“Apaaaa…?! Hari gini belum punya anak?!”

Another story dari tangga darurat, waktu lagi ngerokok2 bareng.

Divisi gue abis digabung dengan divisi lain, jadi sekarang kedatangan banyak orang baru. Dua di antara sejumlah orang baru itu adalah ibu-ibu yang perokok, jadi untuk pertama kali dalam sejarah, di wilayah tangga darurat ada perempuannya.

Percakapan ini terjadi antara 2 orang ibu-ibu perokok. Supaya nggak bingung, kita bedakan nama mereka menjadi Ibu A dan Ibu B ya. Berhubung gue nggak terlalu kenal sama mereka, dan tujuan kedatangan gue ke tangga memang hanya untuk ngerokok tanpa ngobrol, maka selama percakapan terjadi gue cuma duduk anteng di pojokan sambil ngapain lagi kalo bukan nguping. Eh maaf, maksud saya observasi. Sebagai psikolog kan memang tugas saya melakukan observasi perilaku manusia.

Ibu A membuka percakapan dengan menceritakan tentang ulah anak – topik favorit para ibu. Cerita bahwa anaknya suka gini dan suka gitu, termasuk soal anaknya yang mencret tiap kali makan es doger. Padahal tu anak doyan es doger, jadi tiap hari beli. Maka tiap hari pula dia mencret. Thank you for sharing such an important information.

“Eh, kamu anaknya udah berapa ya…?” di tengah ceritanya yang berpanjang lebar nampaknya Ibu A teringat bahwa dari tadi dia belum nanya2 ke Ibu B dan mungkin itu dirasanya kurang sopan.
“…belum…” jawab Ibu B
“Lho, emang udah berapa lama sih marriednya?”
“14 tahun.”
“Wuaaah… lama sekali…!!! Segitu lama belum juga punya anak?” Kuping gue langsung berdiri dengernya. Nggak salah nih, pertanyaan?
“eh… iya…” Ibu B nampak bingung harus jawab gimana. Kalo gue dalam posisi dia mungkin udah menambahkan “…aneh ya? padahal saya udah gituan tiap hari lho!”
“Emang kenapa sih? Emang nggak mau punya anak ya?” Pertanyaan Ibu A terus mengejar; sekenceng kejaran para bonek saat melihat ada penonton pake kaos Persib. Gue jadi nggak enak sendiri berada di tengah dialog gak penting itu. Tapi gimana, rokok masih tanggung.
“Ya mau… tapi gimana, emang nggak bisa…”
“Nggak bisa!? Nggak bisa punya anak, gitu? Emangnya siapa yang bermasalah, kamu atau suami?” Ya ampun, ni orang…
“…saya-nya yang nggak bisa…”
“Ada penyakit ya?” Duile… mending lu cerita anak mencret lagi gih sana…!
“Saya ada endometriosis…” jawab Ibu B dengan ekspresi memilukan.
“Oh, gitu,” kata Ibu A penuh kemenangan seperti seorang petugas reserse yang baru dengar pengakuan dari maling ayam, ‘memang saya khilaf pak, tadi lapar sih.’ “Udah diobatin?”
“Udah, udah… kita usaha terus kok.”
“Buruan lho, ntar keburu ketuaan tambah susah deh punya anak! Usaha apa kek, bayi tabung atau apa gitu!”

Sampe titik ini emang kebetulan rokok udah abis, jadi gue memutuskan untuk meninggalkan arena.

Entah gara2 abis baca novelnya Ninit atau apa, tapi sumpe deh… gue terganggu liat kelakuan tu Ibu A. Emangnya penting banget gitu ya, nanya2 urusan punya-mempunya anak, apalagi sampe nyecer gitu? Dan udah jelas orang yang ditanya punya masalah kesehatan, kok ya masih diterusin nanya gitu loh…! Nggak usah jadi psikolog, dipikir pake logika orang waras juga harusnya udah kepikir, orang yang ditanya pastinya ya sebel. Lagian dari ekspresinyajuga udah keliatan banget, Ibu B ini nggak nyaman ditanya-tanya soal begituan.

Novelnya Ninit, plus pengalaman di tangga tadi, bikin gue berjanji pada diri sendiri: Nggak akan nanya2 tentang anak orang. Ever. Mau punya anak sepuluh kek, lima kek, dua kek, laki semua kek, perempuan semua kek, kembar kek, satu tapi mencret tiap hari kek, atau nggak punya sama sekali, terserah! Gue mah asik2 aja!



