Honeymoon hari 5 (terakhir): putusnya tas dan nyambungnya silaturahmi

Update untuk tanggal 21 Desember malam:

Setelah keluar dari warnet 24 jam yang ramai dikunjungi cewek-cewek peduli krisis tersebut, gue dan ida menemukan betapa beruntungnya kami karena…. di luar ujan. Beruntungnya karena malam ini kami udah punya mobil. Coba kalo ujannya kemarin-kemarin, pas kami keluyuran jalan kaki tengah malam, kan malesbanget.com tuh.

Di hotel, kami nggak langsung tidur. Ngeliat posisi jam saat itu, kayaknya udah kecil kemungkinan dheq yang lagi berada di hardrock masih berminat mampir ke alam kulkul. Tapi, siapa tau.

Sambil nunggu kemungkinan Deky dateng, maka gue melakukan sesuatu yang sangat penting di malam terakhir perjalanan honeymoon ini… sesuatu yang harus dilakukan sekarang, karena hanya tinggal besok waktu gue di sini… yaitu…. ngeringin kaos basah pake hairdryer. Abis ujan terus, bikin cucian jadi susah kering, sih!

Sampe malem belum ada kabar lanjutan dari Deky, jadi gue tidur aja.

Kamis 22 Desember 2005

Acara bangun pagi tersulit selama di Bali. Rasanya maleees…. banget. Sarapan yang enak itu juga kurang berhasil memperbaiki mood gue. Satu tips lagi nih buat yang mau cuti dan liburan panjang: jangan langsung masuk kerja segera setelah pulang dari cuti. Kayak gue, cuti selama seminggu penuh, tapi udah akan pulang dari Bali hari kamis. Jumat sampe Minggu sengaja gue pake untuk istirahat di rumah, sambil mempersiapkan mental untuk nyemplung lagi ke tengah situasi kerja. Soalnya selama cuti kan mindset kita berubah; bisa mulai beraktivitas kapan aja, nggak ada target, nggak ada aturan, bisa tidur siang kalo mau. Kan kontras banget sama kehidupan sehari-hari di kantor. Kalo nggak pake jeda waktu untuk adaptasi, yang ada di kantor uring2an melulu dan males kerja.

Selesai sarapan, gue dan Ida sok romantis jalan2 ke pantai. Beda sama hari-hari kemarin, hari ini cerah dari pagi. Huu… giliran udah mau pulang, malah nggak ujan! Di pantai sempet nggambar2 logo mbot dan Ida_baik di pasir. Sayangnya nggak ada yang bawa benda tajam untuk ngukir2 nama di pohon “agung loves Ida” kaya adegan film Indonesia thn 70-an.

Saat lagi di pantai itulah tau2 ada yang manggil2 Ida. Wah, ternyata Atika, sesama pengajar di Kinderland! Dia lagi nginep di villa milik salah satu eks kepala sekolah Kinderland di Candi Dasar. Emang dari kemarin udah janjian, kamis pagi mau ketemuan dan belanja2 bareng di Sukawati. Atika bareng temennya, namanya Susan. Dia ini eks guru Kinderland juga, tapi udah resign sebelum Ida join ke sana.

Kami berempat balik lagi ke hotel, beres2 baju, dan check-out. Destination: Sukawati.

Tips lagi, buat yang mau ke Sukawati dari Kuta: jangan pernah keluar dari jalan by-pass. Kami melakukan kesalahan fatal dengan mengikuti petunjuk jalan ke arah denpasar, dengan harapan di sana akan akan ada petunjuk lain yang mengarah ke Ubud, yang mana di tengah perjalanan menuju Ubud akan melewati Sukawati (berdasarkan penampakan di peta, ya). Ternyata malah ruwet, nyasar ke sawah segala. Padahal waktu hari pertama sampe ke Bali, supir taksi airport udah menunjukkan rute yang benar dengan melewati by-pass terus. Untung sewa mobilnya karimun, jadi memudahkan banget untuk manuver2 puter balik.

