Penemuan hari ini… tentang kejahatan kartu kredit

Menjelang jam 5 sore, waktunya ngumpet di tangga darurat untuk ritual menyembur-nyemburkan asap racun. Nggak lama kemudian muncul seorang temen gue yang kita sebut aja namanya Rizki (karena namanya emang Rizki).

“Wah, kayaknya muka suntuk abis nih…” kata gue
“Iya. Ck, gila deh hari ini ini, telepon masuk banyak banget. Lucu, padahal dulu kerjaan gue neleponin orang. Eh sekarang nerima telepon melulu.”

“Emang dulu kerja di mana sih?”

“Gue dulu transaction analyst di kartu kredit.”

“Oooo… yang neleponin orang kalo telat bayar ya?”
tebak gue sok tau.
“Bukan. Itu namanya bagian collection. Kalo gue, neleponin orang yang transaksinya mencurigakan.”

“Nah, gue baru tau tuh kerjaan yang kaya gitu.”
(mulai tertarik)

tentang kerjaan seorang transaction analyst
“Jadi, kalo ada catatan transaksi yang mencurigakan dari seorang nasabah, kita telepon ke ybs untuk mastiin, apakah transaksi tersebut betul2 dia yang melakukan. Kalo ternyata dia nggak merasa melakukan transaksi itu, artinya transaksi yang terjadi adalah tindak kejahatan pemalsuan kartu kredit. Jadi kita harus ambil tindakan.”

“Emang transaksi yang ‘mencurigakan’ tuh yang kayak apa sih?”

“Yang nilainya besar, misalnya pembelian barang-barang elektronik seperti handphone atau televisi. Pemalsu kartu kredit kan biasanya ingin cepet dapet duit, makanya dia beli barang-barang yang cepet laku dengan harga tinggi kalo dijual lagi. Atau transaksi yang tiba2 muncul setelah kartu cukup lama non-aktif, nggak pernah dipake.”

“Ooo gitu….”

“Tapi maling jaman sekarang makin pinter. Mereka tau kalo transaksi besar akan mengundang kecurigaan, maka sekarang mereka belanja barang2 kecil seperti sembako atau baju. Emang lebih susah ngejualnya lagi, tapi lebih aman nggak cepet ketahuan.”

tentang teknik memalsu kartu kredit
“Emang gimana sih cara penjahat memalsu kartu kredit?”
“Misalnya lo makan di restoran, terus bayar pake kartu kredit. Kartu kreditnya kan dibawa ke kasir, digesek di sana, baru dibawa lagi ke meja lo kan? Nah, waktu di tempat kasir ini data di pita magnetik kartu bisa dicopy. Ngopynya gampang banget, pake alat yang cuma segede pager (bacanya ‘pejer’ ya, bukan pager yang suka digembok di depan rumah), digesek sekali, langsung kerekam deh data kartu kredit lo. Nanti data itu dia copy lagi ke kartu yang masih blank.”

“Ih serem juga. Kalo gitu, kalo gue mau aman, gue harus liat langsung proses penggesekannya dong ya? Misalnya kaya belanja di supermarket, yang kartunya langsung digesek di depan kita, lebih aman dong?”

“Nggak juga. Karena penjahatnya bisa aja menyadap kabel datanya dari tempat lain. Waktu kartu digesek, datanya dikirim via line telepon, kan? Nah gampang aja buat penjahatnya nyadap line teleponnya dari suatu tempat.”

tentang prosedur penanganan pemalsuan kartu kredit
“Sial. Terus buat nasabah yang kena bajak gitu, gimana bentuk perlindungan dari pihak kartu kreditnya?”
“Langkah-langkahnya ya itu tadi, kita akan nelepon ke nasabah kalo ada transaksi mencurigakan. Kalo nasabah merasa tidak melakukan transaksi itu, nanti dikirimin surat. Nasabah tanda tangan di surat itu, suratnya dikirim balik ke pihak kartu kredit, trus ya udah, selanjutnya pengusutan akan dilakukan sama pihak kartu kredit.”