Image dari PictureQuest.com

35 comments


  1. cindil said: Bener gung, gue suka rikuh kalo tanya soal yg begitu suka suka orang lah mo punya anak kek, mo gak kek… kok urusan banget sih?

    kadang pertanyaan basa-basi bisa jadi bikin rikuh bila ternyata obyek pertanyaannya nggak berkenan di hati yang ditanya. sekarang gue jadi lebih hati2, wong nanya ‘gimana kabar, denger2 abis sakit?’ bisa mengeluarkan jawaban yang nggak mengenakkan bila ternyata penyakitnya berat…


  2. nicelovelydentist said: Sampe pernah aku bales dengan sama kencengnya… “Udah tante,…..tadi dim sum dikit sama soto betawi..tuh di sebelah sana ambilnyaa….” *meninggalkan si tante bengong dan nyokap yang berusaha ngalihin pembicaraa*

    hehehe, memang pertanyaan ngaco deserves jawaban yang nggak kalah ngaco. Udah jgn jadi males dateng ke keramaian, kalo ada yang nanya jawab ngaco aja. beres.


  3. mbot said: Nggak akan nanya2 tentang anak orang

    wah…..coba semua orang berpikiran kayak Mas Agung ya,..jadi khan aku bakal excited lagi pegi ke kawinan ato pertemuan pertemuan gitu….sekarang…akibat kebiasaan orang bilang “Gimana,…udah isi ? ” dibanding “Hai Alya..apa kabar? “Aku jadi males dateng kalo diundang sama kerabat yang ga gitu deket deket amat. :-(Sampe pernah aku bales dengan sama kencengnya… “Udah tante,…..tadi dim sum dikit sama soto betawi..tuh di sebelah sana ambilnyaa….” *meninggalkan si tante bengong dan nyokap yang berusaha ngalihin pembicaraa*


  4. Si ibu B kaya gue tuh, sering dicecar pertanyaanCuma beda kasusnya aja, misalnya nih ..Dek, anak lu udah berapa sekarang ?Eh lu jadi married sama si A kan ?dan sebagainya.. dan sebagainya..Huaaaaa…. somebody please kill me !!Apa salahnya sih nyari yg bener2 “klik”..(denial..hehe)


  5. arsenalnumberonefans said: mas mbot kaya ngga tau aja hobi orang indonesia, yaitu “mau tau urusan orang laen”

    dosen sejarah amerika juga pernah cerita ke-BT-an dia terhadap kebiasaan menanyakan hal2 pribadi. selain udah punya anak ada juga yang suka nanya, “KB apa nggak?”pakenya apaan…?dia cerita sambil empet banget…!btw, kalo ditanya kayak begitu… mulai dari pacar, kawin, anak, cerai, kawin lagi, mati..dikira kita artis infotainment…


  6. srisariningdiyah said: ho oh…apalagi pas nyelem malem2 di danau… iyawww….

    nah kalo yang ini aku nangkepnya seperti cewek yg menghindar dari topik: ANAK!mbwihihihihihihi *tertawa bahagia*:))met ber paintball ria semuanyaaaaaaaaa!!!!


  7. myshant said: gak usah malem, siang hari gedombrang gue juga ogah !! πŸ˜€

    wahahahaha…kalu gue sih.. asal di kulem renang pribadi kapan aja mau kog.. wikikik…tapi kalu suruh nyebur2 siang di sungai sih, gue juga oke2 ajaaaa dehhh…… asal sungainya yang di lereng gunung… wekekekke…


  8. myshant said: pasti gara2 nonton Michele Preiffer dikejar2 ama Harison Ford πŸ˜€

    ho oh…apalagi pas nyelem malem2 di danau… iyawww…. paling males gue kalo malem2 nyebur gitu, kecuali terpaksa…eh disitu mah ceritanya dia juga dipaksa oleh keingintahuan yah… hihihi…


  9. mbot said: Ever. Mau punya anak sepuluh kek, lima kek, dua kek, laki semua kek, perempuan semua kek, kembar kek, satu tapi mencret tiap hari kek, atau nggak punya sama sekali, terserah! Gue mah asik2 aja!

    hehe, kok aku nangkepnya spt kau spt orang semi2 defens (la la la). ngeri ditanya2 begitu juga yah?. gung, kapan punya anak? ;;). ga deng..aku jg asik2 aja. belum kawin ditanya kawin. kawin ditanya belum punya anak. anak ditanya belum nambah. nambah belum ditanya ini itu ini itu. biasa. aku juga males tanya2 hal2 personal, tapi ntar dibilang ga perhatian. sk jg tanya2 tapi dengan nada2 empati so` merasakan apa yg dirasakan si lawan bicara. kalo aku pribadi justru ga pernah ada yg nanya dan dengerin malah kepingin ketemu orang macem ibu A itu :P.tanya gue dong tanya hahaha..