Sukawati

Setelah lumayan pegel nyasar, akhirnya sampe juga ke pasar seni Sukawati. Di lokal ini ada 3 bangunan pasar, 2 di antaranya jualan barang-barang kerajinan, sementara yang satunya lagi pasar biasa. Pasar seni sukawati ini sumbernya barang-barang kerajinan yang banyak dijual di Kuta atau denpasar, jadi harganya miring banget. Mungkin saking miringnya sampe nyaris jungkir balik, saking susutnya jumlah turis asing yang dateng.

Anting awalnya ditawarkan dengan harga 15 ribu, dan karena gue nggak bereaksi harganya turun otomatis ke 10 ribu, 5 ribu, akhirnya…

Sebuah daster misalnya, yang dulu di jaman jaya suka ditawarkan dengan harga di atas 100 ribu dan akhirnya bisa lepas dengan 20 ribu, sekarang ini ditawarkan dengan 20 ribu! Seorang ibu penjual asongan nempel gue mulu kaya rudal heatseeker. Anting awalnya ditawarkan dengan harga 15 ribu, dan karena gue nggak bereaksi harganya turun otomatis ke 10 ribu, 5 ribu, akhirnya 1000…! Lukisan segede-gede layar kapal ditawarkan dengan harga 50 ribu, sementara patung dengan ukiran yang cukup ruwet cuma ditawarkan dengan harga 20 ribu. Dan bed cover yang spektakuler itu, akhirnya lepas dengan harga 75 ribu. Sebagai informasi, di detik terakhir ternyata Ida memutuskan untuk beli 2 (DUA) bed cover, satu buat ibunya, satu buat ibu gue biar adil.

Melihat benda2 itu gue langsung berhitung: 5 kilo kacang, plus 2 bed cover…. hmmm… kayaknya nggak mungkin benda2 itu bisa masuk ke kabin, kan? Sementara untuk masuk bagasi nggak mungkin cuma dibungkus dengan kantong plastik. Satu-satunya solusi; terpaksa beli travel bag. Untung di sana jual banyak travel bag batik murah. Kami beli satu biji yang ukuran L. Gedeee banget, bangsanya Ari atau Shanti aja sih gue rasa cukup masuk situ.

Tadinya sih gue ikut2an masuk ke dalam pasar itu, karena tertarik liat banyak pernak-pernik aneh2. Tapi begitu sampe dalem… ya ampuuuun.. panasnya… kaos yang semalem gue keringin dengan susah payah ini langsung basah kuyup kayak abis diguyur. Terpaksa deh gue beli 2 potong kaos billabong palsu seharga 20 ribu per pcs (yang mana kata Ida kemahalan karena di kios lain ada yang jual 10 ribu). Jadi, tips lagi nih buat para bapak yang mengantar istri ke Sukawati: tetaplah di luar, tempat yang gue sarankan adalah di tangga karena di sana banyak angin. Deket pula dengan tukang rokok.

Selesai belanja2 di Sukawati udah jam Β½ 3, lagi-lagi telat untuk makan siang. Atika dan Susan kami drop di McD Sanur, sementara gue dan Ida melanjutkan perjalanan ke Kuta untuk janjian ketemuan sama Deky. Lokasi yang dipilih adalah cafe Kopi Pot. Kebetulan cafe ini deket sama kantor penyewaan mobil. Jadi rencana gue, sehabis ketemuan sama Deky di Kopi Pot, bisa langsung jemput sopir di tempat penyewaan, terus barengan ke airport.

Kopi Pot

Entah ada hubungan apa, tapi kartu nama Kopi Pot juga ada di resto Poppies. Kata Ida sih ada tulisan ‘organized by poppies’. Tapi secara pelayanan dan kualitas rasa, menurut gue jauuuh di bawah poppies. Waiter di sini masih satu spesies dengan waiter di Warung Made, yang masih berfatamorgana menantikan kehadiran turis2 bule.

Makan udah, ngopi udah, Deky belum juga muncul waktu udah menunjukkan jam 4 sore. Pesawat kami berangkat jam 7.20. sehingga harus sampe di airport jam 6.20. Dengan memperhitungkan kemungkinan macet, gue berencana cabut dari Kuta jam 5.

