[Herbalife Diary 014] Efek samping melangsing

celengan penampung uang rokok“Makan hanya sampe lapernya hilang itu susah! Gue kalo makan ya harus sampe kenyang.”

“Ngemil kok sayuran. Nggak ketelen.

“Perut gue perut Indonesia. Nggak mungkin ngurangin makan nasi.”

Itu adalah sebagian reaksi orang waktu denger penjelasan gue tentang program pelangsingan yang gue jalanin sekarang ini. Reaksi gue biasanya adalah, “Susah itu relatif. Semua alasan yang lu bilang tadi kan adanya cuma di pikiran lu doang. Kalo lu bisa ngontrol pikiran, nggak ada yang susah.”

Tapi sambil ngomong gitu ada satu hal yang mengganggu pikiran gue. Gue sendiri belum sepenuhnya bisa mengontrol pikiran untuk hidup lebih sehat, yaitu kebiasaan ngerokok. Padahal, secara teoritis seharusnya menaklukkan rokok lebih gampang daripada mengatur makanan. Ini alasannya:

  • Makan itu memenuhi kebutuhan biologis dan psikologis. Artinya cakupan peristiwa yang memunculkan kebutuhan untuk makan itu lebih luas: bisa karena lapar betulan (biologis) atau karena stress dan butuh hiburan (psikologis). Rokok, cuma memenuhi kebutuhan psikologis doang. Nggak ada kebutuhan atas rokok yang bersifat nyata / fisik.
  • Sesudah makan, baik lapar betulan atau lapar iseng, kita akan merasa lebih baik. Lidah terhibur, perut kenyang, badan lebih berenergi. Artinya dorongan untuk makan lebih menggoda karena kita tahu sesudahnya akan ada hal menyenangkan yang menunggu. Sedangkan rokok, sejujurnya, nggak membuat badan kita lebih baik. Kalo gue telaah balik sensasi yang gue rasakan saat ngerokok, sebenernya saat-saat yang paling menyenangkan itu adalah saat nyalain sama beberapa isapan pertama doang. Selebihnya, sensasi menyenangkannya terus menurun: mata pedes kena asep, badan ketempelan bau aneh yang nggak bisa ilang seharian, saluran pernafasan juga nggak bisa dibilang nyaman kemasukan asep segitu banyak. Bahkan kalo lagi laper, rokok bisa bikin keliyengan. Makanya gue nggak pernah tertarik dengan perdebatan apakah saat puasa kita boleh ngerokok atau enggak. Sekalipun boleh, ngerokok saat lagi lapar dan haus itu bodoh.
  • Sebagai kebutuhan fisik, kebutuhan makan timbul dengan sendirinya. Tanpa harus diajarin pun kita bisa mengenali lapar sejak bayi. Melawan kebutuhan biologis itu memang berat, karena biar gimana badan kita punya serangkaian proses yang harus diikuti dan dipenuhi. Lu coba nahan kayak gimanapun, badan akan memaksakan agar kebutuhannya terpenuhi, dengan cara apapun. Nggak percaya? Coba deh nahan buang air bangsa seminggu.Rokok, seperti halnya butir-butir Pancasila yang kita denger selama 100 jam waktu mulai kuliah, adalah hasil belajar. Kalo sekarang gue bisa lupa segala macem butir-butir Pancasila itu, maka gue pasti juga bisa melupakan rokok.

Gue paling anti sama orang yang cuma bisa ngomong teori doang, jadi terus terang gue terganggu sama diri gue sendiri yang mempropagandakan kebiasaan mengendalikan pikiran untuk mengatur makan tapi nggak mampu mengendalikan pikiran untuk stop ngerokok. Padahal, seperti yang barusan gue bilang, mengendalikan makan itu sebenernya lebih susah daripada berhenti merokok. Yang lebih susah dikendalikan aja, selama beberapa bulan terakhir bisa gue atasi. Trus, kenapa nggak sekalian aja gue mengendalikan rokok?

Kebetulan, gue menemukan sebuah aplikasi sederhana berbasis Android yang intinya mengubah sudut pandang untuk stop merokok. Nanti akan gue tulis lebih lengkap di review tentang aplikasi ini, tapi yang jelas aplikasi ini mengajak kita melihat berhenti merokok bukan sebagai upaya untuk bertahan dari godaan, tapi sebagai kegiatan aktif untuk membangun badan yang lebih sehat.

Gue mulai menginstall aplikasi ini sekitar tanggal 10 Juni. Sempet berapa kali gagal dan tergoda untuk ngerokok lagi, akhirnya gue berhasil mematikan rokok terakhir gue tanggal 13 Juni 2011. Sekarang gue udah menjelang hari ke 7 sama sekali bebas dari asap rokok!

