jauh dari mantan rumah Ida waktu tinggal di Denpasar dulu.

Nggak nyangka, ternyata resto sederhana ini adalah kegemaran presiden SBY. Dindingnya dihiasi beberapa foto kunjungan SBY ke sana, lengkap dengan tanggalnya. Keliatannya SBY udah sering dateng ke sini sejak sebelum jadi presiden. Hmm… nggak kebayang kaya apa ribetnya situasi di sini kalo pas lagi dikunjungi SBY, mungkin nggak ngerima tamu umum kali.

Ida bernostalgia, dulu waktu masih tinggal di seberang resto ini sering diutus ibunya beli ayam di sini untuk lauk di rumah. Menu ayam di sini rada unik: ayam dijual per ekor, nggak bisa pesen sepotong-sepotong kaya di KFC. Ternyata ayamnya kecil-kecil… udah ayamnya memang ayam kampung, nampaknya masih remaja pula… kasian, mereka belum lama melihat indahnya dunia udah keburu naik pemanggangan.Uniknya lagi, resto ini menyediakan odol di wastafel dengan sebuah pengumuman tertempel di kaca: untuk menghilangkan bau terasi, gunakan odol… hehehe… dan setelah gue coba, ternyata odolnya nggak terlalu efek juga tuh.

Kenyang makan, Ida masih terobsesi nonton sunset. Terakhir kali kami ke Bali bulan Desember kan musim ujan tuh, hampir tiap hari mendung melulu plus kami juga lebih banyak jalan-jalan sehingga pas sunset selalu lagi berjauhan dengan pantai. Kali ini kami berhasil mencapai pantai sekitar jam 5 lewat, dan surprised ngeliat situasinya yang jauh lebih rame.
Di satu sisi gue turut gembira karena ini menandakan pariwisata Bali udah berangsur pulih, sementara di sisi lain sebel juga karena nyari parkir jadi susah.

Dasar apes, walaupun kali ini cuaca cerah, tetep aja nggak bisa liat sunset utuh karena di sekitar horizon banyak awan tipis ngeriung… yah tapi lumayan lah, pemandangannya cukup bagus juga kok. Yang menarik, gue ngeliat seekor anjing yang pinter banget. Entah sengaja dilatih atau emang bisa sendiri, anjing itu berkeliaran ke sana ke mari untuk nyari… sampah! Dia gali2 pasir, dan kalo nemu sampah berupa botol minuman plastik dia serahin ke majikannya. Lucu juga kali ya, kalo anjing-anjing liar di Bali dilatih melakukan hal yang sama. Lumayan buat jaga kebersihan pantai, sekalian buat contoh bagi para turis bahwa anjing aja ngerti bahwa sampah nggak boleh dibuang sembarangan. ..

Setelah matahari nggak keliatan lagi, kami jalan-jalan ke Starbuck untuk beli
kopi, trus balik lagi ke pantai untuk ketemuan sebentar dengan temen kantor gue yang kebetulan juga lagi liburan ke Bali. Dia bener-bener liburan full, ikutan tour jalan-jalan ke seluruh penjuru Bali dan hari itu baru balik dari Tanah Lot.

Sekitar jam 7, kami beranjak dari Kuta.

Mal idaman gue

Dulu waktu gue menginjak Bali untuk pertama kalinya, gue ngelewatin mal Bali Galeria dan udah kepingin mampir ke sana. Tapi sayangnya anggota rombongan yang lain pada memveto keinginan gue tersebut. “Udah jauh-jauh sampe Bali masa mampirnya ke mall lagi sih? Dasar anak mall! Udah, ke mallnya nanti aja kalo udah pulang ke Jakarta.”

Waktu itu memang hidup gue susah dipisahkan dengan mall. Entah kenapa kalo udah masuk mall rasanya hati gue tenteram banget walaupun cuma muter-muter seharian tanpa beli apa-apa. Tapi apa daya gue kalah suara dengan yang lain, jadi keinginan tersebut terpendam sampe sekarang. Nah, berhubung perjalanan pulang dari Kuta menuju Nusa Dua melewati mal ini, maka gue memutuskan untuk mampir ke sana. Akhirnyaa… bisa juga mampir ke Bali Galleria, yipiii… πŸ™‚

Sayangnya, kadang saat menjadi nyata sebuah impian tak seindah yang dibayangkan sebelumnya. Mal itu ternyata nggak seindah tampak luarnya. Udah mana AC-nya gerah, lagi. Trus di tengahnya ada sebuah air mancur raksasa yang berisik banget. Toko-tokonya nampak rindu order. Yang keliatan rame cuma Gramedia. Tapi, seperti halnya Gramedia Matraman dan Merdeka Bandung yang pernah gue kunjungi, di sini nampaknya berlaku kebijakan hemat energi – khususnya energi untuk menyalakan AC – sehingga situasinya jauh lebih gerah daripada di luar.