Bingung juga mau ngapain. Mana tumben2an cuaca panas banget, sama sekali nggak ada angin. Daftar menu Kopi Pot sampe keriting gue pake kipas2. Celingak-celinguk liat2 toko sekitar, akhirnya muncul ide.

“yang, kita ke toko Surf Star itu yuk, nggak jauh kok dari sini. Kalo Deky dateng kita bisa ke sini lagi,” ajak gue.

“kenapa kamu tiba2 tertarik ke toko surfing?”

“Sebab di sana pake AC. Yuk, panasnya amit2 nih!”

Maka masuklah kami ke sana, nyolek-nyolek dagangan sambil ngadem. Dicuekin sama para pramuniaga, as expected, tapi memang nggak mau beli kok. Lagian, pemasangan label2 harganya kayak nggak pake istighfar gitu. Masa selembar kemeja lengan pendek kotak-kotak yang nampak sangat biasa-biasa aja – kecuali ada secuil logo bunder Oakley di sudut saku – dibandrol dengan harga 450 ribu. Gue pikir, bule sekalipun akan males beli ginian karena berarti baju itu seharga 45 dolaran – kan sama aja dengan harga di negaranya. Ngapain beli di Bali kalo gitu?

Penemuan harga2 spektakuler di situ membuat gue dan Ida menemukan permainan baru untuk mengisi waktu: main tebak harga. Cara mainnya: tunjuk satu item (baju / celana / bikini) terus tebak harganya. Setelah masing-masing menebak, baru simsalabim dilihat label harganya. Gue menebak tepat satu kali untuk selembar kaos oblong yang dihargai 235 ribu.

Ngadem udah, main tebak harga udah, bingung lagi mau ngapain. Deky belum juga muncul. Keluar dari toko, kluyuran di pinggir jalan, manggil2in anjing Bali yang sama2 lagi keluyuran juga. Ida paling senewen kalo gue udah manggilin anjing, padahal anjing di Bali kan juga sadar wisata, nggak pernah ganggu orang lewat.

Udah bolak-balik di kedua sisi jalan belum dapet kabar juga dari Deky. Akhirnya… biasa lah… apalagi kalo bukan… masuk WARNET! Hehehe… Lumayan cepet juga warnetnya, dan layarnya gede banget (17 inch). Ah tau gitu mendingan dari tadi ke sini aja deh, bisa buka2 MP sebentar.

Gue nyalain YM, eh si Irwan-aerotribal lagi online. Chatting bentar sama dia, gue bilang lagi nunggu MP Bali bernama Deky yang nggak nongol2. Gue mikir, mungkin memang belum rejeki bisa ketemuan sama MP-ers Bali nih. eh, nggak lama sesudahnya, datanglah SMS yang ditunggu: Deky udah sampe di Kopi Pot!

Kami langsung jalan sebentar balik ke Kopi Pot, dan.. nah ketemu deh…! Deky barengan sama 3 orang temennya, Agus, Komang, dan Lina, yang nggak ikutan MP tapi suka ikutan baca2 posting di MP. Lucunya, mereka juga baru tau tentang Pulau Penyu dari posting gue yang ini. Gimana sih ini, orang Balinya sendiri malah baru tau tentang tempat itu dari MP. Kata Deky, dia sendiri walaupun udah 2 tahun di Bali masih suka nyasar kok… hehehe… dan masih menurut Deky, Bali itu cuma Kuta dan Denpasar. Sementara daerah2 lainnya cuma “kampung”. Gue juga baru tau bahwa ternyata Deky ini tetangganya Irwan si aerotribal! Udah gitu nggak lama kemudian orangnya nelepon ke HP Deky… hehehe… lucu banget, barusan chatting, beberapa menit berikutnya denger suaranya via telepon.

Sayang berhubung gue dan Ida harus ngejar pesawat, ketemuanya cuma bisa sebentar banget. Jam Β½ 6 lewat kami dadah2an di depan Kopi Pot, tentunya setelah tidak lupa foto2. Kesan-kesan Deky bisa dibaca di sini.