“Trus tagihannya? Nasabah tetep harus bayar?”

“Ya yang udah dinyatakan sebagai fraud nggak usah dibayar.”

tentang prospek menjadi seorang pemalsu kartu kredit
“Oooo…gitu…” (menarik nafas lega). “Eh tapi, gimana kalo nasabahnya nakal?” (gue mulai timbul otak kriminilnya).
“Nakal gimana?”

“Jadi gue sengaja pake kartu kredit gue sendiri untuk belanja ekstrim, misalnya beli henfon 2 biji dalam sehari. Abis itu kan ditelepon sama pihak kartu kredit, nah gue tinggal bilang ‘idih, siapa yang beli henfon 2 biji? ini penipuan ini!’ trus gue main drama pura2 jadi korban. Gimana?”

“Akan ketahuan juga. Pertama akan dicek langsung ke tokonya, dicocokkan antara tanda tangan di slip kartu kredit dengan data spesimen tanda tangan yang tersimpan di pihak kartu kredit. Pihak kartu kredit punya analis tanda tangan yang bisa ngebedain apakah suatu tanda tangan itu palsu atau asli.
Selain itu juga akan di-cross-check sama kasir, kalo perlu dipertemukan sama nasabah untuk dimintai keterangan apa bener orang ini melakukan transaksi di tokonya atau enggak. Udah gitu si nasabah juga akan dimintai alibi untuk membuktikan bahwa pada tanggal transaksi dia nggak berada di toko tersebut.

Biasanya sih, kalo kartu kredit palsu tuh antara tanda tangan yang tertera di kartu dengan di data magnetik beda, karena ya itu tadi, datanya nyadap dari line telepon sehingga si penyadap juga nggak tau bentuk tanda tangan aslinya kayak apa. Kadang malah namanya beda sama sekali, tertera di kartu Budi, pas digesek data yang keluar atas nama Agus.”

tentang kenapa para penjahat itu sering lolos
“Lah, kalo udah jelas2 beda gitu, apa kasirnya nggak curiga?”
“Kasir suka belaga nggak liat aja, karena mereka males terlibat. Kalo mereka melaporkan tindak kriminal gitu kan nantinya segala harus ikut proses penyidikan sebagai saksi, ngabisin waktu. Udah gitu reward buat mereka juga kecil, cuma 250 ribu. Jadi mereka suka belaga nggak tau aja sekalipun kartunya jelas2 palsu.”

tentang siapa sih penjahatnya
“Ya ampun, ngerinya. Nggak kebayang kayak apa sih bentuknya para pemalsu kartu kredit ini…”
“Jangan salah, mereka tuh seringkali orang2 kaya lho! Pernah suatu kali ada kasus transaksi pake kartu palsu, yang jelas dan terang2an banget palsunya, tapi kasir dan satpam di toko itu sungkan untuk nangkep hanya
karena pelakunya keren, pake jas, dan naik BMW!”
(jadi inget salah satu journalnya mas tian, kalo nggak salah, tentang copet berjas).

Saat itu nggak kerasa udah jam 5 lewat banyak, jadi ‘wawancara’ harus diakhiri.
Lumayan… dari ngobrol iseng2 di tangga darurat, nambah lagi pengetahuan gue hari ini

Penemuan berikutnya ada di sini.

Gambar digesek dari sini.

23 comments


  1. Setuju. 10 tahun udah gue pake ini cc.Soalnya gue pernah beli tv pake cc trus gak lama kemudian ditelpon sama citi. “bapak beli barang di toko bla, bla, … ya?”Bini gue juga beli barang di pameran pake cc suplemenn, trus gue ditelpon juga.Tahun lalu gue ditelpon citi, mereka bilang sepertinya nomer cc gue ada kemungkinan di fraud, trus mereka minta ijin untuk membatalkan kartu gue dan menggantikannya dengan nomer baru, dalam seminggu. semua tagihan bulanan yang otodebet lewat cc langsung di proses otomatis sama mereka. cool. well, cuman ada kelewat tagihan indovison gue jadi sempet 1 hari ada layar biru di tv jadi gue gak bisa nonton tv.So far so good lah, mana bisa masuk lounge lagi kalo di airport. jadi kalo pergi pagi sarapannya di airport.