Abis dari sana kami langsung pulang dan tidur cepet, berharap bisa nonton sunrise besok pagi.

Bersambung

20 comments


  1. ida22 said: kalo pulangnya, aku naik busway ampe bundaran HI, trus JALAN KAKI sampe rumah! huhuhuuu..hitung2 olahraga biar sehaaaatttt!!..btw, aku nggak tau ini normal atau enggak (ntar kamis tanya ke dokter ah pas cek..), berat badanku belom naik juga lho! hehehehe..

    hamil itu emang ajaib da…!!! aku waktu bulan-bulan pertama gak bisa makan apa-apa…muntah-muntah mulu. tapi tiap ke dokter, beratnya naik satu kilo…!!! aneh kann…giliran lagi trimester kedua makannya udah lebih baik, malah turun dua kilo. baik-baik di busway ya da…!!! lagi ada banyak demo, busway nya suka muter-muter gak jelas arah…


  2. mbot said: huh main kaya gitu kok ngaku pernah punya meja pingpong… masa tiap serve bolanya langsung melenting nggak pake mantul meja… emang sengaja ngincer semak2 ya?? istri…!!

    aduh…aduh…pertengkaran suami istri….kikikiki ;pserunya ke bali jd bikin ngiri πŸ˜‰


  3. ida22 said: please ya Yang..aku bukannya pertama kali main pingpong..gini2 dulu di rumah punya meja pingpong tauuuuk!!!! huh..aku sama kamu juga pinteran aku service bola pingpongnya…huhuhuuu..

    huh main kaya gitu kok ngaku pernah punya meja pingpong… masa tiap serve bolanya langsung melenting nggak pake mantul meja… emang sengaja ngincer semak2 ya?? istri…!!


  4. prajuritkecil said: betul Da…jangan naik bajaj…! aku aja sekarang kalo gak dijemput mas upi, jadi sering naik taxi dari kantor. kalo perginya masih bisa naik bis. btw Gung…Ida, boleh ikutan liburan ke bali gak, bareng cewe-cewek MP… hmmm…kayaknya riskan juga ya…membiarkan istri lagi hamil pergi tanpa pengawalan..hihihii….*kompor mode on*

    aku juga sekarang jadi sering naik taxi kalo berangkat..karena masuk bulan kedua ini, pagi2 suka agak pusing, walopun ga sampe muntah2…kalo pulangnya, aku naik busway ampe bundaran HI, trus JALAN KAKI sampe rumah! huhuhuuu..hitung2 olahraga biar sehaaaatttt!!..btw, aku nggak tau ini normal atau enggak (ntar kamis tanya ke dokter ah pas cek..), berat badanku belom naik juga lho! hehehehe..ke bali?agung sih agak2 keberatan karena menurutnya aku bakal merepotkan semua orang karena lagi hamil!tapi dia terserah aku.. aku masih belom tau juga nih..hehehehe..


  5. myshant said: hahahaha …hadoh, gue ketawa lagi baca pengalaman maen bilyar-nyakan kalian seneng makan di chilis tuh, mampir dong ke afterhour :))

    hihihihi..aku dulu suka main bilyard di kantor abah, sedangkan peraturan main bilyard aku dapet dari komik Hot Shot..hihihiii..


  6. betul Da…jangan naik bajaj…! aku aja sekarang kalo gak dijemput mas upi, jadi sering naik taxi dari kantor. kalo perginya masih bisa naik bis. btw Gung…Ida, boleh ikutan liburan ke bali gak, bareng cewe-cewek MP… hmmm…kayaknya riskan juga ya…membiarkan istri lagi hamil pergi tanpa pengawalan..hihihii….*kompor mode on*