Perjalanan ke airport dengan dianter supir dari penyewaan mobil berjalan lancar. Nggak sampe 15 menit udah sampe. Di sepanjang jalan supirnya cerita, waktu peristiwa bom Bali I, dia sempet main ke deket lokasi kejadian. Tapi berhubung parkirnya penuh, dia terpaksa pindah ke pantai. Seandainya malam itu dia dapet parkir, mungkin udah ikutan jadi korban, kali. Dari pantai sebenernya dia udah denger suara ledakan bomnya, tapi kata dia “saya kira bunyi apa, gitu. Mana mungkin di Bali ada bom, jadi saya cuek aja.” Memang begitu sikap kebanyakan orang Bali yang gue temui: jujur, cinta damai, dan sangat percaya atas keamanan lingkungannya.

“Saya agak takut ini, mau pergi ke Surabaya… habis kayaknya di sana kurang aman ya, nggak seperti di Bali…”

Waiter foodcourt yang kami kunjungi waktu ke Denpasar, sama sekali nggak merasa perlu untuk menanyakan struk bukti pembayaran waktu ngantar makanan. Main antar aja, sambil percaya pastinya orang yang pesen udah bayar. Atau di kunjungan gue ke Bali tahun lalu, gue ketemu sama seorang mbak2 di airport yang dengan keyakinan penuh nitipin koper dan seluruh barang bawaannya ke gue, orang yang baru dia kenal, karena dia mau beli tiket dulu. Habis itu dia cerita, “Saya agak takut ini, mau pergi ke Surabaya… habis kayaknya di sana kurang aman ya, nggak seperti di Bali…” Tempat penyewaan sepeda di Ubud juga nggak merasa perlu menyimpan sepeda-sepedanya di dalam rumah. Semaleman sepeda2 yang belum laku tersewa itu dibiarin aja di pinggir jalan, sebagian bahkan nggak digembok!

Di airport bengong-bengong lagi, bingung lagi mau ngapain. Travel bag batik ukuran L udah beres masuk ke bagasi, digembok dengan gembok cadangan yang gue bawa dari Jakarta. Tau nggak, menurut gue nih, kalo buka warnet di airport pasti laku keras! Atau game arcade, gitu, seperti di bioskop. Orang nunggu pesawat 1 jam lebih kayak gue gini, kan pastinya rela2 aja ngeluarin uang ekstra untuk ngisi waktu. Kenapa belum ada yang kepikiran buka usaha kaya gitu ya?

Di ruang tunggu kami ketemu sejumlah penumpang Garuda yang bete karena penerbangannya delay. Sementara awair yang murah meriah ini malah on-time! Kalo penumpang udah bete kelamaan nunggu delay, gue yakin biarpun di dalem pesawat dapet kue sekalipun nggak akan banyak menolong untuk memperbaiki mood.

Walaupun take-off dan landing di tengah hujan, penerbangan berjalan lancar dan selamat. Tadinya Ida sempet takut ngebayangin landasannya pasti licin. Gue bilang, yang penting kan barengan. Kalo ada apa2 paling mati bareng. I have nothing to be afraid of.

Turun pesawat, kami langsung menuju ke area ban berjalan tempat bagasi-bagasi bermunculan. Langsung ikutan ngantri di salah satu ban berjalan yang lagi rame dikerumuni orang. Tapi… mana, kok travel bag raksasa kami nggak muncul-muncul? Lima menit, sepuluh menit, udah muncul aneka koper, kardus, sampe sansak, tapi tas kami nggak muncul2 juga. Abis itu gue mulai memperhatikan lebih detil barang-barang yang bermunculan. Gue perhatiin, kenapa banyak banget kotak berisi bika ambon, ya? Ngapain orang ke Bali bawa oleh2 bika ambon? Jangan-jangan….

“Pak, numpang tanya, bagasinya awair dari Bali di sini bukan ya?” tanya Ida kepada salah satu petugas.

“Ooo.. bukan, bu, di sana tuh, di jalur satu, yang ini pesawat dari Medan!”

