Respon Ilfeel dari Blue Bird

Semalem, gue dan Ida naik taksi dari rumah ke BEJ dalam rangka mau naik Cititrans menuju Bandung. seperti biasa, taksi yang kami pilih adalah grup Blue Bird, salah satu Pusaka-something gitu deh. Dan oh betapa kami teramat sangat impressed oleh supirnya.

Nggak ada yang berlebihan sebenernya dari perilaku sang supir. Semuanya sebenernya perilaku standar seorang penjual jasa kepada customernya, tapi ironisnya justru perilaku seperti ini yang jarang kami temukan – termasuk dari supir-supir Blue Bird yang konon pilihan itu.

Waktu kami masuk, pak supir menyapa “selamat malam” sambil tersenyum dengan tulus. Bawa mobilnya enak, dalam arti memainkan pedal rem dan gas tidak seperti lagi mengoperasikan mesin jahit. Saat memasuki Jalan Sudirman dan lalu lintas super macet tidak menggerutu. Waktu Ida bilang, “Waduh pak, kita harus sampe sana jam 8, bisa keuber nggak ya kira-kira?” pak supir menjawab masih dengan tersenyum dengan intonasi yang terkendali “Insya Allah ibu, saya akan usahakan”. Sesampai di tujuan, pak supir memilih tempat berhenti yang sedekat mungkin dengan pintu masuk. Saat kami turun, pak supir berulang kali mengingatkan agar jangan sampai ada barang yang ketinggalan. Saat melihat kami bergegas turun karena nggak ingin membuat dia berhenti dalam posisi nanggung terlalu lama, pak supir justru menenangkan, “Pelan-pelan saja bapak, ibu, mohon diperiksa kembali bawaannya.”

Very – very – very impressive.

Saking impressednya, gue langsung mencatat nomor body dan nama supirnya, yaitu SE 1465 dengan Bapak Adamo Chairy. Terus gue pikir, perilaku seperti ini harus dihargai. Jangan cuma kalo brengsek kita komplen, tapi pelayanan yang bagus juga berhak dapet pengakuan. Maka gue menghubungi customer service Blue Bird 7971245.

“Blue Bird selamat malam”
“Malam mbak… begini, saya mau melaporkan, saya ini baru naik taksi blue bird nomor se 1465 dengan supir bapak Adamo Chairy…”
“ya…” si mbak terdengar pasrah menyiapkan diri mendengar komplen berapi-api – tapi kecele denger omongan gue selanjutnya.
“Saya mau bilang, saya terkesan sekali dengan supirnya, sangat sopan, pelayanannya sangat memuaskan. Mohon dicatat mbak!”
“Baik pak… nomornya se 1465, supirnya Adamo Chairy ya?”
“Betul mbak”
Dan you know what…. respon si mbak customer service berikutnya bener-bener bikin ilfeel:

“Tapi Pak… ini nggak ada hadiahnya lho…”
=heh?=

Siyal bener, jadi dia kira gue nelepon muji-muji service blue bird mengharapkan hadiah, gitu? Gile bener. Asliiii… bikin ilfeel. Emang sih mbak, sampe hari ini gue masih Melayu tulen, tapi otak gue nggak se-Melayu itu amat kok, jangan kuatir. Maka berikutnya gue bilang sama dia, dengan antusiasme yang udah berkurang 95%
“Oh saya nggak minta hadiah kok mbak. Cuma saya pikir pelayanan sebagus ini perlu dicatat biar bisa jadi teladan bagi supir blue bird lainnya. terima kasih. selamat malam.”
Damn.



Update:

Sesuai saran dari reply para pengunjung di bawah ini, maka gue mengirimkan e-mail ke manajemen BB dengan alamat businessdev@bluebirdgroup.com. E-mail yang gue kirimkan berbunyi:

From: Agung Nugroho
Sent: Monday, February 27, 2006 10:10 PM
To: Noni Purnomo
Subject: taksi bluebird group nomor se 1465