  2. iwan95 said: Wah kayaknya mendingan nutup CC gw aja deh….gedhe resikonya ya :(*Gung kapan nonton Star Wars III nya?, trus pas Ultah gw tgl 02 July elo mo ngado apa? hihihi =)) (kadoin calon istri dwonk) =))*

    belum tau nih kapan gue bisa nonton tu film… kado calon istri? cari gih di friendster, gue nemu yang oke banget tuh di situ… hehehehe….


  3. myshant said: buat nambah pinter & tambah info

    satu pelajaran penting yang gue tarik dari multiply: “pengetahuan adalah benda ajaib yang akan semakin bertambah saat diberikan kepada orang lain” :-Dseru aja, tiap kali gue share sedikit pengetahuan yang gue dapet hari ini, gue malah dapet tambahan pengetahuan lagi dari reply-reply yang muncul.


  4. kangbayu said: Ahh… setelah dua minggu absen, serial “penemuan hari ini” kembali online! Gw ama Ade sempet gosip kl alasan ngilangnya elo ini karena sibuk ngurusin nikahan… Bener ‘gung?

    soal nikahan mah udah dihandle full sama pihak ortunya ida di bandung bay… problem gue 2 minggu terakhir adalah karena gue lagi sendirian di rumah, nyokap lagi ke luar kota, yang artinya gue harus pinter2 ngatur waktu antara kegiatan gue sendiri sama aktivitas mengurus rumah. kadang pas pulang kantor gue menghadapi dilema: “malam ini mendingan gue fitness, nyetrika, atau posting di multiply ya?” Mana seringkali gue baru keluar kantor jam 8, yang ada multiply selalu kalah prioritas dibanding yang lainnya, padahal justru itu yang paling menarik buat gue ๐Ÿ˜€


  5. roycelover said: Mbak Siti alias Citibank lumayan oke kok untuk verifikasi pemakaian CC. Dan lagian ngapain harus takut sih, Fraud mah menimpa siapa saja. Ya selama ini sih aku belum pernah kejadian. Cuman yang pasti hal ini bisa menimpa siapa saja. Mau pake CC di Carefour atau Resto Mahal kalo giliran apes ya kena aja sih. Aku transaksi online bolak balik pake CC selama ini juga aman aman aja. Beli ini itu pake CC juga aman aman aja. Yang pasti jangan sampe ada orang telp konfirmas bla bla bla trus minta nomer CC kalian kalian, sampai diminta sebutin 3 angka terakhir nah ini yang harus curiga, mending tuh telp di tutup aja. Btw pemikiran ttg pengcloningan CC trus dipake temen untuk belanja dalam waktu yang bersamaan patut dicoba juga, hihihihihihihi, kebayang nih beli Powerbook…hahahahahaha

    iya bener, citibank tuh yang terbaik dan paling serius untuk penanganan fraudnya. tentang kekuatiran make kartu kredit, emang kita nggak akan pernah tau kapan kita akan ketiban apes ke bobo. bukan cuma kartu kredit lho, kartu debit juga sama rentannya terhadap pembobolan. malah lebih apes kalo yang kena kartu debit, karena yang ilang kan langsung uang kita sendiri, dalam bentuk tunai, lagi. yah yang penting bismillah aja setiap kali mau transaksi, dan sering2 ngontrol pemakaian via phonebanking biar cepet ketauan kalo ada yang mencurigakan.