Itulah mengapa ada pepatah malu bertanya, sesat di (ban ber-)jalan. Kami langsung lari ke jalur satu, dan itulah dia… travel bag raksasa itu teronggok sendirian seperti binatang busuk. Udah hampir diangkut sama petugas karena dikira barang ketinggalan.

Setelah sukses menemukan travel bag, Ida dengan sok taunya mau mengangkat benda itu.

“Udah, sini aja tumpangin di atas koper, kan sekalian bisa diseret,” kata gue.

“Biarin, istri bisa kok,” kata Ida, mengabaikan fakta bahwa di dalamnya terdapat 5 kilo kacang, 2 bed cover, beberapa pernik2 oleh2 lainnya, dan 1 botol Aqua besar isi 1.5 liter. Aqua ini kami beli di Kuta sejak hari pertama check-in di hotel Harris, dan belum keminum-minum juga sampe waktunya pulang. Segelnya aja masih utuh. Mau ditinggal kok sayang, ya udah dimasukin ke bagasi.

Dengan ekspresi nyebelin perpaduan antara ekspresi ngeden membawa beban berat dan ekspresi sok kuat nggak ingin dibantu, Ida terseok-seok menyandang tas itu. Baru jalan nggak sampe 5 meter dari ban berjalan, travel bag itu membuktikan hukum alam bahwa memang manusia tidak bisa berharap banyak dari sebuah tas seharga 30 ribu. Talinya putus-tus! Untung kacang2 di dalamnya nggak berhamburan.

“Udah, nurut ya sekarang sama suami, taro sini di atas koper,” kata gue. Abis itu kami mampir makan di KFC, terus naik taksi sampe rumah.

Demikianlah akhir perjalanan iseng kami. Bye bye Bali, thank your for all of those sweet moments!

36 comments


  1. ida22 said: aku and agung mainnya ga harus bener2 tepat nebaknya bay..pokoknya yg paling mendekati, itu yg menang..hehehehehe…

    lho, emang peraturannya gitu ya? kirain yang tebakannya paling jauh yang menang.


  2. kangbayu said: Gw suka maen ginian kalo lagi jalan2 ke toko buku import Gung…”20 ribu!””15 ribu!””35 ribu!”yang mana gagal selalu, 100%

    aku and agung mainnya ga harus bener2 tepat nebaknya bay..pokoknya yg paling mendekati, itu yg menang..hehehehehe…


  3. mbot said: Penemuan harga2 spektakuler di situ membuat gue dan Ida menemukan permainan baru untuk mengisi waktu: main tebak harga. Cara mainnya: tunjuk satu item (baju / celana / bikini) terus tebak harganya. Setelah masing-masing menebak, baru simsalabim dilihat label harganya. Gue menebak tepat satu kali untuk selembar kaos oblong yang dihargai 235 ribu.

    Gw suka maen ginian kalo lagi jalan2 ke toko buku import Gung…”20 ribu!””15 ribu!””35 ribu!”yang mana gagal selalu, 100%


  4. imazahra said: Buset dah, say thanks ampe 3X, maksudnya apaan ya? *bener2 gak mudeng*Wahahahahaha hahahahaha, Mas iniiiiiiiiiy, bisssa ajah! :-DTenang…., gak usah khawatir! Tulisannya asek dan enak dibaca kok, mungkin tinggal ditambahi info2 penting seputar hotel yg yg ternyaman utk diinapi dari sisi fasilitas dan kantong *maunya!*

    bayangin diperagakan sambil setengah membungkuk spt dalam film kungfu :-)tenang, review2nya lagi dalam proses penulisan….


  5. mbot said: catatan perjalanan, yang mana harus kronologis, malah bikin sulit nulisnya. kadang kejadian yang seru adanya di depan atau di tengah sehingga tulisan makin ke belakang makin garing, kadang bingung nyambungin topik antara satu paragraf ke paragraf lain, bingung juga menghemat penggunaan kata “Abis itu…. abis itu… abis itu…”Kalo nggak direm kan tulisan ini jadinya akan “pagi2 kami ke sukawati, abis itu ke mc d, abis itu balik ke kuta makan di kopi pot, abis itu ke warnet, … dst dst….” Bacanya senewen!