DH,

saya hendak menyampaikan pengalaman saya menumpang taksi blue bird nomor pintu se 1465 dengan pengemudi bp. adamo chairy. saya naik tanggal 24 feb 06 sekitar jam 7 malam dari menteng menuju BEJ. kesan-kesan saya, beliau menjalankan tugasnya dengan sangat baik dan memuaskan. mohon sampaikan salam dan penghargaan saya kepada beliau. sikap beliau sangat positif untuk dicontoh para pengemudi blue bird lainnya. pengalaman saya juga saya tulis di weblog saya dengan link http://mbot.multiply.com/journal/item/199

terima kasih sebelumnya

Gue sengaja cuma mencantumkan link tanpa menyebut-nyebut soal respon dari si mbak CS, kepingin tau apakah orang yang menerima e-mail gue merasa perlu untuk mengklik link-nya atau sekedar ngirim reply basa-basi asal. Ternyata reply yang gue terima adalah sbb:

From: Bayu Kristiadi
To: si.mbot
Date: Mar 1, 2006 6:11 PM
Subject: RE: Taksi Blue Bird Group nomor SE 1465

Yth. Bapak Agung Nugroho,

Pertama-tama kami atas nama manajemen Blue Bird Group memohon maaf atas komentar yang kurang santun dari petugas customer service kami, masalah ini menjadi perhatian khusus bagi departemen kami untuk diperbaiki, sehingga kedepannya tidak terulang lagi.

Informasi pujian untuk pengemudi SE 1465 Bapak Adamo Chairy telah kami terima, kami merasa bersyukur dan bangga memiliki pengemudi seperti Bapak Adamo Chairy ini. Secara otomatis e-mail compliment ini akan menjadi kredit point positif bagi beliau untuk menuju ke jenjang pengemudi teladan Blue Bird Group. Selain itu informasi pujian ini juga akan kami sampaikan kepada khalayak pengemudi kami lainnya agar menjadi contoh untuk diteladani.

Bapak Agung, sekali lagi kami memohon maaf atas masalah yang telah terjadi, dan kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas perhatian serta masukan yang telah diberikan.

Hormat kami,

Bayu Kristiadi
Customer Service Manager
Blue Birg Group

Artinya si penerima e-mail udah baca posting ini. Maka gue pun mengirimkan balasan:

From: Agung Nugroho
To: Bayu Kristiadi
Date: Mar 1, 2006 11:34 PM
Subject: Re: Taksi Blue Bird Group nomor SE 1465

Yth. Bapak Bayu K,

Terima kasih atas reponnya. Saya menganggap masalah yang terjadi hanyalah kesilapan individual saja yang kini sudah terselesaikan.

Semoga Blue Bird mampu untuk terus mempertahankan kualitas pelayanan terbaik, seperti yang telah diberikan oleh Bp. Adamo Chairy.

Salam,
Agung

Kesimpulannya: kirim e-mail lebih baik daripada nelepon CS. Jadi buat kalian yang menemukan pengalaman positif tentang pelayanan Blue Bird, kirim e-mail aja. Paling enggak kita secara nggak langsung telah memberikan reward bagi kemajuan karir pengemudi ybs. Semakin banyak pengemudi yang merasakan dampak positif dari pelayanan yang diberikannya, akan semakin memotivasi pengemudi lainnya untuk memberikan pelayanan yang sama. Pada akhirnya, customer juga yang diuntungkan.

36 comments


  1. Hahahahaa… kebetulan cewe gw lagi ngumpulin artikel ttg bluebird buat skripsinya, ternyata crita lo semua kocak2, terkesan jujur dan spontan ( boong jg ngapain ya? jd beken juga ga :p), eh, kalo ada pengalaman lain, tulung komentarin aja artikelnya mbot yg banyak. atau… mungkin ada yg tau, orang2 iseng tapi serius yg udah bergelut didunia per-taksian terutama bluebird ( emang ngomongin apa ya, klo org bergelut sama taksi, klo bukan blue bird ?), tolong kasih linknya yaa…terakhir…. maaf niy, baru muncul udah minta tolong 2 kali. dibantu ga dibantu tetep tengku kok, (asal dibaca sampe akhir pesen ini ;))wasalam..selamat… semoga sampe tujuan (hii.. ga jelas)


  2. kangbayu said: Menarik sekali buat jadi bahan penyelidikan…. mau kita daftar siapa aja para taksi bunglon ini?? Gw pribadi kalo nyari taksi, GAK PERNAH mau pake taksi mirip2 Blue Bird… mendingan yang Putih, Ijo, atau Kuning sekalian =P

    benarrr kang bayu…! aku juga gitu… daripada naik taxi bodongnya blue bird tauan naek Express, Dian, GAMYA atau KOSTI sekalian….asal bukan presiden… hehehhee.. masih ada gak sih…???