  10. mbot said: Gue mah asik2 aja!

    akur. pertanyaan mendalam hanya aku lakukan saat menjalankan profesi (tapi bukan berita gosip, bukan pula masalah pribadi). πŸ˜€ jangan sampe terjebak konflik ala ibu mertua bajuri (ema, diperankan nani wijaya) dan enyak-nya (diperankan etty sumiati), yang saling menyalahkan, siapa yang mandul, oneng apa bajuri -dalam sinetron “bajaj bajuri”. πŸ˜›


  11. mbot said: Novelnya Ninit, plus pengalaman di tangga tadi, bikin gue berjanji pada diri sendiri: Nggak akan nanya2 tentang anak orang. Ever. Mau punya anak sepuluh kek, lima kek, dua kek, laki semua kek, perempuan semua kek, kembar kek, satu tapi mencret tiap hari kek, atau nggak punya sama sekali, terserah! Gue mah asik2 aja!

    tetanggaku dah 11 taon lom punya anak. kita disini sebagai tetangga, berusaha untuk tidak pernah menyinggung beliau. aku pribadi ga pernah nanya langsung kecuali yang bersangkutan cerita.kadang ada loh orang yang seneng ditanya trus ceritain tentang segala sesuatu. jadi kalo mo tau keadaan orang asal tau sikon aja kali yaa…


  12. myshant said: udah punya anakpun masih dicecar

    Samaaa… padahal nambah anak lagi itu kan bukan cuma hak asasi kita nehh, tapi juga hak asasinya anak kita juga. Minggu lalu, anak gue Keyla, 2 thn 8 bln, ditanyain mo punya adek bayi nggak.. jawabannya lantang banget: NGGAK!Trus ditanya kenapa, jawaban polosnya: Nantiii ade bayinya kesempitan… hahaha, maklumlah dia masih seranjang ama mamah/ayah….Gw malah kepikiran mo ambil anak di panti asuhan biar jadi kakaknya, daripada harus tekdung lagi, ngelahirin lagi (bakat caesar pula..), merawat balita lagi!! *jadi ikutan curhat*


  13. mbot said: Mau punya anak sepuluh kek, lima kek, dua kek, laki semua kek, perempuan semua kek, kembar kek, satu tapi mencret tiap hari kek, atau nggak punya sama sekali, terserah! Gue mah asik2 aja!

    Kayanya gue masih ada banyak waktu buat nyampe ke tahap ini… hehehe


  14. mbot said: Novelnya Ninit, plus pengalaman di tangga tadi, bikin gue berjanji pada diri sendiri: Nggak akan nanya2 tentang anak orang. Ever. Mau punya anak sepuluh kek, lima kek, dua kek, laki semua kek, perempuan semua kek, kembar kek, satu tapi mencret tiap hari kek, atau nggak punya sama sekali, terserah! Gue mah asik2 aja!

    ditto… gue emang gak pernah nanya2 tentang anak orang.. selalu ditanya.. dan kalo gue jawab belum, responnya variatif, ada yang suportif, ada yang nyela, ada yg prihatin, macem2 deh.. gitu2 terus selama 3 tahun married…kalo sampe kesel gue jawab seadanya n gue pelototin aja tuh orang sampe dia gak enak sendiriSekarang usia kehamilan bini gue 17 minggu.. Alahamdulillah… sekarang kalo orang nanya punya anak ato belon, gue jawab belon dan “tapi bini gue lagi hamil though…”


  15. mbot said: gue terganggu liat kelakuan tu Ibu A

    gue aja yg udah punya anak jg terganggu sama pertanyaan tentang anak.udah punya anakpun masih dicecar, kapan nambah, ntar sakit lagi lho kalo’ jaraknya jauh, ntar anaknya egois bla bla blaso what ???enak yg nanya’ gak ngerasain begadang malem2, gak ngerasain masuk SD aja 8jt. biasanya pertanyaan tentang anak dipakai untuk basa-basi ngebuka obrolan, tapi kalo’ sampe’ ngejar jawaban2 yg bikin gak enak yg ditanya, udah gak etislah !! *lho, ikutan esmosi*

Tinggalkan Balasan