    Buset dah, say thanks ampe 3X, maksudnya apaan ya? *bener2 gak mudeng*Wahahahahaha hahahahaha, Mas iniiiiiiiiiy, bisssa ajah! :-DTenang…., gak usah khawatir! Tulisannya asek dan enak dibaca kok, mungkin tinggal ditambahi info2 penting seputar hotel yg yg ternyaman utk diinapi dari sisi fasilitas dan kantong *maunya!*


  6. imazahra said: Hadooooooooh, Mas missunderstanding neh dengan kalimatku diatas, yang aku bilang belibet ituh kalimatku sendiri πŸ™

    terima kasih, terima kasih, terima kasih…. :-)bukan, pernyataan yang terakhir nggak ada hubungan dengan pertanyaan ima kok, sekedar pemberitahuan aja, krn gue memang merasa penulisan journal yang ini kurang maksimal. *lah, ini double misunderstanding namanya dong? hehehe*tapi iya lho, justru karena 5 seri journal hoenymoon ini adalah catatan perjalanan, yang mana harus kronologis, malah bikin sulit nulisnya. kadang kejadian yang seru adanya di depan atau di tengah sehingga tulisan makin ke belakang makin garing, kadang bingung nyambungin topik antara satu paragraf ke paragraf lain, bingung juga menghemat penggunaan kata “Abis itu…. abis itu… abis itu…”Kalo nggak direm kan tulisan ini jadinya akan “pagi2 kami ke sukawati, abis itu ke mc d, abis itu balik ke kuta makan di kopi pot, abis itu ke warnet, … dst dst….” Bacanya senewen!


  7. mbot said: (dengan catatan: kalo duitnya ngumpul) πŸ™‚

    Amiiiiiiiiiin……….., makanya jualan VCO nya diperluas lagi agent dan pangsanya Mas πŸ˜€ *sotoy bgt aku neh, maaf ya Mas, cuma kasih semangat ajah*Gimana dengan rencana bisnis kita ituh…. *wink wink, PM terakhirku lom dibalas*


  8. myshant said: insya Allah ya say, kalau mas alan mau diajakin ke pasar sukawati, aku pasti beliin titipan suvenirnya :))

    Waaaaaaaa, makasih banget ya Say atas niatnya πŸ˜€ yang ringan2 ajah Say, biar Mas Alan gak tambah melotot, huehehehehe…. lagian kalo berat2, akunya sendiri gak bakalan sanggup angkut ke UK sini, baggage is soooooo restricticted!


  9. mbot said: kalo nggak salah sekitar 4-5 halaman dengan huruf trebuchet 11 dan spasi 1.2… maap ih kalo di seri juournal jalan2 honeymoon ini banyak salah2 ketik dan kalimat yang nggak nyambung, abis nggak sempet ngedit2 lagi…!

    Hadooooooooh, Mas missunderstanding neh dengan kalimatku diatas, yang aku bilang belibet ituh kalimatku sendiri πŸ™ Tulisan Mas sendiri asik………! Enak dibaca lagi πŸ˜€ makanya aku nanya berapa halaman, krn gak kerasa gituh! Gaya tulisan: mengalir dan kocak as usual, just like yours!!! *huehhehehehe, aku kok jadi kek bikin resensi tulisan ajah πŸ˜€


  10. mbot said: kebayang deh kayak apa kalapnya shanti kalo sampe ke pasar sukawati itu… hiiiy… betapa sedihnya nasib Alan

    belum-belum mas alan udah bilang “pasar sukawatinya jauh, arah ubud sono, ntar kalo’ gak sempet gak usah ke sono ya, beli oleh2 kacang aja”huehehehehe ….takut disuruh beli tas tambahan tuh buat ngangkut oleh-oleh :p


  11. imazahra said: Btw, jurnal kali ini menghabiskan berapa lembar MS word kah Mas Mbot??? *hadoh, kok belibet gitu siy kalimatnya*

    kalo nggak salah sekitar 4-5 halaman dengan huruf trebuchet 11 dan spasi 1.2… maap ih kalo di seri juournal jalan2 honeymoon ini banyak salah2 ketik dan kalimat yang nggak nyambung, abis nggak sempet ngedit2 lagi…!