  3. bdarma said: tapi susahnya sekarang banyak yg kelirnya mirip2 BB grup…jadinya kalo mau nyegat taksi di jalan musti nunggu sampe deket dulu….kasian yg BB asli …

    Menarik sekali buat jadi bahan penyelidikan…. mau kita daftar siapa aja para taksi bunglon ini?? Gw pribadi kalo nyari taksi, GAK PERNAH mau pake taksi mirip2 Blue Bird… mendingan yang Putih, Ijo, atau Kuning sekalian =PBtw, temennya temen kantorku baru dua hari lalu kerampokan di taksi… padahal naeknya dari PIM lhoo… Taksinya salahsatu bunglon, brand nya “Concorde”.


  4. spinkage said: sampe di rumah dan pas gw mau bayar.. duit gw di dompet kurang, mana di rumah ga ada orang lagi… tapi, supirnya cuma bilang “ya udah gpp pak, bukan rezeki saya aja kali…” aduh ini yg melas dia apa gw ya?

    Semoga si bapak dibales rejeki berlimpah… gak banyak lho supir taksi jaman sekarang mau pengertian… Walaupun akhirnya tetep happy ending… =)


  5. kangbayu said: Hmm… ide menarik… Seringkali karena fokus ke “memperoleh hak” kita suka lupa juga buat ngasi compliment saat memang pantas.Lebih lucu lagi kalau kita bisa bersuara atas suatu nama ya? Jadi suratnya bisa pake kop resmi plus stempel, biar gak disangka cuma akal-akalan temen si sopir doang? =D

    yaudah, apa kita perlu cetak kop surat “multiply indonesia” nih?lucu juga kali ya…


  6. ida22 said: Ini nih makanya taxi2 lain di bandung pada kalah jauuuuh bgt ama blue bird yg baru mulai beroperasi di bandung ini..tapi tuh taxi2 lain, bukannya berusaha untuk memperbaiki kualitas, malah ngamuk and demo gara2 Blue bird masuk bandung..aneh!

    iya Da, gw dulu paling ogah kalo disuruh naik taxi di Bandung, jarang banget yang mau pake argo, udah itu kalopun mau pake argo tapi AC nggak mau dinyalain…sebel deh…Syukur deh kalo skrg udah ada BB di sana πŸ™‚


  7. huhuw.. jadi inget awal2 gw di sini gung.. gw harus pulang ke karawaci dr jkt, udah ga ada bus dan duit di kantong bener2 ngepas.. akhirnya naek blue bird, berani naek taksi krn gw pikir sepanjang jalan bakalan banyak atm.. dan apesnya… dari sekian banyak atm yg gw satronin, ga ada satupun yg bisa.. (faktor weekend kl ya?)… :((sampe di rumah dan pas gw mau bayar.. duit gw di dompet kurang, mana di rumah ga ada orang lagi… tapi, supirnya cuma bilang “ya udah gpp pak, bukan rezeki saya aja kali…” aduh ini yg melas dia apa gw ya?gw nyari receh di tas gw.. akhirnya ada duit juga, yg jumlahnya akhirnya bener2 pas! Rp. 63.000gw dan supirnya sama2 bilang.. alhamdulillah… πŸ˜€


  8. kangbayu said: Padahal GR termasuk salahsatu taksi terkemuka di Bandung… Tapi emang Bandung budaya ngemisnya masih tinggi, gak professional kayak di Jakarta (some still are, but minor).Bluebirdnya dah banyak di Bandung da?

    dulu waktu awal2 di bandung, aku nggak mau naik taxi lain selain GR, karena menurutku GR adalah Blue bird-nya bandung. Malahan aku pernah state ini disalah satu jurnalku yg ttg ‘transportasi jakarta’ kalo ga salah.. :-))Kenapa? karena mereka kalo dipesen lewat telpon cepet dateng, trus selalu pake argo, pelayanan ramah and simpatik.Nah, entah kenapa, sekarang2 ini kok jadi agak2 nyebelin. Apalagi setelah BlueBird masuk bandung. Kebanting abis deh pokoknya..Di bandung sekarang ada 200 armada Bluebird bay. And do you know what? mungkin sekarang hampir 2/3 orang bandung dah jatuh cinta ama bluebird, makanya kalo pesen bluebird via telpon, telponnya nada sibuuuuuuk melulu!Jadi harus nyoba berulang2 kali sebelum akhirnya kita dapet bagian mesen taxi!hehehehe.. :-))


  9. ida22 said: beda bgt ama taxi GR yg aku and agung pake tadi sore di bandung. *btw, ini kami lagi di bdg – info yg ga terlalu penting sih sebenernya..*

    Padahal GR termasuk salahsatu taksi terkemuka di Bandung… Tapi emang Bandung budaya ngemisnya masih tinggi, gak professional kayak di Jakarta (some still are, but minor).Bluebirdnya dah banyak di Bandung da?