Trus apa hubungannya dengan program melangsing? Poin gue: melangsing itu intinya mengalahkan diri sendiri. Saat kita berhasil melangsing, kita tau bahwa kita berkuasa penuh atas tindakan kita. Mind over matter. Kita bisa mengatur badan kita melakukan apapun yang kita mau. Dan sebagai mahluk yang punya insting survival, pasti yang kita inginkan adalah hal-hal yang baik untuk kelangsungan hidup. Sama seperti kucing lebih suka tidur di tempat tinggi atau ikan menyelam ke dasar kolam waktu hujan, karena secara insting mereka tahu di sana lebih aman dari bahaya. Sebagai racun, rokok jelas bertentangan dengan prinsip survival, maka secara logis pikiran kita tahu benda itu nggak baik untuk didekati. Masalahnya tinggal seberapa kuat pikiran kita mengatur tindakan kita.

Dari program melangsing, gue tau bahwa gue mampu mengendalikan keinginan makan. Maka gue tertantang untuk jajal kemampuan di bidang rokok.

Gue seumur-umur tukang makan, bisa turun 19.5 kilo dalam 5 bulan. Gue perokok selama 26 tahun, juga bisa berhenti.

Kalo elu bener-bener menginginkan, lu pasti bisa.

Foto: celengan tempat menampung duit yang dulunya gue habiskan buat beli rokok. Ternyata baru seminggu berhenti, isinya dah banyak lho.

54 comments


    1. Sempet bolong, tapi sekarang udah mulai bebas rokok lagi. Udah jalan 3 bulan setengah On Mar 5, 2015 11:32 AM, “(new) Mbot's HQ” wrote:

      >


  1. kjetty95 said: Mas Agung…salam kenal ya…saya uda lama baca blog Mbak Ida, istri mas seblm mas nikah dg mbak Ida hahahaa…Mas, blh share aplikasi nya itu yg buat mas berhenti ngerokok?Karena suami saya jg tadi nya gak ngerokok malahan skrg ngerokok…Tx ya mas..

    Aplikasinya namanya “QuitNow” bisa disearch di Market-nya Android. Semoga sukses!


  2. Mas Agung…salam kenal ya…saya uda lama baca blog Mbak Ida, istri mas seblm mas nikah dg mbak Ida hahahaa…Mas, blh share aplikasi nya itu yg buat mas berhenti ngerokok?Karena suami saya jg tadi nya gak ngerokok malahan skrg ngerokok…Tx ya mas..


  3. sarahutami said: Dari dulu suka nih baca blog mas Agung. Selain enak bacanya, isinya juga bermutu. Merokok adalah masalah buat gue dan keluarga mas. Makanya seneng banget ngebahas tentang berhenti merokok. Semoga sukses!

    amiin, terima kasih ya πŸ™‚


  4. srisariningdiyah said: kalo gue alesan ga ada pulsa gimana gung?

    bisa pake kertas seperti yg dikirimkan ira waktu ngebahas pertanyaan. intinya sih, kalo komplen setelah kejadiannya lewat kayak gini sih nggak ngerubah apapun Ri. dan ya, gue nggak liat kode2 lu ke orang2 yang lu suruh pindah.


  5. mbot said: pertama, itu smoking area. Ke dua, antara para perokok dan non perokok posisinya cukup berseberangan. Ke tiga, gue terlambat dateng dan saat gue dateng di asbak di depan Daniel dan Andi udah ada beberapa puntung rokok – jadi gue asumsikan sebelumnya udah ada pembicaraan antara perokok dan non perokok yang memungkinkan para perokok merokok di pertemuan itu. kalo elu nggak ngomong, mana mungkin gue tau lu keberatan gue ikut2an ngerokok. Lagian walaupun posisi duduk kita jauh kan bisa aja lu SMS gue atau ngasih kode apaan kek. Kenapa enggak? Kenapa harus pake acara “ingin gebrak meja” segala kalo gue yakin, andaikan lu ngomong, daniel, andi, gue dan perokok lainnya akan berhenti ngerokok dalam pertemuan itu?

    :))banyak ya alesannyaaa…begitulah…gue udah ngomong kog sebelumnya sama panitia gung…


  6. nanin said: koleksi rokoknya brenti juga?

    oh itu sih masih. lagian rokok2 koleksi itu emang nggak gue nyalain kok nin, secara pernah nyoba satu biji yang gue beli di lombok, rasanya ajaib bgt


  7. surya23 said: Soal makan, gw masih harus belajar banyak sama sampeyan, karena diet seminggu terakhir kacau balau karena berbagai hal πŸ˜€

    yang penting nggak pernah berhenti mencoba merapikan diet yang kacau balau itu πŸ™‚