  12. menhariq said: believe it or not, ada beberapa temen aku yang juga ga ikutan MP tapi sering baca jurnal mas agung dan mbak ida.. abis ide, isi dan gaya ceritanya tuh unik abis.. ^_^*janganΒ² dia baca reply ini juga* hehehe..

    buat temen2nya eriq: salam kenal…! wah jadi makin semangat nih nulis journal!


  13. myshant said: tetep ya namanya ibu-ibu, kemanapun pergi tetep nyari tempat belanja berharga miring ..hehehe

    kebayang deh kayak apa kalapnya shanti kalo sampe ke pasar sukawati itu… hiiiy… betapa sedihnya nasib Alan πŸ™‚


  14. prajuritkecil said: pertanyaan pertama:Yakin Gung, Ida berpikir sama dengan mu…?pertanyaan kedua:Ini posting dimana…? nyampe rumah bukannya udah capek dan terjuntai…???

    pertanyaan pertama udah terjawab, maka jawaban untuk pertanyaan kedua adalah: di rumah… iya memang capek, tapi kalo belum nyelesaiin tulisan ini serasa masih ada utang πŸ™‚


  15. ida22 said: I feel comfortable and secure with him.. :-)))

    huhuhuhuuhu…. jadi terharu nih…sekaligus pengen :D*sst… bukan pengen ama mas mbotnya lho…. πŸ˜› bisa2 dijewer ama mbak Ida hihihihi*


  16. mbot said: 3 orang temennya, Agus, Komang, dan Lina, yang nggak ikutan MP tapi suka ikutan baca2 posting di MP.

    believe it or not, ada beberapa temen aku yang juga ga ikutan MP tapi sering baca jurnal mas agung dan mbak ida.. abis ide, isi dan gaya ceritanya tuh unik abis.. ^_^*janganΒ² dia baca reply ini juga* hehehe..


  17. myshant said: tetep ya namanya ibu-ibu, kemanapun pergi tetep nyari tempat belanja berharga miring ..hehehe

    Darling Shant, dirimu bakalan ke Bali juga kaaaaaaaaan πŸ™‚ Aku nitip souvenir2 miring ituh ya, ntar kalo aku balek fieldwork, mo kubawa ke UK utk oleh2 supervisor dkknya. Nitip pokoknya statusnya Say.*Om, numpang belanja ya πŸ˜€ *


  18. prajuritkecil said: pertanyaan pertama:Yakin Gung, Ida berpikir sama dengan mu…?

    jawaban pertanyaan pertama:yg jelas pada saat agung bilang gitu ra, hilang semua rasa takut dan keragu2anku..aku percaya, aku berada disamping orang yg akan selalu melindungi aku dan memberikan aku rasa aman dan nyaman..I feel comfortable and secure with him.. :-)))


  19. mbot said: Walaupun take-off dan landing di tengah hujan, penerbangan berjalan lancar dan selamat. Tadinya Ida sempet takut ngebayangin landasannya pasti licin. Gue bilang, yang penting kan barengan. Kalo ada apa2 paling mati bareng. I have nothing to be afraid of.

    Saat kamu bilang ini, aku semakin tau betapa kamu sangat sayang sama aku.. :-))I love you, Yang.. :-))


  20. mbot said: Walaupun take-off dan landing di tengah hujan, penerbangan berjalan lancar dan selamat. Tadinya Ida sempet takut ngebayangin landasannya pasti licin. Gue bilang, yang penting kan barengan. Kalo ada apa2 paling mati bareng. I have nothing to be afraid of.

    pertanyaan pertama:Yakin Gung, Ida berpikir sama dengan mu…?pertanyaan kedua:Ini posting dimana…? nyampe rumah bukannya udah capek dan terjuntai…???