  10. cindil said: paling enak sih kirim surat langsung ke Manager dan berdoa semoga suratnya bisa sampai ke tangan pak sopir

    Hmm… ide menarik… Seringkali karena fokus ke “memperoleh hak” kita suka lupa juga buat ngasi compliment saat memang pantas.Lebih lucu lagi kalau kita bisa bersuara atas suatu nama ya? Jadi suratnya bisa pake kop resmi plus stempel, biar gak disangka cuma akal-akalan temen si sopir doang? =D


  11. beda bgt ama taxi GR yg aku and agung pake tadi sore di bandung. *btw, ini kami lagi di bdg – info yg ga terlalu penting sih sebenernya..*Sampe rumah, di argo ditulis 11000, sama agung dikasih 13000. Eeeeeh, dia malah nawar, “15000 dong!”agung langsung naik darah..”udah bagus dikasih lebih mas!””ya keridhoannya dong!””itu udah pake tips!”akhirnya aku and agung keluar taxi tanpa nambahin 2000, and supir begitu kita tutup pintu langsung ngebut sambil ngambek.. :-((Yg kayak begini nih yg bikin males. sebenernya, kami sama sekali ga keberatan untuk nambahin 2000 atau 5000 sekalipun. tapi kalo sikap dari supirnya udah ga simpatik gitu, siapa yg rela ngasih even 100 perak juga? dari pada tuh sopir celaka gara2 kita ngasihnya ga rela, hayo??Ini nih makanya taxi2 lain di bandung pada kalah jauuuuh bgt ama blue bird yg baru mulai beroperasi di bandung ini..tapi tuh taxi2 lain, bukannya berusaha untuk memperbaiki kualitas, malah ngamuk and demo gara2 Blue bird masuk bandung..aneh!makanya sekarang kalo dibandung aku nggak mau pake taxi lain kecuali Blue bird!


  12. kurzz said: Kalo jurnal ini dikopipas ama orang, maka “Bluebird SE 1465 dengan Bapak Adamo Chairy” akan jadi terkenal ^__^, moga2 ada yg kopipas ya.. biar contoh “SE 1465 dengan Bapak Adamo Chairy” bisa tersebar..he he he he… pahalanya kan bisa MLM tuh..

    boleh, boleh… gue akan sangat berterima kasih kalo journal yang ini dikopipas… kali aja pak supir teladan itu bisa dapet hadiah atau minimal taksinya jadi lebih laris! πŸ™‚


  13. ya setuju! surat terima kasih akan lebih melegakan kita daripada bincang langsung ke customer service yang biasanya cuma nerima komplen hehehe… perbuatan baik ini patut diteladani dan disebarkan, biar pahalanya ngalir πŸ˜€


  14. mbak CS nya udah pengen pulang dan lagi BT tu. Eh mas.. paling enak sih kirim surat langsung ke Manager dan berdoa semoga suratnya bisa sampai ke tangan pak sopir. Biasanya suamiku suka begitu kalo impress sama pelayanan (hotel, RM, dan jasa lainnya) langsung bikin surat dan surat itu juga bisa dijadikan bukti betapa kita menghargai mereka. Coba mas… ditindak lanjuti dengan surat terima kasih dan semoga semakin banyak orang yg seperti mas Agung dan mbak Ida.


  15. mwahahahahahahahahahah…..itu mbak cs-nya yang bikin bete atau jangan2 dia ga ngerti ya? :))well, seperti dijurnalnya bundakirana tentang pesen bluebird tapi sampe 1/2jam ga nongol, trus jawaban mbak cs-nya juga katanya bikin bete.


  16. Kalo jurnal ini dikopipas ama orang, maka “Bluebird SE 1465 dengan Bapak Adamo Chairy” akan jadi terkenal ^__^, moga2 ada yg kopipas ya.. biar contoh “SE 1465 dengan Bapak Adamo Chairy” bisa tersebar..he he he he… pahalanya kan bisa MLM tuh..