  8. srisariningdiyah said: perokok, hutang nyawa kepada orang2 yang pernah diasepin…gue paling bete sama elu tuh gung, waktu elu ikut2an ngerokok sama daniel tumiwa dan andi waktu di marche, pas kopdaran mpers… padahal elu tahu disitu banyak mpers yang gak bisa kena asap rokok… kalau kita masih bertahan disitu, itu karna menghormati kalian para perokok lho… banyak banget toleransi gue sama elu2 tuh, padahal gue pengen gebrak meja… gue gatau kalaupertemuan disetting di ruang itu… sebelumnya gue malah udah mau mengundurkan diri gak jadi hadir pas masuk marche… berhubung gue yang ngundang elu2 aja gue putuskan gak jadi pulang…

    pertama, itu smoking area. Ke dua, antara para perokok dan non perokok posisinya cukup berseberangan. Ke tiga, gue terlambat dateng dan saat gue dateng di asbak di depan Daniel dan Andi udah ada beberapa puntung rokok – jadi gue asumsikan sebelumnya udah ada pembicaraan antara perokok dan non perokok yang memungkinkan para perokok merokok di pertemuan itu. kalo elu nggak ngomong, mana mungkin gue tau lu keberatan gue ikut2an ngerokok. Lagian walaupun posisi duduk kita jauh kan bisa aja lu SMS gue atau ngasih kode apaan kek. Kenapa enggak? Kenapa harus pake acara “ingin gebrak meja” segala kalo gue yakin, andaikan lu ngomong, daniel, andi, gue dan perokok lainnya akan berhenti ngerokok dalam pertemuan itu?


  9. nitafebri said: wew celengannya keren isinya juga gak nyangka itu uang sebungkus rokok yaa… mahal juga rokoknyaaa

    rokoknya sebungkus per hari, harga per bungkusnya 10 ribu. Seminggu ya udah 70 ribu. Belum biaya beli koreknya, kalo lagi kebelet ngerokok suka beli korek gas di jalan, harganya berkisar antara 3.000 sampai 12.000


  10. yudimuslim said: gimana caranya mas?? berhenti merokok :((

    aplikasi Quit Now banyak membantu sih. Karena aplikasi itu menampilkan progres perbaikan fisik selama kita berhenti merokok. Akhirnya jadi termotivasi untuk terus bertahan πŸ™‚


  11. orinkeren said: selamat ya om agung…. babenya kareem juga berhentinya langsung berhenti, gak pake program pengurangan atau pengalihan dulu. Katanya, “Ngurangin rokok? gak bakal berhasil. mau berhenti ya berhenti aja…”

    betul. ngurangin itu besar kemungkinan gagalnya deh.


  12. aghnellia said: wuihhh hebaaat bisa berenti ngerokok!!! itu stopnya langsung aja jeglek brenti yang gak pake diirit2?

    iya, harus langsung berhenti “jeglek”. dulu pernah nyoba yang berhenti bertahap tapi yang ada setelah beberapa hari bertahan cuma ngerokok sebatang lalu mulai nambah sebatang, sebatang, sebatang, akhirnya balik lagi habis sebungkus sehari.


  13. untuk poin yang ini *merokok* gw sudah bisa lebih baik karena sudah berhenti sejak akhir 2006.Soal makan, gw masih harus belajar banyak sama sampeyan, karena diet seminggu terakhir kacau balau karena berbagai hal πŸ˜€


  14. perokok, hutang nyawa kepada orang2 yang pernah diasepin…gue paling bete sama elu tuh gung, waktu elu ikut2an ngerokok sama daniel tumiwa dan andi waktu di marche, pas kopdaran mpers… padahal elu tahu disitu banyak mpers yang gak bisa kena asap rokok… kalau kita masih bertahan disitu, itu karna menghormati kalian para perokok lho… banyak banget toleransi gue sama elu2 tuh, padahal gue pengen gebrak meja… gue gatau kalaupertemuan disetting di ruang itu… sebelumnya gue malah udah mau mengundurkan diri gak jadi hadir pas masuk marche… berhubung gue yang ngundang elu2 aja gue putuskan gak jadi pulang…


  15. mbot said: celengan tempat menampung duit yang dulunya gue habiskan buat beli rokok. Ternyata baru seminggu berhenti, isinya dah banyak lho.

    ada satu lagi alasan supaya berhenti merokok… πŸ™‚


  16. mbot said: Sekarang gue udah menjelang hari ke 7 sama sekali bebas dari asap rokok!

    gwe ga yakin elo bebas dari asap rokok gung…kalo ktemu orang lg ngerokok pasti kena asapnyatp gwe percaya elo udah 7 hari ga ngerokok… πŸ˜€


  17. selamat ya om agung…. babenya kareem juga berhentinya langsung berhenti, gak pake program pengurangan atau pengalihan dulu. Katanya, “Ngurangin rokok? gak bakal berhasil. mau berhenti ya berhenti aja…”