  6. roycelover said: Btw pemikiran ttg pengcloningan CC trus dipake temen untuk belanja dalam waktu yang bersamaan patut dicoba juga, hihihihihihihi, kebayang nih beli Powerbook…hahahahahaha

    gut.. gut..jadi kapan nih kita berbisnis? .. ๐Ÿ™‚


  7. Mbak Siti alias Citibank lumayan oke kok untuk verifikasi pemakaian CC. Dan lagian ngapain harus takut sih, Fraud mah menimpa siapa saja. Ya selama ini sih aku belum pernah kejadian. Cuman yang pasti hal ini bisa menimpa siapa saja. Mau pake CC di Carefour atau Resto Mahal kalo giliran apes ya kena aja sih. Aku transaksi online bolak balik pake CC selama ini juga aman aman aja. Beli ini itu pake CC juga aman aman aja. Yang pasti jangan sampe ada orang telp konfirmas bla bla bla trus minta nomer CC kalian kalian, sampai diminta sebutin 3 angka terakhir nah ini yang harus curiga, mending tuh telp di tutup aja. Btw pemikiran ttg pengcloningan CC trus dipake temen untuk belanja dalam waktu yang bersamaan patut dicoba juga, hihihihihihihi, kebayang nih beli Powerbook…hahahahahaha


  8. tips dari bang napi:FYI, kalau ingin melakukan carding di internet, pastikan :- IP address diganti dengan IP Proxy, biar ga ketahuan lokasi dan ISP yang digunakan- jangan membeli barang yang nyata (dikirim ke alamat tertentu), karena bisa dilacak sehingga gampang ditangkap- usahakan membayar maksimal 10% dari total pengeluaran cc sehingga tidak terlihat perbedaan yang signifikan.- untuk mendapatkan cc orangยฒ, cari di channel mIRC. jangan lupa gunakan antivirus updated dan firewall untuk mencegah halยฒ yang tak diinginkan..*penjahat style*


  9. Wah kayaknya mendingan nutup CC gw aja deh….gedhe resikonya ya :(*Gung kapan nonton Star Wars III nya?, trus pas Ultah gw tgl 02 July elo mo ngado apa? hihihi =)) (kadoin calon istri dwonk) =))*


  10. Caranya adalah: gesek kartu kredit lo ke duplicator yg segede pager itu, trus copy ke kartu yang masih kosong. Nah jadi sekarang lo punya 2 kartu typical. Trus temen lo belanja aja di kota yang berbeda dengan tempat tinggal lo, misalnya lo tinggal di jakarta, trus temen belanjanya di singapore atau medan gitu loh. belanja apa kek gitu yang extravaganza kaya 3 jam tag heuer kirium, atau 4 pda palmone lifedrive atau 8 speaker bose sounddock.. tergantung limit kartu kredit tentunya…Nah abis itu jangan ngaku kalo beli dan pura2 gak tau. kalau ditelpon kan kita di jakarta, sedangkan pada jam yg sama ada transaksi di kota/negara lain.Nah, abis itu tinggal ketemuan deh sama temen lo buat bagi hasil…


  11. iniaku said: wah dimana nih nulisnya?udah lama gak ngintip blognya adit n ninit

    yg tentang batu ? ada tuh fa, di blognya adhitbuat nambah pinter & tambah info siy emang baca2 jurnalnya agung+mas tianjurnal ida sama blognya teh ninit buat gue mewakili “jeritan hati” wanita sama yg romatis2 he he..baca blognya adhit kalo’ mau cekikikan, jurnalnya agung juga siy-suka bikin gue dianggap kumat gila sama temen sebelah-jurnal sefa …nyanyi dong !! tambah koleksi lagu guesori dori gung, kok jadi melenceng dari topik.gue jadi ngeri pake’ kartu kredit di tempat yg jarang gue kunjungi.


  12. Wah serem banget. gung gung tanyain dong, kalo kartu kredit yang aman itu providernya siapa ya?Baca blognya agung selalu berguna. Selalu ada hal-hal baru….sementara gue ngebahas bahwa batu gak bisa dimakan hhuehehehehueiheuhehe